Jumlah Neutrofil Menurun Dalam Darah, Apa Penyebab dan Gejalanya?

Dipublish tanggal: Sep 5, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Jumlah Neutrofil Menurun Dalam Darah, Apa Penyebab dan Gejalanya?

Sel darah putih dalam tubuh berperan penting untuk melawan berbagai macam jenis infeksi, baik karena bakteri maupun virus. Tanpa sel darah putih yang cukup, termasuk jenis neutrofil, maka tubuh tentu akan lebih sulit melawan bakteri sehingga berisiko tinggi terkena infeksi. Kondisi saat sel darah putih neutrofil tidak cukup dalam tubuh disebut dengan neutropenia.

Neutropenia dapat menyerang siapa saja tanpa mengenal batasan usia. Orang dewasa dikatakan mengalami neutropenia jika jumlah neutrofil kurang dari 1.500 per mikroliter. Kemudian jika terjadi pada anak-anak, batasan jumlah sel yang menunjukkan neutropenia cenderung bervariasi seiring bertambahnya usia.

Iklan dari HonestDocs
Beli Thiamycin via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Thiamycin 500 mg kapsul 1

Apa penyebab jumlah sel darah putih neutrofil menurun?

Pada dasarnya, penyebab neutropenia yang paling utama adalah kemoterapi kanker. Seseorang yang menderita neutropenia karena kemoterapi akan sangat rentan terhadap infeksi bakteri karena jumlah sel darah putihnya menurun.

Di samping itu, jumlah sel darah putih neutrofil menurun juga bisa disebabkan oleh infeksi seperti bakteri tuberkulosis, virus Epstein-Barr, hepatitis, sepsis, demam berdarah, serta HIV/AIDS. Beberapa kondisi lainnya yang juga dapat meningkatkan risiko neutropenia antara lain:

  • Kurangnya asupan vitamin
  • Mengalami cacat bawaan lahir pada fungsi sumsum tulang, contohnya sindrom Kostmann
  • Mengidap penyakit sumsum tulang, contohnya adalah leukemia, sindrom myelodisplasia, myelofibrosis, dan anemia aplastik.
  • Terjadinya penghancuran neutrofil secara otomatis, baik karena penyakit atau obat-obatan yang kemudian mempengaruhi sistem kekebalan pada tubuh

Neutropenia dapat juga terjadi karena faktor obat-obat tertentu, seperti obat antibiotik, obat tekanan darah, obat psikiatri, obat epilepsi, dan terapi radiasi.

Baca Juga: Penyebab Kekurangan Sel Darah Putih dan Cara Mengobatinya

Tanda dan gejala neutropenia

Penurunan jumlah sel darah putih neutrofil tidak selalu menunjukkan gejala khusus. Sebagian kasus neutropenia justru baru diketahui pada saat pemeriksaan darah karena kondisi lain.

Jika muncul gejala, biasanya menjadi pertanda bahwa ada risiko komplikasi atau pengaruh dari penyebab neutropenia itu sendiri. Semakin rendah jumlah sel darah putih neutrofil dalam tubuh, maka gejalanya bisa semakin berat. 

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1

Salah satu gejala neutropenia adalah demam dan ini biasanya menjadi salah satu pertanda infeksi. Bisa juga berupa ruam, abses, atau luka yang tidak segera sembuh.

Selain itu, penurunan jumlah neutrofil juga kerap berhubungan dengan kondisi lain seperti:

Pada penderita neutropenia kongenital berat, umumnya akan nampak gejala yang lebih serius. Jenis infeksi ini mampu menyerang kulit, sistem pencernaan, serta mengganggu pernapasan.

Bagaimana cara mengatasi neutropenia?

Sebelum memberikan penanganan untuk mengatasi neutropenia, dokter akan mencari tahu dulu penyebab neutropenia dan seberapa parah kondisinya. Kasus neutropenia yang ringan biasanya tidak membutuhkan perawatan khusus. 

Bila penurunan sel darah putih neutrofil disebabkan oleh infeksi bakteri, maka dokter akan meresepkan obat antibiotik. Sedangkan bila diakibatkan oleh pengaruh obat-obatan tertentu, maka dokter akan segera mengganti obat tersebut supaya jumlah sel darah putih Anda kembali normal.

Dokter juga dapat memberikan obat-obatan lain yang mampu mengatasi neutropenia, di antaranya obat anti-inflamasi nonsteroid (OAINS), immunoglobulin, glukokortikoid, kortikosteroid, obat imunosupresan, dan sitokin. Sebagian kasus neutropenia juga dapat diobati dengan obat granulocyte-colony stimulating factors (G-CSF) atau faktor stimulasi koloni granulosit.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antibiotik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 24

Pengobatan G-CSF ini berguna untuk merangsang tulang sumsum agar bisa memproduksi lebih banyak sel darah putih. G-CSF umumnya diberikan sebagai suntikan di bawah kulit.

Namun bagi sebagain kasus yang lebih berat, pasien dapat dianjurkan untuk menjalani transplantasi sumsum tulang. Hal ini terutama jika pengobatan G-CSF gagal dan terjadi kerusakan fungsi sumsum tulang atau pada penderita leukemia.

Pengobatan neutropenia berbeda-beda tergantung dari penyebab dan gejala yang dialami pasien. Sebaiknya konsultasikan lebih lanjut pada dokter. Semakin cepat penurunan jumlah sel darah putih neutrofil terdeteksi, maka semakin kecil pula risiko komplikasi yang mungkin terjadi.

Baca Juga: Ragam Obat Penambah Darah Berdasarkan Penyebabnya

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Tefferi, A., Hanson, C. A., Inwards, D. J. (2005, July). How to interpret and pursue an abnormal complete blood cell count in adults. Mayo Clinic Proceedings, 80(7), 923-936 (http://www.mayoclinicproceedings.org/article/S0025-6196(11)61568-1/fulltext#cesec70)
Singer, M., Deutschman, C. S., Seymour, C. W., Shankar-Hari, M., Annana, D., Bauer, M., … Angus, D. C. (2016, February 23).The third international consensus definition for sepsis and septic shock (sepsis-3). JAMA, 315(8), 801-810. Retrieved from (http://jamanetwork.com/journals/jama/fullarticle/2492881)
Neutrophils. (n.d.). Retrieved from (http://neutrofilos.org/en/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app