Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Kemosis konjungtiva : Penyebab, Gejala dan Cara Mengatasinya

Update terakhir: SEP 18, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 325.873 orang

Kemosis konjungtiva adalah salah satu jenis peradangan mata. Kondisi ini lebih sering disebut sebagai "kemosis." Kemosis terjadi ketika lapisan dalam kelopak mata membengkak. Lapisan transparan ini, yang disebut konjungtiva. Konjungtiva juga menutupi permukaan paling luar dari bola mata. Pembengkakan konjungtiva terjadi ketika mata Anda teriritasi.

Kemosis paling sering berhubungan dengan reaksi alergi. Terkadang infeksi virus atau bakteri dapat menyebabkan kemosis. Kemosis bukan kondisi mata yang menular, Anda tidak dapat tertular kemosis dari orang lain.

Penyebab kemosis konjungtiva

Penyebab utama kemosis adalah iritasi. Alergi berperan dalam iritasi mata yang dapat menyebabkan kemosis. Alergi musiman atau reaksi alergi terhadap hewan peliharaan adalah penyebab utama. Bulu binatang dan serbuk sari dapat membuat mata Anda berair, tampak merah, dan mengeluarkan cairan berwarna putih. Kondisi ini disebut konjungtivitis alergi. Anda dapat mengalami konjungtivitis dan kemosis karena alergi.

Kemosis konjungtiva juga terkait dengan angioedema. Angioedema adalah bentuk reaksi alergi di mana terjadi pembengkakan pada kulit. Gejala utama dari angioedema adalah gatal. Namun tidak seperti gatal-gatal biasa, gatal-gatal yang disebabkan oleh angioedema terjadi akibat pembengkakan yang terjadi terjadi di bawah kulit Anda.

Infeksi mata seperti konjungtivitis virus atau bakteri, dapat menyebabkan kemosis. Anda juga dapat mengalami kemosis setelah operasi mata, atau akibat hipertiroidisme. Hipertiroid adalah suatu kondisi di mana kelenjar tiroid Anda memproduksi hormon secara berlebihan. Menurut Edward S. Harkness Eye Institute dari Columbia University, beberapa orang dengan kondisi tiroid yang terlalu aktif mengalami gejala yang berhubungan dengan mata seperti kemosis.

Selain penyebab-penyebab yang tertera di atas, menggosok mata Anda terlalu sering juga dapat menyebabkan kemosis.

Gejala kemosis konjungtiva

Kemosis konjungtiva terjadi ketika terdapat penumpukan cairan pada membran yang melapisi mata dan kelopak mata. Gejala yang mungkin ditimbulkan meliputi:

  • mata berair
  • rasa gatal
  • penglihatan kabur atau penglihatan ganda

Anda mungkin tidak dapat menutup mata Anda sepenuhnya selama Anda mengalami kemosis karena pembengkakan. Beberapa orang tidak memiliki gejala kemosis selain peradangan.

Hubungi dokter Anda jika Anda mengalami sakit mata atau gejala reaksi alergi yang parah. Gejala reaksi alergi yang parah meliputi perubahan pola pernapasan atau detak jantung, sesak, dan pembengkakan pada bibir atau lidah.

Apakah kemosis konjungtiva bisa dicegah?

Dalam beberapa kasus, seperti setelah operasi mata, kemosis mungkin tidak dapat dicegah. Namun, jika kemosis disebabkan oleh alergi, Anda dapat mencegahnya dengan cara menghindari pemicu alergi dan mengelola gejala agar dapat mengurangi resiko terjadinya serangan kemosis berulang.

Menjaga kebersihan dengan menerapkan Praktik mencuci tangan yang baik untuk mencegah penyebaran bakteri dan menghindari menyentuh atau menggosok mata secara berlebihan, terutama dengan tangan kotor juga dapat mencegah terjadinya kemosis konjungtiva.

Bagaimana cara mengatasi kemosis konjungtiva?

Diagnosa

Dokter mata Anda dapat menegakan kemosis dengan melakukan pemeriksaan bilik mata depan pada mata yang terkena. Dokter mata Anda mungkin akan menggali informasi lebih dalam mengenai gejala Anda. Berikan informasi terperinci tentang gejala dan alergi yang mungkin Anda miliki. Informasi-informasi yang Anda berikan akan membantu dokter Anda menentukan perawatan terbaik.

Perawatan untuk kemosis

Kunci untuk mengobati kemosis adalah dengan mengurangi peradangan. Mengurangi peradangan dapat mengurangi ketidaknyamanan dan dampak negatif pada penglihatan Anda. meletakan kompres dingin pada mata Anda dapat meredakan ketidaknyamanan dan peradangan. Dokter Anda mungkin juga akan menganjurkan Anda untuk berhenti memakai lensa kontak selama perawatan.

Perawatan lebih lanjut mungkin tergantung pada penyebab kemosis Anda.

Alergi

Jika kemosis disebabkan oleh alergi, dokter Anda dapat merekomendasikan antihistamin. Obat-obatan ini mengurangi reaksi tubuh Anda terhadap alergen. Alergen adalah zat yang dianggap berbahaya oleh tubuh Anda. Ketika tubuh Anda menemukan alergen, seperti debu atau bulu hewan peliharaan, maka tubuh menghasilkan histamin untuk melawan alergen. Antihistamin dapat membantu menekan respons imun ini dan mengurangi gejala seperti iritasi dan pembengkakan. 

Antihistamin oral yang dijual bebas, seperti Claritin (loratadine), biasanya cukup kuat untuk mengobati peradangan kemosis akibat alergi. Beri tahu dokter Anda jika obat-obatan ini tidak efektif. Anda mungkin memerlukan alternatif pengobatan yang lain

Infeksi bakteri

Dokter Anda mungkin akan meresepkan obat tetes mata untuk melumasi mata Anda. Konjungtivitis bakteri diobati dengan salep antibiotik atau obat tetes mata. Jika Anda menunjukkan gejala infeksi yang tidak membaik, Anda dapat menggunakan antibiotik sistemik yang digunakan dengan cara diminum.

Infeksi virus

Konjungtivitis virus adalah penyebab potensial yang dapat menyebabkan kemosis. Antibiotik tidak dapat mengobati infeksi virus. Kompres dingin dan tetes mata yang berfungsi untuk melumasi mata, sering kali merupakan pengobatan terbaik untuk mengatasi infeksi akibat virus.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit