Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Bronchopneumonia - Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: OCT 16, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.230.230 orang

Pneumonia merupakan kondisi infeksi paru-paru, yang terjadi ketika virus, bakteri, atau jamur menyebabkan peradangan dan infeksi pada alveoli (kantung udara kecil) di paru-paru.

Bronkopneumonia, atau pneumonia lobular, adalah jenis pneumonia yang juga menyebabkan peradangan pada bronkus. Bronkus adalah saluran udara yang memberi makan udara ke paru-paru.

Seseorang dengan bronkopneumonia mungkin mengalami kesulitan bernapas karena saluran udara mereka menyempit. Karena peradangan, paru-paru mungkin tidak mendapatkan cukup udara. Gejala bronkopneumonia dapat bersifat ringan atau berat.

Gejala Bronkopneumonia Pada Orang Dewasa dan Anak-Anak

Gejala bronkopneumonia mungkin sangat mirip dengan jenis pneumonia lainnya. Kondisi ini sering dimulai dengan gejala mirip flu yang dapat menjadi lebih parah selama beberapa hari. Gejalanya meliputi:

  • demam
  • batuk yang memunculkan lendir
  • sesak napas
  • sakit dada
  • pernapasan cepat
  • berkeringat
  • panas dingin
  • sakit kepala
  • nyeri otot
  • radang selaput dada, atau nyeri dada yang diakibatkan peradangan karena batuk berlebihan
  • kelelahan
  • kebingungan atau delirium, terutama pada orang tua

Gejala-gejalanya mungkin sangat serius pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah atau penyakit lainnya.

Gejala pada anak-anak

Anak-anak dan bayi dapat menunjukkan gejala yang berbeda. Batuk adalah gejala paling umum pada bayi, tetapi dapat mengalami gejala lain seperti:

  • detak jantung yang cepat
  • kadar oksigen darah rendah
  • penarikan otot-otot dada
  • sifat lekas marah
  • penurunan minat makan, makan, atau minum
  • demam
  • kemacetan
  • sulit tidur

Bagaimana Penyebaran Bronkopneumonia?

Banyak kasus bronkopneumonia disebabkan oleh bakteri. Di luar tubuh, bakteri menular dan dapat menyebar di antara orang-orang dalam jarak dekat melalui bersin dan batuk. Seseorang menjadi terinfeksi dengan menghirup bakteri.

Penyebab bakteri bronkopneumonia yang umum adalah:

  • Staphylococcus aureus
  • Haemophilus influenza
  • Pseudomonas aeruginosa
  • Escherichia coli
  • Klebsiella pneumoniae
  • Spesies proteus

Kondisi ini biasanya terjadi di rumah sakit. Orang-orang yang datang ke rumah sakit untuk perawatan penyakit lain seringkali memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah sehingga mempengaruhi cara tubuh dalam melawan bakteri.

Dalam kondisi ini, tubuh akan mengalami kesulitan menangani infeksi baru. Pneumonia yang terjadi di lingkungan rumah sakit mungkin juga merupakan hasil dari bakteri yang kebal terhadap antibiotik.

Faktor Risiko Bronkopneumonia

Ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko pengembangan bronkopneumonia termasuk:

  • Umur: Orang yang berusia 65 atau lebih dan anak-anak yang berusia 2 atau lebih muda memiliki risiko lebih tinggi untuk terserang bronkopneumonia dan komplikasi.
  • Lingkungan: Orang yang bekerja di, atau sering mengunjungi, fasilitas rumah sakit atau panti jompo memiliki risiko lebih tinggi untuk terserang bronkopneumonia.
  • Gaya hidup: Merokok, gizi buruk, dan riwayat penggunaan alkohol berat dapat meningkatkan risiko bronkopneumonia.

