HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Yodium: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Apr 29, 2019 Update terakhir: Mar 19, 2020 Waktu baca: 10 menit

Ringkasan Informasi

Yodium adalah unsur kimia. Tubuh membutuhkan yodium tetapi tidak dapat membuatnya. Yodium yang dibutuhkan harus berasal dari makanan. Sebagai aturan, ada sangat sedikit yodium dalam makanan, kecuali jika telah ditambahkan selama pemrosesan, yang sekarang menjadi kasus dengan garam. Sebagian besar yodium di dunia ditemukan di lautan, di mana ia terkonsentrasi oleh kehidupan laut, terutama rumput laut.

Kelenjar tiroid membutuhkan yodium untuk menghasilkan hormon. Jika tiroid tidak memiliki cukup yodium untuk melakukan tugasnya, sistem umpan balik dalam tubuh menyebabkan tiroid bekerja lebih keras. Hal ini dapat menyebabkan kelenjar tiroid membesar (gondok), yang menjadi jelas sebagai leher bengkak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Konsekuensi lain dari tidak memiliki cukup yodium (defisiensi yodium) juga serius. Kekurangan yodium dan rendahnya tingkat hormon tiroid dapat menyebabkan wanita berhenti ovulasi, menyebabkan infertilitas.

Kekurangan yodium juga dapat menyebabkan penyakit autoimun tiroid dan dapat meningkatkan risiko terkena kanker tiroid. Beberapa peneliti berpikir bahwa kekurangan yodium juga dapat meningkatkan risiko kanker lain seperti kanker prostat, payudara, endometrium, dan ovarium.

Kekurangan yodium selama kehamilan menjadi serius bagi ibu dan bayinya. Hal ini dapat menyebabkan tekanan darah tinggi selama kehamilan bagi ibu, dan keterbelakangan mental bagi bayi.

Yodium memainkan peran penting dalam pengembangan sistem saraf pusat. Dalam kasus yang ekstrim, kekurangan yodium dapat menyebabkan kretinisme, gangguan yang melibatkan pertumbuhan fisik dan mental yang terhambat.

Kekurangan yodium adalah masalah kesehatan dunia yang umum. Bentuk kekurangan yang paling dikenal adalah gondok. Selain itu, kekurangan yodium di seluruh dunia dianggap sebagai penyebab paling umum dari keterbelakangan mental.

Pada awal abad ke-20, kekurangan yodium sering terjadi di AS dan Kanada, tetapi penambahan yodium pada garam telah meningkatkan kesehatan masyarakat. Penambahan yodium ke garam diperlukan di Kanada.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Di AS, garam beryodium tidak diperlukan, tetapi banyak tersedia. Para peneliti memperkirakan bahwa garam beryodium digunakan secara teratur oleh sekitar setengah populasi AS.

Yodium digunakan untuk mencegah kekurangan yodium dan konsekuensinya, termasuk gondok. Yodium juga digunakan untuk mengobati penyakit kulit yang disebabkan oleh jamur (cutaneous sporotrichosis); mengobati penyakit payudara fibrokistik; mencegah kanker payudara, penyakit mata, diabetes, dan penyakit jantung dan stroke; dan sebagai ekspektoran.

Yodium juga digunakan untuk keadaan darurat terhadap radiasi, untuk melindungi kelenjar tiroid terhadap iodida radioaktif. Tablet kalium iodida untuk digunakan dalam keadaan darurat terhadap radiasi tersedia sebagai produk yang disetujui FDA (ThyroShield, Iosat) dan di Internet sebagai suplemen makanan. Potasium iodida hanya boleh digunakan dalam keadaan darurat terhadap radiasi, bukan sebelum keadaan darurat untuk mencegah penyakit.

Yodium diaplikasikan pada kulit untuk membunuh kuman, mencegah rasa sakit di dalam mulut (mucositis) yang disebabkan oleh kemoterapi, dan mengobati borok kaki pada orang yang menderita diabetes.

