Cairan Amniotik Bocor: Tanda, Penyebab Dan Perawatan

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Cairan Amniotik Bocor: Tanda, Penyebab Dan Perawatan

Kebocoran cairan ketuban pada akhir kehamilan Anda menandakan bahwa sudah waktunya bayi Anda tiba. Namun, terkadang, kebocoran juga bisa terjadi jauh lebih awal dari tanggal jatuh tempo kelahiran Anda.

Oleh karena itu, bocornya cairan ketuban dapat menyebabkan kecemasan karena Anda mungkin tidak tahu apakah sudah waktunya untuk persalinan Anda atau tidak. Jadi, mengapa cairan ketuban bocor, apakah itu menyebabkan komplikasi dan bagaimana Anda bisa mengatasinya?

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Pada artikel ini akanmemberi tahu Anda segala yang perlu Anda ketahui tentang cairan ketuban yang bocor selama kehamilan.

Tanda dan gejala kebocoran cairan amniotik

Berkali-kali, sulit bagi seorang wanita untuk mengetahui apakah mereka mengalami kebocoran cairan ketuban atau air seni. Selama trimester terakhir, janin memberikan tekanan besar pada tubuh, dan itu dapat menyebabkan keluarnya cairan, yang cukup normal. 

Bayi juga akan memberikan tekanan pada kandung kemih dan dapat menyebabkan kebocoran urin.

Karena kurangnya metode yang akurat, kebocoran urin sering disalahartikan sebagai kebocoran ketuban. Alarm palsu ini sering menyebabkan paranoia dalam keluarga. Karena itu, penting untuk memastikan penyebab untuk menghindari kebingungan

Berikut adalah cara untuk membedakan antara kebocoran urin dan cairan ketuban.

  • Jika cairan bocor dari area vagina, maka Anda harus memperhatikan aliran cairan yang terus menerus. Tidak seperti urin, Anda tidak dapat mengontrol aliran cairan ketuban. Cairan ketuban akan terus bocor, apa pun yang Anda lakukan. 
  • Tempatkan pembalut di pakaian dalam Anda segera setelah Anda menyadari kebocoran.
  • Setelah lapisan meresap cairan, lepas untuk memeriksa warna dan bau. Jika cairan tersebut tidak berwarna dan memiliki aroma yang manis, maka itu adalah cairan ketuban.

Tetapi jika Anda melihat warna kuning atau hijau, lebih baik segera periksa ke dokter. Dalam kebanyakan kasus, dokter akan memberi penanganan awal untuk mencegah infeksi. 

Jika Anda masih bingung, konsultasikan dengan dokter sesegera mungkin untuk mengetahui penyebab cairan keputihan tersebut.

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Kapan harus menghubungi dokter?

Anda harus menghubungi dokter dalam situasi berikut:

  • Saat aliran air meningkat atau stabil
  • Bersamaan dengan kebocoran cairan ketuban, Anda melihat ada cairan kehijauan
  • Ketika Anda belum menyelesaikan kehamilan prematur atau 37 minggu Anda. Kondisi ini disebut sebagai PPROM atau Ruptur Membran Prematur
  • Ketika Anda mengalami demam bersama dengan kebocoran cairan ketuban
  • Ketika Anda tidak yakin tentang kebocoran dan tegang, Anda harus berkonsultasi dengan dokter Anda

Apa itu cairan ketuban?

Selama kehamilan, bayi bersarang dengan aman di dalam kantung berisi cairan atau kantung ketuban di dalam rahim. Dinding kantung amnion memiliki dua membran - chorion dan amnion. Selaput ini menjaga bayi agar tetap dalam kantong cairan ketuban. 

Kantung ketuban menghasilkan cairan setelah dua minggu pembuahan. Cairan ketuban adalah sistem pendukung kehidupan janin bersama dengan tali pusat dan plasenta.

Cairan ketuban memungkinkan bayi untuk bernapas dan menelan cairan pada trimester kedua. Cairan ketuban melindungi bayi agar tidak terluka. Nutrisi hadir dalam bantuan cairan dalam pengembangan anggota badan, otot, paru-paru dan sistem pencernaan bayi. 

Selain itu, dapat memungkinkan bayi untuk bergerak, berputar, dan menendang tanpa hambatan. Serta cairan ketuban ini melindungi bayi dari infeksi.

Apa Itu kebocoran cairan amniotik?

Janin yang sedang berkembang menggunakan cairan ketuban untuk banyak tujuan. Dengan perkembangan kehamilan, cairan ketuban meningkat dari beberapa mililiter menjadi 800 ml atau 1000 ml pada minggu ke-36. Cairan kemudian mulai berkurang dari minggu ke-38 sampai waktu kelahiran.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Salah satu masalah yang paling sering diabaikan selama kehamilan adalah kebocoran cairan ketuban. Kantung ketuban mengeluarkan air saat amnion pecah. Ketika pecahnya air ini terjadi selama persalinan, kondisi ini disebut juga dengan Ruptur Membran Spontan (SROM). 

Namun, jika kantung ketuban mulai bocor pada minggu ke-37 atau ke-38, maka kondisi ini adalah Pecah Dini Membran atau PROM.

Apa penyebab kebocoran cairan amniotik?

Penyebab paling umum dari kebocoran cairan ketuban adalah pecah ketuban spontan (SROM). Ini adalah kondisi fisiologis yang merupakan hasil dari penumpukan ketegangan dan tekanan berlebih di rongga amniotik. 

Juga dikenal kantong air bocor selama kehamilan, dan biasanya menandai awal persalinan.

