Tumor Otak atau Sumsum Tulang Belakang Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 8 menit
Tumor Otak atau Sumsum Tulang Belakang Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu tumor otak atau sumsum tulang belakang?

Otak dan sumsum tulang belakang membentuk sistem saraf pusat (SSP). SSP adalah pusat kendali untuk pikiran, ingatan, koordinasi gerakan, sinyal dari panca indera, emosi dan aktivitas hormon.

Tumor otak atau sumsum tulang belakang adalah benjolan yang terbentuk oleh pertumbuhan sel yang abnormal.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Tumor yang muncul pada sistem saraf pusat disebut primer. Ketika tumor muncul di bagian lain tubuh dan bergerak ke otak, tumor ini disebut tumor otak sekunder. Sebagian besar tumor otak pada anak-anak dan remaja adalah tumor primer.

Tumor SSP berbeda dari tumor tulang belakang atau tengkorak, yang mempengaruhi tulang dan jaringan lunak.

Beberapa tumor dianggap "jinak" (bukan kanker), dan beberapa tumor dianggap "ganas" atau "kanker" karena mereka tumbuh cepat atau menyebar ke daerah lain.

Sebagian besar anak-anak dengan tumor otak dan sumsum tulang belakang telah sukses dirawat dan pulih. Tetapi tumor ini dan perawatannya dapat menyebabkan masalah kesehatan dan mempengaruhi perkembangan sistem saraf pusat anak.

Apa yang menyebabkan tumor otak dan sumsum tulang belakang?

Berbagai jenis tumor SSP terjadi pada anak-anak, remaja dan dewasa muda. Dalam kebanyakan kasus, dokter tidak tahu persis apa yang menyebabkan tumor ini. Tidak ada cara  untuk mencegah tumor ini.

Sebagian besar anak-anak yang memiliki tumor otak tidak memiliki faktor risiko yang jelas. Tetapi kemungkinan tumor ini lebih tinggi pada anak-anak:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5
  • Dengan penyakit genetik seperti neurofibromatosis, sindrom Li Fraumeni, sindrom Lynch atau tuberous sclerosis
  • Yang menerima perawatan radiasi ke kepala untuk beberapa penyakit lainnya

Gejala Tumor Otak dan Tulang Belakang

Otak dan sumsum tulang belakang membentuk sistem saraf pusat, yang mengontrol semua fungsi tubuh. Tumor di SSP dapat mempengaruhi pikiran, indera (penglihatan atau pendengaran) anak, pembelajaran, keseimbangan, koordinasi, atau gerakan.

Banyak anak dengan tumor otak menunjukkan gejala umum pada awalnya, seperti sakit kepala atau muntah. Tidak seperti kebanyakan penyakit pada masa kanak-kanak biasa, gejala yang berhubungan dengan tumor otak tidak hilang tanpa pengobatan.

Gejala anak akan tergantung pada lokasi tumor dan struktur otak atau sumsum tulang belakang mana yang terkena.

Biasanya, gejala tumor otak dan sumsum tulang belakang berkembang perlahan. Namun terkadang dapat muncul secara tiba-tiba.

Ini adalah beberapa gejala yang mungkin terjadi pada anak yang memiliki tumor otak atau sumsum tulang belakang. Mereka juga dapat disebabkan oleh masalah kesehatan lainnya. Jika anak memiliki gejala seperti ini, segera periksa ke dokter untuk mengetahui penyebabnya.

  1. Bermasalah dengan gerakan, seperti berjalan atau menulis
  2. Kehilangan keseimbangan
  3. Menjadi mati rasa atau lemah di bagian tubuh atau tidak mampu menggerakkan bagian tubuh
  4. Lambat bicara atau kesulitan berbicara
  5. Perubahan penglihatan, pendengaran atau indera lainnya
  6. Mual atau muntah
  7. Sakit kepala di pagi hari atau sakit kepala yang hilang setelah muntah
  8. Merasa mengantuk tanpa alasan atau mengalami perubahan energi
  9. Perubahan kepribadian, suasana hati atau perilaku
  10. Kejang
  11. Penurunan atau peningkatan berat badan tanpa sebab

