Kesehatan Anak

Asma Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 3, 2019 Update terakhir: Feb 11, 2020 Tinjau pada Okt 15, 2019 Waktu baca: 6 menit
Asma Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Gejala Asma

  • Gejala serangan asma adalah mengi, batuk, dada kencang, dan sulit bernapas.
  • Mengi adalah gejala umum asma. Mengi merupakan suara bersiul atau mendengkur bernada tinggi. Anda dapat mendengarnya ketika anak Anda bernapas.
  • Diagnosis asma membutuhkan serangan mengi yang berulang. Jarang dokter mendiagnosis anak terkena asma jika usianya belum mencapai 1 tahun.

Penyebab (Pemicu) Serangan Asma

  • Infeksi yang memengaruhi pernapasan (seperti pilek atau flu)
  • Serbuk sari (pohon, rumput, dan gulma)
  • Hewan (seperti kucing atau kelinci)
  • Asap tembakau
  • Pemicu iritasi (seperti asap, knalpot mobil, uap mentol, lumbung, lantai dasar kotor)
  • Alergi Makanan (Serius). Serangan asma yang disebabkan oleh alergi makanan dapat mengancam jiwa (anafilaksis). Contohnya adalah kacang atau ikan.

Skala Serangan Asma

Ringan: Tidak Sesak Nafas (SOB) saat istirahat. SOB ringan saat berjalan. Dapat berbicara dengan normal. Berbicara dalam kalimat. Dapat berbaring. Mengi tidak terdengar atau ringan. (Zona Hijau: Peak Flow Meter 80-100% dari tingkat normal)

Sedang: SOB saat istirahat. Hanya dapat berbicara dalam frasa. Ingin duduk (tidak bisa berbaring). Terdengar mengi. Muncul retraksi (tulang rusuk tertarik setiap kali menarik napas). (Zona Kuning: Peak Flow Meter 50-80% dari tingkat normal)

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk Ibu dan Anak via HonestDocs

Obat Batuk Pei Pa Koa dapat membantu meredakan batuk berdahak, sakit tenggorokan, melegakan sakit tenggorokan, dan memelihara kesehatan paru-paru. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Obat batuk ibu anak pei pa koa 75 ml 1

Parah: SOB parah saat istirahat. Hanya dapat berbicara dalam satu kata. Paru-paru berusaha lebih keras untuk bernafas. Mengi terdengar keras. Jarang, mengi tidak ada karena gerakan udara yang buruk. Retraksi mungkin parah. (Zona Merah: Peak Flow Meter kurang dari 50% dari nilai normal)

Peak Flow Meter: Digunakan untuk mengukur Peak Flow Rate (PFR). Metode ini memberitahu kita seberapa baik seseorang dapat memindahkan udara keluar dari paru-paru. PFR dapat digunakan pada anak berusia 6 tahun ke atas.

Kapan Harus Menghubungi Bantuan Medis Untuk Serangan Asma

  • Mengi dan reaksi alergi yang mengancam jiwa untuk zat serupa di masa lalu
  • Mulai mengi tiba-tiba setelah sengatan lebah, minum obat, atau makan makanan alergi
  • Pernafasan yang parah (sulit bernapas, hampir tidak bisa berbicara atau menangis)
  • Pingsan
  • Bibir atau wajah kebiru-biruan saat tidak batuk

Hubungi Dokter atau Bantuan Medis Sekarang

  • Bibir atau wajah menjadi kebiru-biruan saat batuk
  • Tulang rusuk tertarik setiap bernapas (retraksi)
  • PEFR 50-80% dari tingkat normal setelah menggunakan nebulizer atau inhaler (Yellow Zone)
  • Mengi tidak hilang 20 menit setelah menggunakan neb atau inhaler
  • Bernafas lebih cepat dari biasanya
  • Batuk tanpa henti tidak membaik setelah menggunakan nebulizer atau inhaler 
  • Nyeri dada yang parah
  • Perlu menggunakan obat asma (neb atau inhaler) lebih sering dari normal (setiap 4 jam)
  • Demam lebih dari 104 ° F (40 ° C)

Hubungi Dokter Dalam 24 Jam

  • Mengi ringan berlangsung lebih dari 24 jam dengan perawatan neb atau inhaler
  • Nyeri sinus (bukan hanya tersumbat)
  • Demam berlangsung lebih dari 3 hari
  • Demam kembali setelah hilang lebih dari 24 jam

