Acute nephritis - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Dipublish tanggal: Apr 25, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Waktu baca: 4 menit

Ginjal berfungsi sebagai penyaring tubuh. Organ ini berbentuk kacang dan merupakan sistem pembuangan limbah yang canggih. Ginjal dapat memproses 120 hingga 150 liter darah per hari dan mengeluarkan hingga 2 liter produk limbah dan kelebihan air.

Nefritis akut terjadi ketika ginjal tiba-tiba meradang. Nefritis akut memiliki beberapa penyebab, dan dapat menyebabkan gagal ginjal jika tidak segera diobati. Kondisi ini dulu dikenal sebagai penyakit Bright.

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Apa Saja Jenis-Jenis Nefritis Akut?

Ada beberapa jenis nefritis akut, meliputi:

Nefritis interstitial

Pada nefritis interstitial, ruang antara tubulus ginjal mengalami peradangan. Peradangan ini menyebabkan ginjal membengkak.

Pielonefritis

Pielonefritis adalah peradangan ginjal, biasanya karena infeksi bakteri. Pada sebagian besar kasus, infeksi dimulai di dalam kandung kemih dan kemudian bermigrasi ke ureter dan masuk ke ginjal. Ureters adalah dua tabung yang mengangkut urin dari setiap ginjal ke kandung kemih.

Glomerulonefritis

Jenis nefritis akut ini menghasilkan peradangan pada glomeruli. Ada jutaan kapiler di dalam setiap ginjal. Glomeruli adalah kelompok kecil kapiler yang mengangkut darah dan berperilaku sebagai unit penyaringan. Glomeruli yang rusak dan meradang mungkin tidak menyaring darah dengan benar.

Apakah Penyebab Nefritis Akut?

Setiap jenis nefritis akut memiliki penyebabnya sendiri. Berikut adalah faktor-faktor penyebab yang dapat menimbulkan kondisi nefritis akut:

Nefritis interstitial

Jenis ini sering timbul dari reaksi alergi terhadap obat atau antibiotik. Reaksi alergi adalah respons langsung tubuh terhadap zat asing. Dokter mungkin meresepkan obat untuk meredakan gejala Anda, tetapi tubuh melihatnya sebagai zat berbahaya. Hal ini membuat tubuh menyerang sendiri, sehingga terjadi peradangan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antibiotik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 24

Kalium yang rendah dalam darah adalah penyebab lain nefritis interstitial. Kalium membantu mengatur banyak fungsi dalam tubuh, termasuk detak jantung dan metabolisme. Selain itu, minum obat dalam jangka waktu yang lama dapat merusak jaringan ginjal dan menyebabkan nefritis interstitial.

Pielonefritis

Sebagian besar kasus pielonefritis disebabkan oleh infeksi bakteri E.coli. Jenis bakteri ini terutama ditemukan di usus besar dan diekskresikan dalam tinja. Bakteri dapat melakukan perjalanan dari uretra ke kandung kemih dan ginjal, menghasilkan pielonefritis.

Meskipun infeksi bakteri adalah penyebab utama pielonefritis, penyebab lain yang mungkin termasuk:

  • pemeriksaan urin yang menggunakan cystoscope, alat yang terlihat di dalam kandung kemih
  • operasi kandung kemih, ginjal, atau ureter
  • pembentukan batu ginjal, formasi seperti batu yang terdiri dari mineral dan bahan limbah lainnya

Glomerulonefritis

Penyebab utama dari jenis infeksi ginjal ini tidak diketahui. Namun, beberapa kondisi dapat mendorong infeksi, termasuk:

  • masalah dalam sistem kekebalan tubuh
  • sejarah kanker
  • abses yang pecah dan mengalir ke ginjal melalui darah

Siapa Yang Berisiko Mengalami Nefritis Akut?

Orang-orang tertentu memiliki risiko lebih besar untuk nefritis akut. Faktor risiko untuk nefritis akut meliputi:

  • riwayat keluarga penyakit ginjal dan infeksi
  • memiliki penyakit sistem kekebalan tubuh, seperti lupus
  • minum terlalu banyak antibiotik atau obat pereda nyeri
  • operasi terbaru pada saluran kemih

Gejala Penyakit Nefritis Akut

Gejala akan bervariasi tergantung pada jenis nefritis akut yang Anda miliki. Gejala paling umum dari ketiga jenis nefritis akut adalah:

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1
  • nyeri pada panggul
  • rasa sakit atau sensasi terbakar saat buang air kecil
  • sering perlu buang air kecil
  • urin keruh
  • darah atau nanah dalam urin
  • rasa sakit di daerah ginjal atau perut
  • pembengkakan pada tubuh, umumnya di wajah, kaki, dan kaki
  • muntah
  • demam
  • tekanan darah tinggi

Diagnosis Penyakit Nefritis Akut

Seorang dokter akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengambil riwayat medis untuk menentukan apakah Anda dapat memiliki faktor risiko nefritis akut.

Tes laboratorium juga dapat mengkonfirmasi atau mengesampingkan adanya infeksi. Tes-tes ini termasuk urinalisis, untuk menguji keberadaan darah, bakteri, dan sel darah putih (WBC). Apabila positif, hal ini dapat menunjukkan infeksi.

Pemeriksaan darah juga dapat dilakukan, yaitu nitrogen urea darah (BUN) dan kreatinin. Ini adalah produk limbah yang bersirkulasi dalam darah, dan ginjal bertanggung jawab untuk menyaringnya. Jika ada peningkatan jumlah ini, ini dapat menunjukkan bahwa ginjal tidak berfungsi dengan baik.

Tes pemindaian seperti CT scan atau USG ginjal, dapat menunjukkan penyumbatan atau peradangan pada ginjal atau saluran kemih.

Biopsi ginjal adalah salah satu cara terbaik untuk mendiagnosis nefritis akut. Tes ini dilakukan jika seseorang tidak merespons dengan baik terhadap perawatan, atau jika seorang dokter harus secara pasti mendiagnosis kondisi tersebut.

Pengobatan Penyakit Nefritis Akut

Perawatan untuk glomerulonefritis dan nefritis interstitial mungkin memerlukan penanganan untuk mengatasi penyebab dasar. Misalnya, jika obat yang Anda minum menyebabkan masalah ginjal, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat alternatif.

Obat-obatan

Dokter biasanya akan meresepkan antibiotik untuk mengobati infeksi ginjal. Jika infeksi Anda sangat serius, Anda mungkin memerlukan antibiotik intravena (IV) dalam pengaturan rawat inap rumah sakit.

Antibiotik IV cenderung bekerja lebih cepat daripada antibiotik dalam bentuk pil. Infeksi seperti pielonefritis dapat menyebabkan nyeri hebat. Dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk menghilangkan rasa sakit saat Anda pulih.

Jika ginjal Anda sangat meradang, dokter Anda mungkin akan meresepkan kortikosteroid.

Suplemen

Ketika ginjal tidak berfungsi juga, hal ini dapat mempengaruhi keseimbangan elektrolit dalam tubuh. Jika kadar elektrolit Anda terlalu tinggi, dokter mungkin akan meresepkan cairan IV untuk mendorong ginjal Anda melepaskan elektrolit ekstra.

Jika elektrolit Anda rendah, Anda mungkin perlu mengonsumsi suplemen termasuk pil kalium atau fosfor. Namun, Anda tidak boleh mengonsumsi suplemen apa pun tanpa persetujuan dan rekomendasi dokter Anda.

Dialisis

Jika fungsi ginjal terganggu secara signifikan karena infeksi, Anda mungkin perlu cuci darah. Cuci darah atau dialisis adalah proses di mana mesin khusus bertindak seperti ginjal buatan. 

Dialisis mungkin merupakan kebutuhan sementara. Namun, jika ginjal telah mengalami terlalu banyak kerusakan, Anda mungkin perlu cuci darah secara permanen.

Perawatan rumah

Perawatan di rumah yang dapat dilakukan adalah meningkatkan asupan cairan. Cara ini dapat membantu mencegah dehidrasi dan menjaga penyaringan ginjal untuk mengeluarkan produk limbah.

Jika kondisi Anda mempengaruhi fungsi ginjal Anda, dokter akan merekomendasikan diet khusus rendah elektrolit tertentu, seperti kalium. Selain itu, dokter mungkin juga merekomendasikan untuk mengurangi makanan tinggi sodium.


4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Medline Plus, Acute nephritis (https://medlineplus.gov/ency/article/000495.htm).
Dr Colin Tidy, Acute nephritis (https://patient.info/doctor/acute-nephritis), 21 June 2016.
medical news today, Acute nephritis (https://www.medicalnewstoday.com/articles/312579.php).

Artikel ini hanya sebagai informasi awal mengenai kondisi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini
Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app