Kenali Silent Stroke dan Cara Mengatasinya

Dipublish tanggal: Mei 27, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Kenali Silent Stroke dan Cara Mengatasinya

Apakah mungkin terkena stroke dan tidak mengetahuinya?

Jawabannya adalah sangat mungkin. Anda dapat mengalami stroke "hening", atau stroke yang sama sekali tidak Anda sadari atau tidak dapat Anda ingat. Ketika kita memikirkan stroke, kita sering memikirkan gejala-gejala seperti bicara yang tidak jelas, mati rasa, atau kehilangan gerakan di wajah atau tubuh. 

Tetapi silent stroke tidak menunjukkan gejala seperti ini. Bahkan, silent stroke biasanya tidak menunjukkan gejala sama sekali. Seperti stroke iskemik, silent stroke terjadi ketika suplai darah ke bagian otak tiba-tiba terputus, mengurangi oksigen dan merusak sel-sel otak. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Tapi gejala pada silent stroke sulit dikenali, karena silent stroke mengganggu pasokan darah ke bagian otak yang tidak mengontrol fungsi yang terlihat seperti berbicara atau bergerak, jadi Anda mungkin tidak pernah tahu mengetahui bahwa stroke terjadi. Cara kebanyakan orang mengetahui bahwa mereka memiliki silent stroke adalah ketika mereka menjalani pemeriksaan MRI atau CT scan untuk kondisi lain dan dokter memperhatikan bahwa area kecil otak telah rusak.

Apakah jenis stroke ini kurang berbahaya?

Hanya karena Anda tidak mengetahui terjadinya silent stroke, bukan berarti kerusakannya tidak signifikan. Silent stroke umumnya hanya mempengaruhi area kecil otak, tetapi kerusakannya bersifat kumulatif. 

Jika Anda mengalami beberapa silent stroke, Anda mungkin mulai memperhatikan gejala neurologis. Misalnya, Anda mungkin mulai kesulitan mengingat hal-hal, atau mungkin mengalami kesulitan berkonsentrasi.

Menurut American Stroke Association, silent stroke juga meningkatkan risiko terkena stroke simptomatis di masa depan. Para peneliti menunjukkan bahwa silent stroke merupakan jenis yang cukup umum. Satu studi pada 2003 menyatakan bahwa sepertiga dari orang di atas usia 70 memiliki setidaknya satu kali episode silent stroke.

Baru-baru ini, para peneliti telah mengkonfirmasi bahwa memiliki silent stroke membuat Anda berisiko terkena demensia vaskular, juga dikenal sebagai demensia multi-infark. Gejala demensia multi-infark meliputi:

  • masalah memori
  • masalah emosional, seperti tertawa atau menangis pada waktu yang tidak pantas
  • mengubah cara Anda berjalan
  • tersesat di tempat-tempat yang seharusnya tidak asing bagi Anda
  • kesulitan membuat keputusan
  • kehilangan kontrol usus dan kandung kemih

Perbedaan Silent Stroke Dengan Yang Lainnya

Silent stroke berbeda dari jenis stroke lainnya, termasuk mini stroke, stroke iskemik, dan stroke hemoragik. Berikut adalah penjelasannya:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Diabetes via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 36

Silent stroke
Penyebab

Gejala

  • tidak ada gejala yang terlihat

Durasi

  • kerusakan bersifat permanen dan efeknya dapat bersifat kumulatif

Ministroke (TIA)
Penyebab

Gejala

Durasi

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Diabetes via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 36
  • gejala berlangsung kurang dari 24 jam
  • gejala dapat menyebabkan stroke yang lebih besar di masa depan

Stroke iskemik
Penyebab

  • gumpalan darah
  • tekanan darah tinggi
  • arteri menyempit
  • kolesterol tinggi
  • diabetes

Gejala

  • kelemahan di lengan, kaki, atau wajah
  • kesulitan bicara
  • kesulitan berjalan
  • kebutaan di satu mata atau memotong bidang penglihatan Anda
  • tiba-tiba, sakit kepala parah
  • pusing
  • kebingungan

Durasi

  • gejala berlangsung lebih lama dari 24 jam
  • gejala dapat sembuh dalam waktu atau menjadi cacat permanen

Stroke hemoragik
Penyebab

Gejala

  • kelemahan di lengan, kaki, atau wajah
  • kesulitan bicara
  • kesulitan berjalan
  • kebutaan di satu mata atau memotong bidang penglihatan Anda
  • tiba-tiba, sakit kepala parah
  • pusing
  • kebingungan

Durasi

gejala berlangsung lebih lama dari 24 jam

gejala dapat sembuh dalam waktu atau menjadi cacat permanen

Bagaimana Anda dapat mengetahuinya?

Jika Anda menjalani CT scan otak atau MRI, gambar akan menunjukkan bintik-bintik putih atau lesi di mana sel-sel otak Anda telah berhenti berfungsi. Begitulah cara dokter akan mengetahui Anda mengalami silent stroke. Tanda-tanda lain yang sering dikelirukan dengan tanda-tanda penuaan, seperti:

  • masalah keseimbangan
  • sering jatuh
  • kebocoran urin
  • perubahan mood
  • menurunnya kemampuan berpikir

Bisakah Anda membalikkan kerusakan?

Tidak ada cara untuk membalikkan kerusakan permanen yang dilakukan pada sel-sel otak dari kekurangan oksigen. Namun, dalam beberapa kasus, bagian otak yang sehat dapat mengambil alih fungsi yang sebelumnya dilakukan oleh area yang telah rusak. Akhirnya, jika silent stroke berlanjut, kemampuan otak Anda untuk mengkompensasi akan berkurang.

Pencegahan Silent Stroke

Meskipun sulit untuk menemukan silent stroke dan bahkan lebih sulit untuk mengembalikan area otak yang terkena dampaknya, relatif mudah untuk mencegah silent stroke ini terjadi. Berikut ini beberapa hal pencegahan yang dapat Anda mulai hari ini:

  • Mengontrol tekanan darah. Para peneliti telah menemukan bahwa tekanan darah tinggi meningkatkan risiko Anda untuk mengalami silent stroke.
  • Olahraga. Satu studi 2011 menunjukkan bahwa 30 menit olahraga lima hari seminggu dapat mengurangi peluang Anda untuk mengalami silent stroke hingga 40 persen. Jika Anda aktif secara fisik, Anda juga akan memiliki lebih sedikit komplikasi stroke dan hasil yang lebih baik daripada jika Anda tidak banyak bergerak.
  • Kurangi asupan garam. The American Stroke Association merekomendasikan agar Anda mengurangi asupan natrium untuk menurunkan tekanan darah dan mengurangi risiko stroke.
  • Kelola berat badan Anda. Indeks massa tubuh 18,5 hingga 24,9 dianggap normal.
  • Turunkan kadar kolesterol Anda. Untuk mengurangi risiko stroke, kadar kolesterol Anda secara keseluruhan harus lebih rendah dari 200 mg / dL. Kolesterol HDL (baik) Anda idealnya 60 mg / dL atau lebih tinggi. Kolesterol LDL Anda (buruk) harus di bawah 100 mg / dL.
  • Hilangkan kebiasaan merokok Anda. Merokok dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung dan stroke.
  • Hindari minuman manis. Sebuah studi baru-baru ini mencatat bahwa meminum minuman manis buatan dapat meningkatkan risiko Anda untuk demensia dan stroke.
  • Makanlah sayuran. Makanlah lima atau lebih porsi buah dan sayuran setiap hari.
  • Monitor kondisi diabetes. Diabetes adalah faktor risiko stroke yang diketahui.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
‘Silent strokes’ found accidentally need treatment, statement says. American Heart Association. (Accessed via: https://www.heart.org/en/news/2018/05/01/silent-strokes-found-accidentally-need-treatment-statement-says)
How to Stop a TIA From Becoming a Full-Fledged Stroke. Verywell Health. (Accessed via: https://www.verywellhealth.com/stop-a-tia-in-its-tracks-3145942)
Could a silent stroke erode your memory?. Harvard Health. (Accessed via: https://www.health.harvard.edu/mind-and-mood/could-a-silent-stroke-erode-your-memory)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app