DAMPAK DAN PENYEBAB CEDERA SARAF TULANG BELAKANG

Dipublish tanggal: Sep 21, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit

Tubuh manusia memili bundel saraf yang lunak dan memanjang dari dasar otak hingga punggung bagian bawah. Bagian ini dikenal dengan saraf tulang belakang karena posisinya yang dilindungi tulang belakang.

Saraf ini memiliki peran untuk menyampaikan pesan antara otak dan seluruh bagian tubuh. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Oleh karena itu, pentingnya peran saraf tulang belakang dan jika terjadi cederan akan berbahaya karena dapat menimbulkan gangguan saraf dan fungsi organ pada beberapa bagian tubuh.

Dampak Cedera Saraf Tulang Belakang pada tubuh

Cedera pada saraf tulang belakang jangan dianggap sepele, karena hal ini merupakan salah satu cedera fisik yang paling serius yang dapat memberikan dampak untuk jangka panjang. 

Sebab yang ditimbulkan adalah terganggunya informasi dari otak keseluruh tubuh maupun sebaliknya. 

Hal ini mengakibatkan turunya kemamppuan tubuh dalam bergerak (motorik) dan merasa (sensorik), baik itu pada sebagian anggota tubuh maupu seluruhnya.

Dampak dari cedera ini bergantung pada derajat kerusakan yang dialami. Apabila cedera ringan, bisa saja terjadi gangguan pada saraf sensorik sedangkan motorik belum terjadi. 

Sedangkan pada cedera yang berat, akan terjadi kerusakan pada saraf yang mengakibatkan kelemahan, mati rasa, hingga kelumpuhan pada bagian tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Untuk cedera tulang belakang bagian bawah, terdapat pada tingkat dada atau pinggang uang dapat mengakibatkan kelumpuhan pada kedua tungkai kaki. 

Lalu untuk cedera yang terjadi pada area leher, dapat membuat kelumpuhan pada kedua lengan dan tungkai kaki. 

Cedera tersebut akan terkena pada bagian atas leher, dan penderita akan mengalami kesulitan untuk bernapas dan membutuhkan alat bantu pernapasan.

Tanda dan gejala Cedera Saraf Tulang Belakang

Pada cedera tulang belakang, umunya akan timbul beberapa gejala, seperti:

Gejala yang timbul akan berbeda-beda, tergantung pada lokasi saraf tulang belakang mana yang terkena.

Penyebab terjadinya Cedera Saraf Tulang Belakang

Beberapa hal seperti kecelakaan dan kekerasan dapat menjadi penyebab cedera tulang belakang. Berikut beberapa contoj kecelakaan dan kekerasan yang menyebabkan timbulnya cedera tersebut:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5
  • Jatuh dari ketinggian
  • Kecelakaan kendaraan bermotor yang mengakibatkan benturan pada wajah, leher, punggung dan dada.
  • Cedera pada kepala atau tulang belakang ketika berolahraga.
  • Tusukan dan tembakan yang mengenai tulang belakang.
  • Terjun ke air dangkal dengan bagian tubuh yang terbentur lebh dahulu.
  • Memutar tubuh bagian tengah terlalu kencang atau terlalu kuat.
  • Tersambar listrik.

Penyebab lainnya adalah pendarahan, pembengkakan, dan tumor di sekitar atau di dalam ruas tulang bekalang.

Apa yang harus dilakukkan bila terjadi Cedera pada Saraf Tulang Belakang

Kejadian kecelakaan atau serangan kekerasan yang beresiko pada cedera saraf tulang belakang sangat membutuhkan pertolongan oleh tenaga medis. Dokter yang baik menangani ini adalah dokter spesialis saraf.  

Apabila diberi pertolongan segera, kemungkinan akan mengurangi resiko komplikasi jangka panjang dan meminimalkan resiko kematian.

Penanganan awal yang perlu diperhatikan adalah jalan nafas pasien harus aman dan dapat bernafas sendiri. Apabila pasien mengalami kesulitan belajar maka pasien perlu diberikan alat bantu nafas. 

Doter juga perlu untuk menstabilkan tanda-tanda vital dan mengevaluasi kerusakan saraf yang terjadi pada pasien.

Terdapat beberapa jenis obat untuk meredakan pembengkakak saraf, seperti kotikosteroid termasuk dexamethasone dan metilprednisolon, yang mungkin diberikan oleh dokter pada pasien yang mengalami cedera tingkat awal. 

Pemberian obat-obatan ini selambat-lambatnya 8 jam setelah terjadi cedera saraf tulang belakang.

Pilihan lainnya adalah dengan prosedur bedah saraf yang hanya dilakuan untuk kasus-kasus tertentu. Hal ini perlu disesuaikan terlebih dahulu dengan kondisi pasien, serta tingkat cedera yang dialami. 

Cara ini merupakan salah satu pilihan untuk mengatasi cedera tulang belakang akibat tumor atau pendarahan yang menekan saraf tulang belakang.

Untuk pemulihan, pasien disarankan untuk beritirahat penuh (bed rest). Fisioterapi, terapi okupasi dan rehabilitasi berguna untuk menunjang peroses kesembuhan dan mencegah kerusakan yang lebih parah.

Akan tetapi, hingga kini belum menemukan pengobatan yang mampu menyembuhkan cedera saraf tulang belakang secara total. 

Untuk itu, lebih baik mencegah hal ini terjadi dengan cara selalu berhati-hati saat berkendara dan utamakan keselamatan kerja, apalagi untuk pekerja lapangan.


17 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Spinal cord injury facts and figures at a glance. National Spinal Cord Injury Statistical Center. https://www.nscisc.uab.edu/. Aug. 20, 2019.
Provider profile. CARF International. http://www.carf.org/providerProfile.aspx?cid=8020.
Riggin EA. Allscripts EPSi. Mayo Clinic, Rochester, Minn. June 24, 2019.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
8 Kesalahan Saat Lari yang Sering Dilakukan
8 Kesalahan Saat Lari yang Sering Dilakukan

Kesalahan kecil yang dilakukan saat lari dapat mengurangi manfaatnya pada kesehatan, bahkan memungkinkan terjadinya masalah baru bagi tubuh, seperti lecet, nyeri kaki, cedera otot, dan lebam.

Cara Mudah Sembuhkan Cedera Menggunakan Metode RICE
Cara Mudah Sembuhkan Cedera Menggunakan Metode RICE

Perlu anda ketahui bahwa metode RICE merupakan singkatan dari Rest, Ice, Compression dan Elevation. Bagi anda yang baru pertama kali mendengar metode RICE ini mungkin masih terasa asing. Untuk lebih jelasnya maka dalam artikel ini akan dijelaskan cara menyembuhkan cedera menggunakan metode RICE yang bisa menambah wawasan anda.

Buka di app