Kapan Ibu Hamil Dikatakan Mengalami Ketuban Pecah Dini?

Dipublish tanggal: Nov 5, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Kapan Ibu Hamil Dikatakan Mengalami Ketuban Pecah Dini?

Normalnya, air ketuban akan pecah tepat sebelum persalinan di mulai. Namun, ada beberapa ibu hamil yang mengalami pecah ketuban sebelum waktunya. Dalam istilah medis, kondisi ini disebut dengan ketuban pecah dini (KPD). Sebetulnya apa penyebab ketuban pecah dini dan apa yang harus dilakukan bila ibu hamil mengalaminya? Simak penjelasan lengkapnya berikut ini. 

Kapan ibu dikatakan mengalami ketuban pecah dini?

Air ketuban adalah cairan yang mengelilingi janin di dalam kandungan. Cairan ini punya banyak fungsi, mulai dari menghangatkan tubuh janin, memberikan ruang gerak bagi bayi, hingga melindungi bayi dari benturan atau infeksi selama dalam kandungan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Baca Selengkapnya: 7 Manfaat Ajaib Air Ketuban untuk Kesehatan Bayi dalam Kandungan

Pada kondisi normal, air ketuban akan pecah tepat sebelum persalinan dimulai. Kondisi ini umumnya terjadi pada saat usia janin sekitar 38-40 minggu.

Namun, ada beberapa kondisi yang membuat ketuban pecah sebelum waktunya, dalam istilah medis disebut dengan ketuban pecah dini (KPD). Seorang ibu dikatakan mengalami ketuban pecah dini apabila mengalami kondisi berikut:

  • Air ketuban sudah merembes saat usia kehamilan belum mencapai usia 37 minggu. Semakin muda usianya, maka semakin berbahaya bagi kesehatan ibu dan calon bayi. 
  • Air ketuban sudah pecah saat memasuki waktunya, namun tidak terjadi proses persalinan 24 jam setelahnya. 

Hati-hati, hal ini bisa sangat membahayakan kondisi kesehatan ibu dan calon bayi. 

Baca Juga: Ciri-Ciri Air Ketuban Pecah Atau Merembes dan Penanganannya

Penyebab ketuban pecah dini

Sampai saat ini, penyebab ketuban pecah dini masih belum ketahui secara pasti. Namun, para ahli kandungan mengatakan bahwa tekanan berlebih di sekitar kantung ketuban seperti kontraksi rahim dapat menyebabkan ketuban pecah dini. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Selain itu, ada beberapa hal lainnya yang dapat meningkatkan risiko ketuban pecah dini, antara lain:

  • Infeksi pada vagina, leher rahim, rahim, maupun saluran kemih 
  • Mengalami kondisi polihidramnion dimana cairan ketuban mengalami volume terlebih 
  • Kantong ketuban yang merenggang secara berlebih karena hamil kembar
  • Ibu yang merokok saat hamil
  • Pernah menjalani operasi pada leher rahim
  • Ada riwayat pecah ketuban dini di kehamilan sebelumnya 
  • Mengalami pendarahan selama kehamilan 
  • Ibu yang mengalami penyakit menular seksual pada masa kehamilan

Apa yang harus dilakukan saat ketuban pecah dini?

Segera konsultasikan pada dokter bila Anda mengalami ciri-ciri ketuban pecah dini saat hamil. Cara mengatasi kondisi ketuban pecah dini akan disesuaikan dengan usia kehamilan, kondisi kesehatan ibu, serta kondisi kesehatan janin dalam kandungan. 

Berikut ialah cara penanganan yang dilakukan oleh dokter pada kasus ketuban pecah dini, yaitu: 

Usia kehamilan di atas 37 minggu 

Jika ibu hamil sudah memasuki usia kehamilan di atas 37 minggu dan mengalami ketuban pecah dini, maka janin dalam kandungan harus segera dilahirkan. Apabila proses kelahiran ditunda dalam waktu yang lama, maka ibu dan bayi dalam kandungan bisa terkena infeksi dan hal ini sangat berbahaya. 

Usia kehamilan 34-37 minggu 

Pada saat pecah ketuban dini terjadi di usia kehamilan memasuki usia 34-37 minggu, dokter biasanya akan menyarankan induksi persalinan. Dengan cara ini, proses persalinan akan dilakukan beberapa minggu lebih awal. Hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya infeksi pada bayi dalam kandungan. 

Usia kehamilan 23-34 minggu 

Bila ketuban pecah dini di usia kehamilan 23-34 minggu, dokter biasanya akan menunda kelahiran supaya janin mempunyai waktu yang cukup untuk tumbuh dan berkembang. Ibu hamil akan diberikan berbagai obat untuk mencegah terjadinya infeksi dan mempercepat perkembangan paru-paru untuk janin.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES PREGNANCY & BREAST FEEDING GOLD 60CAP 1 BOTOL via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy breast feeding gold 60 1

Usia kehamilan kurang dari 23 minggu 

Ketuban pecah dini pada usia kehamilan kurang dari 23 minggu perlu diwaspadai. Pada usia kehamilan yang masih sangat muda ini, dokter akan melakukan evaluasi untuk menilai apakah ada kemungkinan risiko tinggi apabila kehamilan tetap dipertahankan.

Biasanya, dokter akan memberikan obat-obatan yang berfungsi untuk melemaskan rahim dan memberikan cairan ketuban tambahan. Prosedur ini akan disesuaikan lagi dengan kondisi ibu dan janin dalam kandungan.

Bila Anda menduga mengalami ketuban pecah dini, segera periksakan diri ke dokter kandungan. Begitu juga selama masa-masa kehamilan, cek kandungan secara rutin sangat penting untuk mencegah ketuban pecah dini. Pastikan juga untuk selalu mengonsumsi makanan yang bergizi serta menghindari alkohol dan merokok saat hamil agar janin dapat tumbuh dan berkembang dengan optimal.

Baca Selengkapnya: Bahaya Air Ketuban Keluar Sebelum Waktunya

8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Healthline (2018). Chorioamnionitis: Infection in Pregnancy. (https://www.healthline.com/health/pregnancy/infections-chorioamnionitis)
Cafasso, J. Healthline (2016). Tests for Premature Rupture of Membranes. (https://www.healthline.com/health/pregnancy/premature-rupture-tests)
American Pregnancy Association (2015). Umbilical Cord Prolapse. (https://americanpregnancy.org/pregnancy-complications/umbilical-cord-prolapse/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Tanda dan Gejala Air Ketuban Pecah Sebelum Waktunya
Tanda dan Gejala Air Ketuban Pecah Sebelum Waktunya

Jika Anda melihat cairan yang merembes keluar, gunakan pembalut atau kertas untuk menyerap sebagian cairan. Lihatlah dan cium baunya. Cairan ketuban memiliki aroma yang berbeda dengan urin dan biasanya tidak berwarna.Tanda-tanda lain yang menandakan seorang wanita mengalami KPD meliputi :

Buka di app