Kapan Bayi Dapat Mengonsumsi Susu Kedelai, Dan Mitos Mengenai Susu Kedelai Formula

Bayi dapat memiliki susu formula kedelai pada usia 12 bulan. Orang tua yang ingin memberi susu formula kepada bayi mereka dapat mempertimbangkan susu formula berbasis kedelai.
Dipublish tanggal: Agu 30, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 27, 2020 Waktu baca: 4 menit
Kapan Bayi Dapat Mengonsumsi Susu Kedelai, Dan Mitos Mengenai Susu Kedelai Formula

Susu kedelai merupakan susu pilihan bagi orang-orang vegan dan orang-orang yang tidak toleran terhadap laktosa. Tapi tahukah Anda bahwa itu juga merupakan alternatif susu formula berbasis susu untuk bayi? Susu formula berbasis kedelai terbuat dari kacang kedelai, yang kaya akan nutrisi dan mineral. 

Tetapi Anda mungkin bertanya, "Apakah kedelai berpotensi memicu alergi pada bayi?" 

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Dalam artikel ini, kami akan menghapus keraguan Anda tentang susu kedelai untuk bayi dan membahas seputar mitos mengenai susu kedelai ini.

Apakah aman memberi susu kedelai untuk bayi?

American Academy of Pediatrics menyatakan bahwa susu formula berbasis kedelai benar-benar aman untuk bayi, dan mereka juga memberikan nutrisi yang setara dengan bubuk formula bayi biasa. 

Namun, susu formula kedelai untuk bayi berbeda dari susu kedelai untuk orang dewasa.

Jangan pernah memberikan susu kedelai biasa kepada bayi yang berusia kurang dari dua tahun. Susu formula kedelai bayi adalah satu-satunya produk kedelai yang harus dikonsumsi si kecil Anda sampai ia berusia dua tahun.

Susu formula kedelai tidak boleh diberikan kepada bayi prematur / prematur karena tubuh mereka tidak memiliki proses biokimiawi untuk mencerna berbagai senyawa kompleks kedelai. 

Juga, bayi prematur yang diberi susu formula kedelai berisiko terkena osteopenia, suatu kondisi di mana tulang menjadi rapuh karena pembentukan sel-sel tulang baru yang tidak memadai.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Selain itu, Anda tidak dapat memperkenalkan formula susu kedelai kepada bayi terlalu dini dalam hidupnya.

Kapan seorang bayi dapat memiliki formula susu kedelai?

Bayi dapat memiliki susu formula kedelai pada usia 12 bulan. Orang tua yang ingin memberi susu formula kepada bayi mereka dapat mempertimbangkan susu formula berbasis kedelai. 

Bahkan, dalam beberapa situasi, susu formula kedelai bisa menjadi beberapa cara untuk memberi makan bayi.

Dalam situasi apa seorang bayi akan membutuhkan formula bayi kedelai?

Orang tua dapat memilih susu formula kedelai daripada susu formula berbasis susu sapi dalam keadaan berikut:

1. Bayi menderita galaktosemia

Galaktosemia adalah kelainan genetik langka di mana tubuh tidak memiliki kemampuan untuk mengubah galaktosa, gula susu kompleks, menjadi glukosa, yang merupakan gula yang lebih sederhana. 

Galaktosa ditemukan di semua jenis susu termasuk susu manusia, yang membuat tidak mungkin untuk menyusui bayi yang menderita kondisi ini. Formula bayi berbasis susu sapi juga mengandung galaktosa.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Susu formula kedelai dapat menjadi pengganti susu yang baik untuk bayi dengan galaktosemia, tetapi hanya untuk mereka yang berusia lebih dari 12 bulan. Bayi di bawah 12 bulan harus diberi susu formula bebas galaktosa yang direkomendasikan oleh dokter.

2. Bayi dengan segala bentuk alergi laktosa

Beberapa bayi mungkin memiliki intoleransi imunologis terhadap laktosa, di mana tubuh mendeteksi laktosa sebagai patogen dan melakukan serangan terhadapnya. 

