Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR VINA SETIAWAN

Metamizole: Manfaat, Efek Samping dan, Dosis

Update terakhir: SEP 13, 2019 Tinjau pada SEP 13, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 920.493 orang

Manfaat Metamizole

Metamizole termasuk golongan obat analgesik. Metamizole digunakan untuk menangani rasa nyeri post-traumatik atau setelah operasi saat penanganan dengan obat non-opioid lain tidak memberikan hasil. 

Metamizole dilarang di banyak negara karena metamizole dapat menyebabkan agranulositosis (penurunan jumlah leukosit di dalam tubuh yang parah) yang dapat menyebabkan berbagai macam infeksi yang dapat membahayakan nyawa. 

Metamizole pertama kali digunakan secara medis di Jerman pada tahun 1922 dengan nama produk Novalgin dan selama beberapa lama telah dijual secara bebas, hingga akhinya dapat terlihat bahayanya.

Fisiokemistri

Metamizole merupakan asam sulfonik dan tersedia dalam bentuk garam kalsium, natrium dan magnesium. Bentuk garam sodium monohidratnya berwarna putih dan hampir seperti bubuk kristalin yang tidak stabil terhadap adanya cahaya, sangat mudah larut dalam air dan etanol meskipun secara praktik tidak dapat larut pada diklorometan.

Mekanisme kerja Metamizole

Mekanisme aksi Metamizole adalah berdasarkan inhibisi siklooksigenase-3 pusat dan pada aktivasi sistem kanabinoid dan opiodergik.

Dosis Metamizole yang tepat

Dosis yang direkomendasikan adalah 500 mg (satu tablet) 3 hingga 4 kali sehari. Maksimum dosis maksimal adalah 4000 mg (8 tablet).

Yang tidak diperbolehkan mengonsumsi Metamizole

Penggunaan pada ibu hamil merupakan hal yang sangat tidak disarankan, meskipun studi terhadap hewan telah meyakinkan bahwa metamizole memberikan risiko yang rendah pada kecacatan saat lahir

Penggunaan metamizole pada orang yang lanjut usia atau penderita kerusakan ginjal atau hati juga sangat tidak disarankan, tetapi pada kelompok orang ini biasanya disarankan. Penggunaan pada ibu yang sedang menyusui juga tidak disarankan karena metamizole dapat ikut tereksresikan bersama susu.

Peringatan yang harus diperhatikan dalam mengonsumsi Metamizole

Meskipun metamizole dilarang di kebanyakan negara di dunia, metamizole masih digunakan di beberapa negara di Eropa. Hal ini dikarenakan penelitian menunjukkan bahwa metamizole memberikan penyebab agranulositosis yang jarang. 

Satu meta-analisis dari ribuan pasien yang menggunakan metamizole, dibandingkan dengan terjadinya efek samping pada pasien yang menggunakan metamizole dengan insiden efek samping pada pasien yang menggunakan parasetamol dan NSAID. 

Meta-analyisis tersebut menunjukkan bahwa pasien yang menggunakan metamizole tidak memiliki risiko meningkatnya efek samping yang serius. 

Studi lain yang dilakukan di Polandia menunjukkan bahwa metamizole sangat aman bila digunakan untuk jangka waktu yang pendek dan penggunaan dengan pengawasan rumah sakit. Namun, jika Anda mengalami flu atau batuk, segera hentikan penggunaan dan hubungi dokter. 

Metamizole memiliki kontra indikasi terhadap beberapa kondisi berikut:

  • Kekurangan glukosa-6-fosfat dehidrogenase
  • Insufisiensi hepatik yang parah
  • Insufisiensi renal yang parah
  • Porphyria intermitten akut
  • Pada masa kehamilan
  • Pasien di bawah 18 tahun

Metamizole harus digunakan dengan ekstra hati-hati pada pasien yang mengalami tekanan darah yang rendah karena metamizole dapat menyebabkan hipertensi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk Ibu dan Anak via HonestDocs

Obat Batuk Pei Pa Koa dapat membantu meredakan batuk berdahak, sakit tenggorokan, melegakan sakit tenggorokan, dan memelihara kesehatan paru-paru. GRATIS ongkos kirim ke seluruh Indonesia minimal belanja Rp50.000!

Obat batuk ibu anak pei pa koa 75 ml 1

Efek samping dari Metamizole

Metamizole dapat menyebabkan efek samping berikut ini:

  • Luka akut pada ginjal
  • Hipertensi atau tekanan darah tinggi
  • Alergi
  • Luka pada hati (mual-mual, muntah, pruritus, urin yang gelap, rasa nyeri pada abdomen bagian atas dan penyakit kuning)
  • Agranulocytosis dengan pelemahan sistem imun konsekuensial
  • Idiosinkrasi darah (anemia) lainnya

Interaksi Metamizole dengan obat lain

Metamizole dapat meningkatkan efek dari obat berikut ini yang dapat meningkatkan risiko keracunan:

  • Antibiotik seperti penicilin dan sulfonamida
  • Obat antiplatelet seperti clopidogrel
  • Obat anti-hipertensi seperti diuretik dan inhibitor ACE
  • Anti-koagulan
    • Heparin dan sebagainya
    • Acenocoumarol
    • Warfarin
  • Kortikosteroid

Obat yang dapat meningkatkan kadar metamizole dalam darah dan dapat menyebabkan efek yang berbahaya antara lain:

  • Sedatif
  • Hipnotik

Metamizole dapat menurunkan efek cyclosporine. Metamizole tidak boleh diminum menggunakan atau bersamaan dengan makanan atau minuman beralkohol.

Apa Metamizole dapat menyebabkan overdosis?

Telah ada laporan bahwa satu orang pasien menggunakan metamizole sebanyak 15 gram tetapi belum mengalami efek samping serius apapun. Kejadian overdosis merupakan kejadian yang langka, tetapi apabila terjadi, akan memberikan tanda berikut ini:

  • Mual-mual
  • Muntah-muntah
  • Kejang-kejang
  • Pusing
  • Koma
  • Mydriasis
  • Kerusakan hati
  • Kerusakan ginjal

Reaksi yang dapat timbul setelah mengonsumsi Metamizole

Metamizole dapat menyebabkan reaksi yang berbahaya sebagai berikut:

  • Rasa tidak nyaman di perut
  • Ruam maculopapular
  • Sindrom Stevens-Johnson
  • Sindrom Lyell
  • Agranulositosis (radang tenggorokan, peradangan pada daerah mulut, rasa sakit saat menelan, deman dan batuk-batuk)
  • Hipotensi (tekanan darah rendah)
  • Bronchospasm
  • Aritmia
  • Reaksi alergi

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp