Doctor men
Ditinjau oleh
DR. VINA SETIAWAN

Anti Jamur: Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: Jul 3, 2019 Tinjau pada Agu 17, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 634.261 orang

Istilah jamuran memang sudah akrab ditelinga Anda, tetapi yang dimaksud jamuran di sini bukan lah jamuran yang biasa Anda temukan di makanan, jamuran memang berkaitan erat dengan makanan, tetapi jamuran yang dimaksud adalah jamur yang tumbuh pada tubuh manusia.

Jamur yang tumbuh pada tubuh manusia dikenal dengan istilah fungi. Sebenarnya jamur merupakan organisme yang normal ditemukan pada tubuh manusia, yang menjadi masalah adalah ketika seseorang mengalami gangguan pertahanan tubuh, 

Iklan dari HonestDocs
Beli Fungiderm CR 5G via HonestDocs

Berguna untuk mengatasi infeksi jamur kulit dan kuku, yang disebabkan dermatofit, candida dan jamur. Produk ini memiliki kemasan 1 Tube yang dapat digunakan untuk keperluan sebagai berikut: jamur, kulit, jamur kuku, infeksi jamur, infeksi kulit.

Fungiderm cr 5g 1

jamur-jamur tersebut dapat menyebabkan infeksi, dari infeksi yang ringan seperti panu hinga serius seperti yang terjadi pada penyakit Aspergillosis paru, yaitu penyakit paru yang disebabkan oleh infeksi jamur pada paru-paru.

Pengobatan jamur tergolong gampang-gampang susah. Gampang karena tidak seperti bakteri yang sudah banyak resisten terhadap pengobatan antibiotik,

pengobatan jamur yang menggunakan anti-fungi masih memiliki efektivitas yang tinggi. Yang menjadi kendala adalah biasanya penanganan pada infeksi fungi lebih lama dibandingkan dengan penanganan infeksi bakteri.

Apa saja jenis obat anti jamur dan bagaimana cara kerjanya?

Ada beberapa jenis obat antijamur. Mereka tersedia dalam kemasan krim, semprotan, solusi dan tablet yang dirancang untuk masuk ke vagina (pessarium), shampoo, obat-obatan yang diminum, dan suntikan. Sebagian besar obat antijamur bekerja dengan merusak dinding sel jamur, yang menyebabkan sel jamur mati. 

Antijamur dalam bentuk lotion, krim atau spray (antijamur topikal)

Digunakan untuk mengobati infeksi jamur pada kulit, kulit kepala dan kuku. Termasuk clotrimazole, econazole, ketoconazole, miconazole, tioconazole, terbinafine, dan amorolfine. Obat-obat ini dijual dengan berbagai nama merek yang berbeda.

Penggunaan krim antijamur dapat dikombinasikan dengan krim lain sebagai contoh, krim antijamur sering dikombinasikan dengan krim steroid ringan, seperti hidrokortison, untuk mengobati ruam-ruam tertentu. Krim antijamur membersihkan infeksi, dan krim steroid ringan mengurangi peradangan yang disebabkan oleh infeksi seperti infeksi Kulit akibat jamur Candida , Infeksi jamur pada kulit kepala (Scalp Ringworm) dan Infeksi Jamur Kuku (Tinea Unguium).

Iklan dari HonestDocs
Beli Fungiderm CR 5G via HonestDocs

Berguna untuk mengatasi infeksi jamur kulit dan kuku, yang disebabkan dermatofit, candida dan jamur. Produk ini memiliki kemasan 1 Tube yang dapat digunakan untuk keperluan sebagai berikut: jamur, kulit, jamur kuku, infeksi jamur, infeksi kulit.

Fungiderm cr 5g 1

Shampo anti jamur

Sampo yang mengandung Ketoconazole kadang-kadang digunakan untuk membantu mengobati infeksi jamur kulit kepala dan kondisi kulit tertentu.

Pessarium antijamur

Pessary adalah tablet yang dirancang untuk dimasukkan ke dalam vagina. Beberapa obat antijamur digunakan sebagai pessarium untuk mengobati sariawan vagina, terutama klotrimazol, ekonazol, mikonazol, dan fentikonol.

Obat-obatan antijamur oral (diminum)

Ada berbagai tipe antijamur yang diminum, contohnya:

  • Miconazole tersedia dalam sediaan gel oral, dan nystatin tersedia dalam sediaan cairan. Obat-obatan ini diterapkan ke mulut digunakan untuk mengobati sariawan (infeksi candida) dari mulut dan tenggorokan.
  • Terbinafin, itrakonazol, flukonazol, posakonazol, dan vorikonazol tersedia dalam sediaan tablet, yang diserap ke dalam tubuh. Obat-obatan ini digunakan untuk mengobati berbagai infeksi jamur. Yang dipilih tergantung pada jenis infeksi yang Anda miliki. Sebagai contoh: Terbinafine umumnya digunakan untuk mengobati infeksi kuku yang biasanya disebabkan oleh jenis jamur tinea.
  • Flukonazol umumnya digunakan untuk mengobati peradangan dan luka vagina, sebagai alternatif untuk menggunakan krim antijamur. Fluconazole juga dapat digunakan untuk mengobati dan mencegah infeksi jamur tertentu di dalam tubuh.

Injeksi antijamur

Obat-obatan antijamur yang digunakan dengan cara injeksi dapat digunakan jika Anda memiliki infeksi jamur serius di dalam tubuh. Amfoterisin, flusitosin, itraconazole, vorikonazol, anidulafungin, caspofungin, dan micafungin adalah obat-obatan yang kadang-kadang digunakan dengan cara ini. 

Pemilihan obatnya tergantung pada jenis jamur yang menyebabkan infeksi. Penggunaan obat-obatan injeksi antijamur biasanya digunakan di rumah sakit di bawah pengawasan dokter spesialis.

Perlu diingat bahwa obat antijamur berbeda dengan antibiotik, yang merupakan obat antibakteri. Antibiotik tidak membunuh jamur, melainkan membunuh jenis kuman lain (disebut bakteri). 

Bahkan, Anda lebih rentan terkena infeksi jamur jika mengonsumsi antibiotik. Misalnya, banyak wanita mengalami kandidiasis setelah mengonsumsi antibiotik. 

Ini karena antibiotik dapat membunuh bakteri normal yang tidak berbahaya yang hidup di kulit atau vagina Anda, sehingga membuat jamur lebih mudah untuk berkembang.

Apa kemungkinan efek samping dari penggunaan obat antijamur?

Untuk lebih lengkapnya, Anda harus membaca selebaran informasi yang disertakan di dalam setiap kemasan yang berisi tentang peringatan dan kemungkinan efek samping. 

Namun secara umum, krim antijamur memiliki efek samping sebagai berikut :

Obat antijamur topikal

Penggunaan obat antijamur topikal biasanya tidak menimbulkan efek samping dan mudah digunakan. Kadang-kadang beberapa orang mengalami sedikit rasa gatal, terbakar atau kemerahan di mana obat antijamur tersebut dioleskan. 

Jika efek samping ini parah, Anda harus berhenti menggunakannya. Kadang-kadang, beberapa wanita mengembangkan iritasi di sekitar vagina setelah menerapkan produk antijamur vagina.

Obat-obatan antijamur oral

Obat antijamur oral yang paling banyak digunakan adalah terbinafine. Terbinafin digunakan untuk mengobati infeksi kuku, miconazole, dan nistatin untuk sariawan, dan flukonazol untuk infeksi jamur pada vagina. 

Penggunaan obat antijamur oral biasanya tidak menyebabkan efek samping. Anda bahkan dapat membeli flukonazol tanpa resep di apotek, karena dianggap sebagai obat yang tidak mungkin menyebabkan masalah. 

Beberapa penggunaan antijamur dapat menyebabkan masalah hati atau efek samping yang lebih serius pada sebagian orang. Beberapa efek samping yang umum dari penggunaan beberapa obat antijamur yang lebih banyak digunakan adalah sebagai berikut:

  • Terbinafine kadang-kadang dapat menyebabkan sakit perut, kehilangan nafsu makan, merasa sakit (mual), gangguan perut, diare, sakit kepala, ruam, gangguan indera perasa dan nyeri otot atau sendi.
  • Flukonazol dapat menyebabkan mual, sakit perut, diare, angin, sakit kepala, atau ruam.
  • Miconazole dapat menyebabkan mual atau mual (muntah), atau ruam.
  • Nistatin dapat menyebabkan nyeri pada mulut.

Injeksi antijamur

Pengobatan injeksi antijamur memiliki lebih banyak risiko untuk menyebabkan efek samping dan kadang-kadang dapat menyebabkan masalah serius. Namun, injeksi antijamur digunakan untuk mengobati infeksi jamur yang serius dan risiko efek samping perlu diimbangi dengan kebutuhan akan pengobatan.

Berapa lama pengobatan obat antijamur biasanya diberikan?

  • Infeksi kulit jamur seperti athlete's foot atau ringworm: krim biasanya digunakan minimal selama dua minggu. Terkadang pengobatan dilakukan hingga enam minggu.
  • Infeksi jamur kuku: jika menggunakan pil antijamur seperti terbinafine, pengobatan biasanya dilakukan selama dua bulan.
  • Infeksi jamur yang buruk di paru-paru (Aspergilosis): ini adalah kondisi yang lebih serius dan membutuhkan perawatan yang lama waktunya harus dikonsultasikan dengan dokter spesialis paru.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp