Kenali Pentingnya Tes Kesehatan Sebelum Menikah

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Kenali Pentingnya Tes Kesehatan Sebelum Menikah

Tes kesehatan sebelum menikah seringkali diabaikan oleh mereka yang ingin membangun rumah tangga dengan pasangan pilihan. Padahal, poin ini sangat penting. Tes kesehatan yang dilakukan oleh  kedua belah pihak, Anda dan pasangan, diperlukan baik secara mental maupun fisik demi terlaksananya kehidupan pernikahan yang bahagia secara jasmani maupun rohani. 

Jenis Tes Kesehatan Sebelum Menikah

Berikut ini enam jenis tes yang harus Anda lakukan untuk memungkinkan terjadinya pernikahan yang sehat.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

1. Tes kondisi genetik yang diwariskan ke keturunan

Tes ini diperlukan untuk dapat mengetahui apakah Anda atau pasangan membawa gen yang dapat menjadi penyakit bawaan pada anak yang lahir nantinya. Penyakit genetik yang mungkin terjadi meliputi thalassemia, kanker, diabetes, penyakit mental dan lainnya.

2. Tes penyakit menular seksual

Meski Anda mungkin berpendapat bahwa tes ini tidak perlu dilakukan jika Anda dan pasangan tidak pernah berhubungan intim dengan orang lain, namun sebaiknya tetap tes diri Anda dan pasangan. Anda dapat mengidap HIV, hepatitis C, herpes, gonore dan lainnya tanpa sepengetahuan Anda, dan bahkan dapat diturunkan kepada anak. Karenanya, sebaiknya lakukan tes ini.

3. Tes pengelompokkan darah

Tes yang biasa disebut sebagai blood grouping. Test ini diperlukan untuk mengecek apakah Anda memiliki faktor rhesus atau Rh factor yang serupa. Artinya, dapat terkandung tanda negatif maupun positif yang tergantung dari hasilnya. Sebisa mungkin lakukan tes ini sebelum Anda dan pasangan memutuskan untuk hamil, karena adanya Rh factor yang saling berlawanan antara ibu dan calon bayi dapat mengakibatkan terjadinya komplikasi parah, bahkan kematian janin. 

4. Pemeriksaan kesuburan

Pemeriksaan kesuburan seringkali dianggap menjadi salah satu penyebab kandasnya rencana pernikahan, tapi lebih baik tahu lebih awal dibandingkan mengalami syok atau kekecewaan setelah menikah. Melalui tes ini, Anda dapat mengetahui apakah kehidupan intim Anda sebagai suami istri akan memungkinkan Anda untuk memiliki anak.

Jika pasangan Anda atau Anda merupakan wanita dengan siklus haid yang tidak teratur, maka sebaiknya pemeriksaan ini dilakukan. Tes darah untuk hormon reproduktif, FSH (follicular stimulating hormones), LH (leutenising hormone), prolactin, TSH (thyroid stimulating hormone) dan AMH diperlukan untuk mengetahui mengapa ovulasi tidak teratur terjadi. Bagi para pria, dapat melakukan pemeriksaan sperma untuk mengetahui apakah jumlah sperma mereka normal. 

5. Tes keberadaan penyakit kronis

Tes ini meliputi pemeriksaan fisik seperti ada tidaknya penyakit diabetes, hipertensi, penyakit jantung, ginjal, liver dan lainnya. Dengan mengetahui bagaimana kondisi pasangan, pasangan lainnya dapat mempersiapkan diri seandainya dibutuhkan perawatan yang lebih setelah menikah bagi pasangannya. 

6. Tes psikologi

Tes psikologi ternyata tidak hanya sesuai untuk orang yang akan diterima bekerja saja, namun juga untuk pasangan yang akan segera menikah. Anda dapat mengetahui kondisi mental pasangan dan kerentanan mereka terhadap penyakit mental seperti depresi, skizofrenia hingga gangguan perilaku sehingga dapat melakukan antisipasi.

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Trying to Conceive: Your Pre-Pregnancy Checkup (https://www.webmd.com/infertility-and-reproduction/pre-pregnancy-checkup#1)
6 Pre-Pregnancy Tests You Should Consider (https://www.womenshealthmag.com/health/a19054302/pre-pregnancy-tests/)
Ultrasound: Purpose, Procedure, and Preparation (https://www.healthline.com/health/ultrasound)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app