Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Uvetis - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: NOV 18, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.731.400 orang

Uveitis adalah pembengkakan pada lapisan tengah mata, yang disebut uvea. Uveitis dapat terjadi dari penyebab infeksi dan non-infeksi. Uvea berfungsi untuk menyediakan darah ke retina

Retina adalah bagian mata yang peka terhadap cahaya yang memfokuskan gambar yang Anda lihat dan mengirimkannya ke otak. Uveitis biasanya bukanlah suatu penyakit yang serius. Namun, pada kasus yang lebih parah uveitis dapat menyebabkan kehilangan penglihatan jika tidak segera diobati.

Iklan dari HonestDocs
Beli DEXTAMINE Kaplet via HonestDocs

DEXTAMINE digunakan untuk mengurangi reaksi alergi yang serius dan menekan proses peradangan yang terjadi pada tubuh. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Dextamine tab 1

Apa yang menyebabkan uveitis?

Penyebab uveitis seringkali tidak diketahui dan biasanya terjadi pada orang sehat. Kadang-kadang uveitis dapat dikaitkan dengan penyakit lain seperti kelainan autoimun atau infeksi dari virus atau bakteri.

Penyakit autoimun terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang bagian tubuh Anda. Kondisi autoimun yang mungkin terkait dengan uveitis meliputi:

  • Radang sendi
  • Ankylosing spondylitis
  • Psoriasis
  • Radang sendi
  • Kolitis ulseratif
  • Penyakit kawasaki
  • Penyakit crohn
  • Sarkoidosis

Infeksi adalah penyebab lain uveitis, infeksi tersebut termasuk:

  • AIDS
  • Herpes
  • Retinitis CMV
  • Virus West Nile
  • Sipilis
  • Toxoplasmosis
  • TBC
  • histoplasmosis

Penyebab potensial uveitis lainnya termasuk:

  • Paparan racun yang menembus mata
  • Memar
  • Cedera
  • Trauma

Gejala-gejala dan tanda uveitis

Gejala-gejala berikut dapat terjadi pada satu atau kedua mata:

  • Kemerahan pada mata
  • Rasa nyeri di mata
  • Bintik-bintik yang mengambang pada penglihatan Anda, yang biasa disebut dengan floaters
  • Sensitivitas cahaya
  • Penglihatan kabur

Bagaimana cara mencegah uveitis?

Mencari pengobatan yang tepat untuk penyakit autoimun atau infeksi dapat membantu mencegah uveitis. Uveitis pada orang yang sehat sulit dicegah karena penyebabnya belum diketahui.

Iklan dari HonestDocs
Beli DEXTAMINE Kaplet via HonestDocs

DEXTAMINE digunakan untuk mengurangi reaksi alergi yang serius dan menekan proses peradangan yang terjadi pada tubuh. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Dextamine tab 1

Deteksi dan pengobatan dini penting untuk mengurangi resiko kehilangan penglihatan, yang bisa bersifat permanen.

Diagnosis

Ahli bedah mata Anda, juga yang disebut dokter spesialis mata, akan memeriksa mata Anda dan mengambil riwayat kesehatan Anda secara lengkap.

Dokter juga dapat menganjurkan Anda untuk melakukan tes laboratorium tertentu untuk menyingkirkan infeksi atau gangguan autoimun. Dokter mata Anda mungkin akan merujuk Anda ke spesialis lain jika mereka mencurigai kondisi lain yang menyebabkan uveitis Anda.

Pengobatan

Jika uveitis disebabkan oleh kondisi yang menyebabkannya, maka pengobatan akan fokus pada kondisi spesifik tersebut. Tujuan pengobatan adalah untuk mengurangi peradangan pada mata Anda.

Obat-obatan

  • Obat yang mengurangi peradangan. Dokter Anda mungkin akan meresepkan obat tetes mata terlebih dahulu dengan obat antiinflamasi, seperti kortikosteroid. Jika obat tersebut tidak membantu, pil atau suntikan kortikosteroid mungkin merupakan langkah berikutnya.
  • Obat-obatan yang melawan bakteri atau virus. Jika uveitis disebabkan oleh infeksi, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat antibiotik, obat antivirus atau obat-obatan lain, dengan atau tanpa kortikosteroid, untuk mengendalikan infeksi.
  • Obat-obatan yang mempengaruhi sistem kekebalan atau menghancurkan sel. Anda mungkin memerlukan obat imunosupresif atau sitotoksik jika uveitis mempengaruhi kedua mata, tidak merespons dengan baik terhadap kortikosteroid atau menjadi parah untuk mengancam penglihatan Anda.

Beberapa obat-obatan di atas dapat memiliki efek samping yang serius, seperti glaukoma dan katarak. Anda mungkin perlu mengunjungi dokter untuk melakukan pemeriksaan lanjutan dan tes darah setiap 1 hingga 3 bulan.

Prosedur bedah dan lainnya

  • Vitrektomi. Pembedahan untuk menghilangkan beberapa cairan vitreous di mata Anda (vitrektomi) mungkin diperlukan untuk mengatasi kondisi ini.
  • Pembedahan yang menanamkan alat ke mata untuk memberikan pelepasan obat yang lambat dan berkelanjutan. Untuk orang dengan uveitis posterior yang sulit diobati, alat yang ditanamkan di mata mungkin bisa menjadi pilihan. Perangkat ini perlahan melepaskan obat kortikosteroid ke dalam mata selama dua hingga tiga tahun. Kemungkinan efek samping dari pengobatan ini termasuk katarak dan glaukoma.

Kecepatan pemulihan Anda tergantung pada jenis uveitis yang Anda miliki dan tingkat keparahan gejala Anda. Uveitis yang menyerang bagian belakang mata Anda (koroiditis) cenderung sembuh lebih lambat daripada uveitis di depan mata (iritis). 

Iklan dari HonestDocs
Beli DEXTAMINE Kaplet via HonestDocs

DEXTAMINE digunakan untuk mengurangi reaksi alergi yang serius dan menekan proses peradangan yang terjadi pada tubuh. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Dextamine tab 1

Peradangan yang parah membutuhkan waktu yang lebih lama untuk disembuhkan daripada peradangan yang ringan.

Komplikasi dari uveitis

Uveitis yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi serius, termasuk:

  • Katarak
  • Cairan di retina
  • Glaukoma
  • Ablasi retina
  • Hilangnya penglihatan

Pemulihan dan prospek pasca pengobatan

Uveitis anterior biasanya akan hilang dalam beberapa hari dengan pengobatan. Uveitis yang menyerang bagian belakang mata, atau uveitis posterior, biasanya sembuh lebih lambat daripada uveitis yang menyerang bagian depan mata. Relaps sering terjadi.

Uveitis posterior karena kondisi lain dapat berlangsung berbulan-bulan dan dapat menyebabkan kerusakan penglihatan permanen.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit