Doctor men
Ditinjau oleh
DR. VINA SETIAWAN

Glomerulonefritis : Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Jul 6, 2019 Tinjau pada Agu 17, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 541.888 orang

Tahukah Anda bahwa Ginjal Anda membuang kotoran dan cairan dari darah Anda menggunakan filter kecil yang disebut glomeruli. Pada suatu keadaan tertentu seperti infeksi atau pada penyakit autoimun (sel pertahanan tubuh yang menyerang organ tubuh sendiri) glomeruli dapat mengalami peradangan yang disebut dengan Glomerulonefritis.

Glomerulonefritis adalah jenis penyakit ginjal di mana glomeruli rusak dan tidak dapat membuang limbah dan cairan seperti seharusnya. Glomerulonefritis dapat dimulai secara tiba-tiba atau dapat berkembang secara lambat, seiring berjalannya waktu. 

Jika dimulai tiba-tiba, maka disebut glomerulonefritis akut. Jika progresifitasnya lambat, maka disebut glomerulonefritis kronis. Satu dari setiap empat orang dengan glomerulonefritis tidak pernah memiliki penyakit ginjal.

Apa yang menyebabkan seseorang menderita Glomerulonefritis (GN)?

Penyebab seseorang menderita GN dapat dibedakan berdasarkan perkembangannya, baik itu perkembangan GN secara Akut atau perkembangan GN secara kronis.

Glomerulonefritis akut

GN akut dapat terjadi akibat respons terhadap infeksi seperti radang tenggorokan atau infeksi pada gigi. Mungkin juga disebabkan oleh masalah sistem kekebalan tubuh Anda yang bereaksi berlebihan terhadap infeksi. 

GN akut bisa hilang tanpa pengobatan. Tapi pada jika GN tidak sembuh dalam kurun waktu 1 minggu atau lebih, diperlukan pengobatan segera untuk mencegah kerusakan jangka panjang pada ginjal Anda. 

Berikut adalah beberapa penyakit tertentu yang diketahui memicu GN akut, seperti:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal pembelanjaan Rp50.000.

Medicine delivery 01
  • Radang tenggorokan
  • Systemic lupus erythematosus, yang juga disebut lupus.
  • Sindrom Goodpasture, penyakit autoimun langka di mana antibodi menyerang ginjal dan paru-paru.
  • Amyloidosis, yang terjadi ketika protein abnormal yang dapat menyebabkan kerusakan menumpuk di organ dan jaringan Anda, khususnya pada ginjal.
  • Granulomatosis Wegener, penyakit langka yang menyebabkan peradangan pada pembuluh darah.
  • Polyarteritis nodosa, penyakit di mana sel-sel menyerang pembuluh darah arteri.
  • Penggunaan obat anti-inflamasi nonsteroid yang berat, seperti ibuprofen (Advil) dan naproxen (Aleve), juga bisa menjadi faktor risiko. Anda tidak boleh menggunakannya melebihi dosis dan lama perawatan yang tercantum pada botol tanpa meminta saran dari dokter Anda.

Glomerulonefritis kronis

GN Kronis dapat berkembang selama beberapa tahun tanpa gejala atau dengan gejala yang sangat sedikit. GN kronis dapat menyebabkan kerusakan permanen pada ginjal Anda dan akhirnya menyebabkan gagal ginjal.

GN kronis tidak selalu memiliki alasan yang jelas. Suatu penyakit genetik terkadang dapat menyebabkan GN kronis. Nefritis herediter terjadi pada pria muda dengan penglihatan yang buruk dan pendengaran yang buruk. Penyebab lain yang mungkin termasuk:

  • Penyakit autoimun tertentu
  • Riwayat kanker
  • Paparan beberapa pelarut hidrokarbon
  • Selain itu, jika Anda pernah menderita GN akut, maka Anda memiliki kemungkinan untuk menderita GN kronik di kemudian hari

Gejala apa saja yang akan timbul jika Anda menderita Glomerulonefritis?

Gejala glomerulonefritis seringkali terjadi tanpa disadari. Kebanyakan orang tidak menyadari jika mereka memiliki GN hingga GN tersebut berkembang hingga ke tingkat yang lebih parah. Tanda-tanda yang patut dicurigai sebagai gejala terjadinya GN adalah:

  • Urin berwarna merah muda atau coklat
  • Air kencing yang berbusa atau berbuih
  • Pembengkakan di wajah, mata, pergelangan kaki, kaki, kaki atau area perut
  • Sering merasa lebih lelah dari biasanya

Jika Anda memiliki gejala-gejala seperti di atas dan Anda curiga bahwa ada yang salah dengan ginjal Anda, segera pergi ke dokter untuk pemeriksaan lanjutan guna memastikan kelainan apa yang terjadi pada ginjal Anda.

