Bayi Baru Lahir

Penyebab Bibir Sumbing Pada Bayi Dari Lahir, Cegah Dari Sekarang!

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Agu 4, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 4 menit
Penyebab Bibir Sumbing Pada Bayi Dari Lahir, Cegah Dari Sekarang!

Sungguh kasihan memang saat melihat seorang bayi lucu menggemaskan yang terlahir dengan kondisi bibir sumbing. Dari situ, banyak dari kita yang bertanya-tanya kira-kira apa yang menjadi penyebab bibir sumbing.

Bibir sumbing, baik yang unilateral (hanya pada satu sisi bibir) ataupun yang bilateral (pada kedua sisi bibir), dapat diderita oleh bayi baru lahir apabila jaringan otot pada wajah dan mulutnya tidak menyatu dengan sempurna. Jaringan otot yang membentuk bibir dan langit-langit mulut janin akan mengalami proses penggabungan ketika usia kandungan masuk bulan kedua dan ketiga. Namun pada bayi yang menderita bibir sumbing, proses penyatuan tersebut tak pernah terjadi. Kalaupun tetap berlangsung, proses penyatuannya mungkin tidak sampai selesai sehingga masih menyisakan celah yang membuat tampilan bibir jadi kurang sempurna.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Nutrisi esensial bagi kesehatan ibu dan perkembangan bayi selama 1000 hari pertama kehidupan. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Kalau kondisi ini dibiarkan hingga bayi bertumbuh besar, maka cacat bawaan ini dapat membuat anak minder. Selain itu, bayi yang mengidap bibir sumbing juga akan mengalami kendala saat makan, minum, atau berbicara. Akibatnya mereka bisa mengalami underweight, kurang gizi, dehidrasi, dan lain sebagainya. Anak-anak ini juga berisiko terkena gangguan kesehatan lain seperti infeksi pendengaran atau masalah pada pertumbuhan giginya.

Penyebab Bibir Sumbing Pada Bayi Baru Lahir

Pada kebanyakan kasus, penyebab bibir sumbing tidak diketahui secara pasti. Inilah yang membuat kondisi ini tidak dapat dicegah. Namun, para ahli menduga kalau penyebab bibir sumbing yang paling umum adalah karena faktor keturunan yang mungkin dipicu juga oleh faktor luar.

Baik ibu atau ayah, masing-masing pihak ternyata berpotensi menurunkan gen yang dapat menyebabkan bibir sumbing. Bila ada anggota keluarga sebelumnya yang memiliki bibir sumbing, maka itu juga memperbesar kemungkinan janin mengalami hal yang sama. Selain itu, bayi laki-laki juga lebih berisiko memiliki bibir sumbing dibandingkan bayi perempuan. Penyebab genetik lain yang mungkin agak susah dihindari adalah sindrom malformasi, seperti Van der Woude syndrome atau sindrom DiGeorge (velocardiofacial syndrome). Kedua sindrom ini memiliki kesamaan gejala yaitu bibir sumbing.

Bicara soal faktor keturunan, mungkin tidak ada hal yang dapat kita lakukan untuk mengubahnya. Namun untuk faktor luar, untungnya masih ada tindakan pencegahan yang bisa dilakukan agar buah hati jangan sampai terlahir dengan bibir sumbing. Berikut merupakan beberapa perkiraan penyebab bibir sumbing pada bayi baru lahir:

1. Makanan & Minuman Yang Dikonsumsi Ibu Saat Hamil

Kebanyakan ahli menganggap bahwa konsumsi alkohol saat hamil (dalam bentuk apapun) dapat memicu terjadinya bibir sumbing pada buah hati. Penyebab lain bibir sumbing yang terkait dengan makanan adalah karena defisiensi vitamin, mineral, dan asam folat. Oleh karena itu, ketika mengandung, sebaiknya calon ibu rajin mengonsumsi sumber asam folat seperti brokoli, lobak, seledri, almond, jagung, bayam, alpukat, jeruk, strawberry, raspberry, dan pisang, agar tumbuh-kembang bayi tidak terhambat.

Baca juga: Sumber Makanan yang Mengandung Asam Folat

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Nutrisi esensial bagi kesehatan ibu dan perkembangan bayi selama 1000 hari pertama kehidupan. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

2. Obesitas

Wanita yang mengalami obesitas sebelum hamil digadang-gadang juga berisiko lebih tinggi dalam melahirkan bayi dengan bibir sumbing. Meskipun wajar berat badan bertambah saat hamil, namun sebaiknya tetap jangan berlebihan agar tidak sampai obesitas dan membahayakan tumbuh kembang janin.

3. Rokok

Ibu hamil yang merokok saat mengandung memiliki peluang lebih besar untuk melahirkan bayi dengan bibir sumbing, ketimbang yang tidak merokok. Oleh sebab itu, ibu hamil sebaiknya tidak merokok ataupun menjadi perokok pasif. Kenakan masker bila terpaksa harus berhadapan dengan orang lain yang merokok.

4. Diabetes

Diabetes yang diderita seorang wanita dari sebelum mengandung dapat meningkatkan risiko bayi terlahir dengan bibir sumbing. Salah satu alasannya bisa jadi karena penyakit kencing manis dapat membuat proses penyatuan jaringan otot janin berjalan lambat.

5. Efek Samping Obat Tertentu

Wanita yang menggunakan obat tertentu untuk mengobati penyakitnya pada trimester pertama kehamilan, berisiko melahirkan bayi dengan bibir sumbing. Jenis obat-obatan yang dapat meningkatkan risiko bibir sumbing pada bayi antara lain:

6. Virus

Penyebab bibir sumbing bisa disebabkan infeksi virus yang menyerang janin saat ia masih berada dalam kandungan.

7. Paparan Zat Kimia

Polusi atau paparan bahan kimia dari luar yang masuk ke dalam tubuh ibu hamil, entah lewat makanan atau saluran pernapasan, juga dapat menyebabkan bibir sumbing.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

8. Penyakit

Apabila calon ibu sakit, maka kondisi kesehatan serta perkembangan janin juga akan terganggu. Oleh karena itu, segera periksakan ke dokter apabila calon ibu sakit saat hamil, karena penyakit tersembunyi bisa menjadi penyebab bibir sumbing.

9. Stres

Stres yang dirasakan ibu hamil memperbesar risiko bayi lahir cacat atau keguguran. Bayi bisa lahir prematur dan terganggu tumbuh kembangnya kalau ibu hamil merasakan tekanan yang besar.

10. Morning Sickness

Tenang, yang kami maksud di sini bukanlah setiap jenis morning sickness, tapi lebih kepada mual atau muntah yang terjadinya di luar batas. Mual atau muntah berlebihan dapat membuat tubuh ibu kekurangan gizi dan cairan, dan ini jelas tidak baik bagi perkembangan janin.

Oleh sebab itu, ketika ibu mengalami morning sickness berlebihan, ada baiknya ibu segera konsultasikan ke dokter. Dan jangan sampai enggan makan, karena bagaimanapun juga bayi tetap butuh nutrisi yang cukup agar dapat berkembang sempurna.

Setelah mengetahui beberapa penyebab bibir sumbing, mari kita lakukan upaya pencegahannya semaksimal mungkin agar bayi nantinya bisa terlahir sehat dan tak kekurangan suatu apapun.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Babies With Cleft Lip: Normal Adulthood Likely. WebMD. (https://www.webmd.com/oral-health/guide/20160927/cleft-lip-cleft-palate)
Birth Defects: Causes, Symptoms, and Diagnosis. Healthline. (https://www.healthline.com/health/birth-defects)
Cleft lip and cleft palate: Causes, treatment, and speech. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/164660.php)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Hal-hal Seputar Operasi Bibir Sumbing yang Perlu Anda Ketahui
Hal-hal Seputar Operasi Bibir Sumbing yang Perlu Anda Ketahui

Bibir sumbing sendiri bisa dibilang sebagai bawaan lahir yang ditandai dengan adanya celah pada area bibir atau langit-langit mulut. Sedangkan operasi bibir sumbing dapat dilakukan ketika bayi sudah menginjak usia 3 hingga 12 tahun.

Penyebab dan Pengobatan Bibir Sumbing
Penyebab dan Pengobatan Bibir Sumbing

Penyebab terjadinya cacat bibir sumbing pada bayi sampai sekarang belum diketahui. Namun faktor genetik serta faktor lingkungan diduga memberikan andil besar pada bayi dengan bibir sumbing.

Buka di app