Koloid Perak: Informasi Manfaat dan Cara Kerja

Dipublish tanggal: Apr 28, 2019 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 3 menit

Informasi umum

Koloid perak merupakan mineral. Menurut klaim promotor, perak diketahui tidak memiliki fungsi pada tubuh dan bukan merupakan suplemen mineral yang penting. Produk koloid perak pernah dipasarkan sebagai produk obat bebas. Pada tahun 1999, Administrasi Makanan dan Obat-obatan (FDA) AS memutuskan bahwa produk-produk koloid perak ini dianggap tidak aman atau efektif.

Produk koloid perak yang dipasarkan sebagai obat baru untuk tujuan medis atau dipromosikan tanpa adanya jaminan penggunaan kini dianggap sebagai "salah merek" di bawah hukum tanpa persetujuan dari FDA.

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1

Saat ini tidak ada persetujuan dari FDA mengenai produk obat bebas atau resep obat yang mengandung perak untuk diminum. Namun, masih ada produk koloid perak yang dijual sebagai pengobatan homeopati dan suplemen makanan.

Ada banyak iklan internet mengenai bagian-bagian generator yang menghasilkan koloid perak di rumah. Orang-orang yang memproduksi koloid perak di rumah kemungkinan tidak akan dapat mengevaluasi kemurnian atau kekuatan produk mereka. Ada banyak produk yang jauh lebih aman dan lebih efektif daripada koloid perak.

Terlepas dari kekhawatiran tentang keamanan dan efektivitas ini, orang-orang masih membeli koloid perak sebagai suplemen makanan dan menggunakannya untuk berbagai macam penyakit.

Orang-orang menggunakan koloid perak untuk kondisi seperti infeksi, kanker, diabetes, artritis, dan banyak lainnya, tetapi tidak ada bukti ilmiah yang mendukung penggunaan ini. Menggunakan koloid perak juga bisa jadi tidak aman.

Penggunaan dan efektifitas

Mungkin tidak efektif untuk

  • Infeksi mata. Penelitian menunjukkan bahwa menggunakan tetes mata koloid perak pada kedua mata bayi baru lahir sesaat setelah kelahiran tidak mencegah infeksi mata. Juga, mengaplikasikan cairan koloid perak ke permukaan mata sebelum operasi mata tidak seefektif cairan povidone iodine mencegah infeksi mata.

Bukti yang tidak cukup untuk

Diperlukan lebih banyak bukti untuk menilai efektivitas koloid perak dalam penggunaan ini.

Efek samping dan keamanan

Koloid perak TIDAK AMAN untuk diminum, dioleskan pada kulit, atau disuntikkan secara intravena (dengan IV). Perak dalam produk koloid perak akan tersimpan ke dalam organ-organ tubuh seperti kulit, hati, limpa, ginjal, otot, dan otak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antibiotik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 24

Hal ini dapat menyebabkan kulit kebiru-biruan yang ireversibel yang muncul pertama kali di gusi. Ini juga dapat merangsang produksi melanin pada kulit, dan area yang terkena sinar matahari akan menjadi semakin berubah warna.

Perhatian & peringatan khusus

Kehamilan dan menyusui: Koloid perak TIDAK AMAN untuk diminum, dioleskan ke kulit atau disuntikkan secara intravena (dengan IV). Perak dapat melewati plasenta. Peningkatan kadar perak pada wanita hamil telah dikaitkan dengan perkembangan abnormal pada telinga, wajah, dan leher pada bayi mereka.

Suplemen koloid perak juga dapat menyebabkan akumulasi perak dalam tubuh, yang dapat menyebabkan kulit kebiru-biruan yang ireversibel, yang dikenal sebagai argyria. Perak juga dapat tersimpan dalam organ, yang dapat berdampak serius.

Interaksi

Interaksi moderat

Berhati-hatilah dengan kombinasi ini:

Antibiotik (antibiotik Quinolone) berinteraksi dengan KOLOID PERAK

Koloid perak dapat mengurangi jumlah antibiotik yang diserap oleh tubuh. Mengonsumsi koloid perak bersama dengan antibiotik dapat menurunkan efektivitas beberapa antibiotik.

Beberapa antibiotik yang dapat berinteraksi dengan koloida perak ialah ciprofloxacin (Cipro), enoxacin (Penetrex), norfloxacin (Chibroxin, Noroxin), sparfloxacin (Zagam), trovafloxacin (Trovan), dan grepafloxacin (Raxar).

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1

Antibiotik (antibiotik Tetrasiklin) berinteraksi dengan KOLOID PERAK

Koloid perak dapat mengurangi jumlah antibiotik tetrasiklin yang dapat diserap oleh tubuh. Mengonsumsi koloid perak dengan antibiotik tetrasiklin dapat menurunkan efektivitas antibiotik tetrasiklin.

Untuk menghindari interaksi ini, konsumsi koloid perak dua jam sebelum atau empat jam setelah meminum tetrasiklin. Beberapa tetrasiklin yang termasuk adalah demeclocycline (Declomycin), minocycline (Minocin), dan tetrasiklin (Achromycin).

Levothyroxine berinteraksi dengan KOLOID PERAK

Koloid perak dapat mengurangi jumlah levothyroxine yang diserap oleh tubuh. Mengonsumsi levothyroxine bersama dengan koloid perak dapat menurunkan efektivitas tiroksin.

Penicillamine (Cuprimine, Depen) berinteraksi dengan KOLOID PERAK

Penicillamine digunakan untuk penyakit Wilson dan artritis reumatoid. Koloid perak dapat mengurangi jumlah penicillamine yang diserap oleh tubuh Anda dan mengurangi efektivitas penicillamine.

Dosis

Dosis koloid perak yang tepat tergantung pada beberapa faktor seperti usia pengguna, kesehatan, dan beberapa kondisi lainnya. Saat ini tidak ada informasi ilmiah yang cukup untuk menentukan kisaran dosis yang tepat untuk koloid perak.

Ingatlah bahwa produk alami tidak selalu aman dan dosisnya penting. Pastikan untuk mengikuti petunjuk yang relevan pada label produk dan konsultasikan dengan apoteker atau dokter Anda atau profesional kesehatan lainnya sebelum menggunakannya.


13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
van Hasselt P, et al. (2013). Colloidal silver as an antimicrobial agent: Fact or fiction? DOI: (http://dx.doi.org/10.12968/jowc.2004.13.4.26606)
Salvioni L, et al. (2017). Negatively charged silver nanoparticles with potent antibacterial activity and reduced toxicity for pharmaceutical preparations. DOI: (https://www.dovepress.com/negatively-charged-silver-nanoparticles-with-potent-antibacterial-acti-peer-reviewed-fulltext-article-IJN)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app