Hubungi Dokter Selama Jam Kerja

  • Jangan menulis rencana tindakan asma dari dokter Anda
  • Gunakan inhaler, tetapi tidak punya spacer
  • Kehilangan lebih dari 1 hari sekolah per bulan karena asma
  • Asma membatasi olahraga atau olahraga
  • Serangan asma membangunkan anak dari tidur
  • Gunakan lebih dari 1 inhaler per bulan
  • Tidak ada pemeriksaan asma dalam lebih dari 1 tahun

Saran Perawatan untuk Serangan Asma

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Asma:

  • Lebih dari 10% anak-anak menderita asma
  • Asma anak Anda bisa kambuh kapan saja.
  • Ketika Anda jauh dari rumah, selalu bawa obat-obatan anak Anda.
  • Semakin cepat Anda memulai perawatan, semakin cepat anak Anda akan merasa lebih baik.

 Berikut adalah beberapa saran perawatan yang harus membantu.

2. Obat Bantuan Cepat Asma:

  • Obat bantuan cepat anak Anda adalah albuterol atau xopenex.
  • Gunakan ketika muncul tanda pertama dari mengi, sesak napas, atau batuk-batuk.
  • Berikan inhaler dengan spacer (2 isapan setiap kali) atau gunakan mesin neb.
  • Ulangi setiap 4 jam jika anak Anda memiliki gejala asma.
  • Jangan pernah memberinya lebih dari 4 jam tanpa berbicara dengan dokter anak Anda.
  • Batuk. "Obat batuk" terbaik untuk anak dengan asma selalu merupakan obat asma.

Perhatian: Jangan gunakan penekan batuk. Jika usia anak lebih dari 6 tahun, obat batuk dapat membantu mengatasi batuk.

Perhatian: Jika inhaler tidak digunakan dalam lebih dari 7 hari, lakukan prime in. Tes semprotkan dua kali ke udara sebelum menggunakannya untuk perawatan. Juga, lakukan ini jika masih baru. Gunakan obat sampai anak Anda tidak mengi atau batuk selama 48 jam.

  • Spacer. Selalu gunakan inhaler dengan spacer. Hal ini membantu jumlah obat yang masuk ke paru-paru menjadi dua kali.

3. Obat Pengontrol Asma:

  • Anak Anda mungkin telah diberitahu untuk menggunakan obat pengontrol. Contohnya adalah steroid inhalasi.
  • Obat ini untuk mencegah serangan dan harus digunakan setiap hari. 
  • Saat terjadi serangan asma, berikan obat ini kepada anak Anda seperti yang diperintahkan.

4. Obat Alergi untuk Rhinitis:

Alasan: Kontrol alergi hidung yang buruk dapat memperburuk asma.

5. Minum Lebih Banyak Cairan:

  • Usahakan anak Anda minum banyak cairan.
  • Tujuan: Jaga agar anak Anda tetap terhidrasi dengan baik.\
  • Alasan: Untuk melonggarkan setiap dahak di paru-paru serta memudahkan batuk.

6. Pelembab:

  • Jika udara di rumah Anda kering, gunakan pelembab udara. Alasan: Udara kering memperburuk batuk.

7. Hindari Asap Tembakau:

  • Asap tembakau membuat asma memburuk.
  • Jangan biarkan orang merokok di sekitar anak Anda.

8. Hindari Pemicu:

  • Mandi untuk menghilangkan serbuk sari atau alergen lain dari tubuh dan rambut.
  • Hindari penyebab serangan asma yang diketahui (seperti asap atau kucing).
  • Selama serangan, kurangi olahraga atau olahraga jika itu memperburuk asma anak Anda.

9. Apa yang Perlu Diperhatikan:

  • Jika pengobatan dimulai lebih awal, sebagian besar serangan asma dengan cepat dikendalikan.
  • Umumnya mengi hilang dalam 5 hari.

10. Inhaler Dengan Spacer: Cara Menggunakan

  • Langkah 1. Kocok inhaler. Kemudian pasang ke spacer (holding chamber)
  • Langkah 2. Hembuskan napas sepenuhnya dan kosongkan paru-paru.
  • Langkah 3. Tutup bibir dan gigi di sekitar spacer.
  • Langkah 4. Tekan ke bawah inhaler. Ini akan menempatkan satu kepulan obat dalam spacer.
  • Langkah 5. Tarik napas perlahan sampai paru-paru penuh
  • Langkah 6. Tahan napas dalam selama 10 detik. Biarkan obat bekerja dalam di paru-paru.
  • Jika dokter Anda telah menginstruksikan 2 isapan atau lebih, tunggu 1 menit. Kemudian ulangi langkah 1-6.

