Kehamilan

Waspadai Gejala Preeklampsia pada Ibu Hamil

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Feb 21, 2020 Tinjau pada Mar 21, 2019 Waktu baca: 3 menit
Waspadai Gejala Preeklampsia pada Ibu Hamil

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Preeklamsia dapat terjadi pada ibu hamil yang ditandai dengan meningkatnya tekanan darah dan kerusakan fungsi ginjal
  • Gejala preeklampsia biasanya mulai terlihat ketika usia kehamilan memasuki usia 20 minggu atau trimester kedua kehamilan
  • Usia kehamilan di atas 40 tahun dapat meningkatkan risiko terjadinya preeklamsia
  • Preeklampsia terjadi ketika tekanan darah berada di angka 140/90 mmHg atau lebih selama kehamilan
  • Pemeriksaan kehamilan rutin dapat membantu mengetahui diagnosis awal sehingga dapat mempercepat proses pengobatan 

Selama kehamilan, ibu hamil perlu memperhatikan kondisi kesehatan agar masa kehamilan berjalan lancar tanpa adanya gangguan berarti, salah satunya preeklamsia. Preeklamsia adalah komplikasi kehamilan serius yang ditandai dengan peningkatan tekanan darah dan kerusakan ginjal sehingga meningkatnya kandungan protein yang tinggi dalam urine. 

Apa itu preeklampsia?

Preeklampsia bisa terjadi pada setiap ibu hamil meski tidak memiliki riwayat darah tinggi. Secara umum, gejala preeklampsia mulai terlihat ketika kehamilan memasuki usia 20 minggu atau trimester kedua kehamilan. Kondisi tersebut disebabkan karena plasenta janin tidak berfungsi dengan baik karena adanya kelainan atau gangguan perkembangan. Selain itu, bisa juga disebabkan oleh faktor kurang gizi pada ibu hamil, kadar lemak tubuh yang tinggi, faktor genetik, hingga kurangnya aliran darah menuju rahim.

Kondisi preeklamsia yang parah dapat berkelanjutan dan dinamakan eklampsia. Hal ini bisa terjadi ketika gejala preeklamsia tidak segera ditangani dengan baik sehingga kondisi tekanan darah tinggi semakin meningkat dan membahayakan kehamilan. Dalam kondisi yang semakin serius biasanya preeklamsia dapat menyebabkan koma disertai kejang, bahkan meningkatkan risiko kematian bagi ibu hamil maupun bayi dalam kandungan, termasuk saat persalinan.

Faktor lain yang dapat meningkatkan resiko eklampsia, antara lain:

  • Kehamilan anak pertama atau mengandung bayi kembar
  • Memiliki riwayat/faktor genetik dari anggota keluarga wanita
  • Mempunyai riwayat hipertensi bahkan sebelum hamil
  • Ibu hamil mengalami obesitas di awal kehamilan
  • Usia ibu hamil sudah lebih dari 40 tahun
  • Mempunyai riwayat penyakit diabetes, ginjal, lupus, rheumatoid arthritis

Preeklampsia umumnya tidak menimbulkan gejala tertentu sehingga selama kehamilan sebaiknya ibu hamil secara konsisten melakukan pemeriksaan rutin ke dokter kandungan atau memeriksa tekanan darah sendiri di rumah. Tekanan darah yang tinggi bisa menjadi pertanda gejala awal preeklampsia terutama jika tekanan darah berada di angka 140/90 mmHg atau lebih maka perlu diwaspadai.

Gejala preeklampsia lainnya bisa meliputi sakit kepala hebat, gangguan penglihatan, sensitif terhadap cahaya, sesak nafas, mual, muntah, dan nyeri pada perut bagian atas. Kondisi ini tentu membuat rasa tidak nyaman selama kehamilan dan dapat menyebabkan janin menjadi sulit berkembang karena kurangnya aliran darah dan oksigen menuju bayi.

Tak hanya berdampak pada kesehatan ibu hamil saja, tetapi preeklampsia juga dapat mempengaruhi kesehatan bayi. Dampak utamanya adalah kurangnya pasokan darah dan asupan gizi yang diterima oleh bayi sehingga tentunya akan menyebabkan terhambatnya pertumbuhan dan perkembangan bayi. Selain itu, preeklampsia juga dapat menimbulkan risiko kesehatan pada bayi setelah lahir, seperti penyakit jantung koroner, hipertensi, diabetes.

