Levobunolol: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Apr 20, 2019 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 3 menit

Levobunolol adalah salah satu jenis obat antagonis beta non-selektif. Obat ini digunakan secara topikal dalam bentuk tetes mata untuk penyakit hipertensi okular (tekanan tinggi pada mata) dan glaukoma sudut terbuka.

Farmakologi obat Levobunolol

Levobunolol adalah beta-blocker oftalmik, sama efektifnya pada reseptor yang efektif pada beta 1 dan beta 2.  Levobunolol mengurangi tekanan intraokular (TIO) yang meningkat dan normal pada pasien dengan atau tanpa glaukoma.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

Pada pasien dengan peningkatan TIO, levobunolol mengurangi TIO rata-rata sekitar 25-40% dari awal. Karena obat ini merupakan agen penghambat non-selektif & beta-adrenergik, obat ini dapat menghasilkan efek pulmonal dan kardiovaskular sistemik setelah diteteskan pada mata. Efek samping pada organ paru terdari Bronkokonstriksi, peningkatan resistensi jalan napas, dan penurunan tekanan darah dan denyut jantung.

Mekanisme yang ditimbulkan pada obat Levobunolol dalam mengurangi TIO tidak didefinisikan secara jelas, tetapi diyakini mekanisme ini disebabkan oleh pengurangan produksi aqueous humor melalui penyumbatan peningkatan konsentrasi endogen katekolamin yang distimulasi dalam siklik adenosin monofosfat (AMP) konsentrasi dalam proses siliaris.

Apa itu Glaukoma

Glaukoma adalah kondisi rusaknya saraf pada mata kita akibat dari peningkatan tekanan bola mata (tekanan intraokuler) sehingga mengakibatkan jarak penglihatan akan menurun dan memicu kebutaan. Glaukoma merupakan penyakit tersering yang mengakibatkan kebutaan di seluruh dunia. Glaukoma mengakibatkan penglihatan akan menurun secara perlahan bahkan mendadak. Glaukoma menyerang penderita pada usia 40 tahun atau dengan riwayat diabetes melitus.

Glaukoma sudut terbuka

Glaukoma sudut terbuka menjadi salah satu jenis glaukoma tersering mencapai 90% dari total kasus glaukoma diseluruh dunia. Glaukoma sudut terbuka terjadi akibat aliran akuos humor yang melambat dan sudut antara pinggir kornea dan iris melebar, mengakibatkan peningkatan tekanan bola mata.

Glaukoma jenis ini juga disebut glaukoma tipe kronik karena gejalanya timbul sangat lambat dan gejala yang jarang terlihat atau tidak dirasakan pada penderita, hingga timbul penurunan penglihatan.

Gejala Glaukoma

Gejala umum yang muncul pada penderita glaukoma yaitu:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

Efek samping pada penggunaan Levobunolol

Setiap obat memiliki efek samping. Terutama pada penggunaan obat Levobunolol.

Adanya tanda reaksi alergi terhadap obat-obatan seperti gatal-gatal; sulit bernafas; pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan harus segera berkunjung ke rumah sakit.

Hentikan penggunaan obat ini dan hubungi dokter Anda segera jika Anda memiliki salah satu dari efek samping yang serius ini:

  • bengkak parah, gatal, terbakar, kemerahan, nyeri, atau ketidaknyamanan di sekitar mata Anda;
  • drainase, pengerasan kulit, atau keluarnya mata atau kelopak mata Anda
  • bronkospasme (mengi, sesak dada, sulit bernapas);
  • detak jantung lambat, denyut nadi lemah, pingsan, napas lambat (pernapasan mungkin berhenti);
  • merasa sesak napas, bahkan dengan aktivitas ringan;
  • pembengkakan, pertambahan berat badan yang cepat; atau
  • ruam kulit yang parah, mengelupas, dan merah.

Efek samping yang kurang serius antara lain:

Interaksi obat Levobunolol

Perhatian khusus terutama pada pemberian obat levobunolol bersamman dengan beta-blocker diberikan yang kepada pasien yang menerima obat penipis katekolamin seperti reserpin, karena kemungkinan efek aditif dan produksi hipotensi dan / atau bradikardia yang ditandai, yang dapat menimbulkan vertigo, sinkop, atau postural hipotensi.

Pasien yang menerima agen penghambat beta-adrenergik bersama dengan antagonis kalsium oral atau intravena harus dipantau karena dapat menimbulkan  gangguan konduksi atrioventrikular, kegagalan ventrikel kiri, dan hipotensi. Pada pasien dengan gangguan fungsi jantung,  penggunaan obat levobunolol harus dihindari.

Dosis dan cara pemberian obat Levobunolol

Obat levobunolol tersedia dalam obat tetes topikal. Obat ini tersedia dalam dosis solusio 0,25% dan 0,5%.

Kedua dosis ini diteteskan pada mata yang terkena sebanyak dua kali sehari. Obat ini ditujukan pada glaukoma sebagai penurun tekanan intraokular mata.

Obat ini juga dapat dikombinasikan dengan obat tetes mata lannya seperti pilokarpin, epinefrin, atau agen miotik, juga pemberian peghambat anhidrase karbon seperti asetazolamid. 


5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Levobunolol Ophthalmic. MedlinePlus. (https://medlineplus.gov/druginfo/meds/a686011.html)
Betagan (Levobunolol): Uses, Dosage, Side Effects, Interactions, Warning. RxList. (https://www.rxlist.com/betagan-drug.htm)
Levobunolol ophthalmic Uses, Side Effects & Warnings. Drugs.com. (https://www.drugs.com/mtm/levobunolol-ophthalmic.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app