​Bronkopneumonia: Penyebab, Gejala dan, Pengobatan

Update terakhir: Aug 13, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.296.392 orang

Bronkopneumonia adalah gangguan pada paru-paru yang disebabkan oleh peradangan yang terjadi pada anak-anak. Bronkopneumonia terjadi akibat infeksi dari virus dan bakteri yang mengakibatkan tersumbatnya ruang di alveolus dan bronkiolus.

Bronkopneumonia dapat menganggu pertumbuhan dan perkembangan anak serta komplikasi yang serius apabila tidak ditangani.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Istock 943974286

Pneumonia merupakan peradangan paru-paru yang terjadi akibat infeksi virus, bakteri, serta benda asing. Sedangkan pada bronkopneumonia, lokasi terjadinya peradangan berada di alveolus yang merupakan ruang-ruang kecil setelah cabang bronkiolus sebagai ruang penyimpanan udara.

Terjadinya bronkopneumonia menyebabkan penumpukan eksudat hasil dari infeksi atau benda asing yang berkumpul di alveolus dan cabang brobkiolus.

Bronkopneumonia terjadi pada anak usia dibawah 2 tahun atau pada orang dewasa pada usia 65 tahun keatas.

Penyebab Bronkopneumonia

Infeksi

Jenis bakteri utama penyebab bronkopneumonia pada anak yaitu Streptococcus pneumoniae, Sedangkan pada bayi baru lahir dan balita, terjadinya bronkopneumonia disebabkan oleh Streptococcus aureus yang menghasilkan racun yang dapat menyebabkan nekrosis jaringan dan pendarahan.

Beberapa jenis bakteri lainnya seperti Mycobacterium pneumoniae, Haemophilus influenza, Klibsiella pneumoniae, dan Proteus juga dapat memicu timbulnya sekret yang menumpuk pada alveolus dan melekat di dinding bronkus.

Lingkungan

Faktor lingkungan seperti tempat tinggal, sekolah, rumah sakit, dan taman bermain menjadi sumber utama masuknya infeksi yang menyebabkan bronkopneumonia.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Istock 943974286

Gaya Hidup

Gaya hidup yang buruk seperti merokok dan konsumsi alkohol berlebih dapat memicu bronkopneumonia dan penyakit lainnya.

Penyakit

Beberapa penyakit yang memicu terjadinya peradangan paru bronkopneumonia antara lain:

  1. Memiliki riwayat PPOK atau Penyakit Peradangan Paru Obstruktif Kronis)
  2. HIV atau AIDS
  3. Menggunakan terapi imunosupresif
  4. Kemoterapi
  5. Menggunakan ventilator
  6. Memiliki penyakit autoimun seperti lupus atau rematik

Gejala Bronkopneumonia

Gejala bronkopneumonia sedikit berbeda antara yang ditimbulkan oleh anak-anak dan orang dewasa. Gejala bronkopneumonia pada anak-anak yaitu:

  • Denyut jantung cepat
  • Demam
  • Sulit makan dan minum
  • Menggigil

Sedangkan pada orang dewassa, gejala bronkopneumonia yang ditemukan antara lain:

  • Demam
  • Batuk berdahak
  • Nyeri dada
  • Sesakgt;napas
  • Berkeringat
  • Menggigil
  • Nyeri otot
  • Nadi cepat

Diagnosis Bronkopneumonia

Dokter perlu melakukan pemeriksaan mulai dari menanyakan keluhan dan melakukan pemeriksaan radiologi dan laboratorium yang diperlukan. Pemeriksaan tersebut antara lain:

Foto toraks

Foto toraks dilakukan untuk memeriksa adanya gambaran abnormal pada paru-paru. Pemeriksaan ini dapat menunjukkan adanya bercak konsolidasi pada paru khas bronkopneumonia

Pemeriksaan kultur  dahak

Pemeriksan dahak atau darah dilakukan untuk mendeteksi adanya peranan atau jenis infeksi yang menyebabkan bronkopneumonia

Pemeriksaan darah lengkap

Pemeriksaan darah lengkap dilakukan untuk mendeteksi adanya perubahan nilai sel darah putih yang dapat meningkat memicu terjadinya infeksi bakteri

Analisis Gas Darah

CT-scan

Pemeriksaan CT-scan atau Computed Tomography memberikan hasil gambaran paru lebih detail yang diambil melalui beberapa bagian atau slide pada foto CT.

Bronkoskopi

Pemeriksaan bronkoskopi merupakan instrumen yang berfungsi memeriksa kondisi saluran bronkiolus dan memeriksa lokasi terjadinya infeksi dan kondisi paru lainnya.

Pemeriksaan lainnya

Pemeriksaan rutin lainnya seperti Laju endap darah, glukosa darah, SGOT dan SGPT pada hati, dan serum Creatinine dapat dilakukan.

Komplikasi Bronkopneumonia

Komplikasi yang muncul apabila bronkopneumonia tidak ditangani antara lain:

  • Otitis media
  • Sinusitis kronis
  • Meningitis
  • Perikarditis
  • Abses jaringan

Penatalaksanaan Bronkopneumonia

Bronkopnemonia merupakan penyakit yang perlu ditangani karena dapat beresiko pada terhambatnya pertumbuhan pada anak-anak dan komplikasi lebih serius pada orang dewasa. Apabila timbul gejala dan hasil pemeriksaan menunjukkan terjadinya bronkopneumonia. Penanganan yang dapat dilakukan yaitu:

  • Pemberian oksigen dan cairan infus
  • Pemberian obat antibiotik seperti penisiliin dan kloramfenikol
  • Memberikan obat penurus panas jika demam
  • Mengobati atau melanjutkan terapi penyakit pemicu bronkopneumonia seperti lanjutan terapi AIDS, kemoterapi, dan kondisi lainnya yang memungkinkan menjadi pemicu bronkopneumonia
  • Pemberian nutrisi yang cukup seprti makanan sehat dan cocok bagi anak-anak
  • Menjaga hidrasi tubuh dengan minum air putih yang cukup
  • Pemberian obat batuk golongan ekspektoran untuk dahak

Referensi

American Lung Association (2016). Lung Health and Disease. Pneumonia.

Bennett, M. Medscape (2019). Drugs & Diseases. Pediatric Pneumonia.

Bennett, M. Medscape (2019). Drugs & Diseases. What is bronchopneumonia?

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit