Agoraphobia : Gejala, Diagnosis, dan Pencegahannya

Update terakhir: Apr 1, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 520.978 orang

Penyakit Agorafobia

Agorafobia adalah salah satu gangguan pada kepribadian dimana seseorang mudah sekali merasa cemas hingga menimbulkan panik. Rasa cemas dan ketakutan yang berlebihan ini kebanyakan dialami oleh anak remaja hingga dewasa karena kondisi lingkungan luar yang menurut dirinya tidak bersahabat dan yang menyebabkan kelainan ini muncul.

Seseorang dapat merasa cemas dan takut akan masalah yang dihadapi sehingga dapat menyebabkan kepanikan dan rasa was-was akan terjadinya sesuatu yang sama. Beberapa kasus agorafobia yang ditemukan antara lain:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01
  1. Takut di Tempat umum
    Penderita agorafobia sangat menghindari tempat-tempat umum seperti pusat perbelanjaan, pasar, dan sarana transportasi
  2. Takut di Tempat orang banyak.
    Melihat orang banyak menimbulkan ketakutan akan apa yang dapat dilakukan orang- orang terhadap dirinya. Mereka takut orang tersebut dapat melukai dan mencelakai dirinya
  3. Lebih suka di rumah
    Penderita agorafobia lebih suka menetap di rumah atau kamar dan mencegah dirinya masuk ke dunia luar.

Agorafobia menjadi salah satu gangguan panik yang datang secara tiba-tiba dan terkadang sulit diketahui. Mereka suka menjauh dari kondisi tersebut dan menghindar untuk mencegah rasa takut tersebut muncul. Penderita agorafobia mempunyai rasa ketidakamanan pada dirinya. Mereka perlu pendamping untuk mengadaptasikan di luar rumah.

Penyebab Agorafobia

Meningkatnya agorafobia terjadi pada anak remaja dan terjadi pada semua jenin kelamin. Tetapi menurut hasil medis membuktikan bahwa agorafobia banyak terjadi pada jenis kelamin wanita. 

Selain pengaruh usia, terjadinya agorafobia meningkat pada pengaruh psikis yang terjadi pada hidupnya seperti stres berlebihan, pernah mengalami trauma, emosional yang berlebihan, mudah gugup, dan pengaruh obat-obatan dan alkohol

Faktor genetik juga dapat mempengaruhi kehidupan seorang anak di kemudian hari.

Gejala Agorafobia

Gejala yang ditimbulkan pada agorafobia antara lain:

  1. Rasa Takut
    Rasa takut yang dialami menjadi gejala utama pada penderita agorafobia. Rasa takut akan muncul saat mereka merasa tidak aman terutama di lingkungan luar rumah.
  2. Tidak ingin sendiri
    Rasa takut dan cemas yang dialami menyebabkan mereka tidak ingin merasa sendiri sehingga harus ditemani oleh keluarga atau kerabat lain yang dikenal.
  3. Terpaku dengan waktu
    Mereka dengan agorafobia sangat mengandalkan waktu. Yang dimaksud adalah mereka tidak ingin berlama-lama di suatu tempat asing.

Keluhan yang dapat muncul pada agorafobia antara lain yaitu

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01
  1. Sesak napas tiba-tiba
  2. Detak jantung meningkat
  3. Rasa mual
  4. Sakit dada
  5. Konstipasi
  6. Sakit perut

Gejala di atas muncul sebagai akibat dari faktor psikis, jadi dalam bentuk kondisi cemas yang timbul tidak ada penyakit sistemik lain yang menjadi awal timbulnya gejala.

Diagnosis Agorafobia

Tugas dokter adalah melakukan pemeriksaan mulai dari gejala klinis yang timbul dan wawancara. Wawancara sangat penting untuk melihat adanya gejala berupa gangguan psikis yang mengarah ke agorafobia. Sedangkan pada pemeriksaan klinis, ini untuk melihat dan menyingkirkan adanya penyakit lain sehingga dokter dapat memastikan bahwa gejala tersebut disebabkan oleh gangguan panik dan cemas.

Pencegahan pada Agorafobia

Terjadinya agorafobia biasanya muncul tiba-tiba dan mudah dilihat dari kebiasaan yang dilakukan seperti takut keluar rumah atau takut dengan lingkungan sekitar. Banyak dari mereka menyepelakan kondisi ini yang sebenarnya butuh penanganan psikologis. Memeriksa lebih awal dapat mencegah peluang timbulnya kondisi yang lebih berat yang semakin menganggu kepribadian seseorang.

Penanganan Agorafobia 

Cara mengobati kondisi agorafobia dapat dilakukan dengan 3 cara utama yaitu psikoterapi, obat-obatan, dan suportif. Penanganan psikoterapi dilakukan oleh psikiater dan psikolog untuk melatih diri melawan ketakutan dan kecemasan terhadap apapun diluar dirinya. Ini bertujuan untuk mengurangi gejala dan memperbaiki unsur kognitif dalam berperilaku.

Pemberian obat-obatan seperti antidepresan atau anticemas jenis SSRI (Selective Serotonin Reuptake Inhibitors) bertujuan untuk mengendalikan gejala dan memperbaiki kepribadian. Terapi CBT (Cognitive Behavioral Therapy) masih masuk sebagai bagian dari terapi suportif. Tetapi salah satu yang perlu ditekankan adalah peran keluarga sekitar yang mendukung penyembuhan serta membantu meningkatkan kepercayaan diri pada penderita.

Pemberian obat yang tepat sangat membantu memperbaiki gejala serta mencegah komplikasi yang lebih berat seperti gangguan mental, depresi berat, hingga ketergantungan alkohol, kafein, dan obat-obatan terlarang.

 

 

 

 

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit