Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Kesehatan Fisik

Kenali Gangguan Agoraphobia Dengan Serangan Panik

Update terakhir: NOV 14, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.080.868 orang

Kenali Gangguan Agoraphobia Dengan Serangan Panik

Apakah Agoraphobia dengan Serangan Panik?

Serangan panik adalah perasaan takut yang tiba-tiba yang tidak memiliki alasan yang masuk akal. Kondisi ini menyebabkan gejala seperti detak jantung yang cepat dan nyeri dada.

Agoraphobia adalah jenis gangguan kecemasan yang dapat terjadi dengan sendirinya atau dapat menyertai jenis gangguan kecemasan lain seperti fobia, gangguan panik, atau gangguan kecemasan sosial. Ini sering digambarkan sebagai rasa takut berada di depan umum, meskipun ini bukan deskripsi yang sepenuhnya akurat.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Agoraphobia membuat Anda ingin menghindari situasi karena rasa takut bahwa "melarikan diri" dari situasi ini mungkin sulit. Orang-orang juga sering takut bahwa bantuan mungkin tidak tersedia jika orang tersebut mengembangkan gejala seperti panik atau gejala tidak mampu atau memalukan lainnya. 

Hal ini mungkin membuat Anda takut meninggalkan rumah. Mungkin juga membuat Anda menjadi takut akan tempat-tempat tertentu.

Gejala Agoraphobia dengan Serangan Panik

Serangan panik tidak selalu mengarah pada agorafobia. Agoraphobia mungkin lebih dapat dicegah jika serangan segera diobati.

Beberapa gejala serangan panik termasuk:

  • sakit dada
  • perasaan takut yang intens
  • takut mati atau kehilangan akal
  • hot flashes dan kedinginan dingin
  • jantung berdebar kencang
  • napas cepat dan sesak napas
  • gemetar atau bergetar
  • paresthesia (sensasi mati rasa atau kesemutan)
  • derealization (perasaan tidak sadar)
  • depersonalisasi (perasaan terpisah dari diri sendiri)
  • tidak bisa menelan
  • ketidaknyamanan perut
  • takut kehilangan kendali atau "menjadi gila"
  • takut mati

Pada agoraphobia, Anda mungkin juga memiliki gejala seperti:

  • cepat marah
  • takut tempat umum
  • takut meninggalkan rumah Anda
  • gejala depresi
  • merasa terisolasi
  • takut sendirian

Penyebab Agoraphobia dengan Serangan Panik

Penyebab pasti serangan panik dengan agorafobia belum sepenuhnya dipahami. Biasanya berasal dari serangan panik berulang. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Jika Anda pernah mengalami serangan panik sebelumnya, Anda mungkin takut mengalami serangan panik lain. Anda mungkin mulai menghindari situasi yang dapat menyebabkan serangan seperti itu. Ketakutan ini dapat berkontribusi pada pengembangan agorafobia.

Serangan panik, dan agorafobia biasanya dimulai pada akhir remaja atau awal dua puluhan. Mereka dapat terjadi pada segala usia. Gangguan panik lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.

Diagnosis Agorafobia dengan Serangan Panik

Ketika Anda mengalami serangan panik, hal itu bisa jadi sangat menakutkan. Anda mungkin berpikir Anda mengalami serangan jantung atau menjadi gila.

Dokter akan mendiagnosis serangan panik jika Anda memiliki gejala-gejala ini dan tidak ada penyebab fisik yang jelas. Tanda-tanda penggunaan narkoba, penggunaan alkohol, atau efek samping obat digunakan untuk mengesampingkan serangan panik.

Selain itu, dokter juga akan mencari tanda-tanda fisik yang dapat menyebabkan gejala Anda. Beberapa tes medis juga dapat dilakukan untuk memeriksa gangguan jantung, paru-paru, atau sistem saraf.

Jika Anda didiagnosis menderita serangan panik, Anda mungkin akan dirujuk ke profesional kesehatan mental. Profesional kesehatan mental dapat membantu menentukan penyebab serangan panik Anda.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Simvastatin berfungsi untuk menurunkan kadar kolesterol yang tinggi pada pasien – pasien dislipidemia. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Pilihan Perawatan untuk Agoraphobia dengan Serangan Panik

Ada sejumlah pilihan perawatan untuk serangan panik. Mereka bervariasi berdasarkan penyebab dan keparahan gejala. Para penderita biasanya dirawat dengan pengobatan dan terapi perilaku kognitif.

Terapi Perilaku Kognitif (CBT)
Terapi perilaku kognitif adalah bentuk terapi khusus. Terapi ini berfungsi untuk mengubah cara orang dengan gangguan panik merasa tentang kondisi mereka. 

Selain itu, terapi ini membantu Anda memahami perasaan terdistorsi yang Anda miliki selama serangan panik. Terapi dapat berlanjut sampai Anda dapat kembali ke tempat-tempat yang menyebabkan kegelisahan tanpa mengalami serangan.

Seorang ahli terapi perilaku kognitif dapat membantu Anda melatih cara berpikir tentang situasi yang menakutkan. Pelatihan ini dapat membantu mengurangi rasa takut Anda dan gejala agorafobia.

Selain itu, Anda juga akan belajar mengenai pengurangan stres dan teknik relaksasi. Napas dalam dan meditasi dapat membantu menenangkan kecemasan yang, jika tidak ditangani, dapat menyebabkan serangan panik.

Obat-obatan
Obat-obatan dapat diresepkan untuk mengurangi perasaan cemas. Obat-obatan ini digunakan untuk orang-orang yang telah didiagnosis dengan agorafobia atau gangguan panik.

Beberapa obat yang digunakan untuk gangguan panik meliputi:

  • Inhibitor reuptake serotonin selektif (SSRI) (antidepresan): Obat-obatan di kelas SSRI disetujui FDA untuk mengobati depresi. Obat-obatan ini  juga digunakan untuk memerangi perasaan cemas dan pengalaman yang mengubah suasana hati. Efek tersebut dapat membantu mereka mengobati gangguan panik dan agorafobia. SSRI yang umum diresepkan adalah Celexa (citalopram), Paxil (paroxetine), Zoloft (sertraline), dan Prozac (fluoxetine).
  • Serotonin-norepinefrin reuptake inhibitor (SNRI): Ini adalah kelas antidepresan lain. SNRIs yang umum diresepkan adalah Cymbalta (duloxetine) dan Effexor (venlafaxine).
  • Benzodiazepin: Obat ini bertujuan untuk mengurangi kecemasan, dan bekerja dengan cepat untuk membebaskan Anda dari gejala panik. Namun, bisa membuat ketagihan. Karena itu, mereka biasanya diresepkan hanya untuk waktu yang singkat. Xanax (alprazolam), Valium (diazepam), dan Klonopin (clonazepam) adalah beberapa contohnya.

Komplikasi Agoraphobia dengan Serangan Panik

Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati serangan panik dan agorafobia dapat membentuk kebiasaan. Anda tidak boleh menghentikan obat-obatan ini tanpa pengawasan dari penyedia layanan kesehatan.

Komplikasi lain dari obat ini dapat termasuk:

  • perasaan bunuh diri
  • depresi
  • peningkatan risiko penyalahgunaan alkohol dan narkoba

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit