Hypertrophic Cardiomyopathy - Tanda, Penyebab, Gejala, Cara Mengobati

Dipublish tanggal: Mei 4, 2019 Update terakhir: Nov 6, 2020 Waktu baca: 3 menit

Hypertrophic cardiomyopathy (HCM) adalah suatu kondisi di mana otot jantung, atau miokardium, menjadi lebih tebal dari biasanya. Kondisi ini mengganggu kemampuan jantung Anda untuk memompa darah.

Dalam kebanyakan kasus, kardiomiopati hipertrofik tidak menyebabkan gejala apa pun. Penderita kardiomiopati hipertrofik umumnya dapat menjalani hidup normal. Namun, beberapa kasus bisa menjadi serius. Kasus serius dapat berkembang baik secara perlahan atau tiba-tiba.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Kardiomiopati hipertrofik terjadi pada sekitar satu dari setiap 500 orang di Amerika Serikat.

Penyebab Kardiomiopati Hipertrofik

Genetika

Kardiomiopati hipertrofi biasanya merupakan kondisi yang diturunkan. Gen yang rusak dapat menyebabkan otot jantung menebal. Anda memiliki peluang 50 persen untuk mewarisi salah satu gen ini jika salah satu dari orang tua Anda terkena kardiomiopati hipertrofi

Mewarisi gen tidak selalu berarti bahwa Anda akan memiliki penyakit simptomatik. Kardiomiopati hipertrofi mengikuti pola pewarisan yang dominan. Namun, gejala tidak selalu berkembang pada orang dengan gen yang rusak.

Penyebab lainnya

Kemungkinan penyebab kardiomiopati hipertrofi lainnya termasuk penuaan dan tekanan darah tinggi. Dalam beberapa kasus, penyebab kondisi ini tidak pernah diidentifikasi.

Gejala Kardiomiopati Hipertrofik

Banyak orang dengan kardiomiopati hipertrofik tidak mengalami gejala apa pun. Namun, gejala berikut dapat terjadi selama aktivitas fisik:

Gejala lain yang mungkin terjadi, kapan saja, termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Diagnosis Kardiomiopati Hipertrofik

Berbagai tes dapat digunakan untuk mendiagnosis kondisi ini, diantaranya adalah:

Pemeriksaan Fisik

Dokter akan mendengarkan murmur jantung atau detak jantung yang tidak biasa. Murmur jantung dapat terjadi jika otot jantung yang menebal mengganggu aliran darah ke jantung.

Ekokardiogram

Ini adalah tes diagnostik paling umum untuk kardiomiopati hipertrofik. Ekokardiogram membuat gambar jantung  menggunakan gelombang suara. Dokter dapat mencari gerakan yang tidak biasa.

Elektrokardiogram

Elektrokardiogram digunakan untuk mengukur aktivitas listrik di jantung. Kondisi kardiomiopati hipertrofik dapat menyebabkan hasil abnormal.

Monitor Holter

Monitor Holter adalah elektrokardiogram portabel yang dapat Anda pakai sepanjang hari. Dokter akan menganjurkan Anda untuk memakainya selama 24 hingga 48 jam. Pemeriksaan ini bertujuan untuk melihat bagaimana detak jantung Anda berubah selama berbagai kegiatan.

MRI Jantung

MRI jantung menggunakan medan magnet untuk menghasilkan gambar detail jantung.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Kateterisasi Jantung

Tes ini digunakan untuk mengukur tekanan aliran darah di jantung dan mencari penyumbatan. Untuk melakukan tes ini, dokter akan menempatkan kateter di salah satu arteri di lengan Anda atau di dekat pangkal paha

Kateter dengan hati-hati disambungkan melalui arteri ke jantung Anda. Setelah mencapai jantung Anda, pewarna disuntikkan sehingga dokter dapat mengambil gambar sinar-X yang detail.

Pengobatan Kardiomiopati Hipertrofik

Pengobatan untuk kondisi ini berfokus pada menghilangkan gejala dan mencegah komplikasi, terutama kematian jantung mendadak. Metode yang digunakan tergantung pada:

Obat-obatan

  • Beta-blocker dan calcium channel blocker membantu mengendurkan otot jantung dan membantu jantung bekerja lebih baik.
  • Jika Anda memiliki irama jantung yang tidak teratur, dokter mungkin akan meresepkan obat antiaritmia, seperti amiodarone.
  • Anda mungkin perlu minum antibiotik sebelum prosedur gigi atau pembedahan untuk menurunkan risiko endokarditis infektif.

Myectomy Septal

Myectomy septum adalah operasi jantung terbuka yang dilakukan untuk menghilangkan bagian dari septum yang menebal. Septum adalah dinding otot jantung antara dua ruang jantung bawah, yang berguna untuk membantu meningkatkan aliran darah ke jantung.

Myectomy septum dilakukan hanya jika obat tidak mengurangi gejala Anda.

Ablasi Septal

Ablasi septum melibatkan penggunaan alkohol untuk menghancurkan bagian dari otot jantung yang menebal. Alkohol disuntikkan melalui kateter yang ditempatkan di arteri yang memasok bagian jantung .

Implantasi alat pacu jantung

Jika Anda memiliki detak jantung yang tidak teratur dan irama, perangkat elektronik kecil yang disebut alat pacu jantung dapat ditempatkan di bawah kulit di dada Anda. Alat pacu jantung membantu mengatur detak jantung dengan mengirimkan sinyal listrik ke jantung.

Prosedur ini kurang invasif dibandingkan miektomi dan ablasi septum. Prosedur ini juga biasanya kurang efektif.

Implan Cardioverter Defibrillator (ICD)

Defibrillator kardioverter implantable (ICD) adalah perangkat kecil yang menggunakan kejutan listrik untuk melacak detak jantung dan memperbaiki irama jantung yang berbahaya dan tidak normal. Alat ini ditempatkan di dalam dada Anda.

ICD sering digunakan pada orang yang memiliki risiko tinggi kematian jantung mendadak.

Perubahan Gaya Hidup

Jika Anda memiliki kondisi ini, dokter dapat merekomendasikan perubahan gaya hidup untuk mengurangi risiko komplikasi, termasuk:

  • makan makanan yang sehat
  • menjaga berat badan
  • melakukan aktivitas fisik intensitas rendah
  • membatasi asupan alkohol, karena alkohol dapat menyebabkan irama jantung yang tidak normal

Komplikasi Kardiomiopati Hipertrofik


19 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi awal mengenai kondisi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini
Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app