Tetapi mungkin ada penyebab lain juga, yang meliputi:

  • Ruptur kantung amniotik dini:

Dalam beberapa kasus, kantung ketuban akan robek atau pecah sebelum waktu pengiriman. Oleh karena itu, menyebabkan kebocoran cairan. Jika itu terjadi di antara minggu 37 hingga 38, itu disebut sebagai Premature Rupture of Membrane (PROM). 

Penyebab gejala ketuban pecah ketuban dini termasuk:

  • Riwayat memiliki PROM sebelumnya
  • Infeksi pada serviks, uterus atau vagina
  • Ketegangan pada kantung cairan ketuban yang muncul dari bayi kembar atau besar
  • Operasi sebelumnya pada uterus atau daerah serviks
  • Diet yang buruk
  • Gaya hidup prenatal yang buruk seperti penyalahgunaan alkohol, narkoba, merokok
  • Cacat dalam perkembangan rahim
  • Infeksi bakteri
  • Membran Amniotic Sac Terbelah

Dalam beberapa kasus lain, mungkin terjadi pembelahan dalam membran kantung ketuban yang dapat menyebabkan kebocoran cairan ketuban. 

Pengobatan

Jenis perawatan untuk kebocoran cairan ketuban tergantung pada tahap kehamilan. Pertama, dokter akan melakukan tes untuk menentukan apakah cairan yang bocor adalah cairan ketuban atau tidak. Jika dikonfirmasi sebagai cairan ketuban, dokter akan segera melakukan terapi penatalaksanaan.

Jika bayi telah berkembang dan menjadi cukup bulan, dokter akan mulai melakukan persalinan dalam waktu 48 jam dari kebocoran cairan ketuban. Jika Anda belum mencapai kehamilan penuh, dokter Anda akan mengawasi perkembangan janin.

  • Kebocoran cairan amniotik dini:

Jika air Anda pecah lebih awal, itu dapat mengindikasikan kebocoran dini cairan ketuban. Dalam kasus seperti itu, Anda harus segera menghubungi dokter Anda. Jika Anda terlambat, ada kemungkinan infeksi tinggi yang mungkin Anda alami. 

Berikut ini beberapa tes yang dapat dilakukan oleh dokter:

  • Memeriksa Tanda Vital - Suhu, denyut nadi, tekanan darah, dan tes infeksi lainnya dilakukan.
  • Kertas Nitrazine - pH cairan ketuban kurang jika dibandingkan dengan urin. Dokter akan menempelkan kertas pada alas atau celana dalam Anda untuk mengambil sampel cairan yang bocor.
  • Mengamati Vagina - Dokter akan menggunakan spektrum untuk membuka vagina dan memeriksa munculnya cairan. Sampel dikumpulkan dan diamati menggunakan mikroskop.
  • Ultrasound - Pemindaian ultrasound dilakukan untuk memeriksa penyebab ruptur kantung ketuban dan memeriksa level cairan.

Anda akan ditempatkan di bawah monitor bayi untuk memeriksa denyut jantung dan kontraksi bayi. Jika sesuatu tampak tidak biasa, perawatan tergantung pada minggu kehamilan.

Bocornya cairan ketuban sebelum minggu ke-24;

  • Masuk ke rumah sakit untuk pemantauan konstan
  • Masih terlalu dini untuk melahirkan, dan ada kemungkinan keguguran
  • Dokter akan terus memantau dan mendiskusikan pilihan

Bocornya cairan ketuban antara minggu ke-24 hingga ke-31;

  • Masuk ke rumah sakit
  • Pengobatan dengan antibiotik
  • Suntik steroid untuk membantu mengembangkan paru-paru bayi
  • Pengiriman dapat ditunda hingga minggu ke-33, tetapi dapat dilakukan lebih cepat jika diperlukan

Bocornya cairan ketuban selama minggu ke-32 dan ke-33:

  • Paru-paru bayi akan dimonitor sampai matang
  • Suntik steroid untuk mengembangkan paru-paru bayi
  • Pengobatan dengan antibiotik
  • Persalinan dapat dilakukan dalam periode ini

Bocornya cairan ketuban dari minggu ke-34 hingga waktu kelahiran;

  • Pantau bayi
  • Memberikan antibiotik untuk mengobati selaput yang pecah
  • Persalinan dapat dilakukan kapan saja setelah minggu ke 34
  • Tingkat cairan ketuban rendah
  • Amnio-Infusion - Ini dilakukan menggunakan kateter intrauterin selama persalinan. Semburan cairan tambahan membantu melapisi daerah sekitar tali pusat selama persalinan. Oleh karena itu, mengurangi kemungkinan kelahiran cesar.
  • Injeksi Cairan - Dilakukan sebelum persalinan melalui amniosentesis. Kadar cairan ketuban kembali menurun setelah seminggu prosedur. Namun, ini membantu para dokter memeriksa anatomi janin.
  • Re-Hidrasi - Cairan oral atau cairan IV disuntikkan untuk meningkatkan kadar cairan ketuban.

Pastikan Anda mendapatkan pemantauan rutin cairan ketuban untuk menghindari kelahiran prematur.

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Mayo Clinic Staff. (2014, October 16). What are the treatment options for low amniotic fluid during pregnancy? Retrieved from (http://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/expert-answers/low-amniotic-fluid/faq-20057964)
Mayo Clinic Staff. (2010, October 12). Rupture of membranes: has your water broken (http://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/pregnancy-week-by-week/expert-blog/rupture-of-membranes/bgp-20055787)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Waspada Emboli Air Ketuban Yang Mengancam Ibu Hamil
Waspada Emboli Air Ketuban Yang Mengancam Ibu Hamil

Saat terjadi kondisi emboli air ketuban diperlukan penanganan yang cepat, ini dikarenakan dapat memicu berbagai komplikasi yang membahayakan, seperti rusaknya jaringan dikarenakan kekurangan oksigen.

Buka di app