Mendiagnosis Tumor Otak dan Tulang Belakang

Dokter mungkin ingin mengambil gambar bagian dalam kepala atau tulang belakang anak. "Studi pencitraan" ini membantu dokter mengetahui apakah anak memiliki tumor:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5
  • Pemindaian CT (computed tomography)

Jika ditemukan tumor, sebagian besar anak-anak membutuhkan pembedahan untuk mengetahui jenis tumornya. Dokter mungkin hanya melakukan biopsi atau mengangkat seluruh tumor.

anak mungkin juga memerlukan tes ini:

  • EEG (electroencephalogram) untuk menemukan masalah dengan aktivitas listrik di otak
  • Pemeriksaan cairan serebrospinal (CSF) untuk mencari sel tumor

Stadium dan tingkat tumor SSP

Berdasarkan apa yang mereka lihat, dokter dapat "menilai" tumor anak. Tumor tingkat tinggi tumbuh lebih cepat. Tumor tingkat bawah tumbuh lebih lambat. Bahkan tumor tingkat rendah bisa serius.

"Stadium" dari suatu tumor meliputi pengujian untuk melihat apakah tumor tersebut ada di satu tempat (terlokalisasi) atau lebih dari satu tempat (metastasis). Pemeriksaan stadium meliputi:

  • MRI seluruh otak dan tulang belakang anak.
  • Tusukan lumbal untuk beberapa jenis tumor. Prosedur ini menggunakan jarum untuk mengeluarkan cairan dari tulang belakang sehingga bisa diperiksa sel tumornya. Ini juga disebut keran tulang belakang. Waktu terbaik untuk melakukan prosedur ini biasanya 2 minggu setelah operasi.

Mengobati Tumor Otak dan Tulang Belakang

Tujuan perawatan rumah sakit adalah memberi anak atau remaja Anda peluang terbaik untuk hidup panjang dan sehat.

Tim kesehatan anak akan menyarankan rencana perawatan berdasarkan:

  • Tumor anak
  • Lokasi tumornya
  • Apakah tumor tersebut terlokalisir atau metastasis
  • Apakah tumor tersebut aman untuk diangkat dengan operasi?
  • Usia anak
  • Kesehatan anak secara keseluruhan
  • Preferensi keluarga Anda

Tim Tumor Otak dapat merekomendasikan operasi, terapi radiasi, obat-obatan (kemoterapi) atau kombinasi perawatan. rumah sakit meninjau setiap kasus pasien baru di Rapat Tumor Otak mingguan rumah sakit untuk memastikan seluruh tim membaca semua informasi Anda. Dengan begitu rumah sakit dapat mengkoordinasikan perawatan terbaik untuk anak.

1. Pembedahan

Pembedahan adalah bagian penting dalam mendiagnosis dan merawat sebagian besar pasien dengan tumor otak atau sumsum tulang belakang.

Tim bedah saraf rumah sakit menggunakan peralatan canggih dan prosedur terkini dan yang diteliti dengan baik. Termasuk:

2. Craniotomy

Ahli bedah saraf melepas bagian dari tengkorak anak (cranium), memotong membran keras (dura mater) yang melindungi otak dan menghilangkan tumor. Setelah menutup dura mater, ahli bedah saraf menempatkan kembali potongan tulang yang telah dilepas, jika memungkinkan. Jika tidak, dokter bedah menggunakan perangkat keras seperti piring mikro, sekrup dan kabel untuk menutup tengkorak anak.

3. Laminectomy

Prosedur ini digunakan untuk mengangkat tumor sumsum tulang belakang atau untuk mencapai akar saraf tulang belakang yang perlu diperbaiki. Ahli bedah saraf melepas beberapa tulang di tulang belakang (vertebra). Biasanya ahli bedah saraf menggunakan mikroskop dan peralatan sangat teknis lainnya untuk melihat dan menghilangkan tumor. Terkadang dokter menggunakan endoskopi, tabung mirip tongkat dengan cahaya dan kamera.

4. Operasi ablasi laser

Untuk beberapa tumor yang tumbuh lambat jauh di dalam otak, operasi ablasi laser bisa menjadi pilihan. Prosedur minimal invasif ini menggunakan cahaya untuk memanaskan dan menghancurkan sel yang tidak diinginkan. 

5. Biopsi

Rumah sakit mengambil sampel jaringan dari (biopsi) tumor di bagian otak yang sulit dijangkau, seperti batang otak. Tidak semua rumah sakit dapat melakukan ini. rumah sakit menggunakan teknik biopsi stereotaktik. Dengan menggunakan CT dan MRI, ahli bedah saraf membuat peta 3D dari otak dan lokasi tumor anak. Kemudian ahli bedah akan membuat sayatan kecil dan lubang kecil di tengkorak. Kemudian memasukkan jarum tipis ke dalam tumor untuk mengambil sampel sel untuk pengujian.

6. Terapi radiasi

Terapi radiasi menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membunuh sel kanker dan mengecilkan tumor. Tumor sangat sensitif terhadap radiasi dibandingkan dengan jaringan sehat. Tetapi radiasi juga dapat merusak sel-sel sehat. Ini dapat merusak sistem saraf yang berkembang, terutama pada anak-anak yang sangat muda. Adalah penting bahwa ahli onkologi radiasi yang berpengalaman dalam bekerja dengan anak-anak memutuskan apakah dan bagaimana terapi radiasi harus digunakan.

Opsi meliputi:

  • Terapi sinar proton, yang menggunakan partikel atom bermuatan positif (proton). Ini mengurangi efek pada jaringan sehat, dibandingkan dengan partikel cahaya (foton) yang digunakan dalam sinar-X.
  • Berbagai cara memfokuskan sinar-X lebih tepat pada tumor: terapi radiasi modulasi intensitas (IMRT), fractionated stereotactic radiosurgery (disebut juga sebagai pisau gamma) dan radiasi konformal. Metode-metode ini membantu mencegah kerusakan pada jaringan sehat.

7. Kemoterapi

Kemoterapi berarti memberikan obat-obatan untuk membunuh sel-sel tumor. Ini juga disebut "kemo."

Seorang dokter yang berpengalaman dalam perawatan medis anak-anak dengan tumor otak (neuro-onkologis) akan memutuskan apakah anak harus menjalani kemoterapi dan jenis obat apa yang harus digunakan untuk tumor anak.

Dokter anak mungkin menyarankan kemoterapi sebagai pengobatan utama anak. Atau anak dapat melakukannya dengan operasi, radiasi atau keduanya. Perawat dan dokter ahli akan sering memeriksa anak. Mereka akan menyesuaikan perawatan anak atau perawatan dukungan berdasarkan pada bagaimana kondisi anak.

Sebagian besar anak bisa mendapatkan kemoterapi untuk tumor otak dan sumsum tulang belakang melalui vena atau melalui mulut. Terkadang kemo diberikan dengan tusukan lumbal atau tabung ke dalam tengkorak (kateter ventrikel).

Uji klinis untuk tumor otak dan tumor sumsum tulang belakang

Para dokter di tim Tumor Otak rumah sakit adalah pemimpin dalam penelitian kanker anak. Artinya mereka dapat merawat anak-anak dengan tumor SSP sekaligus membangun metode perawatan baru untuk meningkatkan perawatan semua anak dengan tumor otak.

Uji klinis sering dilakukan melalui kelompok-kelompok seperti:

  • Kelompok Onkologi Anak (COG)
  • Konsorsium Neuro-Onkologi Pediatrik Pasifik (PNOC)
  • Konsorsium COG Tahap 1
  • Pusat Penelitian Klinis dan Translasional rumah sakit sendiri

Pengobatan berdasarkan Jenis Tumor

Ratusan jenis tumor dapat dimulai di otak atau sumsum tulang belakang, dan rumah sakit memperlakukan semuanya. Beberapa yang umum dijelaskan di sini. Dokter akan membahas informasi lebih rinci tentang tumor anak.

1. Glioma tingkat rendah (LGG)

Glioma tingkat rendah adalah jenis tumor yang paling umum ditemukan pada anak-anak. Kelas rendah berarti tumbuh lambat.

Jenis LGG meliputi:

Sangat jarang glioma tingkat rendah dapat mengancam jiwa setelah didiagnosis dan diobati dengan benar. Perawatan ditujukan untuk mencegah tumor dari mempengaruhi cara otak anak bekerja.

