Mewaspadai Berbagai Gejala Meningitis Awal Sejak Dini

Dipublish tanggal: Des 5, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Mewaspadai Berbagai Gejala Meningitis Awal Sejak Dini

Meningitis adalah peradangan yang terjadi pada meningen, yaitu lapisan pelindung yang menyelimuti otak serta saraf tulang belakang. Penyakit ini bisa mengancam jiwa, tapi sayangnya sering kali muncul tanpa gejala khusus. Biasanya, gejala meningitis awal mirip seperti gejala flu, yakni demam dan sakit kepala, sehingga sering kali diabaikan. Lalu, bagaimana cara mengenali ciri-ciri meningitis di tahap awal? Berikut ulasan lengkapnya.

Gejala meningitis awal yang perlu diwaspadai

Gejala meningitis awal memang menyerupai flu, sering kali berupa demam dan sakit kepala. Meski tampak sepele, kondisi ini tetap harus diwaspadai sebab lambat laun bisa berkembang menjadi kejang hingga leher kaku. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antiseptik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 31

Perlu diketahui bahwa gejala meningitis berbeda-beda pada penderita, tergantung dari usia, tipe, dan tingkat keparahan penyakit. Gejala meningitis awal yang biasanya terjadi pada penderita usia di atas 2 tahun adalah:

Penderita meningitis yang usianya masih di bawah 2 tahun umumnya jugaa akan mengalami gejala serupa. Akan tetapi, ada sejumlah gejala meningitis yang lebih spesifik pada anak-anak.

Jika meningitis menyerang anak-anak yang berusia di bawah 2 tahun, maka umumnya akan ada benjolan di kepalanya. Kondisi ini sering kali membuat bayi tidak bisa berhenti menangis.

Bila gejala ini terus muncul, segera periksakan anak Anda ke dokter terdekat guna memastikan penyebabnya. Kondisi ini bisa memicu berbagai komplikasi seperti kejang hingga gagal ginjal bila terlambat ditangani.

Baca Selengkapnya: Waspada! Ini Tanda Meningitis Pada Bayi

Apa saja penyebab meningitis?

Penyebab meningitis ternyata bermacam-macam, di antaranya karena infeksi virus, bakteri, jamur, hingga parasit. Pada kondisi kondisi tertentu, sistem imun yang lemah juga bisa menyebabkan munculnya meningitis. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk dan Flu via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 9

Selain itu, ada beberapa faktor lainnya yang bisa memicu meningitis, antara lain: 

Pada ibu hamil, risiko terkena meningitis ternyata cenderung lebih tinggi. Anak anak yang tidak diberikan imunisasi juga akan lebih mudah mengalami meningitis. Hal ini kemungkinan disebabkan karena tubuhnya tidak memiliki pertahanan yang kuat untuk melawan bakteri maupun virus penyebab meningitis.

Jenis-jenis meningitis

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, penyebab meningitis bisa karena infeksi virus, bakteri, hingga parasit. Nah, ada 2 jenis meningitis yang utama dilihat dari penyebabnya, yaitu:

1. Meningitis bakterialis 

Jenis meningitis ini disebabkan oleh infeksi bakteri dan bisa menular pada orang lain. Ada sejumlah bakteri yang dapat menyebabkan meningitis jenis ini, di antaranya ialah:

  • Streptococcus pneumoniae. Bakteri ini biasanya terdapat di bagian hidung, saluran pernapasan, dan sinus. 
  • Neisseria meningitidis. Bakteri ini dapat menyebar melalui air liur dan juga lendir dari saluran pernapasan.
  • Haemophilus influenza. Jenis bakteri ini dapat menyerang anak anak dan menyebabkan infeksi pada darah, kulit, sendi, dan tenggorokan. 
  • Listeria monocytogenes. Bakteri ini bisa ditemukan di berbagai makanan seperti melon, keju, dan sayuran mentah. 
  • Staphylococcus aureus. Bakteri ini biasanya ditemukan pada saluran pernapasan maupun kulit. 

2. Meningitis virus

Selain disebabkan oleh bakteri, meningitis juga bisa disebabkan oleh infeksi virus. Sejumlah virus yang diketahui sebagai penyebab meningitis adalah virus herpes simplex, HIV, Virus West Nile, dan Coltivirus. 

Selain itu, meningitis juga bisa disebabkan oleh jamur dan parasit. Meski penyebabnya berbeda-beda, gejala meningitis awal yang ditimbulkan secara umum sama.

Oleh karena itu, segera periksakan diri ke dokter bila Anda mengalami sakit kepala, demam, hingga gejala flu lainnya selama berhari-hari meski sudah diobati. Semakin cepat terdeteksi, maka gejala meningitis awal bisa segera ditemukan dan ditangani secepat mungkin.

Baca Selengkapnya: Penyebab Meningitis, Gejala dan Cara Mencegahnya

41 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Di Pentima C. Viral meningitis: Management, prognosis, and prevention in children. http://www.uptodate.com/home.
Johnson R. Aseptic meningitis in adults. http://www.uptodate.com/home.
Sexton D. Approach to the patient with chronic meningitis. http://www.uptodate.com/home.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app