Viral Hepatitis: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 2, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Viral Hepatitis: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu hepatitis virus?

Hepatitis virus adalah infeksi dari virus yang menyebabkan peradangan hati. Di Amerika Serikat, ada 3 jenis hepatitis virus yang umum: A, B dan C.

Tentang hepatitis A

Hepatitis A adalah penyakit jangka pendek (akut) yang menyebabkan hati menjadi meradang dan tidak berfungsi dengan baik.

Iklan dari HonestDocs
Booking Klinik Hepatitis via HonestDocs

Dapatkan diskon hingga 70% paket hepatitis hanya dari HonestDocs. Klik dan booking sekarang!

Ia h04 hepatitis

Tidak seperti hepatitis B atau C, hepatitis A adalah penyakit yang biasanya Anda peroleh dalam waktu singkat (berbulan-bulan) dan kemudian membaik. Namun, hepatitis A menular dan mudah menular ke orang lain melalui kebersihan tangan yang buruk.

Hepatitis A menyebar melalui makanan yang terkontaminasi dengan tinja (kotoran) dari orang yang terinfeksi. Ini jarang terjadi di Amerika Serikat daripada di beberapa negara lain.

Rumah sakit sangat menyarankan agar anak-anak usia 1 tahun dan lebih tua yang bepergian ke negara-negara berisiko tinggi di luar Amerika Serikat mendapatkan vaksin hepatitis A. Semua anak di atas usia 2 disarankan untuk divaksinasi hepatitis di sini di Amerika Serikat.

Hepatitis A tidak perlu diobati dengan obat tertentu. Kebanyakan orang dapat membaik dan tidak memiliki kerusakan hati permanen.

Tentang hepatitis B dan C

Hepatitis B dan C adalah penyakit hati menular yang dapat bersifat akut (menyebabkan penyakit jangka pendek) atau kronis (menyebabkan penyakit jangka panjang).

Hepatitis B dan C akut terjadi tak lama setelah seseorang terpapar virus. Mereka dapat menyebabkan infeksi kronis. Hepatitis B dan C kronis adalah ketika virus tetap berada dalam tubuh seseorang selama lebih dari 6 bulan setelah mereka pertama kali terpapar.

Iklan dari HonestDocs
Booking Klinik Hepatitis via HonestDocs

Dapatkan diskon hingga 70% paket hepatitis hanya dari HonestDocs. Klik dan booking sekarang!

Ia h04 hepatitis

Anak-anak juga dapat terkena hepatitis B atau C karena mereka hidup dengan atau telah bertukar darah dan/atau cairan tubuh dengan seseorang yang terinfeksi.

Hepatitis B dan C juga dapat menyebar melalui:

  • Melakukan hubungan seks tanpa kondom dengan orang yang terinfeksi, terutama ketika ada potensi pendarahan.
  • Berbagi jarum yang terkontaminasi atau peralatan injeksi narkoba lainnya.
  • Melakukan transfusi darah di negara di mana darah tidak diskrining untuk virus hepatitis. (Amerika Serikat mulai menyaring suplai darahnya pada tahun 1992. Hari ini, beberapa orang dewasa dengan hepatitis C terinfeksi melalui transfusi darah atau transplantasi organ sebelum tahun 1992.)

Hepatitis B dan C kronis mungkin memerlukan perawatan dengan obat-obatan.

Jika tidak diobati dalam waktu yang lama, hepatitis B dan C dapat menyebabkan kerusakan hati, seperti sirosis atau kanker hati.

Bagaimana anak-anak mendapatkannya?

Hepatitis virus menyebar dengan berbagai cara tergantung pada jenisnya. Hepatitis B dan C adalah jenis yang mengarah pada infeksi persisten dan kronis. Cara paling umum anak-anak terinfeksi adalah ketika seorang ibu dengan hepatitis B atau C menularkan virus kepada bayi selama kelahiran.

Bagaimana virus hepatitis dapat menyebar?

Hepatitis A menyebar melalui tinja, seperti ketika seseorang tidak mencuci tangan dengan baik setelah buang air besar dan kemudian infeksi ditularkan melalui makanan. Meskipun jarang terjadi di Amerika Serikat seperti di bagian lain dunia, hepatitis A paling umum menyebar melalui makanan yang terkontaminasi.

Iklan dari HonestDocs
Booking Klinik Hepatitis via HonestDocs

Dapatkan diskon hingga 70% paket hepatitis hanya dari HonestDocs. Klik dan booking sekarang!

Ia h04 hepatitis

Hepatitis B dan C adalah infeksi darah dan menyebar ketika darah atau cairan tubuh lainnya (air mani dan/atau cairan vagina) dari orang yang terinfeksi memasuki aliran darah orang yang tidak terinfeksi. Pada anak-anak, cara paling umum penyebaran hepatitis B dan C adalah ketika seorang ibu dengan kondisi menularkan virus ke bayi selama persalinan dengan paparan darah dan cairan selama proses kelahiran.

Bagaimana mencegah hepatitis virus?

Dalam kebanyakan kasus, hepatitis virus dapat dicegah.

