Mycoplasma pneumonia - Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Dipublish tanggal: Mei 22, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Waktu baca: 4 menit

Mycoplasma pneumonia (MP) adalah infeksi pernapasan menular yang menyebar dengan mudah melalui kontak dengan cairan pernapasan.

Kondisi ini dikenal sebagai pneumonia atipikal dan kadang-kadang disebut "pneumonia berjalan." Penyakit jenis ini menyebar dengan cepat di daerah ramai, seperti sekolah, kampus, dan panti jompo. Ketika orang yang terinfeksi batuk atau bersin, uap air yang mengandung bakteri MP dilepaskan ke udara. Orang yang tidak terinfeksi di lingkungan mereka dapat dengan mudah menghirup bakteri.

Hingga seperlima dari semua infeksi paru-paru yang berkembang di komunitas ramai disebabkan oleh bakteri Mycoplasma pneumoniae. Bakteri ini dapat menyebabkan trakeobronkitis (pilek dada), sakit tenggorokan, dan infeksi telinga serta radang paru-paru.

Batuk kering adalah tanda infeksi yang paling umum. Kasus yang tidak diobati atau parah dapat mempengaruhi otak, jantung, sistem saraf tepi, kulit, dan ginjal dan menyebabkan anemia hemolitik. Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit mycoplasma pneumonia ini dapat bersifat fatal.

Diagnosis dini sulit dilakukan karena ada beberapa gejala yang sulit dikenali. Seiring kondisi ini berkembang, pencitraan dan tes laboratorium dapat dilakukan untuk mendeteski penyebab. Dokter menggunakan antibiotik untuk mengobati kondisi ini, bahkan memerlukan antibiotik intravena jika antibiotik oral tidak bekerja dengan baik.

Gejala mycoplasma pneumonia berbeda dari pneumonia khas yang disebabkan oleh bakteri umum, seperti Streptococcus dan Haemophilus. Pasien biasanya tidak mengalami sesak napas yang parah, demam tinggi, dan batuk produktif dengan MP. Mereka lebih sering mengalami demam ringan, batuk kering, sesak napas ringan terutama saat aktivitas, dan kelelahan.

Apakah Penyebab Mycoplasma Pneumonia?

Bakteri Mycoplasma pneumonia adalah salah satu yang paling dikenal dari semua patogen manusia. Kebanyakan orang dengan infeksi pernapasan yang disebabkan oleh Mycoplasma pneumoniae tidak mengembangkan pneumonia.

Begitu berada di dalam tubuh, bakteri dapat menempel pada jaringan paru-paru Anda dan berkembang biak sampai infeksi penuh berkembang. Sebagian besar kasus pneumonia mikoplasma bersifat ringan.

Siapa Yang Berisiko Terkena Mycoplasma Pneumonia?

Pada banyak orang dewasa yang sehat, sistem kekebalan tubuh dapat melawan penyakit mycoplasma pneumonia sebelum tumbuh menjadi infeksi. Adapun beberapa faktor risiko termasuk:

  • orang tua
  • orang yang memiliki penyakit yang membahayakan sistem kekebalan tubuh mereka, seperti HIV, atau yang menggunakan steroid kronis, imunoterapi, atau kemoterapi
  • orang yang memiliki penyakit paru-paru
  • orang yang memiliki penyakit sel sabit
  • anak-anak di bawah 5 tahun

Gejala Mycoplasma Pneumonia

Penyakit mycoplasma pneumonia  dapat meniru gejala infeksi saluran pernapasan atas atau flu biasa daripada infeksi saluran pernapasan bawah atau pneumonia. Gejala-gejala ini biasanya terdiri dari:

Dalam kasus yang jarang terjadi, infeksi dapat menjadi berbahaya dan merusak jantung atau sistem saraf pusat. Contoh gangguan ini meliputi:

  • radang sendi, di mana sendi menjadi meradang
  • perikarditis, radang perikardium yang mengelilingi jantung
  • Sindrom Guillain-Barré, gangguan neurologis yang dapat menyebabkan kelumpuhan dan kematian
  • ensefalitis, radang otak yang berpotensi mengancam jiwa
  • gagal ginjal
  • anemia hemolitik
  • kondisi kulit yang langka dan berbahaya seperti sindrom Stevens-Johnson dan nekrolisis epidermal toksik
  • masalah telinga yang jarang seperti myringitis bulosa

Diagnosa Mycoplasma Pneumonia

Penyakit mycoplasma pneumonia  biasanya berkembang tanpa gejala yang terlihat selama satu sampai tiga minggu pertama setelah paparan. Diagnosis tahap awal sulit dilakukan karena tubuh tidak secara instan menunjukkan infeksi.

Seperti disebutkan sebelumnya, infeksi dapat bermanifestasi di luar paru-paru. Jika ini terjadi, tanda-tanda infeksi mungkin termasuk pecahnya sel darah merah, ruam kulit, dan keterlibatan sendi.

Untuk menegakan diagnosis, dokter akan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan suara abnormal apa pun dalam pernapasan Anda. X-ray dada dan CT scan juga dapat membantu dokter untuk memastikan hasil diagnosis. Selain itu, pemeriksaan tes darah juga perlu dilakukan untuk mengkonfirmasi infeksi.

Pengobatan Mycoplasma Pneumonia

Berikut adalah pilihan pengobatan yang biasa diberikan untuk mengatasi kondisi ini:

Antibiotik
Antibiotik adalah pengobatan lini pertama untuk penyakit mycoplasma pneumonia. Anak-anak mendapatkan antibiotik berbeda dari orang dewasa untuk mencegah efek samping yang berpotensi berbahaya.

Macrolides, pilihan antibiotik pertama untuk anak-anak, termasuk:

Antibiotik yang diresepkan untuk orang dewasa termasuk:

Kortikosteroid
Kadang-kadang antibiotik saja tidak cukup dan Anda harus dirawat dengan kortikosteroid untuk mengatasi peradangan. Contoh-contoh kortikosteroid tersebut termasuk:

Terapi imunomodulator
Jika Anda menderita kondisi parah, Anda mungkin memerlukan "terapi imunomodulator" selain kortikosteroid, seperti imunoglobulin intravena atau IVIG.

Pencegahan Mycoplasma Pneumonia

Untuk menurunkan risiko infeksi, berikut adalah cara-cara yang dapat dilakukan:

  • Dapatkan enam hingga delapan jam tidur per malam.
  • Makanlah dengan diet seimbang.
  • Hindari orang dengan gejala mycoplasma pneumonia
  • Cuci tangan Anda sebelum makan atau setelah berinteraksi dengan orang yang terinfeksi.

1 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Mycoplasma pneumonia: MedlinePlus Medical Encyclopedia (https://www.nlm.nih.gov/medlineplus/ency/article/000082.htm)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app