Kondisi ini disebut sebagai alergi laktosa. Bayi yang alergi terhadap laktosa dapat memiliki formula berbasis kedelai, yang secara alami bebas dari gula laktosa.

Apa mitos yang berhubungan dengan formula bayi kedelai?

Ada beberapa mitos tentang efek samping dari formula bayi kedelai untuk bayi. Berikut adalah beberapa mitos yang paling populer:

  • Mitos 1: Susu formula kedelai kurang bergizi daripada susu formula bayi berbasis susu sapi.
  • Fakta: Susu formula kedelai setara secara nutrisi dengan susu formula bayi.

Susu formula kedelai diperkaya dengan tambahan nutrisi dan mineral. Faktanya, manfaat susu formula kedelai sama dengan formula berbasis susu sapi karena produsen mempertahankan keseimbangan nutrisi dalam produk.

Sebuah studi telah menemukan bahwa susu formula bayi berbasis kedelai memiliki 20% lebih banyak kalsium dan fosfor daripada susu formula berbasis susu sapi. Para peneliti melihat tidak ada perbedaan dalam pertumbuhan tulang antara bayi yang diberi susu formula kedelai dan bayi yang diberi susu formula konvensional.

  • Mitos 2: Kedelai dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan masalah pada bayi.
  • Fakta: Kedelai tidak menyebabkan ketidakseimbangan hormon pada bayi.

Kacang kedelai kaya isoflavon, yang merupakan senyawa dengan struktur kimia yang mirip dengan hormon seks wanita estrogen

Banyak yang percaya bahwa susu kedelai mengekspos bayi pada isoflavon berlebih, yang dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan masalah selanjutnya seperti pubertas sebelum waktunya, terutama pada wanita. Anak laki-laki dikhawatirkan mengembangkan karakteristik seksual wanita saat pubertas.

Tetapi tidak ada bukti ilmiah nyata untuk membuktikan bahwa konsumsi formula berbasis kedelai dapat menyebabkan masalah hormonal. Tidak ada data konklusif tentang masalah ini, tetapi sebagian besar penelitian menunjukkan bahwa kedelai tidak memiliki dampak atau pengaruh pada sistem endokrin bayi. 

Isoflavon juga ditemukan dalam ASI.

  • Mitos 3: Formula kedelai sarat dengan aluminium.
  • Fakta: Formula kedelai modern tidak memiliki tingkat aluminium yang berbahaya.

Selama pertengahan 1990-an, formula berbasis kedelai ditemukan memiliki konsentrasi aluminium yang tinggi karena garam mineral yang ditambahkan. Namun, formula bayi kedelai saat ini tidak mengandung tingkat aluminium yang berbahaya karena perbaikan dalam formulasi. 

Para peneliti tidak menemukan dampak aluminium pada kesehatan bayi karena unsur tersebut ada bahkan dalam ASI. Bayi dengan fungsi ginjal normal dapat mengeluarkan aluminium dari tubuhnya. Hanya bayi prematur yang berisiko, tetapi susu formula kedelai tidak dianjurkan untuk bayi prematur. 

  • Mitos 4: Formula kedelai menyebabkan diare akut
  • Fakta: Tidak ada bukti ilmiah untuk membuktikannya.

Beberapa penelitian tidak menemukan hubungan antara konsumsi susu kedelai dan timbulnya diare. Bayi dapat diberi susu formula berbasis kedelai ketika mereka menderita diare akut, dan itu tidak berdampak pada kecepatan pemulihan. 

Faktanya, beberapa penelitian mencatat durasi diare yang lebih pendek pada bayi yang diberi susu formula kedelai, dibandingkan dengan mereka yang diberi susu formula berbasis susu sapi.

Susu formula kedelai dikatakan menyebabkan sembelit, tetapi tidak ada bukti yang mendukung dugaan tersebut. 

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Overview of Soy Milk Baby Formula. Verywell Family. (https://www.verywellfamily.com/soy-milk-and-soy-baby-formula-2633746)
Types of formula milk. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/conditions/pregnancy-and-baby/types-of-infant-formula/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app