1. Mencegah hepatitis A. 

Cara terbaik untuk mencegah penyebaran hepatitis A adalah dengan mencuci tangan secara menyeluruh dengan sabun dan air, terutama sebelum menangani makanan. Jika bepergian ke negara-negara di luar Amerika Serikat, vaksinasi hepatitis A sangat dianjurkan.

2. Mencegah hepatitis B

Sebagian besar (sekitar 90% hingga 95%) dari kasus hepatitis B dapat dihindari dengan menerima vaksin hepatitis B. Pusat Pengendalian Penyakit (CDC) merekomendasikan agar anak mendapatkan 3 dosis vaksin hepatitis B mulai dari lahir.

3. Mencegah hepatitis C

Cara terbaik untuk mencegah hepatitis C adalah menghindari paparan darah atau cairan tubuh (ASI, air liur, air mani atau cairan vagina) dari orang yang terinfeksi. Saat ini tidak ada vaksin hepatitis C yang tersedia, walaupun ada satu yang  sedang dalam uji klinis.

Gejala Hepatitis Virus

Sama seperti orang dewasa, kebanyakan anak-anak dengan virus hepatitis biasanya tidak akan memiliki gejala. Jika mereka mengalaminya, kemungkinan penyakit hati sudah mencapai tingkat lanjut.

Jika anak menderita hepatitis akut (hepatitis A), mereka mungkin memiliki gejala berikut:

  • Warna kuning pada kulit atau mata (jaundice)
  • Urin berwarna gelap
  • Demam
  • Sakit perut
  • Merasa lelah

Kebanyakan orang dengan hepatitis B dan C kronis tidak memiliki gejala. Orang dewasa mungkin merasa lelah, tetapi sangat jarang anak-anak dengan hepatitis B atau C kronis mengalami gejala.

Mendiagnosis Hepatitis Virus

Karena orang dengan hepatitis virus sering tidak memiliki gejala, dokter anak dapat menggunakan lebih dari 1 cara untuk membuat diagnosis yang akurat.

Untuk menentukan apakah anak menderita hepatitis virus, dokter akan:

Mengajukan pertanyaan kepada Anda dan anak: Dokter akan bertanya kepada Anda dan anak tentang kesehatan masa lalu anak, gejala apa pun, kesehatan keluarga Anda, dan kontak anak dengan orang-orang yang terinfeksi virus hepatitis.

Melakukan tes darah: Jika dokter berpikir anak mungkin memiliki hepatitis virus, mereka akan melakukan tes darah untuk memeriksa enzim hati, yang disebut aminotransferases. Tingkat enzim hati yang lebih tinggi dari normal dapat menunjukkan bahwa anak memiliki hepatitis virus. Dokter anak juga dapat menguji untuk melihat apakah ada antibodi virus dalam darah anak, yang mungkin berarti tubuh berjuang melawan infeksi virus seperti virus hepatitis.

Melakukan biopsi hati: Dokter anak mungkin mengambil sampel kecil jaringan hati anak (biopsi) untuk mempelajari informasi yang akan membantu memandu perawatan. 

Mengobati Hepatitis Virus

Hepatitis virus diobati dengan berbagai cara tergantung pada apakah anak menderita hepatitis A, B atau C.

1. Perawatan hepatitis A

Hepatitis A adalah virus jangka pendek yang biasanya berlangsung beberapa minggu hingga berbulan-bulan. Bagi sebagian besar anak-anak, hepatitis A hilang dengan sendirinya dan tidak memerlukan perawatan. Dokter anak dapat menyarankan anak untuk beristirahat, minum banyak cairan dan makan makanan sehat.

Setelah anak menderita hepatitis A, mereka biasanya kebal terhadap penyakit dan tidak bisa mendapatkannya lagi. Namun, anak masih bisa mendapatkan bentuk lain dari virus hepatitis, seperti hepatitis B dan C.

2. Perawatan hepatitis B

Jika anak menderita hepatitis B kronis, mereka mungkin perlu diobati dengan obat antivirus. Dokter dan penyedia perawatan anak akan melakukan tes untuk mengetahui apakah anak harus dirawat. 

3. Pengobatan hepatitis C baru

Jika anak menderita hepatitis C kronis, mereka mungkin perlu diobati dengan obat. Terobosan baru-baru ini dalam pengobatan hepatitis C telah mengubah standar perawatan untuk anak-anak berusia 12 tahun ke atas. Perawatan standar untuk anak-anak berusia 12 tahun ke atas sekarang berupa Harvoni yang diminum sehari sekali selama 12 minggu.

Pengobatan yang lebih tua untuk hepatitis C adalah obat yang diminum 2 kali sehari dan suntikan 1 hingga 3 kali seminggu. Perawatan ini membutuhkan waktu 6 bulan hingga satu tahun untuk memberikan hasil. Harvoni lebih efektif membersihkan hepatitis C daripada pengobatan yang lama karena dapat menghentikan virus dari membuat salinannya sendiri.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Viral Hepatitis: Background, Pathophysiology, Etiology. Medscape. (https://emedicine.medscape.com/article/775507-overview)
Viral hepatitis: Types, symptoms, treatment, and prevention. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/145869)
Viral Hepatitis A, B, C, D, E: Acute & Chronic Symptoms & Treatment. MedicineNet. (https://www.medicinenet.com/viral_hepatitis/article.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app