Intraarterial trombolisis untuk pengobatan stroke

Dipublish tanggal: Jul 12, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Intraarterial trombolisis untuk pengobatan stroke

Stroke merupakan salah satu penyakit yang sering ditemui di masa kini. Stroke sendiri dibedakan menjadi dua jenis utama yaitu stroke iskemik dan hemoragik. Keduanya hampir memiliki kemiripan yang sama-sama merupakan kelainan pada pembuluh darah di otak. 

Kondisi ini merupakan suatu kelainan pembuluh darah di otak yang pecah sehingga menganggu aliran darah ke otak serta gangguan sistem saraf

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Darah membawa oksigen ke otak. Ketika aliran darah ke area otak dibatasi atau dihentikan, otak tidak menerima oksigen yang cukup. Kekurangan oksigen melukai sel-sel otak di daerah itu dapat memicu terjadinya stroke hingga kematian. 

Mengenai stroke iskemik

Stroke iskemik terjadi ketika pembuluh darah yang memasok otak menjadi tersumbat  dan merusak aliran darah ke bagian otak. Sel-sel dan jaringan otak mulai mati dalam beberapa menit karena kekurangan oksigen dan nutrisi. 

Area kematian jaringan disebut infark. Sekitar 88 persen stroke termasuk dalam kategori ini. Stroke iskemik selanjutnya dibagi menjadi dua kelompok - trombotik dan emboli.

Gejala Stroke Iskemik meliputi:

  • Mati rasa atau kelemahan tiba-tiba pada wajah, lengan atau kaki, terutama yang melibatkan satu sisi tubuh
  • Kebingungan mendadak, kesulitan berbicara atau pengertian
  • Kehilangan penglihatan di satu atau kedua mata
  • Kesulitan berjalan, pusing, kehilangan keseimbangan atau koordinasi Tiba-tiba, sakit kepala parah tanpa sebab yang diketahui

TPA dan Stroke iskemik

Jika Anda memiliki stroke iskemik (stroke yang disebabkan oleh bekuan darah di otak Anda), dokter terkadang dapat melakukan perawatan darurat yang disebut trombolisis intra-arterial. 

Perawatan ini dilakukan dengan memberikan zat yang disebut aktivator plasminogen jaringan (t-PA) langsung ke daerah di sekitar bekuan darah. T-PA terkadang dapat melarutkan bekuan darah dan mencegah kerusakan otak lebih lanjut.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Terapi trombolisis intra-arterial adalah pengobatan yang cocok untuk stroke iskemik akut. Beberapa data tersedia pada penggunaannya pada pasien usia lanjut. Terapi ini dapat mengurangi resiko keruskaan organ serta munbulnya komplikasi terutama pasien stroke iskemik pada usia lebih dari 80 tahun. 

Trombolisis intra-arterial pada usia tua dapat dicapai dengan tingkat rekanalisasi dan laju perdarahan yang sama dengan pada pasien yang lebih muda. Meskipun tingkat kematian lebih tinggi dan hasil fungsional yang baik lebih rendah dari pada orang yang lebih muda, hasil yang tidak mendukung dapat dicapai pada hampir seperempat pasien dengan stroke iskemik. 

Bagaimana cara kerja trombolisis intra-arterial?

Untuk trombolisis intra-arterial dengan t-PA, dokter memasang kateter (tabung tipis dan berlubang) melalui arteri di pangkal paha hingga ke otak. Setelah kateter terpasang, t-PA dilepaskan langsung ke area tersebut. 

Dokter menggunakan scan pencitraan untuk melihat apakah gumpalan itu larut. Agar trapi lebih efektif, perawatan ini harus dimulai dalam beberapa jam setelah stroke didiagnosis. 

Activator plasminogen jaringan (tPA) diberikan melalui terapi intravena (IV) dan bekerja dengan melarutkan bekuan darah dan meningkatkan aliran darah ke bagian otak yang kekurangan aliran darah. tPA harus diberikan dalam waktu tiga jam (dan hingga 4,5 jam pada pasien yang memenuhi syarat tertentu) dari saat gejala pertama kali dimulai.

Terapi trombolisisintra-arteri lebih efektif untuk pasien dengan oklusi arteri proksimal, bahkan ketika pasien ini memenuhi kriteria yang disetujui untuk terapi TPA rekombinan intravena. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Pemeriksaan diagnosis Triase dengan pencitraan MR, CT angiografi, ultrasonografi Doppler transkranial, pemindaian isotop technetium-hexamethylpropyleneamineoxime, dan bahkan angiografi sangat berguna untuk pasien  yang lebih kecil kemungkinannya mendapatkan manfaat dari terapi TPA rekombinan intravena. 

Terapi lain bagi stroke iskemik

Perawatan stroke iskemik darurat seperti obat-obatan yang digunakan untuk melarutkan gumpalan darah yang menyebabkan stroke iskemik, obat-obatan dan terapi untuk mengurangi atau mengendalikan pembengkakan otak, serta obat-obatan yang membantu melindungi otak dari kerusakan dan langkah-langkah pendukung kehidupan.

Ada juga obat-obatan yang dapat digunakan untuk mengobati atau mencegah stroke, termasuk obat-obatan untuk membantu mencegah pembentukan gumpalan darah lebih banyak, obat-obatan yang mengurangi kemungkinan gumpalan darah dan obat-obatan untuk mengobati kondisi medis yang ada.

Beberapa jenis tindakan penanganan lainnya dapat dilakukan untuk membantu mengobati stroke atau membantu mencegah stroke terjadi, termasuk yang berikut:

  • endarterektomi karotis
  • stenting karotid
  • kraniotomi
  • pembedahan untuk memperbaiki aneurisma dan malformasi arteriovenosa (AVM)
  • penutupan paten foramen ovale (PFO)

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What is the role of intra-arterial thrombolysis in the treatment of acute ischemic stroke (AIS)?. Medscape. (https://www.medscape.com/answers/811234-88151/what-is-the-role-of-intra-arterial-thrombolysis-in-the-treatment-of-acute-ischemic-stroke-ais)
Intravenous versus Intra-Arterial Thrombolysis in Ischemic Stroke: A Systematic Review and Meta-Analysis. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4287629/)
Intraarterial Thrombolysis as Rescue Therapy for Large Vessel Occlusions. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/30791829)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app