Stroke bayi dalam kandungan - Penyebab, Gejala, & Pengobatan

Dipublish tanggal: Jul 12, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Stroke bayi dalam kandungan - Penyebab, Gejala, & Pengobatan

Kebanyakan orang menganggap stroke sebagai penyakit usia tua. Tetapi bayi yang baru lahir memiliki risiko stroke yang sama tingginya dengan orang tua. Stroke dalam 28 hari pertama kehidupan jauh lebih umum daripada yang disadari orang tua. 

Namun stroke pada kelompok usia rapuh ini sebagian besar tetap tidak dikenali dan dengan demikian tidak diobati.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Apa itu stroke ?

Stroke adalah penghentian tiba-tiba atau penurunan aliran darah di otak, cukup parah sehingga menyebabkan kerusakan pada otak. Ada dua jenis stroke: iskemik dan hemoragik.

Stroke iskemik adalah ketika aliran darah ke otak berkurang, biasanya karena gumpalan darah, yang disebut trombus, di salah satu pembuluh darah di otak. 

Ada dua jenis stroke iskemik yang terjadi pada anak-anak, terutama bayi baru lahir: trombosis sinovenosa, di mana ada gumpalan di salah satu vena di otak, dan stroke iskemik arteri, di mana gumpalan berada di arteri di otak.

Stroke hemoragik adalah ketika pembuluh darah di atau dekat otak pecah, menyebabkan perdarahan di otak.

Apa itu stroke perinatal?

Stroke perinatal meliputi kelompok heterogen dari cedera neurologis fokal di awal perkembangan otak yang mungkin mempengaruhi lebih dari 5 juta orang di seluruh dunia. 

Kondisi awal yang muncul merupakan gejala pada hari-hari pertama kehidupan, termasuk stroke iskemik arteri neonatal, trombosis serebral sinovenosa, dan stroke hemoragik neonatal.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Cedera neurologis fokal yang tersisa biasanya muncul kemudian pada tahun pertama dengan asimetri motorik, seperti: 

Berbagai gejala sisa dari kondisi ini seperti hemiparesis (cerebral palsy), epilepsi, dan gangguan kognitif, bahasa, dan perilaku. 

Penyebab serta faktor resiko stroke dalam kandungan

Faktor-faktor berikut juga dapat berkontribusi pada stroke perinatal: 

Trauma 

Trauma ke kepala bayi selama persalinan seperti tekanan pada kepala bayi atau bagian rahim (tali pusat, plasenta, atau rahim), Kondisi ini  dapat menyebabkan pembekuan darah yang kekurangan oksigen dan / atau perdarahan, keduanya dapat menyebabkan cedera otak dan stroke hipoksia-iskemik. 

Trauma kelahiran juga terjadi karena penyalahgunaan alat bantu kelahiran seperti forsep atau ekstraktor vakum, atau kegagalan tindakan melahirkan bayi. 

Dehidrasi

Dehidrasi setelah lahir dapat menyebabkan darah menebal dan membeku.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Infeksi 

Infeksi seperti sepsis dan meningitis: Sepsis dan meningitis setelah lahir dapat menyebabkan pembekuan.

Cacat bawaan

Kelainan tertentu, seperti lubang di organ  jantung, dapat lebih mudah menimbulkan gumpalan darah ke otak

Penyakit dari Ibu 

Kesehatan ibu juga dapat memengaruhi kemungkinan stroke perinatal. Beberapa faktor risiko ibu adalah diabetes, penyakit autoimun, dan gangguan pembekuan darah.

Kondisi ibu yang paling umum yang terkait dengan stroke janin adalah trauma dan trombositopenia alloimun, penyakit di mana jumlah trombosit menurun. 

Saat hamil, mungkin hal ini perlu dijadikan pertimbangan serta perlu adanya konsultasi dengan dokter Anda dengan merencanakan persalinan Anda dan menghindari konsumsi obat-obatan tertentu, seperti aspirin dan obat antiinflamasi.

Meskipun tidak mungkin untuk menghilangkan risiko stroke janin, ada beberapa langkah positif yang bisa dilakukan ibu hamil untuk mengurangi risiko.

Perkembangan pada stroke bayi dalam kandungan

Pada presentasi akut stroke perinatal, gejala neurologis terjadi sebelum 28 hari kehidupan; sedangkan dalam presentasi yang tertunda, anak-anak tetap normal secara neurologis sampai usia 4 hingga 8 bulan dengan   hemiparesis (kelemahan otot atau hilangnya sebagian fungsi di satu sisi tubuh).

Pengobatan pada kondisi ini bertujuan untuk mencegah pembekuan lebih lanjut. Ini dilakukan dengan memberikan heparin dengan injeksi teratur. 

Mencegah Stroke pada bayi dalam kandungan 

Tekanan darah tinggi (juga disebut preeklampsia) pada ibu telah diidentifikasi sebagai kemungkinan penyebab stroke janin. Perubahan gaya hidup mungkin berhasil menurunkan tekanan darah dan melindungi terhadap diabetes gestasional

Diet rendah sodium serta diet rendah kafein  secara alami dapat menurunkan tekanan darah. Olahraga ringan seperti Yoga, senam aerobik, dan jogging juga memberikan peran baik dalam mencegah stroke bayi. 

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Stiles, Joan & Nass, Ruth & Levine, Susan & Moses, Pamela & Reilly, Judy. (2009). Perinatal stroke: Effects and outcomes. Perinatal Stroke. 1. ResearchGate. (https://www.researchgate.net/publication/228984988_Perinatal_stroke_Effects_and_outcomes)
Perinatal and Intrauterine Stroke Overview. Verywell Health. (https://www.verywellhealth.com/when-an-unborn-baby-has-a-stroke-3146324)
Early intervention after perinatal stroke: Opportunities and challenges. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4020312/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app