Yodium juga digunakan untuk pemurnian air.

Bagaimana cara kerjanya?

Yodium mengurangi hormon tiroid dan dapat membunuh jamur, bakteri, dan mikroorganisme lainnya seperti amuba. Jenis khusus yodium yang disebut potasium iodida juga digunakan untuk mengobati (tetapi tidak mencegah) efek dari kecelakaan radioaktif.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Kegunaan & keefektifan

Sangat efektif untuk

  • Kekurangan yodium
    Mengkonsumsi suplemen yodium, termasuk garam beryodium, efektif untuk mencegah dan mengobati kekurangan yodium.
  • Paparan radiasi
    Mengkonsumsi yodium melalui mulut efektif untuk melindungi terhadap paparan terhadap iodida radioaktif dalam keadaan darurat terhadap radiasi.
  • Kondisi tiroid
    Mengkonsumsi yodium melalui mulut dapat meningkatkan badai tiroid dan hipertiroidisme. Juga, mengkonsumsi garam beryodium di samping tiroksin setelah operasi untuk penyakit tiroid tampaknya mengurangi ukuran tiroid.
  • Borok pada kaki
    Penelitian menunjukkan bahwa pemberian iodin kadeksomer ke borok kaki melalui pembuluh darah bersama dengan kompresi selama 4-6 minggu meningkatkan tingkat penyembuhan.
    Juga, menerapkan povidone-iodine selain kompresi tampaknya membantu menyembuhkan borok kaki dan mengurangi kemungkinan infeksi di masa mendatang.

Mungkin efektif untuk

  • Infeksi terkait kateter
    Beberapa bukti menunjukkan bahwa menggunakan povidone-iodine mengurangi risiko infeksi aliran darah untuk orang dengan kateter hemodialisis. Namun, penelitian lain menunjukkan bahwa menggunakan povidone-iodine di mana kateter dimasukkan tidak mengurangi risiko infeksi yang terkait dengan penggunaan jenis kateter lain.
  • Konjungtivitis (pinkeye)
    Penelitian menunjukkan bahwa larutan povidone-iodine lebih efektif daripada perak nitrat untuk mengurangi risiko pinkeye pada bayi baru lahir. Namun, hal itu tidak lebih efektif daripada obat eritromisin atau kloramfenikol.
  • Borok kaki pada diabetes
    Menggunakan yodium ke borok kaki mungkin bermanfaat bagi orang dengan borok kaki yang berhubungan dengan diabetes.
  • Peradangan rahim (endometritis)
    Menggunakan larutan povidone-iodine ke area vagina sebelum persalinan sesar mengurangi risiko peradangan rahim.
    Jaringan payudara fibrosa yang menyakitkan (penyakit payudara fibrokistik). Penelitian menunjukkan bahwa mengkonsumsi yodium, terutama yodium molekuler, mengurangi jaringan payudara berserat yang menyakitkan.
  • Nyeri payudara (mastalgia)
    Meminum tablet yodium setiap hari selama 5 bulan mengurangi rasa sakit dan kelembutan pada wanita dengan nyeri payudara terkait dengan siklus menstruasi mereka.
  • Nyeri dan bengkak di dalam mulut
    Mengoleskan yodium ke kulit tampaknya mencegah rasa sakit dan bengkak di dalam mulut yang disebabkan oleh kemoterapi.
  • Infeksi gusi (periodontitis)
    Penelitian menunjukkan bahwa membasuh dengan povidone-iodine selama perawatan non-bedah untuk infeksi gusi (periodontitis) dapat membantu mengurangi kedalaman kantong gusi yang terinfeksi.
  • Operasi
    Beberapa penelitian menunjukkan bahwa menggunakan povidone-iodine selama operasi mengurangi risiko infeksi. Namun, povidone-iodine tampaknya kurang efektif daripada klorheksidin dalam mencegah infeksi di lokasi bedah.

Tidak cukup bukti untuk

  • Pendarahan
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mencuci soket gigi dengan povidone-iodine menghentikan pendarahan pada lebih banyak pasien setelah gigi dicabut dibandingkan dengan saline.
  • Chyle dalam urin (chyluria)
    Penelitian awal menunjukkan bahwa menggunakan povidine-iodine pada orang dengan chyle dalam urin yang menjalani skleroterapi panggul yang berangsur-angsur mungkin sama efektifnya dengan perawatan standar.
  • Infeksi mata (ulserasi kornea)
    Bukti awal menunjukkan bahwa pemberian povidone-iodine selain terapi antibiotik standar tidak memperbaiki penglihatan pada orang dengan ulkus kornea.
  • Kondisi kulit berjamur (Cutaneous sporotrichosis)
    Kalium iodida umumnya digunakan untuk penyakit sporotrikosis. Ada laporan bahwa mengkonsumsi kalium iodida hanya melalui mulut atau dengan pengobatan antijamur lain efektif untuk kebanyakan orang dengan penyakit sporotrikosis.
  • Pneumonia
    Penelitian awal menunjukkan bahwa mengincah tenggorokan dengan povidone-iodine mengurangi risiko pneumonia pada orang dengan trauma kepala parah yang menggunakan ventilator.
  • Penyembuhan luka
    Ada beberapa minat dalam menggunakan zat yodium untuk mendukung penyembuhan luka. Walaupun ada beberapa bukti yang menyatakan bahwa penggunaan yodium untuk luka lebih efektif daripada pembalut non-antiseptik dalam mengurangi ukuran luka, yodium tampaknya kurang efektif daripada antibiotik.
  • Kondisi lainnya.

Diperlukan lebih banyak bukti untuk menilai efektivitas yodium untuk penggunaan ini.

Efek samping & keamanan

Yodium sangat aman bagi kebanyakan orang ketika dikonsumsi dengan jumlah yang disarankan atau ketika dioleskan pada kulit dengan tepat menggunakan produk yang disetujui.

Yodium dapat menyebabkan efek samping yang signifikan pada beberapa orang. Efek samping yang umum termasuk mual dan sakit perut, pilek, sakit kepala, rasa logam, dan diare.

Pada orang yang sensitif, yodium dapat menyebabkan efek samping termasuk pembengkakan bibir dan wajah (angioedema), pendarahan dan memar yang parah, demam, nyeri sendi, pembesaran kelenjar getah bening, reaksi alergi termasuk gatal-gatal, dan kematian.

Jumlah besar atau penggunaan yodium jangka panjang MUNGKIN TIDAK AMAN. Orang dewasa harus menghindari penggunaan dosis yang lebih lama di atas 1100 mikrogram per hari (batas atas yang dapat ditoleransi (BA)) tanpa pengawasan medis yang tepat.

Pada anak-anak, dosis tidak boleh melebihi 200 mikrogram per hari untuk anak-anak 1 hingga 3 tahun, 300 mikrogram per hari untuk anak-anak berusia 4 hingga 8 tahun, 600 mikrogram per hari untuk anak-anak berusia 9 hingga 13 tahun, dan 900 mikrogram per hari untuk remaja . Ini adalah batas atas yang dapat ditoleransi (BA).

Pada anak-anak dan orang dewasa, ada kekhawatiran bahwa asupan yang lebih tinggi dapat meningkatkan risiko efek samping seperti masalah tiroid. Yodium dalam jumlah yang lebih besar dapat menyebabkan rasa logam, rasa sakit pada gigi dan gusi, terbakar di mulut dan tenggorokan, peningkatan air liur, radang tenggorokan, sakit perut, diare, diare, depresi, masalah kulit, dan banyak efek samping lainnya.

Ketika yodium digunakan langsung pada kulit, dapat menyebabkan iritasi kulit, noda, reaksi alergi, dan efek samping lainnya. Berhati-hatilah untuk tidak membalut atau menutupi area yang telah dirawat dengan yodium untuk menghindari luka bakar yodium.

