Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Kehamilan

Apakah Ada Peluang Untuk Hamil Saat Menggunakan Kontrasepsi Kehamilan

Update terakhir: NOV 13, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.242.761 orang

Pil kontrasepsi kehamilan bekerja 99 persen efektif bila digunakan dengan sempurna. "Penggunaan sempurna" berarti bahwa penggunaan pil kontrasepsi kehamilan diambil atau dikonsumsi pada waktu yang sama setiap hari tanpa pengecualian.

Terlepas dari persentase yang tinggi ini, masih mungkin bagi Anda untuk hamil. Kegagalan kontrasepsi kehamilan seringkali merupakan hasil akibat tidak meminum dua pil atau lebih secara berturut-turut. Tanpa pasokan hormon yang konstan, tubuh Anda dapat mulai berovulasi. Jika Anda melakukan hubungan seks tanpa kondom selama waktu ini, peluang Anda untuk hamil meningkat.

Iklan dari HonestDocs
Beli MASKER N95 3M 8210 via HonestDocs

Gunakan masker ini untuk kegiatan sehari-hari pada waktu kepekatan polusi udara meningkat. Selain itu, masker ini dapat digunakan oleh pekerja konstruksi dan juga petugas kesehatan. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Mari simak terus untuk mengetahui apakah gejala yang Anda alami adalah tanda-tanda kehamilan atau hanya efek samping dari pil kontrasepsi kehamilan Anda.

Tanda dan Gejala Kehamilan

Tanda-tanda awal kehamilan memiliki banyak karakteristik yang sama dengan efek samping dari pil KB. Ini mungkin termasuk:

Periode yang terlewat

Pil KB dapat membuat haid Anda bersifat sangat ringan. Pendarahan ringan ini dapat dikacaukan dengan pendarahan implantasi, yang terjadi ketika telur yang telah dibuahi ditanamkan ke dalam rahim.

Hal ini juga dapat menyebabkan Anda mengalami pendarahan tidak teratur, yaitu pendarahan antar periode. Pil kontrasepsi ini bahkan dapat menyebabkan Anda melewatkan menstruasi, yang dapat dikacaukan dengan tanda kehamilan.

Mual

Mual pagi hari, yang dapat terjadi kapan saja, dapat menunjukkan bahwa Anda hamil. Pil KB juga dapat menyebabkan mual. Jika meminum pil Anda dengan makanan tidak membantu mengurangi mual, Anda mungkin perlu melakukan tes kehamilan.

Nyeri payudara

Saat kehamilan Anda berlanjut, payudara Anda bisa menjadi lembut saat disentuh. Pil KB hormonal juga dapat menyebabkan nyeri payudara.

Iklan dari HonestDocs
Beli Postinor 750mcg via HonestDocs

Postinor-2 adalah kontrasepsi darurat yang dapat digunakan untuk mencegah kehamilan jika digunakan dalam 72 jam (3 hari) setelah hubungan seksual tanpa perlindungan atau kegagalan alat kontrasepsi. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Postinor 750mcg tab 1

Kelelahan dan sakit kepala

Kelelahan adalah gejala umum kehamilan. Tingkat hormon yang berubah dari pil KB juga dapat menyebabkan kelelahan dan sakit kepala yang berlebihan.

Apa lagi yang bisa menyebabkan gejala ini?

Selain kemungkinan efek samping kehamilan dan kelahiran, ada beberapa kondisi lain yang dapat menjelaskan beberapa gejala yang Anda alami. Ini dapat mencakup:

Infeksi menular seksual

Meskipun pil kontrasepsi mencegah kehamilan dalam kebanyakan kasus, akan tetapi pil ini tidak dapat melindungi Anda terhadap infeksi menular seksual (IMS). Beberapa IMS dapat menyebabkan gejala kram, pendarahan, dan mual.

Kanker

Kanker tertentu, termasuk kanker serviks atau endometrium, dapat menyebabkan gejala yang dapat dikacaukan dengan efek samping kehamilan atau kelahiran.

Gejala-gejala ini termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Domperidone IF digunakan untuk mengatasi rasa mual dan muntah akibat keterlambatan proses pengosongan lambung. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Domperidone if 10mg tab 1
  1. berdarah
  2. kram
  3. mual
  4. rasa sakit
  5. kelelahan

Fibroid atau kista

Fibroid dan kista adalah pertumbuhan yang tidak biasa yang dapat berkembang pada rahim atau indung telur wanita. Kebanyakan orang dengan salah satu kondisi mengalami pendarahan yang tidak biasa, yang seringkali sangat berat.

Namun, ada kemungkinan beberapa gejala lain, seperti mual, nyeri, dan peningkatan buang air kecil dapat terjadi sebelum pendarahan dimulai.

Risiko Menggunakan Pil Kontrasepsi Saat Kehamilan

Jika Anda menggunakan alat kontrasepsi untuk mencegah kehamilan tetapi mengetahui minggu kemudian bahwa Anda benar-benar hamil, merupakan hal yang sangat wajar jika Anda bertanya-tanya mengenai pengaruh pil kontrasepsi terhadap janin yang sedang berkembang. Berita baiknya adalah pil kontrasepsi ini terbukti aman pada awal kehamilan.

Tentu saja, tidak ada jaminan yang dapat dibuat bahwa obat tersebut tidak mempengaruhi perkembangan bayi, jadi pastikan untuk menemui dokter Anda segera setelah Anda mencurigai atau mengetahui bahwa Anda hamil. Jika hasil tes Anda positif, Anda harus berhenti minum pil KB.

Menggunakan alat kontrasepsi saat kehamilan dapat meningkatkan risiko kehamilan ektopik. Kehamilan ektopik terjadi ketika embrio yang dibuahi menempel di luar rahim, seringkali di tuba falopi. Kondisi ini merupakan masalah yang sangat serius, mengancam jiwa dan harus segera dirawat.

Mencegah Kehamilan Yang Tidak Direncanakan

Dengan pemakaian yang benar, pil KB merupakan bentuk pencegahan kehamilan yang sangat efektif. Anda dapat membuatnya lebih efektif dengan mengikuti beberapa strategi sederhana, berikut ini:

Ikuti rutinitas

Minumlah pil setiap hari pada waktu yang bersamaan. Melakukan hal ini menjaga kadar hormon Anda dan mengurangi risiko ovulasi.

Batasi asupan alkohol

Alkohol dapat memengaruhi kinerja hati dalam memetabolisme obat. Kebiasaan ini dapat mengurangi efektivitasnya.

Gunakan perlindungan cadangan

Dalam keadaan tertentu, penting bagi Anda untuk menggunakan metode penghalang atau bentuk lain dari KB. Beberapa obat dapat mengurangi efektivitas pil Anda. Anda harus menggunakan bentuk perlindungan lain selama setidaknya satu bulan setelah menyelesaikan obat tambahan apa pun.

Pertimbangkan kontrasepsi darurat

Jika Anda melakukan hubungan seks tanpa kondom dan kemudian menyadari Anda melewatkan satu atau dua pil, Anda dapat mengambil kontrasepsi darurat.

Anda dapat menggunakan obat ini hingga lima hari setelah Anda melakukan hubungan seksual tanpa kondom.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit