HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR.VINA SETIAWAN
Ditinjau oleh
DR.VINA SETIAWAN

Berapakah Usia Terbaik Untuk Hamil?

Dipublish tanggal: Agu 15, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Feb 25, 2020 Waktu baca: 4 menit
Berapakah Usia Terbaik Untuk Hamil?

Memulai sebuah keluarga bukanlah keputusan yang mudah untuk dilakukan. 

Anda perlu menemukan pasangan yang tepat dengan siapa Anda ingin memiliki anak, Anda berdua harus siap secara finansial untuk mengambil tanggung jawab tambahan, dan harus ada kesediaan untuk menerima semua pasang surut yang datang bersama dengan pengasuhan anak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Hipertensi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 34

Dengan beberapa kriteria yang harus dipenuhi, beberapa pasangan umumnya menunda kehamilan. Tetapi sampai kapan seorang wanita dapat menunda kehamilannya? Berapa usia terbaik untuk hamil? Dan adakah ambang batas di mana memiliki anak mungkin menjadi sulit?

Mari simak artikel berikut untuk mengetahui informasi lebih lanjut mengenai hal-hal ini.

Berapa usia yang tepat untuk hamil?

Usia yang tepat bagi seorang wanita untuk hamil adalah ketika dia siap secara fisik, emosional, finansial dan sosial untuk tanggung jawab menjadi ibu. 

Hal ini bervariasi dari satu wanita ke wanita lain, tetapi sebagian besar survei telah menemukan bahwa usia terbaik untuk hamil adalah antara usia 20 dan 35 tahun.

Antara 20 dan 35, wanita:

  • Memiliki kesehatan fisik yang lebih baik untuk kehamilan
  • Lebih jarang mengalami komplikasi kehamilan seperti kehamilan ektopik, pre-eklampsia, lahir mati, dan keguguran
  • Memiliki telur yang sehat dan subur
  • Memiliki kesempatan untuk mengatur kehamilan berikutnya

Beberapa pasangan suka memiliki anak berusia 20-an karena mereka dapat menyelesaikan tanggung jawab mereka di awal kehidupan, sementara beberapa menunggu sampai usia 30-an atau 40-an untuk hidup stabil tenang dan kemudian memiliki anak.

Setiap orang memiliki alasan sendiri, dan masing-masing ada pro dan kontra memiliki anak lebih awal atau terlambat.

Alasan memiliki anak lebih cepat atau lebih lambat

Mari kita lihat mengapa beberapa pasangan memiliki anak yang terlambat sementara yang lain lebih awal.

Alasan memiliki anak di usia yang lebih tua:

  • Pengalaman hidup membuat Anda lebih bijaksana.
  • Anda akan memiliki penghasilan yang lebih baik untuk mendukung anak-anak.
  • Anak-anak ditemukan lebih sehat dengan lebih sedikit masalah kesehatan karena kualitas hidup yang lebih baik.
  • Anda akan memiliki lebih banyak waktu untuk dihabiskan bersama anak Anda.
  • Anda akan lebih stabil secara emosional.

Alasan memiliki anak di usia muda:

  • Kesenjangan budaya antara Anda dan anak-anak Anda kurang.
  • Anda akan memiliki cukup waktu untuk memiliki lebih banyak anak.
  • Anda secara fisik lebih aktif untuk mengikuti mereka.
  • Ada kemungkinan lebih tinggi bagi Anda untuk melihat anak cucu.
  • Lebih mudah mengambil cuti.

Kehamilan di usia yang berbeda

Sebelum 20-an

  • Ini mungkin bukan usia yang ideal bagi kebanyakan wanita tetapi masih merupakan usia yang paling subur.
  • Wanita dengan berat badan lebih rendah membuat berat badan kehamilan mudah dikelola.
  • Ada peningkatan risiko gangguan kehamilan hipertensi, aborsi, infeksi saluran kemih, dan ketuban pecah dini.
  • Wanita mungkin tidak siap secara emosional untuk menangani masalah kehamilan.
  • Orang tua mungkin menghadapi masalah keuangan saat membesarkan anak.

Antara 20 dan 24 tahun

  • Wanita subur dan lebih mudah bagi mereka untuk hamil sekarang daripada nanti.
  • Peluang memiliki bayi yang sehat dan kehamilan berisiko rendah.
  • Mereka memiliki energi yang cukup untuk melewati fase kehamilan dan kecil kemungkinannya untuk mendapatkan kondisi kronis.
  • Dapat mengembalikan berat badan dengan lebih mudah.
  • Beban keuangan masih akan menjadi masalah untuk pasangan muda.

Antara 25 dan 29 tahun

  • Peluang untuk hamil masih tinggi.
  • Memiliki telur berkualitas tinggi.
  • Tingkat risiko kehamilan rendah.
  • Para wanita secara fisik dan mental siap untuk menangani kehamilan 

Antara 30 dan 34 tahun

  • Begitu Anda mencapai usia 30-an, kesuburan Anda mungkin mulai melambat.
  • Risiko tekanan darah tinggi, diabetes gestasional, dan kesulitan kerja meningkat.
  • Tapi ini adalah saat ketika hubungan stabil, dan pasangan berkomitmen untuk menjadi orang tua.

Antara 35 dan 39 tahun

  • Kesuburan mulai menurun setelah 35 tahun.
  • Tingkat keberhasilan perawatan bantuan kesuburan seperti IVF mungkin menurun juga.
  • Ada risiko yang lebih besar dari kondisi kehamilan seperti diabetes kehamilan, preeklamsia, dan hipertensi.
  • Risiko keguguran dan kelainan kromosom tinggi.
  • Kemungkinan konsepsi kembar tinggi karena variasi hormon pada wanita yang lebih tua menyebabkan pelepasan banyak telur.

Antara 40 dan 45 tahun

  • Peluang hamil lebih rendah dari sebelumnya.
  • Ada risiko komplikasi kehamilan yang lebih besar seperti keguguran, kehamilan ektopik, diabetes, preeklampsia, masalah plasenta, persalinan prematur, dan berat badan lahir rendah.
  • Kemungkinan memiliki operasi caesar lebih tinggi.
  • Kehamilan perlu dikelola dengan hati-hati dan mungkin perlu tes tambahan seperti amniosentesis atau chorionic villi sampling (CVS) untuk menyaring kelainan seperti sindrom Down pada bayi.

Apa yang harus dilakukan jika Anda ingin hamil sekarang?

Ikuti langkah-langkah di bawah ini jika Anda merencanakan kehamilan, terlepas dari usia Anda:

  • Jadwalkan pemeriksaan prakonsepsi untuk meninjau riwayat pribadi, keluarga, dan medis Anda
  • Cari tahu apakah Anda perlu menjalani skrining pembawa genetik
  • Mulai minum suplemen asam folat setelah berkonsultasi dengan dokter Anda
  • Hindari mengkonsumsi tembakau, alkohol, dan obat-obatan terlarang
  • Pilihlah makanan bergizi dan lakukan diet seimbang
  • Perhatikan asupan kafein Anda
  • Bertujuan untuk mencapai berat badan yang sehat
  • Ikuti latihan rutin
  • Jauhi bahaya lingkungan
  • Cari tahu waktu ovulasi Anda dan lakukan hubungan intim selama periode paling subur selama siklus Anda

Jika ada masalah seperti periode menstruasi yang terlewat atau penyakit menular seksual, Anda harus berkonsultasi dengan dokter untuk penanganan lebih lanjut.

32 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
When to see a fertility specialist. (n.d.). (https://fertility.womenandinfants.org/services/see-fertility-specialist)
Sozou PD. (2012). Time to pregnancy: A computational method for using the duration of non-conception for predicting conception. DOI: (https://doi.org/10.1371/journal.pone.0046544)
Setiawan VW, et al. (2012). Age at last birth in relation to risk of endometrial cancer: pooled analysis in the epidemiology of endometrial cancer consortium. DOI: (https://doi.org/10.1093/aje/kws129)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app