HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI
Seks dan Hubungan

Nyeri dan Kram Saat Bercinta, Ini Solusinya

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Sep 9, 2020 Waktu baca: 2 menit
Nyeri dan Kram Saat Bercinta, Ini Solusinya

Kram dan nyeri  saat berhubungan intim dapat menyebabkan masalah antara pasangan. Dyspaurenia, atau nyeri pada area genital saat melakukan hubungan seksual, dapat disebabkan oleh masalah fisik maupun psikis. Karena itu, dyspaurenia harus dicari akar masalahnya begitu muncul gejala.

Pada umumnya, sakit saat berhubungan seks disebabkan oleh tidak cukupnya cairan pelumas yang dihasilkan oleh vagina. Padahal, kondisi ini dapat diatasi bila sang wanita lebih rileks, waktu pemanasan diperpanjang, atau bahkan dapat digunakan cairan pelumas. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Penyebab Nyeri dan Kram

Selain itu, kram dan nyeri berhubungan intim, juga bisa disebabkan oleh:

Vaginismus

Ini adalah kondisi yang juga  umum jadi penyebab kram dan nyeri. Vaginismus disebabkan oleh rasa takut berhubungan sehingga otot vagina mengejang. 

Infeksi vagina

Kondisi ini sering terjadi dan termasuk infeksi jamur.

Masalah dengan leher rahim (pembukaan ke rahim)

Dalam hal ini, penis dapat mencapai serviks saat penetrasi maksimal. Jadi masalah dengan leher rahim (misalnya infeksi) dapat menyebabkan rasa sakit saat penetrasi mendalam.

Masalah dengan rahim

Masalah-masalah ini mungkin termasuk fibroid yang dapat menyebabkan nyeri hubungan yang mendalam.

Endometriosis

Ini adalah suatu kondisi di mana jaringan yang melapisi rahim tumbuh di luar rahim.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Masalah dengan ovarium

Masalah mungkin termasuk kista pada ovarium.

Penyakit radang panggul (Pelvic inflammatory disease atau PID)

Ini adalah kondisi di mana jaringan di dalam panggul menjadi meradang.  Tekanan saat berhubungan seksual menyebabkan rasa sakit bertambah.

Kehamilan ektopik

Ini adalah kehamilan di mana telur yang dibuahi berkembang di luar rahim.

Mati haid atau menopause

Saat menopause, dinding vagina akan kehilangan kelembapan normalnya dan menjadi kering.

Berhubungan terlalu cepat setelah operasi atau melahirkan

Ketika luka akibat operasi atau melahirkan belum sembuh benar, kram saat berhubungan intim bisa saja terjadi.

Penyakit menular seksual

Kondisi ini termasuk termasuk kutil kelamin, luka karena herpes, atau penyakit menular seksual lainnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Cidera pada vulva atau vagina

Cidera atau luka mungkin terjadi saat melahirkan berasal dari sayatan (episiotomi) yang dibuat di area kulit antara vagina dan anus selama persalinan.

Bagaimana cara mengatasinya?

Beberapa pengobatan tidak memerlukan perawatan medis. Misalnya, seks yang menyakitkan setelah kehamilan dapat diatasi dengan menunggu setidaknya enam minggu setelah melahirkan sebelum melakukan hubungan intim. Pastikan untuk melakukannya dengan lembut dan penuh kesabaran. Pada kasus di mana ada kekeringan vagina atau kurangnya pelumasan, cobalah produk pelumas berbasis air.

Beberapa pengobatan untuk nyeri seksual yang dialami wanita, memang membutuhkan perawatan dokter. Jika vagina kering karena menopause, Anda bisa minta diresepkan krim estrogen atau obat resep lainnya.

Untuk kasus nyeri seksual di mana tidak ada penyebab medis yang mendasari, terapi seksual mungkin bisa membantu. Beberapa individu mungkin perlu untuk menyelesaikan masalah-masalah seperti rasa bersalah, konflik batin akibat ketidakharmonisan, atau beban masa lalu yang masih mengganggu. 

Hubungi dokter jika ada gejala seperti pendarahan, lesi genital, menstruasi yang tidak teratur, keputihan, atau kontraksi otot vagina yang berlebihan. Minta rujukan ke seorang konselor seks bersertifikat jika ada masalah lain yang perlu ditangani.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Cramps after sex: Possible causes in men and women. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/324488.php)
Cramps After Sex: IUD, Pregnancy, Period, and Ovulation. Healthline. (https://www.healthline.com/health/cramps-after-sex)
Female Pain During Sexual Intercourse (Dyspareunia): Causes & Treatments. WebMD. (https://www.webmd.com/sexual-conditions/guide/female-pain-during-sex)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app