Glioma tingkat rendah dapat diobati dengan operasi saja, tergantung di mana tumor tersebut berada di otak.

Opsi perawatan juga termasuk:

  • Terapi radiasi menggunakan sinar yang sangat fokus.
  • Kemoterapi untuk anak-anak yang membutuhkan perawatan selain operasi.
  • Pengamatan atau "watchful waiting": Beberapa LGG mungkin tidak memerlukan perawatan apa pun. Jika demikian halnya dengan anak, tim Klinik Tumor Otak akan berjaga-jaga.

2. Glioma tingkat tinggi (HGG)

Glioma tingkat tinggi meliputi:

  • Anaplastic astrocytoma
  • Glioblastoma multiforme (GBM)

HGG dapat terjadi di bagian mana pun dari SSP. Biasanya mereka ditemukan di bagian atas atau depan otak (otak besar).

Pembedahan, terapi radiasi dan terapi medis baru telah meningkatkan kelangsungan hidup untuk anak-anak dengan HGG.

3. Diffuse intrinsic pontine glioma (DIPG)

Glioma intrinsik pontine difus dimulai di bagian tengah batang otak yang disebut pons.

Pons mengontrol fungsi-fungsi penting seperti pernapasan dan detak jantung. DIPG dapat memberi tekanan pada saraf yang mengontrol gerakan wajah, mata, ucapan, dan menelan. Karena lokasinya, sulit untuk mengangkat semua tumor dengan operasi. DIPG selalu dianggap tingkat tinggi.

Pengobatan dengan radiasi dan terkadang kemoterapi biasanya dapat menurunkan gejala dan memperpanjang umur. Namun, sebagian besar DIPG pada akhirnya akan muncul kembali. Tumor ini menjadi fokus penelitian untuk terapi yang lebih baik.

4. Tumor Embryonal (medulloblastoma, PNET dan ATRT)

Tumor embryonal termasuk:

  • Medulloblastoma
  • Primitive neuroectodermal tumor (PNET)
  • Atypical teratoid/rhabdoid tumors (ATRT)

Ini adalah tumor tingkat tinggi yang dapat tumbuh dengan cepat dan membutuhkan perawatan.

Tumor embryonal biasanya dapat diobati dengan kombinasi pembedahan, terapi radiasi dan kemoterapi.

5. Ependymoma

Ependymoma dapat terjadi di area CNS.

Lokasi tumor ini dapat meliputi:

  • Bagian atas otak (supratentorial)
  • Bagian bawah otak (infratentorial)
  • Sumsum tulang belakang

Sebagian besar anak-anak dengan ependymoma dapat diobati dengan operasi dan terapi radiasi. Terkadang ependymoma dapat diobati hanya dengan operasi. Terkadang diobati dengan kemoterapi.

6. Tumor hipofisis

Tumor di dekat atau di kelenjar hipofisis biasanya terjadi pada remaja atau dewasa muda. Tumor ini dapat menyebabkan perubahan hormon atau tekanan pada saraf yang mengontrol penglihatan. Kadang-kadang, tumor hipofisis terlihat saat melakukan MRI (magnetic resonance imaging) karena alasan yang tidak terkait seperti sakit kepala.

Tumor hipofisis hampir tidak pernah mengancam jiwa begitu didiagnosis dan diobati dengan benar. Dokter anak dapat merekomendasikan:

  • Operasi
  • Obat
  • Pengamatan. Ini berarti memeriksa tumor anak secara teratur untuk melihat apakah itu menyebabkan masalah yang memerlukan perawatan.

13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Krzysztofiak, Andrzej & Zangari, Paola & Luca, Maia & Villani, Alberto. (2017). Brain Abscesses: An Overview in Children. Journal of Pediatric Infectious Diseases. 10.1055/s-0037-1615786.. ResearchGate. (Accessed via: https://www.researchgate.net/publication/322142049_Brain_Abscesses_An_Overview_in_Children)
Brain abscess: Symptoms, causes, diagnosis, treatment. Medical News Today. (Accessed via: https://www.medicalnewstoday.com/articles/185619)
Spinal epidural abscess. UpToDate. (Accessed via: https://www.uptodate.com/contents/spinal-epidural-abscess)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app