Kondisi medis: Memiliki kondisi medis tertentu dapat meningkatkan risiko Anda terkena pneumonia jenis ini, termasuk:

  • penyakit paru-paru kronis, seperti asma atau penyakit paru obstruktif kronik (PPOK)
  • HIV / AIDS
  • memiliki sistem kekebalan yang melemah karena kemoterapi atau penggunaan obat-obatan imunosupresif
  • penyakit kronis, seperti penyakit jantung atau diabetes
  • penyakit autoimun, seperti rheumatoid arthritis atau lupus
  • kanker
  • batuk kronis
  • kesulitan menelan
  • dukungan ventilator

Diagnosis Bronkopneumonia

Dokter akan melakukan pemeriksaan fisik, menanyakan gejala serta menggunakan stetoskop untuk mendengarkan mengi dan suara napas abnormal lainnya.Bila paru-paru Anda terinfeksi atau penuh dengan cairan, dokter akan memperhatikan bahwa napas Anda tidak sekeras yang diharapkan.

Tes penunjang lainnya juga akan dilakukan untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab lain yang dapat menyebabkan gejala serupa. Kondisi lain termasuk bronkitis, asma bronkial, atau pneumonia lobar. Tes-tes yang dapat dilakukan meliputi:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk Ibu dan Anak via HonestDocs

Obat Batuk Pei Pa Koa dapat membantu meredakan batuk berdahak, sakit tenggorokan, melegakan sakit tenggorokan, dan memelihara kesehatan paru-paru. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Obat batuk ibu anak pei pa koa 75 ml 1
  • X-ray dada
  • Tes darah lengkap (CBC) - Jumlah total sel darah putih yang tinggi, bersama dengan jumlah tinggi jenis sel darah putih tertentu, dapat mengindikasikan infeksi bakteri.
  • Kultur darah atau dahak-  Tes ini menunjukkan jenis organisme yang menyebabkan infeksi.
  • CT scan - CT scan memberikan tampilan yang lebih rinci pada jaringan paru-paru.
  • Bronkoskopi - untuk memeriksa infeksi dan kondisi paru-paru lainnya.

Pengobatan Bronkopneumonia

Pilihan pengobatan untuk bronkopneumonia meliputi perawatan di rumah dan perawatan medis dengan resep dokter.

Perawatan di rumah
Virus bronchopneumonia biasanya tidak memerlukan perawatan medis kecuali kondisi tersebut parah. Kondisi ini biasanya membaik sendiri dalam dua minggu. Penyebab bakteri atau jamur dari bronkopneumonia mungkin memerlukan pengobatan.

Perawatan medis
Dokter akan meresepkan antibiotik jika bakteri adalah penyebab pneumonia Anda. Kebanyakan orang mulai merasa lebih baik dalam tiga hingga lima hari setelah mulai antibiotik.

Penting bagi Anda untuk menyelesaikan seluruh program antibiotik untuk mencegah infeksi kembali dan memastikannya sembuh sepenuhnya. Dalam kasus infeksi virus seperti influenza, dokter Anda mungkin meresepkan antivirus untuk membantu mengurangi lamanya penyakit dan parahnya gejala.

Komplikasi

Komplikasi dari bronkopneumonia dapat terjadi tergantung pada penyebab infeksi. Komplikasi umum dapat meliputi:

  • infeksi aliran darah atau sepsis
  • abses paru-paru
  • penumpukan cairan di sekitar paru-paru, yang dikenal sebagai efusi pleura
  • kegagalan pernapasan
  • gagal ginjal
  • kondisi jantung seperti gagal jantung, serangan jantung, dan irama tidak teratur.

Pencegahan Bronkopneumonia

Selalu cuci tangan dengan bersih agar terhindari dari bakteri atau virus.

Vaksinasi juga dapat membantu mencegah pneumonia jenis tertentu. Pastikan untuk mendapatkan suntikan flu tahunan, karena flu dapat menyebabkan pneumonia. Jenis umum pneumonia bakteri dapat dicegah dengan vaksin pneumokokus, yang tersedia untuk orang dewasa dan anak-anak.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit