Esmolol : Manfaat,Efek Samping,dan Dosis

Update terakhir: Feb 18, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 810.087 orang

Pada tahun 1964, James Black. mensintesiskan obat beta blocker pertama yang dianggap sebagai salah satu sumbangsih terpenting dalam bidang kedokteran dan farmakologi pada abad ke-20. 

Beta blocker adalah golongan obat yang digunakan untuk mengatur ritme jantung abnormal dan menjaga jantung dari serangan jantung berulang setelah serangan jantung pertama. Saat itu, Beta blocker digunakan  untuk mengobati darah tinggi, walaupun saat ini tidak lagi jadi pilihan utama.

Esmolol adalah salah satu jenis beta blocker. Esmolol adalah penghambat reseptor beta1 kardioselektif (khusus bekerja pada jantung) dengan efek kerja yang cepat dan durasi kerja yang sangat singkat, Esmolol digunakan untuk mengontrol detak jantung yang cepat atau irama jantung yang abnormal. 

Obat ini juga digunakan untuk mengobati detak jantung yang cepat dan tekanan darah tinggi selama operasi, setelah operasi, atau selama prosedur medis lainnya.

Obat ini bekerja dengan cara memengaruhi respons terhadap impuls saraf di bagian tubuh tertentu, seperti jantung. Akibatnya, jantung berdetak lebih lambat dan menurunkan tekanan darah. Ketika tekanan darah diturunkan, jumlah darah dan oksigen meningkat ke jantung.

Obat ini hanya tersedia dengan resep dokter Anda. Esmolol juga dapat digunakan untuk tujuan yang tidak tercantum dalam panduan pengobatan ini.

Kontraindikasi obat Esmolol

Anda tidak boleh menggunakan esmolol jika Anda alergi terhadap obat ini, atau jika Anda memiliki:

  • kondisi jantung yang serius seperti "sindrom sinus sakit" atau "AV blok" (derajat kedua atau ketiga)
  • riwayat detak jantung lambat yang menyebabkan Anda pingsan
  • gagal jantung
  • hipertensi paru (peningkatan tekanan di dalam pembuluh darah paru-paru dan jantung)
  • suatu kondisi di mana Anda sedang menjalani pengobatan dengan obat jantung atau obat tekanan darah IV (seperti diltiazem, nicardipine, atau verapamil).

Beberapa kondisi juga harus diberikan perhatian khusus mengenai pemberian esmolol. Sebelum Anda menggunakan esmolol, beri tahu dokter Anda jika Anda memiliki:

  • suatu kondisi jantung yang disebut angina Prinzmetal
  • asma, penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), atau gangguan pernapasan lainnya
  • diabetes
  • pheochromocytoma (tumor kelenjar adrenal)
  • Masalah pada kelenjar tiroid
  • alergi
  • penyakit ginjal
  • penyakit arteri koroner (arteri yang mengeras)
  • penyakit pembuluh darah perifer seperti sindrom Raynaud

Tidak diketahui apakah obat ini akan membahayakan bayi yang belum lahir. Beri tahu dokter Anda jika Anda sedang hamil atau berencana untuk hamil.

Tidak diketahui apakah esmolol masuk ke dalam ASI atau apakah itu bisa membahayakan bagi bayi yang menyusu. Anda sebaiknya tidak menyusui saat menggunakan obat 

Dosis Esmolol 

Esmolol hidroklorida tersedian dalam bentuk larutan 10 mg / ml untuk injeksi. Esmolol hidroklorida 10 mg / ml larutan untuk injeksi dalam botol dengan 10 ml adalah solusi yang jelas siap untuk disuntikan.

Selain itu, Esmolol juga tersedia dalam bentuk konsentrat untuk larutan infus dalam konsentrasi 2500 mg / 10 ml (250 mg / ml) tersedia dalam ampul. Produk ini harus diencerkan sebelum digunakan.

 Bahan aktif lain yang terkandung di dalam esmolol meliputi: Natrium asetat trihidrat, Asam asetat 99%, Asam klorida 10% (untuk penyesuaian pH), Air untuk injeksi.

Pemberian esmolol harus diberikan di bawah pengawasan tenaga ahli. Dosisnya tergantung dari kondisi yang ingin ditangani. Informasi berikut hanyalah bertujuan untuk edukasi, dan bukanlah informasi pengganti konsultasi dokter. 

