Kenali Gejala Kanker Otak Glioblastoma yang Diidap Agung Hercules

Dipublish tanggal: Jun 17, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Jul 1, 2019 Waktu baca: 3 menit
Kenali Gejala Kanker Otak Glioblastoma yang Diidap Agung Hercules

Kabar duka datang dari dunia hiburan tanah air. Aktor sekaligus penyanyi bertubuh kekar yakni Agung Hercules meninggal dunia setelah berjuang melawan kanker otak glioblastoma stadium 4.

Akibat penyakit yang dideritanya, kondisi fisik terakhir Agung Hercules membuat masyarakat pangling. Tubuhnya tampak kurus dan kepalanya botak, tak lagi kekar dan rambutnya pun tak lagi gondrong seperti biasanya. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Apa itu glioblastoma?

Banyak masyarakat yang bertanya-tanya soal Agung Hercules sakit apa. Diketahui dari sang istri, Mira Rahayu, Agung Hercules mengidap kanker otak jenis glioblastoma.

Glioblastoma adalah tumor ganas atau kanker otak yang terbentuk dari jenis sel bernama astrosit. Astrosit adalah sel berbentuk bintang, fungsinya untuk melindungi sel saraf otak dari kerusakan, memperbaiki cedera otak, dan mengoptimalkan aktivitas neurotransmitter.

Pada orang dewasa, jenis kanker otak glioblastoma biasanya berawal dari otak besar. Kanker ini kemudian membentuk aliran darahnya sendiri yang membantu sel-sel kanker tumbuh dengan cepat. Akibatnya, sangat mudah bagi sel kanker glioblastoma untuk menyerang jaringan otak normal dan menggerogoti tubuh penderitanya.

Apa penyebab kanker otak glioblastoma?

Sama seperti jenis kanker pada umumnya, penyebab kanker otak glioblastoma yang diidap Agung Hercules belum diketahui secara pasti. Para ahli menduga ada beberapa hal yang dapat meningkatkan risiko terjadinya kanker otak, di antaranya:

1. Usia

Kanker otak dapat dialami oleh usia berapapun, tapi untuk jenis glioblastoma umumnya terjadi pada orang dewasa usia 45-65 tahun.

2. Paparan radiasi

Orang yang sering terkena paparan radiasi lebih berisiko mengalami tumor otak. Radiasi ini dapat berasal dari terapi pengobatan kanker atau radiasi bom atom. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Belum jelas apakah kebiasaan main HP terlalu lama dapat meningkatkan risiko kanker otak. Sejumlah penelitian menyebutkan ada kaitan antara penggunaan ponsel dengan jenis kanker otak bernama neuroma akustik. Namun, masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk membuktikannya.

Supaya lebih aman, batasi kebiasaan main HP setiap hari. Gunakan speaker saat menelepon supaya posisi HP jauh dari kepala Anda. 

3. Faktor keturunan

Sebenarnya, kasus kanker otak jarang diturunkan dalam garis keluarga. Akan tetapi, jika terdapat anggota keluarga yang mengalami kanker otak, maka Anda berisiko 2 kali lipat mengalami hal yang sama. 

Baca Juga: 13 Penyebab Kanker Otak dan Tumor Otak

Tanda dan gejala kanker otak glioblastoma

Cukup banyak perubahan yang terjadi pada tubuh Agung Hercules akibat penyakit ganas ini. Tubuhnya yang semula kekar berotot kini tampak kurus. Rambutnya pun tampak botak, tak lagi gondrong seperti dulu.

Bila diperhatikan, kebanyakan penderita kanker memiliki tubuh yang semakin kurus. Namun memang, tidak semuanya akan mengalami kebotakan seperti halnya yang terjadi pada Agung Hercules.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Gejala kanker otak glioblastoma sendiri tidak selalu sama untuk setiap orang. Hal ini tergantung dari letak tumor itu berada, umumnya di area otak besar tapi bisa juga di bagian otak lainnya.

Sejumlah tanda dan gejala kanker otak glioblastoma adalah:

  • Kepala seperti tertekan
  • Sakit kepala terus-menerus, biasanya di pagi hari
  • Kejang
  • Muntah
  • Sulit berpikir
  • Perubahan suasana hati atau kepribadian
  • Pandangan kabur atau penglihatan ganda
  • Gangguan bicara

Baca Juga: Sering Sakit Kepala, Apakah Perlu CT Scan?

Apakah kanker otak glioblastoma bisa disembuhkan?

Melansir dari Mayo Clinic, jenis kanker otak yang juga disebut dengan glioblastoma multiforme cenderung sulit diobati atau disembuhkan. Pengobatan yang diberikan oleh dokter hanya berfungsi untuk memperlambat perkembangan kanker dan menekan gejalanya saja.

Keberhasilan pengobatan kanker otak glioblastoma juga tergantung dari beberapa faktor, mulai dari usia, jenis tumor, dan kondisi kesehatan pasien. Dokter pun tidak dapat memprediksi harapan hidup pasien dengan glioblastoma.

Namun, bukan hal tidak mungkin bahwa penderita kanker otak glioblastoma dapat pulih seperti sedia kala. Kunci pentingnya terletak pada deteksi dini kanker. Semakin cepat kanker terdeteksi, maka semakin cepat pula perawatan dilakukan dan meningkatkan kualitas hidup pasien. 

Baca Selengkapnya: Mengenal Kanker Otak dan Tumor Otak

36 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Armstrong TS, et al. Use of complementary and alternative medical therapy by patients with primary brain tumors. Current Neurology and Neuroscience Reports. 2008;8:264.
What you need to know about brain tumors. National Cancer Institute. http://www.cancer.gov/cancertopics/wyntk/brain.pdf.
Omuro A, et al. Glioblastoma and other malignant gliomas: A clinical review. Journal of the American Medical Association. 2013;310:1842. http://jama.jamanetwork.com/article.aspx?articleid=1764056.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app