Ziprasidone: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 20, 2019 Update terakhir: Okt 25, 2020 Tinjau pada Jun 14, 2019 Waktu baca: 5 menit

Ziprasidone adalah antipsikotik atipikal dengan profil yang unik. Saat ini, ziprasidone disetujui oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan AS untuk digunakan sebagai pengobatan psikosis pada skizofrenia dan mania pada gangguan bipolar

Ketika dibandingkan dengan antipsikotik atipikal lainnya, ziprasidone tampaknya memiliki profil efek samping yang relatif ringan, terutama dalam hal efek metabolisme misalnya, kenaikan berat badan, peningkatan lemak darah dan gangguan gula darah

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Secara bersama-sama, data ini menunjukkan bahwa ziprasidone mungkin menjadi pengobatan lini pertama untuk pasien dengan bipolar mania. 

Namun, ziprasidone adalah obat yang relatif baru untuk mana efek samping setelah penggunaan jangka panjang dan / atau dalam populasi pasien yang rentan harus dipelajari. 

Untuk lebih jelasnya, mari disimak lebih jauh mengenai kegunaan, dosis dan efek samping yang dapat ditimbulkan dari penggunaan obat ini.

Mengenai Ziprasidone

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Tablet, suntik

Kandungan:

Obat antipsikotik

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Apa saja kegunaan obat ini?

Ziprasidone digunakan untuk mengobati gejala skizofrenia (penyakit mental yang menyebabkan pikiran terganggu atau tidak biasa, kehilangan minat dalam hidup, dan emosi yang kuat atau tidak pantas). 

Obat ini juga digunakan untuk mengobati episode mania (hiruk-pikuk, suasana hati tidak normal atau teriritasi) atau episode campuran (gejala mania dan depresi yang terjadi bersamaan) pada pasien dengan gangguan bipolar (manic depressive disorder; 

penyakit yang menyebabkan episode depresi, episode mania, dan suasana hati abnormal lainnya). Ziprasidone termasuk dalam kelas obat yang disebut antipsikotik atipikal. 

Ia bekerja dengan mengubah aktivitas zat alami tertentu di otak sehingga dapat menormalkan aktivitas zat alami tersebut dan membuat gejala psikosis membaik.

Gejala skizofrenia dapat meliputi:

  • Mendengar suara-suara, melihat sesuatu, atau merasakan hal-hal yang tidak ada (halusinasi)
  • Keyakinan yang tidak benar (delusi)
  • Kecurigaan yang tidak biasa (paranoia)
  • Menarik diri dari keluarga dan teman
  • Gejala episode manik atau campuran gangguan bipolar dapat meliputi:
  • Mood yang sangat cepat berubah atau mudah tersinggung
  • Peningkatan energi, aktivitas, dan kegelisahan
  • Berbicara sangat cepat
  • Mudah terganggu
  • Jarang tidur

Jika Anda menunjukkan respons terhadap ziprasidone, gejala Anda mungkin membaik. Jika Anda terus menggunakan ziprasidone, kemungkinan gejala Anda kembali berkurang. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Jangan berhenti minum kapsul bahkan ketika Anda merasa lebih baik tanpa terlebih dahulu membicarakannya dengan dokter Anda. Penting juga untuk diingat bahwa kapsul ziprasidone harus dikonsumsi setelah makan.

Dosis dan cara pemberian Ziprasidone

Ziprasidone HCl tersedia dalam bentuk tablet dan suntikan, dosis dan cara penggunaan pada skizofrenia dan gangguan bipolar pun berbeda, penggunaannya yaitu sbb :

Dosis terapi skizofrenia

  • Untuk obat dalam bentuk tablet Dosis awal: 20 mg per oral dua kali sehari
  • Dosis pemeliharaan: Sesuaikan seperti yang ditunjukkan secara klinis dengan interval tidak kurang dari 2 hari
  • Dosis maksimum: 100 mg dua kali sehari
  • Catatan: Dosis lebih besar dari 80 mg dua kali sehari umumnya tidak dianjurkan.
  • Suntikan (Intramuskular):
  • Dosis yang dianjurkan: 10 hingga 20 mg IM; dapat diulang 10 mg IM setiap 2 jam atau 20 mg IM setiap 4 jam hingga dosis harian maksimum tercapai.
  • Dosis maksimum: 40 mg IM per hari
  • Durasi terapi: Penggunaan lebih dari 3 hari berturut-turut belum diteliti

Dosis untuk Gangguan Bipolar

Pengobatan akut untuk Manic atau Episode Campuran:
Dosis awal: 40 mg per oral dua kali sehari, kemudian dosis meningkat menjadi 60 mg atau 80 mg dua kali sehari pada pemberian kedua; selanjutnya sesuaikan dosis berdasarkan toleransi dan khasiat obat dalam kisaran dosis 40 hingga 80 mg per oral dua kali sehari 

perawatan (sebagai tambahan untuk lithium atau valproate): Setelah distabilkan, lanjutkan dengan dosis yang sama dalam kisaran 40 hingga 80 mg per oral dua kali sehari.

Catatan:

  • Dosis rata-rata ziprasidone yang diberikan dalam uji klinis dosis fleksibel adalah sekitar 120 mg per hari.
  • Monoterapi belum dievaluasi secara sistematis untuk perawatan pemeliharaan gangguan bipolar I.

Efek samping apa yang dapat ditimbulkan dari penggunaan obat ini?

Ziprasidone adalah obat yang efektif untuk mengobati gejala skizofrenia dan episode manik atau campuran gangguan bipolar. Namun, salah satu efek samping potensial adalah mengganggu irama jantung dan dapat menyebabkan masalah yang fatal. 

Jika Anda mengalami tanda-tanda dari gangguan jantung segera hubungi dokter Anda untuk pemeriksaan lebih lanjut. Gejala yang dapat terjadi antara lain seperti:

  • Pingsan atau kehilangan kesadaran
  • Jantung berdebar-debar
  • Efek samping lain yang dapat muncul dari penggunaan ziprasidone termasuk:
  • Merasa sangat lelah atau mengantuk
  • Mual atau sakit perut
  • Sembelit
  • Pusing
  • Kegelisahan
  • Gerakan otot abnormal, termasuk tremor, pengocokan, dan gerakan tak terkendali yang tidak terkendali
  • Diare
  • Ruam
  • Peningkatan batuk / pilek

Jika Anda mengalami efek samping yang tidak hilang dalam jangka waktu yang lama, bicarakan dengan dokter Anda. Sangat penting untuk memberi tahu dokter Anda jika Anda mengalami diare, muntah, atau penyakit lain yang dapat menyebabkan Anda kehilangan cairan.

Informasi di atas bukanlah informasi pengganti konsultasi Dokter, disarankan bagi Anda yang berencana menggunakan obat ini sebagai pengobatan penyakit yang terkait untuk konsultasi dengan dokter terlebih dahulu untuk mendapatkan penanganan yang optimal dengan efek samping yang minimal. 

Interaksi Obat

Obat ini dapat berinteraksi dengan obat-obatan lainnya termasuk:

  • Amifampridine
  • Amiodarone
  • Amisulpride
  • Anagrelide
  • Aprindine
  • Aripiprazole
  • Arsenic Trioxide
  • Artemether
  • Astemizole
  • Azimilide
  • Bepridil
  • Bretylium
  • Buserelin
  • Chloral Hydrate
  • Chloroquine
  • Chlorpromazine
  • Cisapride
  • Citalopram
  • Clarithromycin
  • Clozapine
  • Dolasetron
  • Domperidone
  • Dronedarone
  • Droperidol
  • Enflurane
  • Erythromycin
  • Escitalopram
  • Flecainide
  • Fluconazole
  • Fluoxetine
  • Foscarnet
  • Gatifloxacin
  • Gemifloxacin
  • Gonadorelin
  • Goserelin
  • Halofantrine
  • Halothane
  • Histrelin
  • Hydroquinidine
  • Ibutilide
  • Isoflurane
  • Isradipine
  • Ivabradine
  • Ketoconazole
  • Leuprolide
  • Levomethadyl
  • Lidoflazine
  • Lorcainide
  • Lumefantrine
  • Mefloquine
  • Mesoridazine
  • Methadone
  • Metoclopramide
  • Metronidazole
  • Moxifloxacin
  • Nafarelin
  • Nilotinib
  • Octreotide
  • Ondansetron
  • Pasireotide
  • Pazopanib
  • Pentamidine
  • Pimozide
  • Piperaquine
  • Pirmenol
  • Posaconazole
  • Prajmaline
  • Probucol
  • Procainamide
  • Prochlorperazine
  • Propafenone
  • Quetiapine
  • Quinidine
  • Saquinavir
  • Sematilide
  • Sertindole
  • Sevoflurane
  • Sorafenib
  • Sotalol
  • Sparfloxacin
  • Spiramycin
  • Sultopride
  • Tacrolimus
  • Tedisamil
  • Telithromycin
  • Terfenadine
  • Thioridazine
  • Tizanidine
  • Toremifene
  • Trifluoperazine
  • Triptorelin
  • Vandetanib
  • Vasopressin
  • Vemurafenib
  • Vilanterol
  • Vinflunine
  • Zolmitriptan

Perhatian

Pasien lanjut usia dengan diagnosis psikosis terkait demensia. Ziprasidone tidak disetujui untuk perawatan pasien-pasien ini. Apa pun yang dapat meningkatkan kemungkinan kelainan irama jantung harus dihindari. 

Karena itu, jangan mengambil ziprasidone jika: Anda memiliki penyakit jantung tertentu, Anda saat ini sedang minum obat yang tidak boleh dikonsumsi dalam kombinasi dengan ziprasidone, 

misalnya, dofetilide, sotalol, quinidine, anti-arrhythmics Kelas Ia dan III lainnya, mesoridazine, thioridazine, chlorpromazine, droperidol, pimozide, sparfloxacin, gatifloxacoxacinacant , mefloquine, pentamidine, arsenic trioxide, levomethadyl acetate, dolasetron mesylate, probucol atau tacrolimus.

Pengunaan ziprasidone dengan obat lain secara bersamaan dapat menyebabkan perubahan irama jantung yang berbahaya jika Anda menggunakan obat-obatan tertentu dan jika Anda sudah memiliki kondisi jantung abnormal tertentu. 

Karena itu, penting untuk memberi tahu dokter Anda tentang obat-obatan lain yang Anda gunakan, termasuk obat-obatan tanpa resep, suplemen, dan obat-obatan herbal. Anda juga harus memberi tahu dokter Anda tentang masalah jantung yang Anda alami.



13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Geodon (Ziprasidone): Antipsychotic Drug Profile. Verywell Mind. (https://www.verywellmind.com/geodon-ziprasidone-drug-profile-378911)
Geodon (ziprasidone) dosing, indications, interactions, adverse effects, and more. Medscape. (https://reference.medscape.com/drug/geodon-ziprasidone-342985)
ziprasidone. University of Michigan | Michigan Medicine. (https://www.uofmhealth.org/health-library/d04747a1)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app