Diare Akut Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 11, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Tinjau pada Okt 28, 2019 Waktu baca: 8 menit
Diare Akut Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Penyebab Diare Akut

1. Virus (seperti Rotavirus)

Infeksi usus dari virus adalah penyebab paling umum.

2. Bakteri (seperti Salmonella)

Bukan penyebab yang umum. Diare sering mengandung bercak darah.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

3. Keracunan makanan

Dapat menyebabkan muntah dan diare cepat dalam beberapa jam setelah makan makanan yang buruk. Ini disebabkan oleh racun dari kuman yang tumbuh dalam makanan yang ditinggalkan terlalu lama. Umumnya gejala akan hilang dalam waktu kurang dari 24 jam. Dapat dirawat di rumah tanpa perlu perawatan medis.

4. Giardia (sebuah parasit)

Sangat mungkin terjadi ketika anak berada di pusat penitipan anak.

5. Diare Setelah Perjalanan

Disebabkan oleh kuman dalam makanan atau minuman. Dugaan ini dapat muncul jika anak baru-baru ini mengikuti perjalanan ke wilayah asing.

6. Penyebab Serius

Sebagian besar diare bakteri hilang dengan sendirinya. Beberapa dapat menyebabkan infeksi usus besar yang parah (seperti Shigella colitis). C. difficile adalah penyebab serius yang dapat terjadi setelah menggunakan antibiotik yang kuat.

7. Komplikasi Serius: Dehidrasi

Merupakan masalah kesehatan dimana tubuh kehilangan banyak cairan. (Lihat di bawah untuk informasi lebih lanjut tentang ini).

Penyebab Diare Berulang

1. Alergi Susu Sapi

Dapat menyebabkan tinja yang lunak dan berlendir pada bayi. Bisa juga muncul bercak darah. Umumnya timbul dalam 2 bulan pertama kehidupan. Perlu menghindari susu formula sapi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Mata via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 12

2. Diare Pada Balita

Balita yang mengeluarkan 3 sampai 6 tinja berair per hari. Tinja tersebut mungkin kehabisan area popok. Gejala mulai pada usia 1 tahun. Gejala sembuh pada usia 3 atau 4 tahun, setelah pelatihan toilet. Tidak berbahaya dan tidak berdampak pada pertumbuhan. Jus buah dapat memperburuk diare. Penyebabnya adalah waktu transit yang cepat dari perut ke anus. Dapat mengembangkan sindrom iritasi usus besar (IBS) pada saat dewasa.

3. Intoleransi laktosa

Laktosa adalah gula dalam susu. Banyak orang tidak dapat menyerap laktosa. Bakteri usus mengubah laktosa menjadi gas. Gejala utamanya adalah banyak gas dalam perut, buang air besar dan perut kembung. Onset biasanya pada usia 4 atau 5 tahun. Paling sering terjadi dalam keluarga (genetik).

Skala Diare

Ringan: 2-5 tinja berair per hari

Sedang: 6-9 tinja berair per hari

Parah: 10 atau lebih tinja berair per hari

Iklan dari HonestDocs
Beli L-BIO 30 SACH via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

  • Risiko utama diare adalah dehidrasi.
  • Tinja yang lunak atau berair tidak menyebabkan dehidrasi.
  • Tinja yang sering berair dapat menyebabkan dehidrasi.

Dehidrasi: Cara Mengetahuinya

  • Dehidrasi berarti tubuh kehilangan banyak cairan. Bisa terjadi dengan muntah dan/atau diare. Adanya kemungkinan penurunan berat badan lebih dari 3%. Diare ringan atau muntah ringan tidak menyebabkan hal ini. Tidak ada penurunan asupan cairan.
  • Dehidrasi adalah komplikasi diare yang paling penting. Dehidrasi adalah alasan untuk menemui dokter Anda segera.
  • Ini adalah tanda-tanda dehidrasi:
  • Berkurangnya urin (tidak ada urin lebih dari 8 jam) terjadi pada awal dehidrasi. Begitu juga warna kuning gelap. Jika urin berwarna kuning cerah, anak tidak mengalami dehidrasi.
  • Lidah kering dan bagian dalam mulut. Bibir kering tidak berarti dehidrasi.
  • Mata kering dengan air mata berkurang atau bahkan tidak ada air mata
  • Pada bayi, fontanel tertekan atau cekung
  • Tes isi ulang darah lambat: Lebih lama dari 2 detik. Pertama, tekan pada kuku jempol dan buat menjadi pucat. Lalu lepaskan. Hitung detik yang diperlukan kuku untuk menjadi merah muda lagi. Minta dokter Anda untuk mengajari Anda cara melakukan tes ini.
  • Rewel, lelah, atau bertingkah buruk. Jika anak terbangun, bahagia dan suka main-main, ia tidak mengalami dehidrasi.
  • Seorang anak dengan dehidrasi parah menjadi terlalu lemah untuk berdiri. Mereka juga bisa sangat pusing ketika mencoba berdiri.

Diare pada Bayi yang Disusui: Cara Mengenalinya

  • Diare pada bayi yang disusui kadang-kadang sulit diketahui.
  • Kotoran yang disusui normal bersifat lunak(sering berair dan kumuh). Kotoran berwarna kuning, tetapi terkadang bisa berwarna hijau. Warna hijau berasal dari empedu. Kotoran berair bahkan menimbulkan bentuk cincin air. Ini merupakan tanda tinja yang normal.
  • Bayi yang disusui sering membuang lebih dari 6 tinja per hari. Sampai usia 2 bulan, mereka dapat buang air besar setelah setiap menyusui. Tapi, jika tinja tiba-tiba bertambah banyak dan lunak, Anda dapat mencurigai kemungkinan diare. Jika berlangsung selama 3 atau lebih feses, bayi kemungkinan mengalami diare.
  • Jika tinja mengandung lendir, darah atau bau, ada kemungkinan diare.
  • Petunjuk lain untuk diare adalah pola makan yang buruk, tampak sakit, atau demam.

Diare pada Bayi Yang Minum Susu Formula: Cara Mengenalinya

  • Bayi yang diberi susu formula mengeluarkan 1 hingga 8 feses per hari selama minggu pertama. Kemudian mulai melambat menjadi 1 hingga 4 per hari. Ini berlangsung hingga usia 2 bulan.
  • Kotoran berwarna kuning dan tebal seperti selai kacang.
  • Curigai adanya diare jika tinja tiba-tiba bertambah banyak atau lunak. Jika berlangsung selama 3 atau lebih feses, bayi kemungkinan mengalami diare.
  • Jika tinja mengandung lendir, darah, atau bau, ada kemungkinan diare.
  • Petunjuk lain untuk diare adalah pola makan yang buruk, tampak sakit atau demam.
  • Setelah usia 2 bulan, sebagian besar bayi mengeluarkan 1 atau 2 feses per hari. Mereka juga dapat mengeluarkan 1 feses setiap hari. Mereka tampaknya tidak lagi mengalami diare ringan.

Kapan Menelepon Bantuan Medis Untuk Diare

  • Tidak bergerak
  • Terlalu lemah atau pusing untuk berdiri

Segera Hubungi Dokter atau Bantuan Medis

  • Ada dugaan dehidrasi. Tidak ada urin lebih dari 8 jam, urin gelap, mulut sangat kering dan tidak ada air mata.
  • Darah pada tinja
  • Nyeri perut konstan berlangsung lebih dari 2 jam
  • Muntah cairan bening 3 kali atau lebih
  • Umur kurang dari 1 bulan dengan 3 feses atau lebih
  • Diare berat. 10 atau lebih tinja berair dalam 24 jam terakhir.
  • Demam lebih dari 104 ° F (40 ° C)
  • Usia kurang dari 12 minggu disertai dengan demam. Perhatian: JANGAN memberikan bayi obat demam sebelum timbul demam.
  • Sistem kekebalan tubuh lemah. Contohnya: penyakit sel sabit, HIV, kanker, transplantasi organ, menggunakan steroid oral.

Hubungi Dokter Dalam 24 Jam

  • Diare sedang. 6 atau lebih tinja berair dalam 24 jam terakhir.
  • Nyeri perut yang tidak kunjung hilang setiap mengeluarkan tinja akibat diare
  • Kehilangan kontrol usus pada anak yang sudah melakukan pelatihan toilet, terjadi 3 kali atau lebih
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari
  • Kontak dekat dengan orang atau hewan yang mengalami diare bakteri
  • Kontak dengan reptil (ular, kadal, kura-kura) dalam 14 hari terakhir
  • Bepergian ke negara yang berisiko diare dalam sebulan terakhir

Saran Perawatan untuk Diare

Perawatan untuk Diare Ringan

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Diare:

  • Sebagian besar diare disebabkan oleh virus.
  • Infeksi bakteri sebagai penyebab diare bukan sesuatu yang umum terjadi.
  • Diare adalah cara tubuh menyingkirkan kuman.
  • Risiko utama diare adalah dehidrasi. Dehidrasi berarti tubuh kehilangan banyak cairan.
  • Sebagian besar anak-anak dengan diare tidak perlu pergi ke dokter.