Konsultasikan dengan dokter sebelum Anda menggunakan obat ini untuk mendapatkan dosis yang akurat sesuai kebutuhan Anda

Dosis untuk dewasa untuk mengatasi Atrial Fibrillation:

  • Dosis awal
    Loading infusion of 500 mcg/kg/menit (0.5 mg/kg/menit) selama 1 menit
  • Dosis maintenance
    50 mcg/kg/min (0.05 mg/kg/min) selama 4 menit

Dosis umum dewasa untuk Atrial Flutter:

  • Dosis awal
    Loading infusion of 500 mcg/kg/menit (0.5 mg/kg/menit) selama 1 menit
  • Dosis maintenance
    50 mcg/kg/min (0.05 mg/kg/min) selama 4 menit

Dosis umum dewasa untuk Supraventricular Tachycardia:

  • Dosis awal
    Loading infusion of 500 mcg/kg/menit (0.5 mg/kg/menit) selama 1 menit
  • Dosis maintenance
    50 mcg/kg/min (0.05 mg/kg/min) selama 4 menit

Dosis umum dewasa untuk Intra- atau Post-op SVT atau Hypertension:

  • Kontrol langsung: 80 mg (sekitar 1 mg/kg) bolus dosis selama 30 detik diikuti dengan 150 mcg/kg/menit infusion, jika diperlukan.
  • Atur laju infus sesuai kebutuhan dengan maksimum 300 mcg/kg/menit untuk menjaga denyut jantung dan atau tekanan darah.

Esmolol disuntikkan ke dalam pembuluh darah melalui infus. Yang akan dilakukan oleh penyedia layanan kesehatan. Pernafasan, tekanan darah, kadar oksigen, dan tanda-tanda vital lainnya akan diawasi dengan ketat saat Anda menerima suntikan esmolol. 

Karena obat ini diberikan oleh profesional kesehatan dalam pengaturan medis, overdosis jarang terjadi.

Efek samping apa yang dapat ditimbulkan oleh penggunaan Esmolol?

Segera dapatkan bantuan medis darurat jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi seperti gatal-gatal; sulit bernafas; pembengkakan pada wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.

Efek samping yang umum terjadi meliputi:

  • peningkatan berkeringat
  • mual
  • pusing, kantuk
  • tekanan darah rendah
  • perasaan pusing, seperti Anda mungkin pingsan
  • detak jantung sangat lambat
  • bengkak di tangan atau kaki Anda
  • gangguan pernapasan seperti mengi, sesak dada, napas pendek
  • napas lemah atau dangkal
  • rasa sakit, bengkak, iritasi, memar, atau perubahan kulit di sekitar lokasi penyuntikan
  • perasaan dingin di tangan dan kaki Anda
  • kadar kalium tinggi dalam darah menyebabkan beberapa gejala seperti mual, denyut jantung lambat atau tidak biasa, kelemahan, kehilangan gerakan
  • kadar gula darah rendah menyebabkan beberapa gejala seperti sakit kepala, lapar, berkeringat, lekas marah, pusing, mual, detak jantung cepat, dan merasa cemas atau gemetar

Daftar efek samping ini bukanlah daftar lengkap yang dapat disebabkan oleh penggunaan obat ini. Efek samping lain mungkin dapat terjadi. Hubungi dokter Anda untuk mendapatkan nasihat medis tentang efek samping.

Apakah obat ini berbahaya jika digunakan bersama dengan obat lain?

Beri tahu dokter Anda tentang semua obat yang Anda konsumsi saat ini dan apa pun yang Anda mulai atau hentikan penggunaannya, terutama:

  • digoxin, digitalis
  • obat tekanan darah
  • pil diet, stimulan, obat ADHD (Ritalin, Adderall, dan lainnya)
  • insulin atau obat diabetes oral
  • obat-obatan untuk mengobati asma, pilek, atau alergi

Penggunaan obat-obatan tersebut bersamaan dengan esmolol dapat menurunkan fungsi dari masing-masing obat atau bahkan meningkatkan kemungkinan efek samping yang ditimbulkan oleh keduanya.

Daftar obat ini bukan lah daftar lengkap. Obat-obatan lain dapat berinteraksi dengan esmolol, termasuk obat resep, obat-obatan yang dijual bebas, vitamin, dan produk herbal. Bicarakan dengan dokter Anda jika Anda menggunakan pengobatan apapun bersamaan dengan penggunaan esmolol.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit