Apa Perbedaan Antara Chlamydia dan Gonore?

Dipublish tanggal: Agu 31, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 26, 2020 Waktu baca: 4 menit
Apa Perbedaan Antara Chlamydia dan Gonore?

Chlamydia vs Gonore

Chlamydia dan gonore adalah infeksi menular seksual (IMS) yang disebabkan oleh bakteri. Kedua kondisi ini dapat ditularkan melalui seks oral, kelamin, atau anal.

Gejala-gejala dari kedua IMS ini sangatlah mirip, jadi jika Anda memiliki salah satu dari kondisi ini, kadang-kadang sulit untuk memastikan yang mana itu tanpa pemeriksaan diagnostik.

Iklan dari HonestDocs
Booking Klinik STD via HonestDocs

Dapatkan diskon hingga 70% paket std hanya dari HonestDocs. Klik dan booking sekarang!

Ia h06 std

Beberapa orang dengan klamidia atau gonore mungkin tidak memiliki gejala. Tetapi ketika gejala terjadi, ada beberapa kesamaan, seperti keluarnya cairan yang tidak normal dari penis atau vagina, atau perasaan terbakar ketika Anda buang air kecil.

Pada umumnya, penyakit Chlamydia lebih sering terjadi dibandingkan dengan penyakit gonore.

Perbandingan gejala antara Chlamydia vs Gonore 

Baik pria maupun wanita bisa mendapatkan klamidia atau gonore dan tidak mengalami gejala apa pun.

Dengan klamidia, gejala mungkin tidak muncul selama beberapa minggu setelah Anda terinfeksi. 

Dan dengan gonore, wanita mungkin tidak pernah mengalami gejala sama sekali atau hanya menunjukkan gejala ringan, sedangkan pria lebih cenderung memiliki gejala yang lebih parah.

Beberapa gejala IMS yang umum terjadi pada keduanya (pada pria dan wanita), termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1
  • rasa terbakar saat buang air kecil
  • cairan abnormal yang keluar dari penis atau vagina
  • cairan abnormal dari rektum
  • nyeri di rektum
  • perdarahan dari dubur

Dengan gonore dan klamidia, pria juga mungkin mengalami pembengkakan yang tidak normal pada testis dan skrotum, dan rasa sakit ketika mereka berejakulasi.

Anda juga dapat mengembangkan gejala yang mempengaruhi tenggorokan jika Anda melakukan seks oral dengan seseorang yang memiliki salah satu dari kondisi ini. 

Ini dapat menyebabkan gejala mulut dan tenggorokan, termasuk sakit tenggorokan dan batuk.

Gejala Klamidia

Dengan klamidia, wanita dapat mengalami gejala yang lebih parah jika infeksi menyebar ke rahim dan saluran tuba. Ini bisa menyebabkan penyakit radang panggul (PID).

PID dapat menyebabkan gejala seperti:

  • demam
  • merasa sakit
  • pendarahan vagina, bahkan jika Anda tidak mengalami menstruasi
  • rasa sakit yang hebat di daerah panggul Anda

Gejala gonore

Dengan gonore, Anda juga mungkin melihat gejala rektum seperti gatal, pegal, dan nyeri saat buang air besar.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Wanita juga mungkin melihat perdarahan yang lebih berat selama menstruasi dan rasa sakit saat berhubungan seks.

Penyebab kedua kondisi tersebut 

Kedua kondisi tersebut disebabkan oleh pertumbuhan bakteri yang berlebihan. Chlamydia disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari bakteri Chlamydia trachomatis.

Gonore disebabkan oleh pertumbuhan berlebih dari bakteri yang disebut Neisseria gonorrhoeae.

Cara Penularan 

Kedua IMS disebabkan oleh infeksi bakteri yang ditularkan melalui kontak seksual tanpa kondom selama hubungan seks vaginal, anal, atau oral.

Anda mungkin juga mengembangkan infeksi ini melalui kontak seksual yang tidak melibatkan penetrasi. Misalnya, jika alat kelamin Anda bersentuhan dengan alat kelamin seseorang yang terinfeksi.

Kedua IMS juga dapat ditularkan melalui hubungan seks yang dilindungi dengan kondom atau penghalang lain jika Anda tidak menggunakan perlindungan dengan benar, atau jika penghalang rusak.

Siapa yang berisiko lebih tinggi mengembangkan kondisi ini?

Anda berisiko lebih tinggi untuk mengembangkan ini dan IMS lainnya, jika Anda:

  • Memiliki banyak pasangan seksual sekaligus
  • Tidak menggunakan perlindungan dengan semestinya, seperti kondom
  • Sering melakukan douche yang dapat mengiritasi vagina Anda, membunuh bakteri vagina yang sehat
  • Telah terinfeksi dengan IMS sebelumnya
  • Kekerasan seksual juga dapat meningkatkan risiko klamidia atau gonore.

Bagaimana setiap kondisi didiagnosis?

Kedua IMS dapat didiagnosis menggunakan metode diagnostik serupa. 

Dokter dapat menggunakan satu atau lebih dari tes-tes berikut untuk memastikan bahwa diagnosisnya akurat dan perawatan yang tepat diberikan:

  • pemeriksaan fisik untuk mencari gejala IMS dan menentukan kesehatan Anda secara keseluruhan
  • tes urin untuk mengevaluasi bakteri yang menyebabkan klamidia atau gonore
  • tes darah untuk menguji tanda-tanda infeksi bakteri
  • usap kultur untuk mengambil sampel cairan dari penis, vagina, atau anus Anda untuk menguji tanda-tanda infeksi

Penanganan Chlamydia vs Gonore

Kedua IMS dapat disembuhkan dan dapat diobati dengan antibiotik, tetapi Anda memiliki risiko terinfeksi kembali jika pernah memiliki IMS sebelumnya.

Perawatan untuk klamidia

Chlamydia biasanya diobati dengan dosis azithromycin yang dikonsumsi secara bersamaan atau lebih dari satu minggu atau lebih (biasanya sekitar lima hari).

Chlamydia juga dapat diobati dengan doksisiklin. Antibiotik ini biasanya diberikan sebagai tablet oral dua kali sehari yang perlu Anda konsumsi selama sekitar satu minggu.

Ikuti instruksi dosis dokter Anda dengan hati-hati. Tidak menghabiskan obat antibiotik dengan semestinya dapat menyebabkan Anda menjadi resisten terhadap antibiotik itu. Ini bisa berbahaya jika Anda mendapatkan infeksi lagi.

Hindari berhubungan seksual sampai dokter memberi tahu Anda bahwa infeksi telah sepenuhnya hilang oleh antibiotik. Diperlukan dua minggu atau lebih agar infeksi sembuh, dan selama waktu itu, Anda masih dapat menularkan infeksi.

Perawatan untuk gonore

Dokter Anda kemungkinan akan meresepkan ceftriaxone dalam bentuk suntikan ke bokong Anda, serta azithromycin oral untuk gonore. Metode ini dikenal sebagai perawatan ganda.

Menggunakan kedua antibiotik membantu membersihkan infeksi lebih baik daripada hanya menggunakan satu perawatan saja.

Seperti halnya pada klamidia, hindari berhubungan seks sampai infeksi sembuh, dan pastikan untuk mengkonsumsi seluruh obat dengan dosis yang telah diinstruksikan.

Tindakan Pencegahan 

Satu-satunya cara Anda benar-benar dapat mencegah diri Anda terkena klamidia, gonore, atau IMS lain adalah dengan tidak melakukan aktivitas seksual.

Adapun banyak cara yang dapat dilakukan untuk mengurangi risiko tertular atau menularkan infeksi ini, diantaranya adalah:

  • Gunakan perlindungan. Baik kondom pria maupun wanita efektif dalam membantu mengurangi risiko Anda dari infeksi oleh bakteri. Menggunakan perlindungan yang tepat selama seks oral atau anal juga dapat mengurangi risiko infeksi.
  • Batasi pasangan seksual Anda. Semakin banyak pasangan seks yang Anda miliki, semakin Anda berisiko terkena infeksi. Dan karena IMS ini mungkin tidak menyebabkan gejala yang nyata, pasangan seks mungkin tidak tahu bahwa mereka memiliki kondisi tersebut.
  • Lakukan pemeriksaan secara rutin. Apakah Anda berhubungan seks dengan banyak orang atau tidak, tes IMS secara rutin dapat membantu Anda mengidentifikasi infeksi walaupun Anda tidak mengalami gejala apa pun.
  • Jangan gunakan produk yang mempengaruhi bakteri vagina Anda. Bakteri sehat di vagina (disebut flora vagina) membantu melawan infeksi. Menggunakan produk seperti douche atau produk penghilang bau wangi dapat mengganggu keseimbangan flora vagina dan membuat Anda lebih rentan terhadap infeksi.

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Whiley DM, et al. (2012). The ticking time bomb: Escalating antibiotic resistance in Neisseria gonorrhoeae is a public health disaster in waiting. DOI: (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/22604449)
Table 1. sexually transmitted diseases — reported cases and rates of reported cases per 100,000 population, United States, 1941-2017. (2018). (https://www.cdc.gov/std/stats17/tables/1.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app