Diagnosis Glomerulonefritis

  • Tes urine: Penyedia perawatan kesehatan Anda akan mengambil sampel urin untuk memeriksa darah, protein, sel darah putih dan sel darah merah.
  • Tes darah: Penyedia perawatan kesehatan Anda akan mengambil sampel darah untuk memeriksa kadar creatin dan ureum untuk memeriksa kadar penyaringan Glomeruli.
  • Tes pencitraan: Penyedia perawatan kesehatan Anda mungkin ingin Anda melakukan pemeriksaan X-ray, ultrasound, atau CT scan sehingga ia dapat melihat ginjal Anda.
  • Biopsi ginjal: Dokter atau dokter Anda akan menggunakan jarum khusus untuk mengambil sepotong kecil jaringan dari dalam ginjal Anda. Sampel jaringan akan dilihat di bawah mikroskop untuk memeriksa glomerulonefritis. Pemeriksaan biopsi diperlukan untuk menentukan klasifikasi GN.

Klasifikasi Glomerulonefritis

Ketika sampel jaringan diambil dari ginjal yang diduga mengalami glomerulonefritis, glomerulonefritis dapat diklasifikasikan sesuai dengan bentuknya. Misalnya, glomerulonefritis dapat berupa:

  • Glomerulosklerosis fokal dan segmental - terdapat bekas luka pada glomeruli (sklerosis). Bekas luka tersebut bisa berupa secara focal yang berarti hanya beberapa glomerulus yang terkena sedangkan secara segmental yang berarti sebagian besar dari glomerulus tapi tidak mencakup seluruhnya.
  • IgA glomerulonefritis - IgA adalah salah satu antibodi yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi. Dalam glomerulonefritis IgA, IgA mengendap (menjadi disimpan) di ginjal, menyebabkan peradangan, jaringan parut dan kerusakan.
  • IgM glomerulonefritis - glomeruli menjadi rusak oleh antibodi IgM yang menetap di dalamnya.
  • Membranoproliferative glomerulonephritis - glomerulus terdiri dari membran (pembuluh darah kecil yang menyaring darah) dan mesangium yang memberikan dukungan untuk struktur glomerulus. Pada glomerulonefritis membranoproliferatif, membran dan mesangium keduanya terpengaruh dan mengalami kerusakan.
  • Membranous glomerulonephritis - hanya membran glomerulus yang rusak dan mesangium tidak terpengaruh pada tipe glomerulonefritis ini.
  • Minimal change nephropathy - Pada tipe ini tidak terdapat kelaianan yang signifikan di bawah mikroskop, tetapi gejala GN dapat ditemukan. Tipe ini adalah tipe umum glomerulonefritis pada anak-anak.

Komplikasi apa yang dapat ditimbulkan oleh GN?

Ada beberapa komplikasi yang cukup serius jika GN tidak ditangani dengan baik. Komplikasinya meliputi :

  • gagal ginjal akut
  • penyakit ginjal kronis
  • ketidakseimbangan elektrolit, seperti kadar natrium atau kalium yang tinggi
  • infeksi saluran kemih kronis
  • gagal jantung kongestif karena kelebihan cairan
  • edema paru karena kelebihan cairan
  • tekanan darah tinggi
  • peningkatan risiko infeksi

Apa penanganan yang dapat dilakukan untuk mengobati GN?

Pengobatan untuk glomerulonefritis tergantung pada apa yang menyebabkannya. Misalnya, jika tekanan darah tinggi menyebabkan kerusakan glomeruli Anda, pengobatan kemungkinan akan fokus pada pengendalian tekanan darah Anda. 

Obat-obatan tertentu yang disebut angiotensin-converting enzyme (ACE) inhibitor dan angiotensin receptor blocker (ARB) dapat membantu mengontrol tekanan darah Anda.

Kortikosteroid juga dapat digunakan jika sistem kekebalan Anda menyerang ginjal Anda. Kortikosteroid digunakan untuk mengurangi respon imun.

Metode lain untuk mengurangi peradangan yang dipicu oleh sistem imun adalah plasmapheresis. Proses ini menghilangkan bagian cairan dari darah Anda, yang disebut plasma, dan menggantikannya dengan cairan intravena atau plasma yang disumbangkan yang tidak mengandung antibodi.

Untuk GN kronis, Anda harus mengurangi jumlah asupan protein, garam, dan kalium dalam diet Anda. Selain itu, Anda harus memperhatikan berapa banyak cairan yang Anda minum. 

Suplemen kalsium mungkin direkomendasikan, dan Anda mungkin perlu meminum obat-obatan diuretik untuk mengurangi pembengkakan. Konsultasikan dengan dokter umum atau spesialis ginjal Anda tentang pembatasan diet atau suplemen.

Jika tidak ada perbaikan pada kondisi Anda dan Anda memiliki kemungkinan untuk menderita gagal ginjal, Anda mungkin perlu melakukan proses dialisis atau prosedur yang dikenal dengan istilah “cuci darah”. Dalam prosedur ini, mesin menyaring darah Anda. Transplantasi ginjal juga dapat dilakukan jika Anda didiagnosis gagal ginjal.


 



Referensi

Cese-Lo, C. Healthline (2017). Glomerulonephritis (Bright's Disease).

Couser, WG. (2016). Pathogenesis and Treatment of Glomerulonephritis – An Update. Brazilian Journal of Nephrology, 38(1), pp. 107-122.

Couser, WG. Johnson, RJ. (2014). The Etiology of Glomerulonephritis: Roles of Infection and Autoimmunity. Kidney International, 86, pp. 905-914.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit