Bisakah Anda Hamil Saat Menopause?

Dimungkinkan untuk hamil sampai Anda mencapai tahap menopause, tetapi itu mungkin sulit untuk terjadi. Selama tahap perimenopause, meskipun menstruasi Anda tidak teratur, Anda masih mengalami ovulasi dan ovarium melepaskan sel telur matang.
Dipublish tanggal: Agu 10, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Bisakah Anda Hamil Saat Menopause?

Pubertas, menstruasi, kehamilan, perimenopause dan menopause. Ini adalah berbagai tahapan dalam siklus biologis wanita. Sementara kehamilan dapat terjadi kapan saja selama masa-masa kesuburan wanita.

Peluang hamil akan turun saat wanita telah melewati usia 35 tahun. Pada usia 40-an, kemungkinan perimenopause akan dimulai dan diikuti oleh menopause, yang biasanya merupakan akhir dari fase reproduksi.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES PREGNANCY & BREAST FEEDING GOLD 60CAP 1 BOTOL via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy breast feeding gold 60 1

Tapi bisakah Anda hamil selama tahap perimenopause atau menopause? Dalam artikel ini, kami akan membahas lebih lanjut mengenai menopause, kemungkinan hamil selama fase ini, dan risiko yang terlibat.

Apa saja tahapan fase menopause pada wanita?

Menopause adalah perubahan fisik yang menandai akhir menstruasi. Proses menopause lambat dan dimulai berbulan-bulan atau bertahun-tahun sebelum fase menstruasi berakhir. Prosesnya memiliki tiga tahap:

1. Perimenopause: 

Ini ditandai dengan siklus menstruasi yang tidak teratur dan dapat dimulai sekitar delapan hingga sepuluh tahun sebelum menopause. Ini bisa dimulai pada usia 40-an atau bahkan di usia 30-an pada beberapa wanita. 

Pada fase ini, produksi estrogen dan progesteron, yang bertanggung jawab untuk melepaskan telur dari ovarium, secara bertahap turun. Dalam satu atau dua tahun terakhir, ada penurunan tajam dalam estrogen. 

Selama fase ini, Anda cenderung mengalami menstruasi yang tidak teratur, keringat malam, hot flashes, pelupa, perubahan suasana hati, persendian yang kaku, kenaikan berat badan, dan penurunan dorongan seksual.

2. Menopause:

Ini adalah tahapan di mana seorang wanita tidak memiliki periode menstruasi setidaknya selama satu tahun. Ini biasanya terjadi antara 45 dan 50 tahun. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Selama masa ini, indung telur berhenti mengeluarkan telur, dan itu adalah akhir dari tahap reproduksi. Karena itu, wanita tidak dapat berovulasi atau hamil.

3. Pascamenopause: 

Pada tahap ini setelah menopause, gejala menopause akan mereda. Namun, penurunan kadar estrogen membuat wanita rentan terhadap masalah kesehatan seperti osteoporosis, penyakit jantung, dan obesitas. 

Pengobatan dan perubahan gaya hidup dapat menurunkan risiko kondisi ini.

Ini adalah waktu ketika siklus reproduksi Anda berubah tidak menentu, kehilangan ritme dan akhirnya berhenti. Bagaimana jika Anda ingin hamil dalam tahapan ini?

Bisakah Anda hamil selama perimenopause?

Dimungkinkan untuk hamil sampai Anda mencapai tahap menopause, tetapi itu mungkin sulit untuk terjadi. 

Selama tahap perimenopause, meskipun menstruasi Anda tidak teratur, Anda masih mengalami ovulasi dan ovarium melepaskan sel telur matang.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Bagaimana kehamilan terjadi selama perimenopause?

Meskipun periode menstruasi tidak teratur, ovulasi terjadi pada tahap perimenopause. Karena itu, ada peluang untuk pelepasan sel telur yang sehat, yang dibuahi dengan pelepasan sperma, dan peluang bagi Anda untuk hamil.

Tanda-tanda seperti nyeri payudara dan keputihan putih bisa membantu Anda mengetahui bahwa Anda sedang berovulasi. 

Hubungan seksual tanpa pelindung 3-4 hari sebelum ovulasi dan pada hari ovulasi dapat meningkatkan peluang hamil.

Apakah kehamilan mungkin selama menopause?

Setelah memasuki masa menopause, Anda tidak lagi berovulasi dan tidak dapat hamil secara alami. Wanita memasuki tahap menopause di berbagai usia. Biasanya terjadi kapan saja antara 40 dan 55 tahun.

Bagaimana Anda tahu jika Anda masih subur?

Sulit untuk mengetahui kesuburan Anda karena siklus menstruasi menjadi tidak teratur selama perimenopause. 

Anda mungkin mengalami atau tidak mengalami ovulasi, dan juga kadar estrogen, progesteron, dan hormon-hormon lain berfluktuasi sementara kualitas sel telur dapat memburuk. 

Semua faktor ini menyebabkan penurunan kesuburan, tetapi kita tidak bisa memprediksi dengan tepat kemungkinan konsepsi alami.

Peluang kehamilan selama perimenopause dan postmenopause

Jika Anda berharap untuk hamil selama masa perimenopause, dan Anda belum hamil bahkan setelah enam bulan mencoba, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. 

Langkah-langkah di bawah ini dapat meningkatkan peluang Anda untuk hamil:

1. Hubungan seksual selama ovulasi:

Amati tanda-tanda ovulasi seperti nyeri payudara, perut kembung, peningkatan gairah seks, sedikit kram, dan keputihan. Waktu ovulasi adalah waktu paling subur dalam siklus menstruasi.

2. Diet dan olahraga: 

Memiliki diet seimbang dan olahraga agar tetap bugar dan sehat. Ini akan meningkatkan peluang konsepsi.

3. Fertilisasi in vitro (IVF): 

Mendapatkan perawatan IVF selama perimenopause atau menopause dapat membantu. Dalam hal ini, Anda mungkin harus menggunakan telur yang dibekukan di masa lalu atau telur donor. 

Anda mungkin juga membutuhkan terapi hormon untuk mempersiapkan tubuh Anda untuk implantasi dan kehamilan. Namun, metode kehamilan ini mungkin tidak berlaku untuk semua wanita.

Apa risiko kehamilan selama perimenopause dan menopause?

Kehamilan menjadi lebih berisiko saat Anda berusia di atas 35 tahun. Berikut adalah beberapa risiko untuk Anda dan bayi:

  • Perawatan IVF dapat menghasilkan banyak janin. Ini kemungkinan menyebabkan persalinan prematur, berat lahir rendah pada bayi dan komplikasi persalinan.
  • Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan preeklampsia.
  • Diabetes gestasional.
  • Placenta previa, di mana plasenta terletak rendah di dalam rahim dan menyebabkan masalah saat melahirkan.
  • Solusio plasenta di mana plasenta terlepas dari rahim, menyebabkan masalah pertumbuhan janin, lahir mati, dan kelahiran prematur.
  • Lahir mati atau keguguran.
  • Berat lahir prematur atau rendah.
  • Kehamilan ektopik, di mana sel telur ditanamkan di luar rahim.
  • Kemungkinan cacat lahir yang meningkat.

Semakin tua usia Anda, semakin tinggi kemungkinan komplikasi dalam kehamilan dan persalinan. Karena itu, jika Anda memutuskan untuk tidak memiliki anak pada usia ini, gunakan alat kontrasepsi untuk mencegah terjadinya kehamilan. 

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Can You Get Pregnant After Menopause?. Health.com. (https://www.health.com/menopause/can-you-get-pregnant-after-menopause)
Learn If Pregnancy Is Possible During Perimenopause. Verywell Health. (https://www.verywellhealth.com/change-of-life-baby-is-pregnancy-possible-during-perimenopause-3576789)
Menopause or pregnant: What are the signs?. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/320137)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app