Untuk mencegah komplikasi akibat kondisi preeklampsia juga diperlukan pemeriksaan dini terutama jika mengalami beberapa gejala di atas. Karena semakin awal preeklampsia diketahui maka semakin besar peluang ibu hamil untuk terhindar atau mendapat penanganan yang lebih cepat.

Baca selengkapnya: Penyebab, Gejala, dan Pengobatan Preeklamsia

Cara penanganan preeklampsia pada ibu hamil

Untuk memastikan diagnosis preeklampsia, beberapa pemeriksaan perlu dilakukan, di antaranya pemeriksaan fisik berupa tes fungsi hati, fungsi ginjal, dan pengukuran trombosit, tes urine untuk mengetahui jumlah protein yang terkandung, USG untuk memantau pertumbuhan bayi, tes nonstres untuk mengukur denyut jantung dan gerakan janin, serta tes biofisik untuk mengukur kecepatan nafas dan volume cairan ketuban.

Setelah diagnosis ditegakkan, maka beberapa cara pengobatan yang bisa dilakukan untuk mengatasi preeklampsia, di antaranya:

  • Menerapkan pola hidup sehat, termasuk pemeriksaan rutin ke dokter dan menjalani istirahat total selama kehamilan
  • Mempercepat proses persalinan jika kondisi janin sudah cukup kuat (sekitar 37 minggu atau lebih) bisa dilakukan induksi atau operasi caesar 
  • Mengonsumsi obat-obatan tertentu, seperti obat hipertensi, suntikan steroid, hingga obat untuk mengatasi gejala lain yang dialami

Tetapi untuk mencegah terjadinya preeklamsia pada kehamilan, maka ibu hamil mungkin dapat mengonsumsi suplemen kalsium dan aspirin dosis rendah untuk mencukupi kebutuhan asupan gizi yang dibutuhkan selama kehamilan. 

Baca juga: Vitamin untuk Ibu Hamil

46 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Ramos, José Geraldo Lopes, Sass, Nelson, & Costa, Sérgio Hofmeister Martins. (2017). Preeclampsia. Revista Brasileira de Ginecologia e Obstetrícia, 39(9), 496-512. https://doi.org/10.1055/s-0037-1604471. Scientific Electronic Library Online (SciELO). (http://www.scielo.br/scielo.php?script=sci_arttext&pid=S0100-72032017000900496)
Diagnosis and Management of Preeclampsia. American Academy of Family Physicians (AAFP). (https://www.aafp.org/afp/2004/1215/p2317.html)
Mol, Ben W J et al. Pre-eclampsia. The Lancet, Volume 387, Issue 10022, 999 - 1011. DOI:https://doi.org/10.1016/S0140-6736(15)00070-7. The Lancet. (https://www.thelancet.com/journals/lancet/article/PIIS0140-6736(15)00070-7/fulltext)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Artikel selanjutnya
Kenali Eklampsia dan Preeklampsia beserta Komplikasinya
Kenali Eklampsia dan Preeklampsia beserta Komplikasinya

Preeklampsia adalah sebuah kondisi yang pada umumnya terjadi saat trimester ketiga masa kehamilan, dalam masa persalinan atau 48 jam setelah masa persalinan. Belum diketahui dengan pasti apa penyebab eklampsia pada ibu hamil, tapi yang pasti eklampsia pasti akan terjadi apabila preeklampsia tidak diobati dengan benar.

Waspada Preeklampsia Pada Ibu Hamil
Waspada Preeklampsia Pada Ibu Hamil

Jika tidak diobati, preeklampsia dapat menjadi eklampsia. Eklampsia adalah kondisi preeklampsia yang disertai kejang-kejang. Keadaan ini akan sangat berbahaya untuk ibu beserta janinnya dan apabila tidak tertangani dengan baik akan menyebabkan kematian. Dampak lain bagi bayi yang ada di dalam kandungan preeklampsia dapat menyebabkan lahir prematur dan hambatan dalam pertumbuhan janin.

Buka di app