Cara Aman Mengatasi Gejala Anemia pada Ibu Hamil

Dipublish tanggal: Sep 3, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit

Anemia pada ibu hamil sebenarnya merupakan kondisi yang sering terjadi. Penyebabnya karena saat mengandung, sel darah ibu hamil tak hanya digunakan untuk memenuhi kebutuhan sang ibu saja, tapi juga janin yang sedang berkembang dalam rahim. 

Oleh sebab itulah, ketika hamil, tubuh membutuhkan lebih banyak sel darah dari biasanya.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Dampak Buruk Anemia pada Ibu Hamil

Salah satu alasan penting mengapa gejala anemia pada ibu hamil harus segera diatasi adalah karena kondisi ini dapat menyebabkan komplikasi berbahaya, baik bagi sang janin maupun ibunya. 

Contoh komplikasi akibat anemia pada ibu hamil misalnya seperti:

  • Bayi terlahir prematur
  • Bayi terlahir dengan berat badan rendah
  • Depresi pasca persalinan
  • Kematian pasca persalinan

Gejala Anemia pada Ibu hamil

Dikarenakan anemia membuat suplai oksigen berkurang, otomatis kinerja sistem tubuh ibu hamil jadi terhambat. 

Kondisi ini kemudian menimbulkan berbagai gejala yang terkadang disalah-artikan sebagai gejala kehamilan biasa. Belum lagi kasus anemia ringan juga tidak menunjukkan ciri-ciri yang jelas. 

Gejala anemia pada ibu hamil rata-rata baru muncul setelah kondisinya semakin parah. Dalam hal ini, ibu hamil mungkin merasakan gejala seperti di bawah ini:

Selain ciri-ciri umum anemia pada ibu hamil tadi, ada pula beberapa gejala yang jarang dialami, contohnya:

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Jika mengalami gejala anemia yang disebutkan tadi, ibu hamil sebaiknya segera memberitahu dokter. Biasanya dokter akan menjalankan tes darah rutin guna memantau kondisi ibu hamil. 

Tes darah terkait anemia umumnya dilakukan ketika ibu hamil memeriksakan kehamilan pertama kalinya. Setelah itu, tes tersebut juga perlu dijalani minimal sekali selama kehamilan berlangsung.  

Cara mengatasi Anemia pada Ibu hamil

Cara mengatasi anemia pada ibu hamil yang pertama, tentulah dengan mengetahui berapa kadar zat besi harian yang dibutuhkan tubuh. 

Pada umumnya, ibu hamil membutuhkan sekitar 27 mg zat besi per harinya. Untuk memperoleh asupan zat besi sebesar itu, ibu hamil dapat melakukan beberapa tips berikut:

Rutin mengonsumsi makanan yang tinggi zat besi

Di samping mengonsumsi menu sehat seperti biasanya, cobalah menambahkan 3 porsi makanan sumber zat besi lainnya. 

Berikut kami bagikan beberapa jenis makanan beserta besaran kadar mineral zat besi dalam tiap 100 gram porsinya:

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku
  • Hati ayam (11 mg) 
  • Daging sapi (3,5 mg)
  • Daging kambing (2,5 mg)
  • Salmon (1,28 mg)
  • Tuna kaleng (1,07 mg)
  • Otak kambing (1 mg)
  • Ayam (0,4mg) 
  • Kerang (5 mg)
  • Hati sapi (5 mg)
  • Bayam - lebih dari 2 mg
  • Kedelai (2 mg)
  • Biji wijen (14 mg)
  • Sereal (diutamakan yang sudah difortifikasi zat besi)
  • Telur ayam kampung (4,9 gr)
  • Telur ayam negeri (3 mg)
  • Telur bebek (5,4 mg)
  • Telur puyuh (3,5 mg) 
  • Tahu (2 mg)
  • Kentang (3 mg)

Konsumsi sumber zat besi dengan makanan yang kaya vitamin C

Saat mengonsumsi makanan tinggi zat besi tadi, sebaiknya ibu hamil mengombinasikannya dengan sumber vitamin C

Alasannya karena vitamin ini mampu memaksimalkan penyerapan zat besi dalam tubuh. Contoh makanan yang kaya vitamin C antara lain:

  • Jeruk
  • Stroberi
  • Kiwi 
  • Tomat 
  • Brokoli
  • Kol
  • Kale 

Minum suplemen zat besi sesuai anjuran dokter

Cara mengatasi anemia pada ibu hamil yang terakhir biasanya dengan minum suplemen. Jenis suplemen zat besi yang sering diberikan pada ibu hamil adalah ferrous sulphate

Walau demikian, suplemen yang disarankan dikonsumsi 2-3 kali setiap hari ini berpotensi menimbulkan efek samping pada beberapa orang, di antaranya seperti:

Segera konsultasikan pada dokter jika ibu hamil mengalami efek samping di atas. Selain itu, ingatlah untuk tidak meremehkan gejala anemia pada ibu hamil.

Bila perlu, lakukan pemeriksaan darah rutin agar anemia tidak sampai memicu komplikasi berbahaya bagi janin maupun ibunya. 


8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Mayo Clinic Staff. (2014, December 24). Anemia during pregnancy: What you need to know (http://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/in-depth/anemia-during-pregnancy/art-20114455)
How to treat iron deficiency naturally during pregnancy (n.d.) (http://americanpregnancy.org/naturally/treat-iron-deficiency-naturally-pregnancy/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app