Neuralgia Oksipital - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: May 14, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 761.956 orang

Apa itu Neuralgia Oksipital

Neuralgia oksipital adalah penyebab umum sakit kepala. Ini melibatkan saraf oksipital - dua pasang saraf yang berasal dekat tulang belakang kedua dan ketiga. Rasa sakit biasanya dimulai di pangkal tengkorak oleh tengkuk dan dapat menyebar ke daerah di belakang mata dan ke belakang, depan dan samping kepala.

Mengenai Neuralgia Oksipital

Occipital neuralgia (ON) adalah gangguan sakit kepala primer yang relatif jarang terjadi (gangguan sakit kepala primer bukanlah gejala. Istilah "neuralgia" mengacu pada rasa sakit dalam distribusi saraf, dalam hal ini, saraf oksipital.

Iklan dari HonestDocs
Beli Biropyron Tablet via HonestDocs

Biropyron merupakan obat untuk meringankan rasa sakit disebabkan neuritis dan neuralgia pada sistem saraf manusia. GRATIS biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Screen shot 2019 05 14 at 14.26.47

Saraf oksipital yang lebih besar, lebih kecil, dan ketiga berasal dari akar saraf serviks atas, mengalir ke otot leher, dan keluar di dekat pangkal tengkorak. Saraf sensorik murni ini memberikan sensasi pada bagian belakang kepala, hingga bagian atas kepala, dan di belakang telinga.

Apa penyebab dari Neuralgia Oksipital

Penyebab spesifik terkait penyakit ini tidak diketahui, namun, jebakan dan iritasi saraf telah menjadi pemicu utama. Nyeri sekunder akibat trauma, seperti cedera whiplash, peradangan, dan kompresi saraf oksipital oleh arteri atau tumor telah menjadi perbandingan klinis dari penyebab terjadinya neuralgia oksipital.

Kondisi dan keadaan yang berbeda dapat mengiritasi saraf oksipital, yang kemudian menimbulkan neuralgia oksipital. Penyebab dari terjadinya neuralgia oksipital antara lain:

Cedera

Cedera pada area leher, seperti whiplash akibat kecelakaan mobil atau semacam trauma lainnya, dapat merusak saraf oksipital dan menyebabkan kondisi ini.

Masalah otot

Otot-otot yang tegang di leher dan bagian belakang kepala dapat menekan saraf oksipital dan mencubit atau menjebaknya, yang juga dapat menyebabkan neuralgia oksipital.

Gangguan tulang dan sendi

Masalah dengan tulang belakang, seperti radang sendi, cakram degenerasi, atau spondylosis, merupakan sumber tekanan pada saraf oksipital, seperti juga tumor.

Iklan dari HonestDocs
Beli Biropyron Tablet via HonestDocs

Biropyron merupakan obat untuk meringankan rasa sakit disebabkan neuritis dan neuralgia pada sistem saraf manusia. GRATIS biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Screen shot 2019 05 14 at 14.26.47

Penyebab lainnya

Kondisi lain yang dapat berperan dalam mengembangkan neuralgia oksipital meliputi:

  • diabetes
  • infeksi sistemik
  • penyakit diskus servikal
  • tumor yang mempengaruhi akar saraf C2 dan C3
  • peradangan pembuluh darah

Apa gejala yang ditimbulkan pada Neuralgia Oksipital

Bagi kebanyakan orang, rasa sakit hanya menyerang satu sisi kepala. Ia juga cenderung menyebar, biasanya dari tempat tengkorak bertemu leher, dan kemudian menjalar ke belakang kepala dan ke samping atau di belakang mata.

Gejala spesifik lainnya yang ditemukan pada neuralgia oksipital antara lain: 

  1. Nyeri pada distribusi saraf oksipital yang lebih kecil, berat, atau keduanya.
  2. Serangan bersifat episodik dan berlangsung beberapa detik hingga beberapa menit.
  3. Nyeri seperti tertusuk atau tajam dengan intensitas yang semakin parah.

Bagaimana cara mencegah Neuralgia Oksipital

Ada beberapa cara untuk mencegah terjadinya neuralgia oksipital seperti tidak melakukan aktivitas yang terlalu berlebihan seperti mengangkat beban berat, berolahraga, dan sebagainya.

Bagi sebagian orang, obat antiepilepsi dan antidepresan trisiklik dapat mencegah serangan rasa sakit akibat neuralgia oksipital.

Bagaimana cara mengobati Neuralgia Oksipital

Terdapat dua jenis terapi yang dapat dilakukan untuk mengobati neuralgia oksipital. Cara tersebut dipilih sesuai dengan beratnya gejala

Perawatan non bedah

Tujuan dari perawatan adalah untuk mengurangi rasa sakit. Seringkali, gejala akan membaik atau hilang dengan panas, istirahat dan / atau terapi fisik, termasuk pijat, obat anti-inflamasi dan pelemas otot. Obat antikonvulsan oral seperti carbamazepine dan gabapentin juga dapat membantu mengurangi rasa sakit.

Blok saraf tidak hanya dapat membantu dalam mendiagnosis neuralgia oksipital, tetapi mereka juga dapat membantu mengurangi rasa sakit. Blok saraf melibatkan saraf oksipital atau, pada beberapa pasien, saraf ganglion C2 dan / atau C3. Penting untuk diingat bahwa penggunaan steroid dalam pengobatan blok saraf dapat menyebabkan efek samping yang serius.

Pembedahan

Intervensi bedah dapat dipertimbangkan ketika rasa sakit kronis dan parah dan tidak menanggapi pengobatan konservatif. Manfaat operasi harus selalu dipertimbangkan dengan hati-hati terhadap risikonya.

Dekompresi mikrovaskular melibatkan paparan bedah saraf dari saraf yang terkena, identifikasi pembuluh darah yang mungkin menekan saraf dan perpindahan lembut dari titik kompresi.

"Dekompresi" dapat mengurangi sensitivitas dan memungkinkan saraf pulih dan kembali ke kondisi normal tanpa rasa sakit. Saraf yang dirawat mungkin termasuk akar saraf C2, ganglion dan saraf postganglionik.

Stimulasi saraf oksipital menggunakan neuro-stimulator untuk memberikan impuls listrik melalui kabel terisolasi yang disalurkan di bawah kulit dekat saraf oksipital di pangkal kepala.

Impuls listrik dapat membantu memblokir rasa sakit ke otak. Manfaat dari prosedur ini adalah invasif minimal, dan saraf serta struktur di sekitarnya tidak rusak secara permanen.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit