Pengaruh Rematik Pada Organ Lain

Sekitar 40 persen orang yang menderita rheumatoid arthritis juga mengalami tanda-tanda dan gejala yang tidak melibatkan sendi. Rheumatoid arthritis dapat mempengaruhi banyak struktur organ lainnya seperti :
Dipublish tanggal: Agu 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Pengaruh Rematik Pada Organ Lain

Rematik atau dalam bahas medis disebut Rheumatoid arthritis (RA) adalah penyakit autoimun di mana sistem kekebalan tubuh yang biasanya melindungi kesehatannya dengan menyerang zat asing seperti bakteri dan virus malah menyerang persendian di dalam tubuh. 

Kondisi ini menciptakan peradangan yang menyebabkan jaringan yang melapisi bagian dalam sendi (sinovium) menebal, mengakibatkan pembengkakan dan rasa sakit di dalam dan di sekitar sendi. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Synovium membuat cairan yang melumasi sendi dan membantu pergerakan. 

Apa saja gejala rematik?

Kekakuan sendi pada Penyakit rematik sering kali mulai memburuk di pagi hari. Ini bisa berlangsung satu hingga dua jam (atau bahkan sepanjang hari). Ini umumnya membaik dengan pergerakan sendi. 

Kekakuan untuk waktu yang lama di pagi hari adalah petunjuk bahwa Adanya kemungkinan menderita rematik, karena kondisi gangguan sendi lain tidak umum pada kondisi lain. 

Tanda dan gejala lain yang dapat terjadi pada Penyakit rematik meliputi:

  1. Kehilangan energi
  2. Demam ringan
  3. Kehilangan nafsu makan
  4. Mata dan mulut kering sebagai tanda dari sindrom Sjogren
  5. Benjolan yang keras, atau yang disebut nodul reumatoid, yang tumbuh di bawah kulit di tempat-tempat seperti siku dan tangan

Bagaimana cara mendiagnosis penyakit rematik?

Karena tidak ada tes tunggal yang dapat mengkonfirmasi diagnosis, dokter Anda mungkin menggunakan beberapa jenis tes. 

Mereka akan menguji darah Anda untuk zat-zat tertentu seperti antibodi, atau memeriksa tingkat zat-zat tertentu seperti reaktan fase akut yang meningkat selama kondisi peradangan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores celery 7000 120 1

Ini bisa menjadi tanda Rematik dan membantu mendukung diagnosis.

Mereka juga dapat meminta tes pencitraan tertentu. 

Tes seperti ultrasonografi, pemeriksaan x-ray, dan magnetic resonance imaging (MRI) tidak hanya menunjukkan apakah kerusakan dari Rematik telah terjadi pada persendian Anda tetapi juga seberapa parah kerusakan itu. 

Evaluasi dan pemantauan lengkap sistem organ lain mungkin dilakukan untuk beberapa orang dengan rematik. 

Penyebaran penyakit rematik

Artritis reumatoid dini cenderung memengaruhi sendi kecil Anda terlebih dahulu - khususnya sendi yang menempelkan jari-jari Anda ke tangan dan jari-jari kaki ke kaki.

Seiring perkembangan penyakit, gejalanya sering menyebar ke pergelangan tangan, lutut, pergelangan kaki, siku, pinggul, dan bahu. Dalam kebanyakan kasus, gejala terjadi pada persendian yang sama di kedua sisi tubuh Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Sekitar 40 persen orang yang menderita rheumatoid arthritis juga mengalami tanda-tanda dan gejala yang tidak melibatkan sendi. Rheumatoid arthritis dapat mempengaruhi banyak struktur organ lainnya seperti :

  1. Kulit
  2. Mata
  3. Paru-paru
  4. Jantung
  5. Ginjal
  6. Kelenjar ludah
  7. Jaringan saraf
  8. Sumsum tulang
  9. Pembuluh darah

Tanda-tanda dan gejala-gejala rematik dapat bervariasi dalam keparahan dan bahkan mungkin dapat hilang timbul.

Periode peningkatan aktivitas penyakit, berganti dengan periode remisi relatif - ketika pembengkakan dan nyeri memudar atau menghilang. 

Seiring waktu, penyakit rematik dapat menyebabkan persendian menjadi rusak dan bergeser keluar dari tempatnya.

1. Jantung

Di antara komplikasi serius yang dialami orang-orang dengan penyakit rematik, penyakit kardiovaskular menempati urutan teratas. 

Penderita arthritis rematik menggandakan risiko sebagian besar masalah jantung, termasuk serangan jantung, stroke, dan aterosklerosis atau penumpukan lemak, kolesterol, dan plak pada dinding pembuluh darah.

2. Paru-paru 

Penyakit paru rematik  dapat berkembang sebagai komplikasi artritis rematik.

Penyakit paru tersebutdapat bermanifestasi dalam berbagai bentuk, seperti peradangan dan jaringan parut paru-paru, yang dikenal sebagai penyakit paru interstitial

Penumpukan cairan antara dinding dada dan paru-paru yang disebut efusi pleura, dan nodul paru-paru kecil di paru-paru. 

3. Ginjal

Hasil studi mengungkapkan bahwa orang dengan penyakit rematik secara signifikan lebih mungkin mengalami penurunan fungsi ginjal selama periode waktu ini, daripada orang sehat dan mereka yang juga terkena kardiovaskular. 

penyakit juga terbukti berisiko lebih besar terkena masalah ginjal.

Penurunan fungsi ginjal saja tampaknya tidak berhubungan dengan usia untuk pasien Arthritis rematik, meskipun mereka memang mengalami peningkatan risiko morbiditas akibat perkembangan penyakit jantung, terutama pada mereka yang memiliki penyakit ginjal lanjut.

4. Kulit

Kasus rematik lanjut dapat menyebabkan beberapa kondisi kulit, termasuk ruam. Namun, ruam hanya memengaruhi sebagian kecil orang dengan RA.

Ruam Pada kulit rematik dapat muncul di kulit sebagai bercak merah, menyakitkan, dan gatal. Mereka juga dapat dilihat sebagai pinpricks merah tua. Situs paling umum untuk ruam yang terkait dengan ujung jari.

Dalam beberapa kasus lanjut, ruam dapat membentuk bisul yang disertai nyeri. Ulkus dapat terinfeksi dan menyebabkan komplikasi lebih lanjut.

14 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app