11. Metered Dose Inhaler (MDI): Cara Menggunakan Tanpa Spacer (jika Anda tidak memilikinya)

  • Langkah 1. Kocok inhaler.
  • Langkah 2. Hembuskan napas sepenuhnya dan kosongkan paru-paru.
  • Langkah 3. Tutup bibir dan gigi di sekitar corong inhaler.
  • Langkah 4. Tekan inhaler untuk melepaskan kepulan. Lakukan ini tepat saat anak Anda mulai bernapas.
  • Langkah 5. Tarik napas perlahan sampai paru-paru penuh.
  • Langkah 6. Tahan napas dalam selama 10 detik. Biarkan obat bekerja dalam di paru-paru.
  • Jika dokter Anda telah menginstruksikan 2 isapan atau lebih, tunggu 1 menit. Kemudian ulangi langkah 1-6.
  • Minta kepada dokter Anda untuk spacer jika Anda tidak memilikinya. Alat ini dapat membantu mengirim lebih banyak obat ke paru-paru.
  • Anak-anak yang lebih tua yang tidak suka spacer dapat diresepkan perangkat bubuk kering albuterol.

12. Home Nebulizer: Cara Menggunakan:

  • Mesin nebulizer mengubah obat cair (med) menjadi kabut halus. Kabut halus dapat membawa med jauh ke dalam paru-paru. Inilah yang disebut perawatan nebulizer (neb).
  • Langkah 1. Siapkan obatnya. Pertama, cuci tangan Anda dengan sabun dan air. Untuk botol dosis tunggal pra-campur, cukup tambahkan satu botol ke dalam neb holding cup. Untuk botol multi-dosis, Anda perlu melakukan pencampuran. Pertama, tambahkan jumlah saline normal yang benar ke cangkir neb. Kemudian hati-hati mengukur dan menambahkan jumlah obat yang benar ke saline.
  • Langkah 2. Hubungkan nebulizer ke pipa kompresor udara. Kompresor udara dijalankan oleh listrik. Sementara portabel dijalankan dengan baterai. Kompresor membuat
  • Langkah 3. Nyalakan kompresor udara. Alat ini akan mulai membuat kabut halus yang dibutuhkan anak Anda.
  • Langkah 4 untuk anak yang Lebih Tua. Tempatkan corong di antara gigi anak Anda dan tutup dengan bibir. Minta anak Anda bernapas perlahan dan dalam. Minta anak Anda untuk  menahan napas dalam-dalam selama 10 detik sekali dalam satu menit.
  • Langkah 4 untuk Anak Muda. Jika anak Anda menolak menggunakan corong, gunakan masker wajah. Masker tersebut harus menutupi hidung dan mulut. Serta ukurannya harus pas.
  • Langkah 5. Lanjutkan perawatan sampai med hilang. Jika med menempel ke sisi cup, kocok sedikit. Perawatan neb rata-rata membutuhkan 10 menit.
  • Langkah 6. Setelah setiap perawatan, pisahkan nebulizer. Bilas dan bersihkan sesuai petunjuk. 

Ikuti dengan cermat instruksi dokter Anda. Gunakan jumlah obat sesuai dengan yang diinstruksikan dokter Anda. Jangan memberikan perawatan neb lebih sering dari standar normal (umumnya setiap 4 jam).

13. Hubungi Dokter Anda Jika:

  • Sulit bernapas
  • Obat pereda cepat asma (neb atau inhaler) diperlukan lebih dari setiap 4 jam
  • Mengi berlangsung lebih dari 24 jam

10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Asthma in Babies: Symptoms, Treatment, Diagnosis, and More. Healthline. (https://www.healthline.com/health/asthma-in-babies)
Asthma in Children (Childhood Asthma): Symptoms, Diagnosis, Treatment. WebMD. (https://www.webmd.com/asthma/children-asthma)
Web MD (2016). Asthma in Children and Infants. (https://www.webmd.com/asthma/children-asthma)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app