Berikut adalah beberapa tips tentang cara menjaga agar cairan tetap keluar.

2. Diare ringan:

  • Sebagian besar anak-anak dengan diare dapat makan makanan normal.
  • Minum lebih banyak cairan untuk mencegah dehidrasi. Susu formula, ASI, dan/atau susu biasa adalah pilihan yang baik untuk diare.
  • Jangan minum jus buah atau minuman olahraga. Alasan: Dapat memperburuk diare.
  • Makanan padat: Makan lebih banyak makanan bertepung (seperti sereal, kerupuk, nasi, pasta). Alasan: Mudah dicerna.

3. Bayi Yang Diberi Susu Formula Sering Diare Berair:

  • Tetap berikan formula tetapi beri makan lebih sering. Beri formula sebanyak kebutuhan anak.
  • Campur formula dengan cara biasa. Alasan: Formula mengandung banyak air dan tidak perlu dicampur air lagi.
  • Makanan padat: Jika pada makanan bayi, lanjutkan. Sereal adalah yang terbaik.

4. Bayi yang Disusui dengan Diare Sering Berair:

  • Berikan ASI pada bayi lebih sering dari biasanya.
  • Selain itu, berikan cairan tambahan jika ASI tidak dapat mencegah kehilangan cairan. Anda dapat menggunakan formula atau ORS (Pedialyte).
  • Makanan padat: Jika bayi sudah mengonsumsi makanan bayi, lanjutkan. Sereal adalah makanan bayi yang terbaik.

5. Anak yang Lebih Tua (Usia di atas 1 tahun) Dengan Diare Sering Berair:

  • Beri cairan sebanyak mungkin untuk diminum anak. Jika anak juga mengonsumsi makanan padat, air putih tidak masalah. Begitu juga dengan setengah botol Gatorade atau jus apel.
  • Jika anak tidak mau makan makanan padat, berikan susu atau susu formula sebagai cairan tambahan.

Perhatian: Jangan minum jus buah, minuman olahraga atau minuman ringan. Alasan: Mereka memperburuk diare.

  • Makanan padat: Makanan bertepung mudah dicerna dan terbaik. Beri anak sereal, roti, kerupuk, nasi, pasta atau kentang tumbuk. Pretzel atau kerupuk asin akan membantu menambahkan garam ke dalam makanan. Garam baik untuk tubuh.

6. Cairan Solusi Rehidrasi Oral (ORS), seperti Pedialyte:

  • ORS adalah cairan khusus yang dapat membantu anak tetap terhidrasi. Anda dapat menggunakan Pedialyte atau merk toko yang tersedia. Dapat dibeli di toko makanan atau toko obat.
  • Kapan harus menggunakan: Gunakan oralit saat terjadi diare yang sering dan encer jika Anda merasa anak mengalami dehidrasi. Umumnya menandakan buang air kecil lebih sedikit dari biasanya. Tambah cairan dengan menggunakan oralit. Tetap berikan ASI, susu formula atau susu biasa.
  • Jumlah: Untuk bayi, berikan 2-4 ons (60-120 mL) ORS setelah buang air besar.
  • Untuk anak-anak di atas 1 tahun, berikan 4-8 ons (120-240 mL) ORS setelah setiap buang air besar. Anak-anak jarang membutuhkan oralit setelah usia 3 tahun.

Perhatian: Jangan berikan oralit sebagai satu-satunya cairan selama lebih dari 6 jam. Alasan: anak akan membutuhkan kalori dan menangis kelaparan.

7. Probiotik:

  • Probiotik adalah bakteri sehat (seperti Lactobacilli). Mereka dapat menggantikan bakteri berbahaya di usus (lambung).
  • Usia di atas 12 bulan: Yogurt adalah sumber probiotik yang paling mudah. Berikan 2 hingga 6 ons (60 hingga 180 mL) yogurt. Lakukan ini dua kali sehari. (Catatan: Hari ini, hampir semua yogurt adalah "bakteri kultur aktif".)
  • Suplemen probiotik juga dapat dibeli di toko makanan kesehatan.

8. Obat Demam:

  • Untuk demam di atas 102 ° F (39 ° C), berikan produk asetaminofen (seperti Tylenol)
  • -Pilihan lain adalah produk ibuprofen (seperti Advil).

Catatan: Demam yang kurang dari 102 ° F (39 ° C) penting untuk melawan infeksi.

  • Untuk semua demam: Jaga agar anak tetap terhidrasi dengan baik. Beri cairan dingin lebih banyak.

9. Ruam Popok - Pencegahan:

  • Cuci bokong setelah buang air untuk mencegah ruam popok..
  • Untuk melindungi kulit, gunakan salep (seperti Vaseline atau Desitin). Oles di kulit sekitar anus.

10. Kembali ke sekolah:

  • Anak dapat kembali ke sekolah setelah tinjanya berbentuk normal.
  • Pastikan demamnya telah hilang.
  • Anak yang usianya lebih tua biasanya dapat segera kembali ke sekolah jika diarenya ringan.
  • Anak yang sedang dalam pelatihan toilet juga perlu memiliki kontrol yang baik untuk mengatasi tinja lunak

11. Apa yang Perlu Diketahui Sebelumnya:

  • Diare akibat virus berlangsung 5-14 hari.
  • Diare berat hanya terjadi pada 1 atau 2 hari pertama. Tapi, tinja yang lunak bisa tetap terjadi selama 1 hingga 2 minggu.

12. Hubungi Dokter Anda Jika:

  • Terdapat darah dalam diare
  • Diduga dehidrasi (tidak ada urin lebih dari 8 jam, urin gelap, mulut sangat kering, dan tanpa air mata)
  • Diare berlangsung lebih dari 2 minggu

Mencegah Penyakit Diare

1. Tips Keamanan di Semua Negara:

  • Mencuci tangan adalah kunci untuk mencegah penyebaran infeksi.
  • Selalu cuci tangan sebelum makan, memberi makan atau menangani anak kecil atau memasak.
  • Selalu cuci tangan setelah kontak dengan muntah atau feses.
  • Cuci tangan setelah menggunakan toilet atau mengganti popok. Bantu anak kecil mencuci tangan setelah menggunakan toilet.
  • Masak semua unggas secara utuh. Jangan pernah menyajikan ayam yang masih berwarna pink di dalamnya. Alasan: Unggas setengah matang adalah penyebab umum diare di negara maju.

2. Kiat Keamanan Ekstra di Negara Berkembang:

  • Minum air botol atau air matang. Hindari air ledeng, es batu dan es yang diberi rasa.
  • Konsumsilah makanan yang sudah matang sepenuhnya dan yang masih panas.
  • Makanan kering seperti roti biasanya aman.
  • Menghindari salad dan sayuran mentah. Hindari buah yang tidak bisa dikupas. Pisang, jeruk, dan apel aman. Cuci tangan sebelum mengupas buah.
  • Hindari semua daging dan ikan yang kurang matang.
  • Hindari membeli makanan dan minuman dari pedagang kaki lima. Alasan: Ini merupakan penyebab umum diare pada pelancong.
  • Susu formula untuk bayi: Menyusui jika memungkinkan. Jika tidak, gunakan formula yang sudah dicampur. Jika Anda menyiapkan sendiri, campur formula dengan air kemasan atau air matang.
  • Memberi makan bayi: Cuci botol, puting susu, sendok dan piring dengan sabun dan air.
  • Kemudian sterilkan dalam air mendidih selama 5 menit jika memungkinkan.
  • Sikat gigi Anda dengan air kemasan atau air matang.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What causes acute diarrhea in children and what is the most common complication of acute diarrhea?. Medscape. (https://www.medscape.com/answers/928598-25400/what-causes-acute-diarrhea-in-children-and-what-is-the-most-common-complication-of-acute-diarrhea)
The Management of Acute Diarrhea in Children: Oral Rehydration, Maintenance, and Nutritional Therapy. Centers for Disease Control and Prevention (CDC). (https://www.cdc.gov/mmwr/preview/mmwrhtml/00018677.htm)
Acute Infectious Diarrhea in Children. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2737434/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app