Exemestane: Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: Feb 19, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.180.241 orang

Pertumbuhan sel kanker payudara distimulasi oleh hormon seks wanita, estrogen dan progesteron. Sel kanker payudara sangat bergantung oleh hormon-hormon ini, sehingga menghalangi efek hormon ini dapat menjadi salah satu metode dalam mengobati kanker payudara.

Pada wanita yang telah mengalami menopause, estrogen terutama diproduksi oleh perubahan androgen (hormon seks yang diproduksi oleh kelenjar adrenal) menjadi estrogen. Proses ini disebut aromatisasi dan terjadi terutama pada jaringan lemak, otot, dan kulit. Pada proses ini diperlukan enzim tertentu yang disebut enzim aromatase.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Exemestane memblokir proses aromatisasi oleh enzim aromatase. Jadi exemestane dapat menurunkan jumlah estrogen dalam tubuh. Pada tahap awal terbentuknya kanker payudara, mengonsumsi exemestane dapat membantu menghentikan pertumbuhan kanker payudara. Pada kanker payudara tahap lanjut, sel-sel kanker dapat tumbuh lebih lambat atau berhenti tumbuh sepenuhnya.

Exemestane adalah nama obat generik (tidak bermerek). Anda mungkin sering mendengarnya dengan sebutan Aromasin, yang merupakan merek dari Exemestane yang paling terkenal, tetapi ada sejumlah merek exemestane lain yang mungkin diresepkan oleh dokter Anda. Semua merek mengandung dosis obat yang sama.

Kapan Exemestane diresepkan?

Exemestane digunakan untuk mengobati wanita pasca-menopause dengan kanker payudara. Mengkonsumsi Exemestane dapat membantu mengurangi kemungkinan kanker payudara kembali di payudara yang sama atau menyebar pada tempat lain di tubuh. Obat ini juga membantu mencegah terjadi kemungkinan muncul kanker payudara yang baru pada sisi yang berlawanan.

Exemestane juga biasanya diberikan setelah operasi (dikenal sebagai pengobatan ajuvan) dan mengikuti kemoterapi dan / atau radioterapi. Hal ini dapat diberikan jika kanker payudara muncul kembali di daerah dada / payudara atau area daerah sekitarnya.

Obat ini juga dapat diresepkan jika Anda didiagnosis menderita kanker payudara sekunder (artinya kanker utama Anda terletak pada tempat lain selain payudara). Ketika exemestane digunakan untuk mengobati kanker payudara sekunder, kadang-kadang dapat diberikan bersamaan dengan terapi lain everolimus (Afinitor).

Exemestane tidak digunakan sendiri sebagai pengobatan hormon pada wanita pra-menopause karena itu bukan pengobatan yang efektif sementara ovarium masih membuat estrogen. Tetapi kadang-kadang diberikan bersama obat lain yang disebut goserelin yang menghambat kerja ovarium.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Exemestane juga dapat digunakan pada pria dengan kanker payudara , meskipun untuk menangani kanker payudara pada pria, tamoxifen lebih umum digunakan.

Dosis dan kandungan tablet Exemestane

Inti tablet: Mannitol Selulosa, Mikrokristalin, Crospovidone, Sodium starch Glycolate (Tipe A), Hypromellose, Polisorbat, Silika Anhidrat Koloid, Magnesium stearat, Hypromellose, Macrogol, Titanium dioksida. Tablet exemestane tersedia dalam sediaan 25mg.

Bagaimana cara penggunaan Exemestane?

Dosis Exemestane yang disarankan adalah satu tablet 25 mg yang diminum sekali sehari setelah makan. Pada pasien dengan kanker payudara dini, pengobatan dengan Exemestane harus dilanjutkan sampai selesai lima tahun terapi hormonal ajuvan gabungan sekuensial (tamoxifen diikuti oleh Exemestane), atau lebih awal jika kekambuhan tumor terjadi. Tidak diperlukan penyesuaian dosis untuk pasien dengan insufisiensi hati atau ginjal.

Pada pasien dengan kanker payudara lanjut, pengobatan dengan Exemestane harus dilanjutkan sampai perkembangan tumor terbukti berhenti.

Jika Anda menggunakan exemestane untuk mengobati kanker payudara primer, Anda biasanya akan menggunakan tamoxifen selama dua atau tiga tahun sebelum mengambil exemestane selama dua hingga tiga tahun (untuk menyelesaikan total lima tahun perawatan dengan terapi hormon).

Jika Anda menggunakan exemestane untuk kekambuhan lokal, kanker payudara lanjut secara lokal atau untuk kanker payudara sekunder, Anda biasanya akan terus menggunakannya selama itu menjaga kanker Anda tetap terkendali.

Efek samping apa yang dapat ditimbulkan dari penggunaan Exemestane?

Kebanyakan orang tidak mengalami semua efek samping yang terdaftar. Efek samping berikut ini umum (terjadi pada lebih dari 30%) untuk pasien yang menggunakan exemestane adalah Hot Flashes (kondisi terasa panas pada tubuh berkaitan dengan gangguan fungsi hormonal akibat monopause).

Efek samping lain yang kurang umum (terjadi pada sekitar 10-29%) dari pasien yang menggunakan exemestane:

  • Nyeri tulang / Menurunnya kepadatan mineral tulang
  • Nyeri sendi (artralgia)
  • Peningkatan berkeringat
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Rambut mulai menipis
  • Insomnia (masalah tidur)
  • Mual (ringan)
  • Kelelahan
  • Nyeri perut
  • Depresi
  • Nyeri

Tidak semua efek samping yang dapat disebabkan oleh obat ini terdaftar di atas. Beberapa efek samping yang langka (terjadi pada kurang dari 10% pasien) tidak tercantum di sini. Namun, Anda harus selalu memberi tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengalami gejala yang tidak biasa.

Bisakah saya menggunakan Exemestane bersamaan dengan obat lain?

Anda sebaiknya tidak menggunakan obat lain yang mengandung estrogen, seperti terapi penggantian hormon (HRT), saat Anda menggunakan exemestane karena ini dapat mengganggu efektivitasnya. Sebaiknya Anda berbicara dengan tenaga medis profesional jika Anda meminum obat lain yang diresepkan atau dijual bebas seandainya mereka berinteraksi dengan exemestane. Anda juga harus mendiskusikan terapi komplementer seperti penggunaan obat herbal atau suplemen yang mungkin ingin Anda gunakan bersamaan dengan konsumsi obat ini.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dalam waktu 3 hari atau lebih cepat dalam 24 jam di wilayah DKI Jakarta dengan pembayaran melalui transfer bank atau Go-Pay. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum

Chat di WhatsApp