Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
VINA SETIAWAN

Dicycloverine: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Update terakhir: DEC 5, 2019 Tinjau pada DEC 5, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.242.605 orang

Dicycloverine merupakan salah satu obat yang digunakan untuk merelaksasikan otot di sekitar organ lambung dan usus. Obat ini bertujuan untuk menghambat kontraksi otot atau spasme yang menyebabkan nyeri dan kram perut. Obat ini sangat cocok digunakan pada anak-anak dan orang dewasa.

Dicycloverine merupakan obat golongan antispasmodik penghambat reflek muskarinik otot. Dicycloverine sudah digunakan sejak  lama dan pertama kali digunakan di Amerika serikat untuk masalah usus dan lambung. Obat ini melewati beberapa penilitian terkait efek samping dan interaksi obat sehingga dapat dinilai aman untuk penyakit tertentu.

Iklan dari HonestDocs
Beli L-BIO 30 SACH via HonestDocs

Berfungsi melindungi sistem pencernaan & memperbaiki fungsi normal saluran pencernaan saat diare, konstipasi, dan penggunaan antibiotika jangka panjang pada bayi, anak-anak ataupun dewasa. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Obat ini juga memiliki sedikit efek anestetik pada beberapa sistem organ seperti pencernaan, kelenjar empedu, dan sistem saluran kemih. Obat ini memblokade efek asetilkolin di reseptor kolinergik di otot polos pada sistem pencernaan di lambung dan usus. 

Mengenai Obat Dicycloverine

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Kapsul, tablet, solusi oral, larutan injeksi

Kandungan:

Obat antispasmodic

Manfaat Obat Dicycloverine

Selain mengurangi gejala kram dan nyeri pada bagian perut, obat ini juga digunakan pada gangguan kesehatan terkait sistem pencernaan seperti:

IBS (Irritable Bowel Syndrome)

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Penyakit IBS merupakan penyakit saluran pencernaan yang menganggu usus besar akibat kontraksi yang berlebihan pada usus besar. Kontraksi otot yang tidak teratur menimbulkan gejala seperti diare dan konstipasi.

Gejala utama yang sering terjadi adalah nyeri dan kram perut yang membaik setelah membuang air besar. Kondisi ini datang dan pergi bergantung dari faktor resiko dan penyebab IBS dapat muncl kembali. Faktor yang menyebabkan kondisi ini antara lain stres, penggunaan obat antibioitik, riwayat keluarga, dan perubahan hormon menstruasi.

Gejala IBS antara lain:

            •           Nyeri perut

            •           Diare

            •           Sembelit

Iklan dari HonestDocs
Beli L-BIO 30 SACH via HonestDocs

Berfungsi melindungi sistem pencernaan & memperbaiki fungsi normal saluran pencernaan saat diare, konstipasi, dan penggunaan antibiotika jangka panjang pada bayi, anak-anak ataupun dewasa. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

            •           Perut kembung

            •           Divertikulitis

Divertikulitis

Divertikulitis adalah penyakit peradangan pada kantung-kantung kecil disekitar lapisan usus besar. Peradangan pada divertikulum yang pecah menyebabkan inflamasi. Gejala yang ditimbukan adalah nyeri perut , kejang perut dan demam

Pendarahan akan timbul bila terjadi pecah kantung divertikulum. Kondisi ini sangat jarang ditemukan dan banyak terjadi pada anak-anak. Untuk pemeriksaan penunjang dokter melakukan pemeiksaan X-ray dengan cairan barium atau dengan kolonoskopi. 

Penanganan utama penyakit ini adalah dengan mengurangi gejala kejang otot. Serta pemberian antibiotik yang tepat untuk menghindari komplikasi.

Dosis dan cara pemakaian Obat Dicycloverine

Obat dicycloverine tersedia dalam bentuk tablet dengan dosis 10 mg dan 20 mg serta sirup dengan dosis 10 mg/5 ml. Untuk anak usia 2 hingga 11 tahun disarankan mengonsumsi obat sediaan sirup sebanyak dua kali sehari. Untuk usia 12 tahun keatas, konsumsi dicyloverine tablet lebih disarankan sebanyak 3 kali sehari.

Untuk pasien dewasa dengan kram perut akibat Irritable Bowel Syndrome dapat diberikan tablet 10 mg atau 20 mg tiga kali sehari. 

Obat disimpan ditempat sejuk dalam dalam keadaan tertutup. Obat sebaiknya tidak dikonsumsi sebelum atau bersamaan dengan makanan karena dapat mengganggu kerja obat. Pemberian dalam kondisi akut nyeri dan kram perut diperbolehkan. USahakan untuk minum segelas air putih secukupnya untuk melancarkan kinerja dan penyerapan obat oleh tubuh kita. 

Efek samping Dicycloverine

Hampir semua obat menimbukan efek samping bergantung pada mekanisme obat serta kondisi kesehatan tubuh kita. Untuk obat dicycloverine, efek samping yang dapat muncul antara lain:

  • Mulut kering
  • Sering haus
  • Pusing
  • Penglihatan kabur
  • Hilang nafsu makan
  • Sakit kepala
  • Nyeri saat buang air kecil

Interaksi Obat

Obat ini dapat berinteraksi dengan obat-obatan lainnya termasuk:

  • Amantadine 
  • Digoxin
  • Metoclopramide 
  • Atropin
  • Benztropine
  • Dimenhydrinate 
  • Methscopolamine
  • Scopolamine 
  • Bronkodilator
  • Obat iritasi usus
  • Obat maag
  • Obat steroid 
  • Nitrogliserin
  • Isocarboxazid

Perhatian khusus sebelum mengonsumsi Obat Dicycloverine

Beberapa informasi yang perlu diperhatikan sebelum mengonsumsi obat dicycloverine antara lain:

  • Obat ini tidak boleh dikonsumsi oleh ibu hamil atau menyusui
  • Obat ini tidak boleh dikonsumsi bersamaan dengan suplemen atau minuman herbal lainnya
  • Terkait efek samping obat seperti penglihatan kabur, resiko mengantuk, maka dianjurkan untuk tidak mengemudi atau mengoperasikan alat-alat berat karena dapat membahayakan jiwa
  • Mengidap penyakit glaukoma
  • Memiiki riwayat hernia hiatus
  • Mengidap pembesaran kelenjar prostat
  • Menderita penyakit gangguan refluks usus, diare, dan konstipasi
  • Mengidap penyakit kolitis ulseratif
  • Mengidap gangguan saraf miastenia gravis
  • Mengalami pendarahan akut
  • Mengidap penyakit down syndrome

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp