Doctor men
Ditinjau oleh
DR SCIENTIA INU KIRANA

Ruam Alat Kelamin - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Aug 13, 2019 Tinjau pada Agu 25, 2019 Waktu baca: 5 menit
Telah dibaca 1.443.356 orang

Ruam genital adalah gejala kulit yang dapat disebabkan oleh sejumlah masalah kesehatan dan dapat terjadi pada bagian mana pun dari area genital pria atau wanita.

Ruam biasanya berwarna kemerahan, mungkin terasa nyeri atau gatal, dan bisa berupa benjolan atau luka.

Jika Anda mengalami ruam kulit yang tidak dapat Anda jelaskan, Anda harus mengunjungi dokter untuk diagnosis dan perawatan.

Penyebab peningkatan ruam pada alat kelamin

Ada banyak kemungkinan penyebab ruam kelamin, mulai dari infeksi yang dapat diobati hingga infeksi menular seksual, alergi, dan gangguan autoimun. Beberapa penyebab ruam genital yang paling umum adalah infeksi yang menimbulkan:

  • Gatal gatal, infeksi jamur, atau kurap pada daerah pangkal paha. Ruamnya merah, gatal, dan bersisik, dan bisa melepuh.
  • Ruam popok, infeksi jamur atau bakteri yang memengaruhi bayi karena lingkungannya yang hangat dan lembab pada popok. Warnanya merah dan bersisik, dan bisa berupa benjolan atau lepuh.
  • Infeksi jamur vagina, infeksi yang menyerang wanita dan sering terjadi akibat minum antibiotik. Ini menyebabkan gatal, kemerahan, bengkak, dan keputihan putih.
  • Moluskum kontagiosum, infeksi virus yang memengaruhi kulit dan muncul sebagai benjolan bundar yang keras, terisolasi. Mereka mungkin gatal dan meradang.
  • Balanitis, peradangan pada kulup atau kepala penis yang biasanya disebabkan oleh kebersihan yang buruk. Ini menyebabkan gatal, kemerahan, dan keluarnya cairan.

Parasit yang menginfeksi adalah kemungkinan penyebab lain dari ruam genital:

  • Kutu kemaluan adalah serangga kecil. Mereka bertelur di area genital dan paling sering menyebar dari orang ke orang melalui kontak seksual. Mereka paling sering terlihat pada remaja. Infestasi kutu kemaluan menyebabkan gatal dan kadang-kadang luka.
  • Kutu tubuh (lice) berbeda dari kutu kemaluan dan lebih besar. Mereka hidup dengan pakaian dan kulit, dan makan darah. Kutu tersebut menyebabkan ruam gatal pada kulit.
  • Kudis adalah ruam kulit gatal yang disebabkan oleh tungau yang sangat kecil. Mereka menggali ke dalam kulit dan menyebabkan gatal-gatal hebat, terutama di malam hari.

Alergi dan gangguan autoimun adalah alasan lain yang mungkin untuk ruam kelamin:

  • Dermatitis kontak adalah jenis ruam yang umum terjadi ketika kulit bersentuhan dengan alergen atau iritan seperti zat kimia yang keras. Lateks adalah alergen yang dapat menyebabkan ruam di area genital karena biasanya digunakan dalam kondom.
  • Psoriasis adalah kondisi kulit yang umum. Penyebabnya tidak diketahui, tetapi dokter menduga itu adalah gangguan autoimun. Ini dapat menghasilkan ruam kemerahan, bersisik, gatal di mana saja pada tubuh. Pada pria, psoriasis juga dapat menghasilkan luka di area genital.
  • Liken planus kurang umum terjadi, tetapi juga menghasilkan ruam kulit gatal. Dokter tidak yakin tentang penyebab pastinya, tetapi diduga disebabkan oleh atau gangguan autoimun. Di area genital, lumut planus dapat menghasilkan luka.
  • Arthritis reaktif, atau sindrom Reiter, adalah arthritis yang terjadi sebagai reaksi terhadap infeksi oleh bakteri tertentu, seperti Chlamydia, Salmonella, atau Shigella. Chlamydia dapat menyebabkan keluarnya alat kelamin.

Infeksi menular seksual, atau IMS, adalah kemungkinan penyebab ruam kelamin lainnya dan dapat meliputi:

  • Genital herpes, virus yang dapat menghasilkan luka yang menyakitkan, seperti lepuh di area genital.
  • Genital warts, disebabkan oleh human papillomavirus (HPV). Warnanya kecil dan berwarna daging, dan mungkin gatal.
  • Sifilis, infeksi bakteri yang menyebar melalui kontak seksual. Ini menghasilkan ruam yang bisa di mana saja di tubuh. Ruam tidak selalu gatal.

Mendiagnosis ruam kelamin

Sebelum mengobati ruam kelamin, dokter Anda harus terlebih dahulu menentukan penyebabnya.

Proses diagnosis dapat melibatkan beberapa atau semua hal berikut ini:

Anamnesis

Dokter akan menanyakan beberapa pertanyaan kepada Anda mengenai ruam. Mulai kapan ruam muncul, apakah ruam semakin meluas atau tidak, apakah ada gejala lain yang menyertai munculnya ruam seperti demam, benjolan, atau yang lainnya.

Pemeriksaan fisik

Dokter akan melihat fitur ruam, termasuk lesi atau kutil. Biarkan mereka tahu tentang kemerahan atau keluarnya cairan yang tidak biasa.

Mereka juga akan memeriksa area kulit lain yang mungkin terkena. Misalnya, mereka dapat mempelajari jaring jari Anda untuk mencari kudis.

Pengujian swab

Dokter mungkin mengoleskan keputihan pada wanita dan ada keputihan pada pria, bersama dengan lesi.

Mengikis kulit atau biopsi

Dokter dapat memesan mengikis kulit atau biopsi, di mana mereka mengikis atau menghilangkan sebagian kutil, lesi, atau sel-sel kulit.

Mengikis atau biopsi akan diperiksa di bawah mikroskop, yang berpotensi dapat mendiagnosis kondisi seperti psoriasis, kudis, atau infeksi jamur.

Pemeriksaan Darah  

Beberapa penyebab ruam kelamin, seperti herpes dan sifilis, dapat dideteksi melalui darah.

Terdapat beberapa tes diagnostik untuk memastikan penyakit IMS yang dapat dilakukan di rumah, meskipun mungkin tidak dapat diandalkan seperti tes yang dijalankan oleh dokter Anda. 

Jika Anda menggunakan tes diagnostik rumah dan mendapatkan hasil positif, mintalah dokter Anda memeriksa hasilnya dan dirawat sesegera mungkin.

Perawatan untuk ruam kelamin

Perawatan yang diperlukan untuk ruam kelamin tergantung pada penyebab yang mendasarinya.

Terlepas dari penyebabnya, bagaimanapun, gatal-gatal ruam dapat diobati dengan krim bebas (OTC) seperti hidrokortison. Dokter Anda mungkin juga meresepkan krim untuk mengurangi gejala pada  kondisi yang mendasarinya.

Beberapa infeksi kulit akan sembuh tanpa perawatan selama area yang terkena tetap bersih dan kering.

Berikut ini beberapa perawatan lain yang mungkin disarankan oleh dokter Anda:

Untuk infeksi jamur vagina:

Ini dapat diobati dengan OTC atau obat resep, seperti antijamur oral.

Untuk sifilis:

Sifilis diobati dengan antibiotik.

Untuk kutil kelamin:

Kutil ini diobati dengan obat resep, atau dengan menghapus kutil dengan membekukannya dengan nitrogen cair atau menghapusnya dengan pembedahan.

Herpes genital belum dapat disembuhkan, tetapi dapat dikelola dengan obat-obatan.

Untuk kutu kemaluan:

Kutu dapat dihilangkan dengan obat pencuci, yang dioleskan langsung ke tempat infeksi, dibiarkan selama jangka waktu yang diperlukan, dan dicuci.

Untuk mencegah infeksi ulang, Anda harus mencuci pakaian dan selimut dalam air panas.

Untuk kudis:

Kudis dapat diobati dengan krim atau lotion obat yang diresepkan oleh dokter Anda.

Untuk reaksi alergi:

Menghilangkan alergen akan memungkinkan ruam untuk membersihkan dan mencegah wabah di masa depan.

Untuk gangguan autoimun:

Meskipun tidak ada obat untuk penyakit autoimun, ada obat-obatan - seperti yang menekan sistem kekebalan - yang dapat membantu mengendalikan gejala atau gangguan kulit yang disebabkan oleh kondisi.

Untuk lichen planus, terjadi pada kelainan autoimun:

Kondisi Ini dapat diobati dengan antihistamin generik atau krim kulit obat resep, suntikan kortikosteroid, atau pil.

Pencegahan

Mencegah ruam genital, khususnya ruam genital yang berulang, akan sangat bergantung pada penyebab ruam itu sendiri.

Untuk mencegah ruam yang disebabkan oleh IMS, hal yang dapat dilakukan yaitu:

  • Selalu gunakan kondom yang melindungi dari IMS.
  • Praktekkan metode seks aman lainnya.
  • Minum obat untuk mengatasi kondisi yang sudah ada sebelumnya seperti herpes.

Untuk mencegah ruam akibat reaksi alergi, hal yang dapat dilakukan yaitu:

  • Minum antihistamin saat berisiko tinggi.
  • Hindari zat yang memicu reaksi.
  • Mempertahankan pola makan dan gaya hidup sehat akan membuat Anda tetap dalam kondisi terbaik, serta meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan membantu Anda melawan infeksi yang dapat menyebabkan ruam kelamin.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit