Anemia kekurangan zat besi Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Kenali anemia kekurangan zat besi lebih lanjut. Baca informasi penyebab, gejala, pengobatan, hingga diskusi dari pengguna HonestDocs. Klik di sini!
Dipublish tanggal: Jul 30, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Anemia kekurangan zat besi  Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Anemia terjadi jika tingkat sel darah merah atau hemoglobin dalam darah turun di bawah standar normal. Hemoglobin adalah protein kaya zat besi yang membawa oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh.

Jika anak tidak memiliki cukup zat besi (kekurangan zat besi), tubuhnya tidak dapat menghasilkan cukup hemoglobin. Jika tidak ada cukup hemoglobin, sel tidak bisa mendapatkan oksigen yang cukup.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Anemia dapat bervariasi dari ringan hingga berat.

Apa yang menyebabkan anemia defisiensi besi?

Alasan paling umum untuk anemia pada anak-anak adalah tidak mendapatkan cukup zat besi dalam makanan yang mereka makan.

Penyebab lain dari anemia defisiensi besi adalah:

  • Pendarahan hebat selama periode menstruasi perempuan.
  • Pendarahan di dalam tubuh. Pendarahan internal dapat terjadi jika anak memiliki kondisi seperti penyakit radang usus atau sering minum obat yang membuat perutnya berdarah. Ini termasuk obat antiinflamasi nonsteroid seperti ibuprofen.
  • Tidak bisa menyerap cukup zat besi dari makanan. Ini dapat terjadi jika anak memiliki penyakit usus (seperti penyakit Crohn atau penyakit seliaka) atau minum obat yang mengurangi asam di perut.
  • Kehilangan darah karena kecelakaan atau operasi.
  • Terkena timbal dengan menghirup atau memakan debu dari tanah atau cat yang mengandung timbal. Timbal dalam darah mempersulit pembuatan hemoglobin.

Siapa yang berisiko mengalami anemia defisiensi besi?

  • Setiap anak dengan diet yang tidak memasukkan cukup zat besi.
  • Bayi dan remaja karena mereka tumbuh dengan cepat dan membutuhkan lebih banyak zat besi.
  • Gadis dan wanita muda yang mengalami menstruasi berat.
  • Anak kecil yang banyak minum susu sapi, yang rendah zat besi. Terlalu banyak susu dapat mempersulit menyerap zat besi dari makanan lain. Ini juga dapat menggantikan makanan yang mengandung zat besi lebih tinggi.
  • Bayi berusia di atas 6 bulan yang makanannya hanya ASI. Zat besi yang disimpan bayi dalam tubuh mereka saat lahir habis setelah usianya mencapai 6 bulan. ASI pada saat itu tidak mengandung banyak zat besi.
  • Bayi yang dilahirkan lebih awal (prematur) atau dengan berat badan lahir rendah. Mereka memiliki simpanan zat besi yang lebih rendah di tubuh mereka saat lahir, jadi mereka akan menggunakannya lebih awal dan membutuhkan tambahan zat besi lebih cepat.
  • Vegetarian yang tidak mengonsumsi makanan tinggi zat besi. Zat besi dalam daging lebih mudah diserap dibandingkan zat besi dalam makanan nabati.

Gejala anemia kekurangan bat Besi

Jika anemia anak ringan, Anda mungkin tidak melihat gejala apa pun. Sebagian besar anak-anak tidak mengalami gejala kecuali anemia mereka parah.

anak mungkin lebih lelah, lemah atau berenergi lebih rendah dari biasanya. Mereka mungkin tampak lebih rewel atau mudah marah.

Gejala lain dari anemia defisiensi besi meliputi:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Ketika anemia lebih parah atau tahan lama, dapat menyebabkan masalah kesehatan lainnya.

Mendiagnosis anemia kekurangan zat besi

Jika anak memiliki gejala anemia, dokter akan:

  • Menanyakan tentang kesehatan anak
  • Memeriksa anak apakah ada tanda-tanda anemia atau masalah kesehatan lainnya
  • Memeriksa darah dan melakukan tes yang disebut hitung darah lengkap (CBC)

CBC memeriksa:

Jika CBC menunjukkan bahwa anak menderita anemia, dokter dapat melakukan tes lain untuk mengetahui apa yang menyebabkan anemia, seberapa parah itu dan cara terbaik untuk mengobatinya. Ini mungkin termasuk:

  • Melihat sampel darah di bawah mikroskop (smear perifer) untuk melihat apakah sel darah merah terlihat lebih kecil dan lebih pucat dari biasanya
  • -Memeriksa apakah sumsum tulang anak menghasilkan sel darah merah pada tingkat yang benar. Tes darah yang disebut tes hitung retikulosit, mengukur jumlah sel darah merah muda yang belum matang dalam darah anak.
  • Mengukur tingkat zat besi yang sebenarnya dalam darah, serta tingkat protein yang membawa zat besi dalam darah, dan berapa banyak simpanan zat besi anak yang telah digunakan.
  • Mencari darah di buang air besar (tinja) anak. Ini bisa berarti ada pendarahan di usus.
  • Terkadang, tes lain dapat dilakukan untuk memeriksa fungsi tubuh lainnya, seperti tes hati atau ginjal, atau tes untuk peradangan.

Mengobati anemia kekurangan zat besi

Setelah rumah sakit taau pasti bahwa zat besi yang rendah adalah penyebab anemia anak, dokter dapat menyarankan cara untuk meningkatkan sel darah merah dan hemoglobin ke tingkat normal. 

Perubahan dalam pola makan anak mungkin sudah cukup, tetapi banyak anak perlu mengonsumsi zat besi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Ini merupakan perawatan umum untuk anemia defisiensi besi:

Perubahan pola makan

1. Makan lebih banyak makanan yang mengandung zat besi, seperti:

  • Daging. Semua jenis daging mengandung zat besi. Daging sapi dan hati (dari hewan apa pun) paling banyak mengandung zat besi. Ayam, kalkun, babi, domba, ikan, dan daging lainnya juga mengandung zat besi.
  • Makanan gandum atau roti, pasta, sereal dan biji-bijian lain dengan zat besi ditambahkan (dikenal sebagai zat besi).
  • Telur.
  • Kacang dan kacang-kacangan, seperti kacang polong, kacang hijau, kacang hijau, kacang pinto dan kacang panggang.
  • Sayuran hijau gelap, berdaun, seperti bayam, sawi, kangkung, dan brokoli.
  • Selai kacang.
  • Beberapa buah kering, seperti aprikot kering dan buah ara kering.
  • Buah dan sayuran berwarna kuning, seperti pisang.

2. Mengonsumsi makanan tinggi vitamin C (seperti buah jeruk) yang membantu tubuh Anda menyerap zat besi.

3. Memberikan lebih sedikit susu sapi kepada bayi dan memberi mereka lebih banyak formula kaya zat besi atau makanan lain.

Suplemen dan obat-obatan

Untuk beberapa anak dan remaja, perubahan dalam diet tidak cukup. Mereka mungkin perlu minum suplemen zat besi atau obat lain.

1. Dokter rumah sakit dapat memberitahu Anda apakah anak membutuhkan suplemen zat besi. Dokter juga akan berdiskusi dengan Anda tentang jumlah yang tepat dan cara menggunakannya. 

Mengkonsumsi zat besi bersamaan dengan vitamin C atau makanan tertentu dapat membantu tubuh anak menyerapnya dengan lebih baik. Terlalu banyak zat besi bisa berbahaya, tetapi ini jarang terjadi pada anak-anak.

2. Dalam kasus yang parah, anak-anak mungkin memerlukan zat besi yang dimasukkan ke dalam pembuluh darahnya melalui infus (IV). anak bisa mendapatkan perawatan ini tanpa menghabiskan malam di rumah sakit. 

Unit infus rawat jalan rumah sakit dikelola oleh perawat ahli dan buka pada akhir pekan.

3. Pada anak perempuan yang mengalami menstruasi berat, pil KB atau perawatan hormon lainnya dapat membantu mengurangi pendarahan saat menstruasi.

Transfusi darah

Dalam kasus yang jarang terjadi, anemia defisiensi besi bisa menjadi sangat parah sehingga seorang anak membutuhkan sel darah merah dari donor yang sehat (transfusi darah). anak akan menerima darah melalui vena di lengannya. 

Memberikan anak sel darah merah yang sehat membantu mereka mendapatkan oksigen yang dibutuhkan tubuh mereka.

Sebagian besar anak perlu menginap di rumah sakit untuk mendapatkan transfusi darah. Beberapa bisa mendapatkan transfusi di unit infus rawat jalan rumah sakit.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What Causes Iron Deficiency in Your Child – and How to Spot It. Health Essentials from Cleveland Clinic. (https://health.clevelandclinic.org/what-causes-iron-deficiency-in-your-child-and-how-to-spot-it/)
Iron deficiency anemia from diagnosis to treatment in children. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4462328/)
Iron deficiency in children: Prevention tips for parents. Mayo Clinic. (https://www.mayoclinic.org/healthy-lifestyle/childrens-health/in-depth/iron-deficiency/art-20045634)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app