Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Emfisema Centrilobular - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: NOV 10, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 752.942 orang

Apakah Emfisema Centrilobular sama dengan Emfisema Centriacinar?

Emfisema centrilobular, atau emfisema centriacinar, adalah penyakit paru-paru progresif jangka panjang. Penyakit ini dianggap sebagai bentuk penyakit paru obstruktif kronik (PPOK).

Emfisema sentrilobular mempengaruhi lobus atas paru-paru. Kondisi ini ditandai dengan kerusakan pada saluran pernapasan yaitu bronkiolus, lorong-lorong yang memungkinkan aliran udara dari mulut dan hidung ke paru-paru.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Kerusakan biasanya dimulai di tengah paru-paru dan secara bertahap menyebar ke luar. Kondisi ini biasanya mempengaruhi orang yang terbiasa merokok. Orang yang pernah mengalami kondisi pneumokoniosis juga berisiko terkena kondisi ini.

Apakah penyebab Emfisema Centrilobular?

Merokok adalah faktor penyebab utama emfisema sentrilobular. Rokok merokok menyebabkan 85 hingga 90 persen dari semua kasus COPD.

Bahan kimia beracun yang dikeluarkan oleh rokok dapat menyebabkan:

  • mengiritasi dan melemahkan paru-paru
  • mempersempit saluran pernapasan
  • hancurkan kantung udara (alveoli) paru-paru
  • menyebabkan peradangan

Efek ini juga dapat terjadi jika Anda sering menghirup asap beracun, seperti debu arang. Inilah sebabnya mengapa emfisema centrilobular dapat dilihat dengan pekerja batu bara. Selain itu, paparan polusi yang parah dan asap rokok juga dapat menyebabkan emfisema sentrilobular.

Faktor risiko Emfisema Centrilobular

Faktor risiko emfisema centrilobular meningkat dengan bertambahnya usia. Faktor-faktor ini termasuk:

  • Merokok: Perokok memiliki risiko paling tinggi untuk terkena emfisema centrilobular. Namun, orang yang merokok pipa dan cerutu juga dapat mengembangkan kondisi ini. Risiko Anda terkena penyakit ini tergantung pada berapa lama dan berapa banyak tembakau.
  • Paparan asap atau debu yang terkait dengan pekerjaan: Penambang batu bara dapat mengembangkan emfisema sentrilobular karena debu arang yang mereka hirup. Ini juga berlaku bagi pekerja yang menghirup asap dari biji-bijian, kapas, atau kayu. Jenis paparan ini dikombinasikan dengan merokok menambah kemungkinan Anda terserang penyakit.
  • Kontak dengan asap bekas atau polusi udara: Paparan asap rokok, cerutu, atau pipa asap secara terus-menerus dapat meningkatkan risiko emfisema sentrilobular. Sering terpapar polusi udara, termasuk asap bahan bakar pemanas atau knalpot mobil, juga dapat menyebabkan kondisi tersebut.

Orang yang mengembangkan emfisema sentrilobular berisiko lebih tinggi untuk:

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat
  • Collapsed lung: Ini juga dikenal sebagai pneumotoraks. Paru-paru yang kolaps adalah kondisi yang tidak biasa, tetapi serius yang dapat mengancam jiwa bagi orang-orang yang menderita emfisema tahap lanjut.
  • Lubang besar di paru-paru: Lubang di paru-paru, yang dikenal sebagai bula, bisa menjadi sebesar setengah dari paru-paru. Bula raksasa dapat mengurangi ruang yang tersedia untuk ekspansi paru-paru, serta meningkatkan risiko paru-paru Anda runtuh.
  • Masalah jantung: Tekanan pada arteri yang menghubungkan paru-paru dan jantung terbentuk ketika emfisema hadir. Ini bisa menyebabkan jantung membengkak dan memburuk.

Gejala Emfisema Centrilobular

Gejala emfisema centrilobular meliputi:

  • mengi
  • sesak di dada
  • sesak napas saat melakukan tugas sehari-hari (dispnea)
  • batuk kronis
  • menghasilkan lendir berlebih, juga disebut sebagai dahak atau dahak
  • kelelahan
  • kebiruan bibir dan tempat tidur kuku

Gejala-gejala ini dapat memburuk saat kondisinya berkembang. Fungsi paru-paru akan menurun dari di atas 80 persen pada stadium 1 dari emfisema sentrilobular, menjadi di bawah 30 persen pada stadium lanjut penyakit. Emfisema centrilobular sering disertai dengan bronkitis kronis.

Diagnosa Emfisema Centrilobular

Dokter Anda akan mendiagnosis emfisema sentrilobular dengan mengevaluasi riwayat merokok dan pekerjaan Anda, dan melakukan tes tertentu, seperti berikut:

Imaging

Dokter mungkin memesan rontgen dada untuk melihat apakah paru-paru Anda membesar, atau jika Anda mengalami gejala fisik lainnya. CT scan juga dapat mengidentifikasi perubahan fisik, seperti arteri yang membesar, yang terkait dengan COPD.

Tingkat oksigen

Untuk mengukur kadar oksigen dalam darah, dokter dapat melakukan tes oksimetri nadi non-invasif. Untuk melakukan ini, dokter akan menempatkan perangkat seperti klip yang disebut probe di jari atau cuping telinga Anda. Probe menggunakan cahaya untuk menentukan berapa banyak oksigen yang ada dalam darah.

Dalam beberapa kasus, tes gas darah arteri (ABG) mungkin diperlukan. AGB membutuhkan sampel darah kecil. Darah ini dapat diambil dari arteri di pergelangan tangan, lengan, atau selangkangan Anda.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Fungsi paru-paru

Tes fungsi paru-paru juga dikenal sebagai tes fungsi paru. Tes-tes ini membantu menentukan seberapa baik paru-paru bekerja. Ada dua metode untuk melakukan ini, yaitu spirometri dan plethysmography.

  • Dalam spirometri, dokter akan menggunakan spirometer, alat kecil yang terpasang pada corong. Alat ini akan mengukur seberapa banyak udara yang bisa Anda dorong keluar dari paru-paru Anda dan seberapa cepat Anda bisa mendorongnya keluar.
  • Dalam plethysmography, dokter akan meminta Anda duduk atau berdiri di dalam kotak kedap udara yang mirip dengan bilik telepon. Gerai ini disebut plethysmograph. Begitu masuk, Anda akan bernapas dalam corong. Tes ini dapat menunjukkan kepada dokter Anda seberapa banyak udara di dalam paru-paru Anda.

Pengobatan Emfisema Centrilobular

Perawatan akan bergantung pada keparahan gejala dan seberapa baik paru-paru Anda berfungsi. Meskipun tidak ada obat untuk emfisema centrilobular, akan tetapi ada perawatan yang dapat membantu mengelola gejala Anda, mencegah komplikasi, dan memperlambat perkembangan penyakit.

Beta-agonis

Pengobatan emfisema centrilobular seringkali melibatkan beta-agonis inhalasi. Obat ini dapat meredakan beberapa gejala dan membantu Anda bernafas lebih baik.

Beta-agonis short-acting yang paling umum adalah inhaler albuterol, yang memberikan bantuan cepat untuk gejala asma.

Beta-agonis long-acting termasuk salmeterol (Serevent) dan formoterol (Foradil). Ini sering merupakan bahan utama inhaler yang digunakan untuk mencegah dan mengelola asma dan COPD.

Antikolinergik

Obat ini memblok asetilkolin, neurotransmitter yang menyebabkan kontraksi otot rangka dan mengatur sistem endokrin.

Antikolinergik short-acting termasuk ipratropium. Formoterol adalah beta2-agonis long-acting (LABA). Biasanya dikombinasikan dengan kortikosteroid inhalasi. Umumnya, tidak dianjurkan untuk menggunakan LABA sebagai satu-satunya terapi untuk asma atau COPD.

Ipratropium adalah antikolinergik kerja pendek yang sering dipasangkan dengan albuterol. Albuterol adalah agonis beta2-aksi pendek.

Antikolinergik jangka panjang, seperti tiotropium (Spiriva), menjadi lebih umum sebagai pilihan pengobatan.

Opsi perawatan lain

Roflumilast (Daliresp), inhibitor phosphodiesterase-4 long-acting (PDE4) telah terbukti membantu mengurangi flare-up dan peradangan di paru-paru. Namun, obatnya belum terbukti memperbaiki fungsi paru-paru.

Opsi perawatan tambahan termasuk:

  • terapi oksigen untuk membantu pernapasan yang sulit
  • vaksin flu dan suntikan pneumonia untuk mencegah infeksi
  • antibiotik untuk melawan infeksi pernapasan
  • terapi protein untuk memperlambat perkembangan kerusakan paru-paru
  • operasi atau transplantasi paru-paru

Steroid inhalasi juga merupakan pilihan. Steroid inhalasi dapat menyebabkan efek samping tertentu dari waktu ke waktu. Ini mungkin termasuk:

  • tekanan darah tinggi di mata (hipertensi okular)
  • katarak
  • diabetes
  • tulang melemah

Pencegahan Emfisema Centrilobular

Emfisema centrilobular benar-benar dapat dicegah. Kondisi ini biasanya disebabkan oleh faktor-faktor eksternal , misalnya saja menghindari atau berhenti merokok dapat sangat membantu mengurangi risiko Anda mengalami kondisi ini.

Cobalah membatasi paparan debu atau asap. Jika Anda terpapar polusi ini di tempat kerja, kenakan masker pelindung di mulut Anda.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit