Xerosis Cutis (Kulit Kering) - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Dipublish tanggal: Apr 24, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Waktu baca: 3 menit

Xerosis cutis adalah istilah medis untuk kulit kering yang tidak normal. Nama ini berasal dari kata Yunani "xero," yang berarti kering. Kulit kering adalah suatu kondisi umum, terutama pada orang lansia. Kulit kering bukan merupakan kondisi medis yang serius, tetapi kondisi ini dapat menyebabkan ketidaknyamanan.

Kulit Anda membutuhkan kelembaban agar tetap mulus. Seiring bertambahnya usia, tubuh Anda kesulitan untuk mempertahankan kelembaban kulit, sehingga menyebabkan kulit Anda mungkin menjadi kering dan kasar.

Apa yang menyebabkan terjadinya Xerosis Cutis?

Kulit kering berkaitan dengan penurunan kadar minyak di permukaan kulit. Kondisi ini biasanya dipicu oleh faktor lingkungan. Kegiatan atau kondisi berikut dapat menyebabkan kulit kering:

  • menggosok kulit berlebihan
  • mandi menggunakan air panas berlebihan
  • terlalu sering mandi
  • menggosok kulit terlalu kuat dengan handuk
  • tinggal di daerah dengan tingkat kelembaban yang rendah
  • tinggal di daerah dengan musim dingin yang kering
  • dehidrasi, atau tidak minum cukup air
  • terpapar sinar matahari dalam waktu yang lama

Orang tua lebih rentan mengalami kulit kering daripada orang yang lebih muda. Seiring bertambahnya usia, kelenjar keringat dan kelenjar sebaceous menjadi kurang aktif. Hal ini disebabkan oleh perubahan hormon. 

Selain itu, diabetes melitus tipe dua yang lebih cenderung terjadi pada orang tua dapat menyebabkan kulit kering sehingga xerosis cutis sangat sering dialami oleh orang yang berusia 65 tahun ke atas.

Kulit kering pada orang yang lebih muda dapat disebabkan oleh suatu kondisi yang disebut dermatitis atopik, umumnya dikenal sebagai eksim. Eksim ditandai oleh kulit yang sangat kering dan gatal.

Gejala Xerosis Cutis

Gejala xerosis cutis meliputi:

  • kulit yang kering, gatal, dan bersisik, terutama di lengan dan kaki
  • kulit yang terasa kaku, terutama setelah mandi
  • kulit yang tampak bersisik
  • iritasi pada kulit
  • kulit yang pecah pecah

Anda harus mengunjungi dokter kulit jika:

  • sebagian besar kulit mengelupas
  • muncul ruam berbentuk cincin
  • kondisi kulit tidak membaik dalam beberapa minggu
  • kondisi kulit menjadi jauh lebih buruk, meskipun sudah menjalani perawatan
  • mengalami infeksi jamur atau bakteri, alergi, atau kondisi kulit lainnya akibat kulit kering.

Bagaimana cara mencegah terjadinya Xerosis Cutis?

Kulit kering tidak selalu bisa dicegah, terutama jika kondisi ini dipengaruhi oleh faktor usia. Namun, Anda dapat membantu menghindari atau mengurangi gejala xerosis cutis hanya dengan mengubah rutinitas harian Anda dengan cara:

  • Hindari mandi menggunakan air yang terlalu panas.
  • Hindari paparan air yang berlebihan, dan jangan menghabiskan banyak waktu terlalu lama di bak mandi air panas atau kolam renang.
  • Jangan mandi terlalu sering, mandi lah sewajarnya. (dua kali sehari)
  • Gunakan sabun yang tidak terlalu banyak mengandung pewarna, pewangi, atau alkohol.
  • Jangan menggosok kulit dengan handuk secara kasar.
  • Tetap terhidrasi dengan minum banyak air.
  • Batasi penggunaan sabun yang memiliki kandungan zat kimia yang keras, terutama pada daerah kulit yang sensitif.
  • Gunakan lotion pelembab berbahan dasar minyak, terutama di musim dingin, dan segera setelah mandi.
  • Gunakan tabir surya saat keluar rumah.
  • Upayakan untuk meningkatkan kelembapan udara di rumah Anda.

Bagaimana penanganan Xerosis Cutis?

Penanganan xerosis kutis bertujuan untuk menghilangkan gejala yang mungkin ditimbulkan oleh kondisi ini. Mengobati kulit kering dapat dilakukan di rumah dengan menggunakan pelembab kulit secara teratur.  

Gunakan krim yang mengandung bahan asam laktat, urea, atau kombinasi keduanya. Obat steroid topikal, seperti krim hidrokortison 1%, juga dapat digunakan untuk mengatasi kulit gatal.

Perhatikan bahwa produk yang Anda gunakan adalah "lotion" bukan "cream" yang mengandung lebih sedikit minyak. Namun Anda juga harus hati-hati dalam pemilihan lotion, karena lotion yang berbahan dasar air, dapat memperparah gejala kulit kering.

Perawatan alami seperti penggunaan minyak esensial dan lidah buaya sangat populer untuk mengobati xerosis, tetapi efek penggunaan bahan-bahan alami belum terbukti secara klinis. 

Satu studi bahkan merekomendasikan menghindari lidah buaya dalam pengobatan xerosis, karena dapat membuat kulit lebih sensitif. Sedangkan penggunaan minyak kelapa dinilai dapat membantu meningkatkan kelembaban dan mengurangi rasa gatal.


3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
List of Dry Skin (Xerosis) Medications (114 Compared). Drugs.com. (https://www.drugs.com/condition/dry-skin.html)
Xerosis Cutis: Causes, Symptoms, and Treatments. Healthline. (https://www.healthline.com/health/xerosis)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app