Vitamin A: Informasi Manfaat dan Cara Kerja

Dipublish tanggal: Apr 29, 2019 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 14 menit

Vitamin A adalah vitamin yang dapat ditemukan dalam buah-buahan, sayuran, telur, susu murni, mentega, margarin, daging, dan ikan laut. Selain itu, vitamin A juga bisa dibuat di laboratorium. 

Karotenoid adalah sekelompok bahan kimia kuning atau oranye yang ditemukan pada tanaman. Beberapa di antaranya dapat dikonversi menjadi vitamin A dalam tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES PREGNANCY & BREAST FEEDING GOLD 60CAP 1 BOTOL via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy breast feeding gold 60 1

Beberapa orang memperoleh vitamin A secara oral atau melalui suntikan untuk mengobati kekurangan vitamin A. Vitamin A juga diminum untuk mengurangi komplikasi penyakit seperti malaria, HIV, campak, dan diare, dan untuk meningkatkan pertumbuhan, pada anak-anak yang kekurangan vitamin A.

Beberapa wanita mengonsumsi vitamin A untuk mengurangi gejala saat menstruasi, sindrom pramenstruasi (PMS), infeksi vagina, infeksi ragi, payudara fibrokistik, dan untuk mencegah kanker payudara

Beberapa wanita dengan HIV juga mengkonsumsi vitamin A untuk mengurangi risiko penularan HIV ke bayi selama kehamilan, persalinan, atau menyusui. 

Fungsi vitamin A lainnya ialah untuk mencegah berbagai komplikasi selama dan setelah melahirkan dan untuk meningkatkan perkembangan bayi. Beberapa pria mengonsumsi vitamin A untuk meningkatkan jumlah sperma mereka.

Beberapa orang mengonsumsi vitamin A untuk meningkatkan penglihatan dan mengobati gangguan mata termasuk degenerasi makula terkait usia, glaukoma, retinitis pigmentosa, dan katarak. Selain itu, dapat juga digunakan untuk meningkatkan penyembuhan setelah operasi mata.

Vitamin A diminum untuk memperbaiki kondisi kulit karena jerawat, eksim, psoriasis, luka dingin, luka, terbakar, terbakar sinar matahari, keratosis follicularis (penyakit Darier), ichthyosis (kulit kering bukan karena radang), lichen planus pigmentosus, dan pityriasis rubra pilaris.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Selain itu, Vitamin A juga diminum oleh beberapa orang untuk mengobati tukak gastrointestinal, penyakit Crohn, parasit di usus, penyakit gusi, diabetes, sindrom Hurler (mucopolysaccharidosis), infeksi sinus, hayfever, infeksi saluran pernapasan, osteoarthritis, tuberkulosis, infeksi saluran kemih (ISK) dan untuk mengurangi gejala penyakit hati yang terkait dengan konsumsi alkohol yang terlalu banyak (hepatitis alkoholik), multiple sclerosis, dan penyakit Parkinson.

Vitamin A diambil dikonsumsi untuk mengobati shigellosis, penyakit pada sistem saraf, infeksi hidung, kehilangan indera penciuman, asma, pencegahan alergi, sakit kepala persisten, batu ginjal, tiroid yang terlalu aktif, anemia, tuli, dering di telinga, dan luka mulut pre-kanker (leukoplakia).

Kegunaan lainnya ialah mencegah dan mengobati kanker, termasuk limfoma non-Hodgkin, dan untuk mengurangi efek samping selama perawatan kanker. Vitamin ini juga digunakan untuk melindungi jantung dan sistem kardiovaskular, memperlambat proses penuaan, dan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Beberapa orang menerapkan vitamin A langsung ke kulit untuk meningkatkan penyembuhan luka, mengurangi keriput, dan melindungi kulit terhadap radiasi UV.

Bagaimana cara Kerjanya?

Vitamin A diperlukan untuk perkembangan fungsi mata, kulit, sistem kekebalan tubuh, dan lainnya.

Kegunaan & Efektivitas

Efektif untuk:

Kekurangan vitamin A. Mengkonsumsi vitamin A ternyata efektif untuk mencegah dan mengobati gejala kekurangan vitamin A. 

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES PREGNANCY & BREAST FEEDING GOLD 60CAP 1 BOTOL via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy breast feeding gold 60 1

Kekurangan vitamin A dapat terjadi pada orang dengan kekurangan protein, diabetes, tiroid yang terlalu aktif, demam, penyakit hati, fibrosis kistik, atau kelainan bawaan yang disebut abetalipoproteinemia.

Mungkin efektif untuk:

  • Kanker payudara
    Wanita premenopause dengan riwayat keluarga kanker payudara dan mengonsumsi vitamin A dosis tinggi dalam diet mereka tampaknya memiliki risiko lebih rendah terkena kanker payudara. Tidak diketahui apakah mengonsumsi suplemen vitamin A memiliki efek yang sama.
  • Katarak
    Orang yang mengonsumsi vitamin A dalam diet mereka tampaknya memiliki risiko lebih rendah terkena katarak.Measles.
  • Campak. Mengonsumsi vitamin A tampaknya mengurangi risiko komplikasi campak atau kematian pada anak-anak dengan kekurangan campak dan vitamin A
  • Lesi prakanker di mulut (leukoplakia oral)
    Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A dapat membantu mengobati lesi prakanker di mulut.
  • Diare setelah melahirkan
    Mengkonsumsi vitamin A, selama, dan setelah kehamilan dapat mengurangi diare setelah melahirkan pada wanita yang kekurangan gizi.
  • Kematian terkait kehamilan
    Mengkonsumsi vitamin A sebelum dan selama kehamilan tampaknya mengurangi risiko kematian sebesar 40% pada wanita kurang gizi.
  • Kebutaan malam terkait kehamilan
    Mengkonsumsi vitamin A selama kehamilan tampaknya mengurangi kebutaan malam sebesar 37% pada wanita kurang gizi. Vitamin A mungkin bekerja lebih baik untuk kondisi ini ketika dikonsumsi dengan seng.
  • Penyakit mata mempengaruhi retina (retinitis pigmentosa)
    Mengkonsumsi vitamin A dapat memperlambat perkembangan penyakit mata yang menyebabkan kerusakan pada retina.

Mungkin tidak efektif untuk:

  • Masalah pernapasan pada bayi baru lahir (bronkopulmonalis displasia)
    Penelitian menunjukkan bahwa menyuntikkan vitamin tidak mengurangi risiko masalah pernapasan pada bayi berat lahir rendah.
  • Efek samping gastrointestinal dari kemoterapi
    Mengkonsumsi vitamin A tidak mencegah atau mengurangi efek samping gastrointestinal dari kemoterapi pada anak-anak.
  • Kematian janin dan bayi dini
    Konsumsi suplemen vitamin A sebelum, selama, atau setelah kehamilan tampaknya tidak mengurangi risiko kematian janin atau bayi dini ketika pada wanita malnutrisi. Namun, pemberian vitamin A kepada beberapa bayi tampaknya menurunkan risiko kematian bayi di daerah kurang gizi atau kekurang vitamin A.
  • Suatu jenis kanker kulit yang disebut melanoma
    Penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A idak meningkatkan penyembuhan pada orang dengan melanoma.
  • Keguguran
    Wanita yang mengonsumsi vitamin A, sebagai dosis tunggal atau dalam kombinasi dengan vitamin lain sebelum atau selama awal kehamilan, tidak memiliki risiko keguguran atau kelahiran mati yang lebih rendah.
  • Osteoartritis
    Mengonsumsi produk tertentu yang mengandung selenium, vitamin A, vitamin C, dan vitamin E (Selenium ACE) tampaknya tidak mengobati penyakit osteoartritis. Selain itu, mengonsumsi vitamin A tambahan tidak mengurangi rasa sakit pada pasien osteoartritis tulang belakang yang memiliki kadar vitamin A yang memadai.
  • TBC
    Kadar vitamin A yang rendah sering dialami pada orang dengan TBC. Namun, mengonsumsi vitamin A tampaknya tidak meningkatkan gejala atau mengurangi risiko kematian pada orang dengan TBC.

Sepertinya tidak efektif untuk:

  • Kanker kepala dan leher. Mengonsumsi vitamin A tidak mengurangi risiko berkembangnya tumor baru atau meningkatkan kelangsungan hidup pada orang dengan kanker kepala dan leher.
  • Penularan HIV. Mengkonsumsi vitamin A tidak menurunkan risiko penularan HIV ke janin selama kehamilan, bayi baru lahir saat persalinan, atau bayi saat menyusui. Faktanya, penelitian awal menunjukkan bahwa perempuan HIV-positif yang mengkonsumsi suplemen vitamin A selama kehamilan mungkin memiliki peningkatan risiko penularan HIV ke bayi mereka melalui ASI.
  • Infeksi saluran napas bawah. Mengonsumsi vitamin A tidak mencegah atau mengurangi gejala infeksi saluran napas bawah pada anak-anak. Bahkan, vitamin A dikaitkan dengan sedikit peningkatan risiko infeksi saluran pernapasan pada anak-anak.
  • Pneumonia. Mengonsumsi vitamin A melalui mulut tidak membantu pengobatan atau pencegahan pneumonia pada anak-anak di negara berkembang.

Tidak adanya cukup bukti untuk:

  • Penyakit hati terkait alkohol. Penelitian awal menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A bersamaan dengan koenzim Q10, vitamin dan mineral lainnya tidak meningkatkan ketahanan hidup pada orang dengan penyakit hati yang disebabkan oleh penggunaan alkohol.
  • Anemia. Mengkonsumsi vitamin A dapat membantu meningkatkan kadar protein yang menyimpan zat besi, sehingga dapat mengurangi risiko anemia pada anak-anak dan wanita hamil. Namun, di negara-negara berkembang di mana anemia adalah penyakit umum, mengonsumsi vitamin A (retinol) dengan zat besi dan folat tampaknya tidak memperbaiki anemia pada wanita hamil dibandingkan dengan hanya mengonsumsi zat besi dan folat.
  • Kanker serviks. Penelitian menunjukkan bahwa peningkatan kadar vitamin A dalam darah atau asupan vitamin A yang lebih tinggi berhubungan dengan risiko kanker serviks yang lebih rendah. Namun, efek ini tampaknya terjadi apabila mengonsumsi kombinasi dari vitamin A, retinol dan karoten secara bersamaan. Tidak ada hubungan antara asupan retinol dengan penurunan risiko kanker serviks.
  • Perkembangan anak. Mengkonsumsi vitamin A tampaknya tidak meningkatkan pertumbuhan pada anak-anak dengan nutrisi cukup. Namun, mengonsumsi vitamin A dapat meningkatkan pertumbuhan pada anak-anak yang kekurangan vitamin A.
  • Kanker yang dimulai pada sumsum tulang (leukemia myelogenous kronis). Penelitian awal menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A bersamaan dengan obat antikanker tidak meningkatkan ketahanan hidup pada orang dengan kondisi ini dibandingkan dengan hanya mengonsumsi obat antikanker. Faktanya, mengonsumsi vitamin A bersama dengan obat ini dapat meningkatkan risiko toksisitas.
  • Kerusakan dubur yang disebabkan oleh terapi radiasi. Penelitian awal menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A (retinol palmitate) dapat mengurangi gejala dubur yang disebabkan oleh radioterapi panggul.
  • Polip usus besar dan dubur (adenoma kolorektal). Mengkonsumsi suplemen kombinasi yang mengandung selenium, seng, vitamin A, vitamin C, dan vitamin E dapat mengurangi kekambuhan polip prekanker di usus besar.
  • Kanker kolorektal. Mengkonsumsi vitamin A sebagai dosis tunggal atau bersama beta-karoten tampaknya tidak mencegah kanker kolorektal.
  • Pembedahan untuk meningkatkan aliran darah ke jantung (bypass arteri koroner). Penelitian awal menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A dapat mengurangi waktu yang dibutuhkan dalam perawatan intensif selama operasi ini, sehingga dapat mengurangi waktu perawatan di rumah sakit setelah operasi.
  • Kanker kerongkongan. Asupan vitamin A dan beta-karoten yang lebih tinggi berhubungan dengan penurunan risiko kanker kerongkongan. Tetapi mengonsumsi vitamin A dalam kombinasi dengan beta-karoten tampaknya tidak mencegah kanker kerongkongan.
  • Kanker perut. Mengkonsumsi vitamin A sebagai dosis tinggal atau dengan beta-karoten tampaknya tidak mencegah kanker lambung.
  • HIV. Mengkonsumsi vitamin A selama kehamilan tampaknya tidak mengurangi risiko kematian bagi ibu atau anak. Suplementasi vitamin A selama kehamilan tampaknya tidak mencegah pengembangan HIV pada perempuan dengan HIV dan defisiensi vitamin A. Namun, pemberian vitamin A pada bayi dan anak yang HIV-positif dapat mengurangi risiko kematian terkait HIV.
  • Diare terkait dengan HIV. Mengonsumsi vitamin A dapat mengurangi risiko kematian akibat diare pada anak-anak yang mengalami defisiensi vitamin A, dengan atau tanpa HIV. Tetapi terdapat hasil yang saling bertentangan.
  • Perkembangan bayi. Menyuntikan vitamin A pada bayi berat lahir sangat rendah tampaknya mengurangi risiko penyakit paru-paru kronis sekitar 13%. Menyuntikan vitamin A juga dapat meningkatkan perkembangan otak selama satu tahun pada beberapa bayi berat lahir rendah. Tetapi efek ini tampaknya hanya muncul pada bayi yang sangat kecil dan juga diberikan gas oksida nitrat.
  • Kelelahan terkait multiple sclerosis. Penelitian awal menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A selama satu tahun mengurangi kelelahan pada pasien dengan multiple sclerosis yang kambuh.
  • Kanker paru-paru. Sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A tidak meningkatkan kelangsungan hidup pada orang dengan kanker paru-paru. Selain itu, mengonsumsi vitamin A dengan beta-karoten dapat meningkatkan risiko kanker paru-paru pada perokok dan orang-orang yang terpapar asbes. Tetapi tidak jelas apakah efek ini disebabkan oleh beta-karoten, sehingga ada kemungkinan bahwa peningkatan risiko ini karena penggunaan beta-karoten, bukan vitamin A.
  • Malaria. Mengonsumsi vitamin A tampaknya mengurangi gejala malaria pada anak-anak yang berusia kurang dari 3 tahun yang tinggal di daerah di mana malaria biasa terjadi. Tetapi mengonsumsi vitamin A tampaknya tidak memperbaiki gejala atau mencegah kematian yang disebabkan oleh malaria yang memengaruhi fungsi otak.
  • Limfoma non-Hodgkin. Mengonsumsi vitamin A dalam jumlah yang lebih tinggi dalam diet tampaknya mengurangi sedikit risiko limfoma non-Hodgkin.
  • Kanker ovarium. Penelitian awal menunjukkan bahwa mengonsumsi vitamin A tidak mengurangi risiko kanker ovarium.
  • Kematian keseluruhan. Mengkonsumsi vitamin A tampaknya tidak mengurangi risiko kematian pada orang dewasa yang sehat. Ada hasil yang bertentangan tentang apakah vitamin A mengurangi risiko kematian pada anak berusia 6 bulan hingga 5 tahun dengan risiko defisiensi vitamin A. Tetapi bukti terbaik menunjukkan bahwa vitamin A mengurangi risiko kematian sekitar 12% pada anak-anak ini.
  • Kanker pankreas. Mengonsumsi vitamin A bersamaan dengan beta-karoten tampaknya tidak mencegah kanker pankreas.
  • Penyakit Parkinson. Penelitian awal menunjukkan bahwa kadar darah atau asupan makanan vitamin A tidak berhubungan dengan risiko penyakit Parkinson.
  • Pemulihan dari operasi mata laser (keratektomi fotoreaktif). Mengonsumsi vitamin A bersamaan dengan dengan vitamin E tampaknya meningkatkan penyembuhan setelah operasi mata dengan laser.
  • Kanker prostat. Asupan vitamin A dari makanan tampaknya tidak berhubungan dengan penurunan risiko kanker prostat.
  • Degenerasi makula terkait usia (AMD).
  • Glaukoma.
  • Meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.
  • Mencegah dan mempercepat pemulihan dari infeksi.
  • Meningkatkan penglihatan.
  • Menghilangkan gejala demam.
  • Penyembuhan luka.
  • Kondisi lainnya.

Dibutuhkan lebih banyak bukti untuk menilai efektivitas penggunaan vitamin A pada kondisi diatas.

Efek samping & keamanan

Vitamin A MUNGKIN AMAN bagi kebanyakan orang ketika diminum atau disuntikkan ke otot dalam jumlah kurang dari 10.000 IU setiap hari.

Vitamin A MUNGKIN TIDAK AMAN bila diminum dalam dosis tinggi. Beberapa penelitian ilmiah menunjukkan bahwa dosis yang lebih tinggi dapat meningkatkan risiko osteoporosis dan patah tulang pinggul, terutama pada orang tua. 

Orang dewasa yang mengonsumsi produk susu rendah lemak, yang diperkaya dengan vitamin A, dan banyak buah dan sayuran biasanya tidak memerlukan suplemen vitamin A atau multivitamin yang mengandung vitamin A.

Konsumsi vitamin A dengan dosis tinggi dalam jangka panjang dapat menyebabkan efek samping yang serius termasuk kelelahan, lekas marah, perubahan mental, anoreksia, ketidaknyamanan lambung, mual, muntah, demam ringan, keringat berlebihan, dan banyak efek samping lainnya. 

Pada wanita yang telah melewati masa menopause, terlalu banyak mengonsumsi vitamin A dapat meningkatkan risiko osteoporosis dan patah tulang pinggul.

Ada kekhawatiran yang muncul bahwa mengonsumsi suplemen antioksidan dosis tinggi seperti vitamin A mungkin lebih berbahaya. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen vitamin A dosis tinggi dapat meningkatkan kemungkinan kematian dan efek samping serius lainnya.

Tidak ada cukup informasi yang tersedia tentang keamanan vitamin A ketika digunakan pada kulit atau di bawah lidah.

Vitamin A SANGAT AMAN bagi anak-anak ketika dikonsumsi dalam jumlah yang disarankan. Jumlah maksimum vitamin A yang aman untuk anak-anak didasarkan pada usia ialah:

  • Kurang dari 2000 IU / hari pada anak-anak hingga 3 tahun.
  • Kurang dari 3000 IU / hari pada anak usia 4 hingga 8 tahun.
  • Kurang dari 5700 IU / hari pada anak usia 9 hingga 13 tahun.
  • Kurang dari 9300 IU / hari pada anak usia 14 hingga 18 tahun.

Vitamin A MUNGKIN TIDAK AMAN untuk anak-anak ketika diminum dalam dosis tinggi karena dapat memunculkan efek samping antara lain: lekas marah, mengantuk, muntah, diare, kehilangan kesadaran, sakit kepala, masalah penglihatan, kulit mengelupas, peningkatan risiko pneumonia dan diare, dan masalah lainnya.

Pencegahan & peringatan khusus:

  • Kehamilan dan menyusui: Vitamin A SANGAT AMAN untuk wanita hamil atau menyusui ketika dikonsumsi dalam jumlah yang disarankan kurang dari 10.000 IU per hari. Dosis yang lebih besar MUNGKIN TIDAK AMAN karena dapat menyebabkan cacat lahir. Sangat penting bagi ibu hamil untuk memantau asupan vitamin A dari semua sumber selama tiga bulan pertama kehamilan. Vitamin A ditemukan dalam beberapa makanan termasuk produk hewani, terutama hati, beberapa sereal yang diperkaya, dan suplemen makanan.
  • Penggunaan alkohol secara berlebihan: Minum alkohol dapat meningkatkan efek berbahaya vitamin A pada hati.
  • Anemia: Orang yang anemia dan memiliki kadar vitamin A rendah mungkin perlu mengonsumsi zat besi dan suplemen vitamin A untuk mengobati kondisi ini.
  • Gangguan di mana tubuh tidak menyerap lemak dengan baik: Orang dengan kondisi yang mempengaruhi penyerapan lemak, seperti penyakit celiac, sindrom usus pendek, penyakit kuning, cystic fibrosis, penyakit pankreas, dan sirosis hati, tidak mampu menyerap vitamin A dengan benar. Untuk meningkatkan penyerapan vitamin A, orang-orang ini harus mengonsumsi vitamin A yang larut dalam air.
  • Kondisi kolesterol tinggi/Tipe V hyperlipoproteinemia. Kondisi ini dapat meningkatkan kemungkinan keracunan vitamin A. Jangan mengonsumsi vitamin A jika Anda memiliki kondisi ini.
  • Infeksi usus: Infeksi usus seperti cacing tambang dapat mengurangi jumlah vitamin A yang diserap tubuh.
  • Kekurangan zat besi: Kekurangan zat besi dapat mempengaruhi kemampuan tubuh untuk memecah dan menggunakan vitamin A.
  • Penyakit hati: Terlalu banyak vitamin A dapat memperburuk penyakit hati. Jangan mengonsumsi vitamin A jika Anda memiliki penyakit hati.
  • Malnutrisi: Pada orang dengan gizi buruk protein, mengonsumsi vitamin A dapat mengakibatkan terlalu banyak vitamin A dalam tubuh.
  • Kekurangan seng: Kekurangan seng dapat menyebabkan munculnya gejala kekurangan vitamin A. Mengonsumsi kombinasi vitamin A dan suplemen seng mungkin diperlukan untuk memperbaiki kondisi ini.

Interaksi

Interaksi Mayor

Jangan gunakan kombinasi ini!

Obat-obatan untuk kondisi kulit (Retinoid) berinteraksi dengan VITAMIN A

Beberapa obat untuk kondisi kulit memiliki efek vitamin A. Mengonsumsi  pil vitamin A dan obat untuk kondisi kulit (Retinoid) dapat meningkatkan terlalu banyak efek vitamin A dan efek samping.

Interaksi Sedang

Berhati-hatilah dengan kombinasi ini!

Antibiotik (tetrasiklin) berinteraksi dengan VITAMIN A

Vitamin A dapat berinteraksi dengan beberapa antibiotik. Mengkonsumsi vitamin A dalam jumlah sangat besar bersamaan dengan beberapa antibiotik dapat meningkatkan kemungkinan efek samping serius yang disebut hipertensi intrakranial. 

Tetapi mengonsumsi vitamin A dalam dosis normal bersamaan dengan tetrasiklin tampaknya tidak menyebabkan masalah ini. Jangan mengonsumsi vitamin A dalam jumlah besar jika Anda mengonsumsi antibiotik. 

Beberapa dari antibiotik ini ialah demeclocycline (Declomycin), minocycline (Minocin), dan tetrasiklin (Achromycin).

Obat-obatan yang dapat membahayakan hati (obat-obatan Hepatotoksik) berinteraksi dengan VITAMIN A

Mengkonsumsi vitamin A dalam jumlah besar dapat membahayakan hati. Mengkonsumsi vitamin A dalam jumlah besar bersamaan dengan obat-obatan yang mungkin juga membahayakan hati dapat meningkatkan risiko kerusakan hati. 

Jangan mengonsumsi vitamin A dalam dosis tinggi jika Anda minum obat yang dapat membahayakan hati. Beberapa obat yang dapat membahayakan hati ialah acetaminophen (Tylenol dan lain-lain), amiodarone (Cordarone), carbamazepine (Tegretol), isoniazid (INH), metotreksat (Rheumatrex), methyldopa (Aldomet), flukonazol (Diflucan), itrakonazole (Sporan) erythromycin (Erythrocin, Ilosone, lainnya), fenitoin (Dilantin), lovastatin (Mevacor), pravastatin (Pravachol), simvastatin (Zocor), dan banyak lainnya.

Warfarin (Coumadin) berinteraksi dengan VITAMIN A

Warfarin (Coumadin) digunakan untuk memperlambat pembekuan darah. Vitamin A dalam jumlah besar juga dapat memperlambat pembekuan darah. Mengkonsumsi Vitamin A dan warfarin (Coumadin) dalam satu waktu dapat meningkatkan kemungkinan memar dan pendarahan. 

Pastikan darah Anda diperiksa secara teratur. Dosis warfarin Anda (Coumadin) mungkin perlu diubah.

Dosis

Dosis berikut telah dipelajari dalam penelitian ilmiah:

ORANG DEWASA

SECARA ORAL:

Umum: Angka Kecukupan Gizi (AKG) untuk orang dewasa telah ditetapkan: pria 14 tahun ke atas-900 mcg/hari (3000 IU); wanita 14 tahun dan lebih tua-700 mcg/hari (2300 IU); kehamilan pada usia 14 hingga 18 tahun-750 mcg/hari (2500 IU); 19 tahun ke atas-770 mcg/hari (2600 IU); laktasi pada usia 14 hingga 18 tahun-1200 mcg/hari (4000 IU); 19 tahun ke atas-1300 mcg/hari (4300 IU).

Batas Atas Asupan (UL) untuk vitamin A juga telah ditetapkan. UL adalah tingkat asupan tertinggi yang cenderung tidak menimbulkan risiko efek berbahaya. UL vitamin A hanya digunakan untuk preformed vitamin A (retinol) dan tidak pada provitamin A karotenoid: remaja 14 hingga 18 tahun (termasuk kehamilan dan menyusui)-2800 mcg/hari (9000 IU); orang dewasa berusia 19 tahun ke atas (termasuk kehamilan dan menyusui)-3000 mcg/hari (10.000 IU).

Dosis vitamin A paling sering diekspresikan dalam bentuk IU, tetapi dosis dalam mikrogram kadang-kadang masih digunakan.

  • Makan 5 porsi buah dan sayuran per hari menyediakan sekitar 50% hingga 65% dari AKG vitamin A untuk orang dewasa.
  • Untuk lesi prakanker di mulut (leukoplakia oral): Dosis mingguan vitamin A sebesar 200.000-300.000 IU digunakan selama 6-12 bulan.
  • Untuk diare setelah kehamilan: dosis mingguan vitamin A sebesar 23.000 IU digunakan sebelum, selama, dan setelah kehamilan.
  • Untuk mengurangi kematian selama kehamilan: Dosis mingguan vitamin A sebesar 23.000 IU digunakan sebelum dan selama kehamilan.
  • Untuk mengurangi kebutaan malam selama kehamilan: Dosis mingguan vitamin A sebelah 23.000 IU digunakan sebelum, selama, dan setelah kehamilan. Efek paling baik muncul jika dikombinasikan dengan 35 mg seng setiap harinya pada wanita yang juga memiliki kadar zinc rendah.
  • Untuk penyakit mata yang memengaruhi retina (retinitis pigmentosa): Digunakan dosis harian vitamin A sebesar 15.000 IU dan terkadang bersamaan dengan 400 IU vitamin E setiap harinya.

ANAK-ANAK

SECARA ORAL:

Umum: Asupan Adekuat (AI) untuk bayi telah ditetapkan: lahir sampai 6 bulan-400 mcg/hari (1300 IU); 7 hingga 12 bulan, 500 mcg/hari (1700 IU).

AKG yang direkomendasikan untuk anak-anak ialah: anak-anak usia 1 hingga 3 tahun-300 mcg/hari (1000 IU); 4 hingga 8 tahun-400 mcg/hari (1300 IU); 9 hingga 13 tahun-600 mcg/hari (2000 IU). Batas Asupan Atas (UL) untuk vitamin A juga telah ditetapkan. UL vitamin A hanya digunakan untuk preformed vitamin A (retinol) dan tidak pada provitamin A karotenoid: bayi dan anak-anak sejak lahir hingga 3 tahun-600 mcg/hari (2000 IU); anak-anak usia 4 hingga 8 tahun-900 mcg/hari (3000 IU); 9 hingga 13 tahun-1700 mcg/hari (6000 IU); dan 14 hingga 18 tahun (termasuk kehamilan dan menyusui)-2800 mcg/hari (9000 IU).

Untuk campak: Vitamin A sebanyak 100.000 hingga 200.000 IU per oral untuk setidaknya dua dosis telah digunakan pada anak-anak yang berusia kurang dari 2 tahun.


1 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Vitamin A — Health Professional Fact Sheet. Office of Dietary Supplements (ODS). (https://ods.od.nih.gov/factsheets/VitaminA-HealthProfessional/)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app