Salep Miconazole: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 25, 2019 Update terakhir: Okt 26, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 3 menit

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Salep miconazole adalah obat yang digunakan untuk mengobati beragam infeksi kulit akibat jamur, seperti kutu air, panu, hingga kurap.
  • Obat ini mengandung miconazole yang bersifat fungistatik, mampu menghambat pertumbuhan hingga mematikan jamur. 
  • Dosis salep Miconazole adalah 2-3 kali sehari, dioleskan secukupnya pada bagian kulit yang terinfeksi. Berikan selama 2-4 minggu.
  • Salep Miconazole hanya digunakan untuk pemakaian di kulit. Hindari kontak dengan mata, mulut, atau hidung, apabila terkena segera bilas dengan air dingin.
  • Sebaiknya tidak digunakan untuk anak usia < 12 tahun. Penggunaan untuk ibu hamil dan menyusui sebaiknya dikonsultasikan dulu ke dokter.
  • Klik untuk mendapatkan salep Miconazole atau obat kulit lainnya ke rumah Anda di HDmall. *Gratis ongkir ke seluruh Indonesia & bisa COD.

Salep miconazole adalah obat anti jamur yang digunakan untuk mengobati beragam infeksi kulit yang disebabkan oleh jamur, seperti penyakit kaki atlet (kutu air), panu, kurap, dan infeksi jamur kulit lainnya (kandidiasis). Obat ini biasa digunakan dalam beberapa jenis salep kulit anti jamur seperti Daktarin dan Kalpanak. 

Mengenal Salep Miconazole

Jenis obat Obat Anti Jamur
Kandungan Miconazole Nitrate
Kegunaan Mengobati beragam infeksi kulit yang disebabkan oleh jamur
Kategori Obat dengan resep dokter
Konsumen Dewasa dan anak-anak usia > 2 tahun
Kehamilan Kategori C
Kemasan Salep

Mekanisme kerja Salep Miconazole

Miconazole salep yang mengandung miconazole nitrat 2 %. Dikemas dalam tube berkapasitas 10 gram.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Miconazole merupakan obat anti jamur yang termasuk golongan azol. Obat ini merupakan turunan dari imidazole. Obat ini bersifat fungistatik terhadap jamur (menghambat pertumbuhan). Namun pada jamur yang rentan terhadap obat ini seperti golongan Candida, obat ini dapat bersifat fungsidal (mematikan jamur).

Miconazole bekerja pada membran sel jamur. Obat ini akan menghambat bioseintesis egosterol pada membran sel, sehingga terjadi kerusakan pada dinding sel jamur. Permeabilitas membran sel jamur akan mengalami peningkatan, dan pada akhirnya menyebabkan sel jamur kehilangan nutrisi selulernya.

Miconazole memiliki aktivitas anti jamur spektrum luas yang mencakup banyak jamur termasuk dermatofit dan ragi seperti Candida albicans, Candida guilliermondii, Candida tropicalis, Epidermophyton floccosum, Microsporum canis, Trichophyton mentagrophytes, dan Trichophyton rubrum.

Manfaat Salep Miconazole

Salep Miconazole dapat digunakan untuk mengobati penyakit-penyakit kulit berikut ini:

  • Tinea corporis (kurap tubuh), tinea cruris (gatal atlet), dan tinea pedis (kutu air) yang disebabkan oleh Epidermophyton floccosum, Trichophyton mentagrophytes, atau Trichophyton rubrum.
  • Tinea versikolor atau panu yang disebabkan oleh Malassezia furfur atau Pityrosporum ovale.
  • Pengobatan penyakit kandidiasis kulit yang disebabkan oleh Candida albicans.

Kontraindikasi

Salep Miconazole tidak boleh digunakan pada penderita yang telah diketahui memiliki:

  • Riwayat hipersesitivitas atau alergi terhadap miconazole
  • Riwayat hipersesitivitas atau alergi terhadap komponen obat
  • Riwayat hipersesitivitas atau alergi terhadap obat azole lainnya

Dosis Salep Miconazole 

Salep Miconazole mengandung miconazole nitrat 2 %. Obat ini hanya digunakan pada kulit saja.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Sebelum menggunakan, kulit harus bersih dan benar-benar kering. Oleskan salep miconazole dengan secukupnya pada bagian kulit yang terinfeksi sebanyak 2-3 kali sehari selama 2-4 minggu.

Efek Samping Salep Miconazole

Pada kebanyakan orang, penggunaan salep Miconazole tidak menimbulkan efek samping yang serius. Efek samping Miconazole yang biasa ditimbulkan antara lain:

  • Rasa terbakar
  • Tersengat
  • Bengkak
  • Iritasi
  • Kemerahan
  • Benjolan seperti jerawat
  • Pengelupasan pada kulit yang diobati

Beberapa reaksi alergi yang pernah dilaporkan, namun sangat jarang terjadi antara lain:

  • Ruam
  • Gatal atau bengkak, terutama pada wajah, lidah, atau tenggorokan
  • Pusing berat
  • Kesulitan bernapas

Segera menemui dokter untuk mendapatkan pertolongan medis apabila melihat gejala-gejala reaksi alergi yang serius seperti di atas.

Interaksi Salep Miconazole

Potensi interaksi obat terjadi ketika digunakan bersamaan dengan obat lain, sehingga dapat mengubah cara kerja obat. Sebagai akibatnya, obat tidak dapat bekerja dengan maksimal atau bahkan menimbulkan racun yang membahayakan tubuh.

Oleh sebab itu, penting untuk mengetahui obat apa saja yang sedang Anda konsumsi dan beri tahukan pada dokter sebelum menggunakan salep Miconazole.

Perhatian

Meskipun ini adalah obat luar, namun harus selalu memperhatikan beberapa aspek keamanan obat salep Miconazole berikut ini:

  • Salep Miconazole hanya digunakan untuk pemakaian di kulit.
  • Hindari kontak salep Miconazole dengan mata, mulut, atau hidung, apabila terkena segera bilas dengan air dingin.
  • Salep ini harus digunakan secara tepat, sesuai dosis yang disarankan. Kegagalan untuk melakukannya dapat menurunkan efektivitas obat ini dan meningkatkan risiko bahwa jamur tidak akan lagi sensitif terhadap salep miconazole dan mungkin tidak dapat diobati dengan anti jamur lain di masa depan.
  • Obat ini sebaiknya tidak digunakan oleh anak-anak yang berusia kurang dari dua belas tahun.
  • Penggunaan obat ini selama kehamilan hanya ketika jelas dibutuhkan dan harus dengan petunjuk dokter.
  • Hati-hati penggunaan obat ini pada ibu menyusui karena tidak diketahui apakah obat ini dapat masuk ke dalam ASI.

Artikel terkait:


14 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app