Tindakan pencegahan & peringatan khusus

  • Kehamilan dan menyusui: Yodium sangat aman ketika dikonsumsi dalam jumlah yang disarankan atau ketika digunakan pada kulit secara tepat menggunakan produk yang disetujui (2% larutan). Yodium mungkin tidak aman bila dikonsumsi dalam dosis tinggi.
    Jangan mengkonsumsi lebih dari 1100 mikrogram yodium per hari jika Anda berusia di atas 18 tahun; jangan mengkonsumsi lebih dari 900 mikrogram yodium per hari jika Anda berusia 14 hingga 18 tahun. Asupan yang lebih tinggi dapat menyebabkan masalah tiroid.
  • Penyakit tiroid autoimun: Orang dengan penyakit tiroid autoimun mungkin sangat sensitif terhadap efek samping yodium yang berbahaya.
  • Jenis ruam yang disebut dermatitis herpetiformis: Mengonsumsi yodium dapat menyebabkan memburuknya ruam ini.
  • Gangguan tiroid, seperti fungsi tiroid yang terlalu sedikit (hipotiroidisme), kelenjar tiroid yang membesar (gondok), atau tumor tiroid: Penggunaan yodium dalam dosis tinggi dalam waktu lama dapat memperburuk kondisi ini.

Interaksi

Interaksi utama

Jangan gunakan kombinasi ini

  • Obat-obatan untuk tiroid yang terlalu aktif (obat-obatan Antitiroid) berinteraksi dengan yodium
    Yodium dapat mempengaruhi tiroid. Mengkonsumsi yodium bersama dengan obat untuk tiroid yang terlalu aktif dapat menurunkan terlalu banyak tiroid. Jangan mengkonsumsi suplemen yodium jika Anda minum obat untuk tiroid yang terlalu aktif.
    Beberapa obat-obatan ini termasuk methenamine mandelate (Methimazole), methimazole (Tapazole), potassium iodide (Thyro-Block), dan lainnya.

Interaksi sedang

Berhati-hatilah dengan kombinasi ini

  • Amiodarone (Cordarone) berinteraksi dengan yodium
    Amiodarone (Cordarone) mengandung yodium. Mengkonsumsi suplemen yodium bersama dengan amiodarone (Cordarone) dapat menyebabkan yodium yang berlebihan dalam darah. Terlalu banyak yodium dalam darah dapat menyebabkan efek samping yang mempengaruhi tiroid.
  • Lithium berinteraksi dengan yodium
    Lithium dapat menghambat fungsi tiroid. Penggunaan bersamaan dengan yodium mungkin memiliki efek hipotiroid aditif atau sinergis (17574.20754). Pantau fungsi tiroid.
  • Obat untuk tekanan darah tinggi (ACE inhibitor) berinteraksi dengan yodium
    Beberapa obat untuk tekanan darah tinggi dapat menurunkan seberapa cepat tubuh menghilangkan kalium. Sebagian besar suplemen iodida mengandung kalium.
    Mengkonsumsi kalium iodida bersama dengan beberapa obat untuk tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kelebihan kalium dalam tubuh. Jangan mengkonsumsi kalium iodida jika Anda mengkonsumsi obat untuk tekanan darah tinggi.
    Beberapa obat untuk tekanan darah tinggi termasuk captopril (Capoten), enalapril (Vasotec), lisinopril (Prinivil, Zestril), ramipril (Altace) ), dan lain-lain.
  • Obat untuk tekanan darah tinggi (Angiotensin receptor blockers (ARBs)) berinteraksi dengan yodium
    Beberapa obat untuk tekanan darah tinggi dapat menurunkan seberapa cepat tubuh menghilangkan kalium. Sebagian besar suplemen yodium mengandung kalium.
    Mengkonsumsi kalium iodida bersama dengan beberapa obat untuk tekanan darah tinggi dapat menyebabkan kelebihan kalium dalam tubuh. Jangan mengkonsumsi kalium iodida jika Anda minum obat untuk tekanan darah tinggi. ARB termasuk losartan (Cozaar), valsartan (Diovan), irbesartan (Avapro), candesartan (Atacand), telmisartan (Micardis) , dan eprosartan (Teveten).
  • Pil air (Diuretik potassium-sparing) berinteraksi dengan yodium
    Sebagian besar suplemen yodium mengandung kalium. Beberapa "pil air" mungkin juga meningkatkan kalium dalam tubuh. Mengkonsumsi kalium iodida bersama dengan beberapa "pil air" mungkin menyebabkan kelebihan kalium yang berada di dalam tubuh.
    Jangan mengkonsumsi kalium iodida jika Anda mengonsumsi "pil air" yang meningkatkan kalium dalam tubuh. Beberapa "pil air" yang meningkatkan kalium dalam tubuh termasuk spironolactone (Aldactone), triamterene (Dyrenium), dan amiloride (Midamor).

Takaran

Dosis berikut telah dipelajari dalam penelitian ilmiah:

  • Melalui mulut:
    • Untuk kedaruratan radiasi: potasium iodida (KI) harus digunakan sesaat sebelum, atau sesegera mungkin setelah paparan. Radiasi paling berbahaya bagi wanita hamil dan menyusui dan anak-anak, jadi KI diberi dosis sesuai dengan jumlah paparan radiasi dan usia.
      Paparan radiasi diukur dalam centigray (cGy). Untuk bayi, anak-anak, remaja, dan wanita hamil atau menyusui, KI diberikan jika paparan radiasi 5 centigray (cGy) atau lebih. Tablet dapat dihancurkan dan dicampur dengan jus buah, selai, susu, dll.
    • Untuk kelahiran hingga 1 bulan, dosisnya adalah 16 miligram KI;
    • Untuk bayi dan anak di atas 1 bulan hingga 3 tahun, 32 miligram;
    • Untuk anak-anak 3 hingga 12 tahun, 65 miligram;
    • Untuk remaja 12 hingga 18 tahun, 65 miligram atau 120 miligram jika remaja mendekati ukuran dewasa;
    • Untuk wanita hamil atau menyusui, 120 miligram.
    • Untuk orang dewasa 18 hingga 40 tahun dengan paparan 10 cGy atau lebih, 130 miligram KI diberikan.
    • Untuk orang dewasa di atas 40 tahun dengan paparan 500 cGy atau lebih, 130 miligram KI diberikan.

National Institute of Medicine telah menetapkan asupan yodium yang memadai untuk bayi: 0 hingga 6 bulan, 110 mikrogram/hari; 7 hingga 12 bulan, 130 mikrogram/hari.

Untuk anak-anak dan orang dewasa, Jumlah Angka Kecukupan Gizi (AKG) telah ditetapkan: anak-anak 1 hingga 8 tahun, 90 mikrogram/hari; 9 hingga 13 tahun, 120 mikrogram/hari; orang berusia 14 dan lebih tua, 150 mikrogram/hari. Untuk wanita hamil, AKG-nya adalah 209 mikrogram/hari, dan wanita menyusui, 290 mikrogram/hari.

Level Asupan Batas Atas yang Dapat Ditoleransi (BA), tingkat asupan tertinggi yang sangat tidak menyebabkan efek samping yang tidak diinginkan, untuk asupan yodium telah ditetapkan: anak 1 hingga 3 tahun, 200 mikrogram/hari; 4 hingga 8 tahun, 300 mikrogram/hari; 9 hingga 13 tahun, 600 mikrogram/hari; 14 hingga 18 tahun (termasuk kehamilan dan menyusui), 900 mikrogram/hari. Untuk orang dewasa yang berusia lebih dari 19 tahun termasuk wanita hamil dan menyusui, Level Asupan Batas Atas yang Dapat Ditoleransi adalah 1100 mikrogram/hari.


4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app